Super Card System Chapter 80 Bahasa Indonesia – Duri

Font Size :
Table of Content
loading...

Itu bukan lelucon bahwa pengamat mengatakan mereka akan jatuh.

Sekarang kapal Ian sudah dekat dengan puncak gunung. Saat area menyusut, visi melebar sesuai. Tentu, mereka juga melihat perahu yang disebutkan oleh pengamat.

Itu adalah kapal yang datang dari South Blue. Itu hampir dalam posisi yang sama dengan Ian. Pada pandangan pertama, itu bisa melihat sebagian besar lambung dari sisi lain. Perahu itu tampak seperti kapal bajak laut dengan bendera bajak laut hitam.

Ketika Ian melihat mereka, pihak lain secara alami melihat Ian dan perahunya. Jika mereka sedikit membandingkan posisi mereka, mereka akan memahami keseriusan masalah ini.

Kali ini, bukan hanya Ian, tetapi orang-orang di kapalnya panik, dan pihak lain sama-sama panik. Karena kecepatan aliran air dari empat saluran hampir sama, ada kemungkinan besar bahwa kedua kapal akan bertabrakan di puncak gunung. Pada kecepatan tinggi seperti itu, kedua kapal mungkin hancur.

“Percepat! Perlambat dengan layar! “Bill meraung.

Tetapi sebelum para pelaut bisa melaksanakan perintahnya, Ian menangkapnya dan berkata, “Tidak mungkin! Jangan lupa, ada perahu di belakang kami! Setelah berlayar, kita tidak bisa menabrak kapal bajak laut, tetapi itu akan bertabrakan dengan kapal di belakang kita! “

Bill diingatkan pada saat ini dan bereaksi tiba-tiba bahwa dia tidak bisa memperlambat sama sekali di sisinya, jadi dia hanya bisa melihat kapal perompak, berharap bahwa mereka akan mengetahui dan memperlambat.

Namun, sulit bagi mereka untuk melakukan ini. Mereka adalah armada. Selain yang pertama, mereka diikuti oleh kapal-kapal lain secara berturut-turut. Bahkan jika pihak lain melambat, mereka tidak akan menabrak kapal mereka. Tetapi hasil akhirnya kemungkinan akan mengenai kapal lain dari ekor mereka.

Memperlambat adalah hal yang mustahil kecuali mereka mempercepat dan berlari di depan mereka.

Tetapi pada saat ini di saluran, semua kapal dibawa ke depan oleh arus laut, sehingga mereka dalam keadaan mendaki, benar-benar melawan angin. Membuka layar hanya bisa memperlambatnya, dan tidak bisa mencapai tujuan percepatan.

Bahkan, mereka semua seharusnya senang bahwa kapal-kapal itu datang dari Blue Selatan, jika mereka datang dari Blue Barat, mereka akan berada di posisi berlawanan di saluran air, dan mereka tidak akan dapat melihat mereka sama sekali, dan ketika mereka benar-benar dapat melihat mereka, itu akan jatuh.

Sekarang, kedua belah pihak telah saling bertemu, dan masih ada waktu untuk menghadapi situasi ini.

Sisi Ian terhalang oleh kapal belakang dan tidak bisa melambat, sehingga para pelaut berdiri di sisi kapal dengan putus asa mengikuti instruksi Bill dan menandai sisi lain dengan harapan mereka akan mempercepat perjalanan mereka.

Pihak lain tidak merespons, tetapi tidak terlalu lama, mungkin lima atau enam detik. Tiba-tiba beberapa bintik hitam keluar dari kapal bajak laut.

Ian tidak tahu apa itu pada awalnya. Pada saat dia melakukannya, bintik-bintik hitam sudah dekat dengan kapal mereka.

Puw! Puw! Puw! Perahu Ian diserang oleh puluhan jarum hitam tajam, yang panjangnya sekitar satu meter, tebal ke atas, terbuat dari baja hitam. Mereka terlempar dari sisi yang berlawanan dengan suara siulan, dan kemudian mereka mendarat di kapal mereka, dan terjun ke lambung di mana-mana.

Kali ini, kekuatan jarum tajam memberi orang perasaan yang sama seperti ditembak oleh panah otomatis, papan tebal dua atau tiga jari dapat dengan mudah ditusuk! Ian hanya punya waktu untuk mendorong Kapten Bill ke tanah. Sebuah jarum terbang di atas kepalanya dan memecahkan geladak tidak jauh darinya.

Melihat ujung jarum yang sedikit bergetar, Bill ketakutan dan berseru, “Mereka tidak bisa mempercepat, jadi mereka ingin menghancurkan kapal kami!”

Seolah ingin membuktikan kata-kata Bill, kemudian puluhan jarum terbang dan menusuk kapal mereka dengan banyak lubang. Banyak pelaut di geladak diserang oleh jarum-jarum ini. Ian bahkan melihat seorang pelaut berlari dan menjerit kemudian ditabrak jarum, yang menusuk pahanya!

Jeritan terus datang, dan ketika mereka semakin dekat dan lebih dekat ke puncak gunung, perahu sisi lain semakin dekat dan lebih dekat. Semakin banyak duri melayang, dan ada momentum ketekunan untuk menghancurkan perahu Ian.

Ian juga tahu bahwa karena pihak lain adalah bajak laut, maka tidak ada moralitas untuk dibicarakan.

“Kalian semua bersembunyi di belakangku!” Ian bangkit lagi dan berteriak pada orang banyak.

Para pelaut di kapal berantakan. Setelah mendengar teriakan itu, mereka semua berani mengendalikan rasa takut mereka. Apakah Ian benar-benar bisa menyelamatkan mereka atau tidak, itu tidak masalah, jadi mereka semua merangkak di belakangnya.

Ian memantapkan dirinya di atas kapal dan melihat putaran jarum baru yang dilemparkan dari perahu yang berlawanan. Ian menghela napas masuk dan keluar dan meletakkan tangannya di gagang pedang di pinggangnya. Kemudian dia mencabut pedang Yamato pada waktu yang tepat dan menggunakan Tembok Angin untuk melawan jarum yang akan datang. (“Hadapi angin!”)

Dengan peluit, embusan angin muncul di atas kapal. Para pelaut tidak tahu apa yang telah dilakukan Ian karena angin tidak terlihat, tetapi mereka terkejut menemukan bahwa jarum yang ditembakkan dari sisi yang berlawanan, ketika mendekati sisi mereka, berhenti seolah-olah mereka menemukan bantal. Kekuatan penerbangan yang kuat menghilang seketika, dan mereka mulai jatuh dari udara dalam kekacauan dan mendarat di geladak.

Semua orang bersorak melihat pemandangan ini, termasuk Bill. Mereka tidak tahu apa yang telah dilakukan Ian. Mereka hanya tahu bahwa Ian adalah penyelamat mereka dan bahwa jarum tidak lagi menjadi ancaman.

Ian menghela napas lega. Dia belum menguasai keterampilan dinding angin. Itu benar-benar digunakan dengan bantuan keterampilan kartu. Dia tidak yakin apakah dinding angin yang ditinggikan dapat menghentikan jarum-jarum ini. Tetapi sekarang ini bekerja dengan cukup baik. Meskipun dinding angin tidak cukup kuat, bantal itu mempercepat kecepatan jarum dan mengurangi ancamannya.

loading...

Jika ilmu pedang Ian sedikit lebih kuat, dan bisa sepenuhnya cocok dengan ilmu pedang tingkat ahli, mungkin kekuatan dinding angin yang dinaikkan akan menjadi lebih tinggi, dan jarum ini dapat dipantulkan secara langsung.

Menemukan bahwa jarum yang ditembakkan dari sisi mereka diblokir, para perompak masih tidak menyerah dan menembakkan gelombang lain.

Waktu terus bergerak maju, pada kenyataannya, hanya lebih dari dua puluh detik telah berlalu. Pada saat ini, kedua belah pihak dekat dengan puncak gunung. Dalam waktu singkat, mungkin mereka akan bertabrakan. Ian bisa memahami suasana hati pihak lain dan tidak bisa menghancurkan kapal lawan, tetapi semua orang akan mati.

‘Apa yang harus aku lakukan?’ Pikiran Ian berputar cepat, dan segera dia mengambil keputusan dan berteriak kepada kerumunan di belakangnya, “Turun!”

Para pelaut sibuk berbaring di geladak. Kali ini, di hadapan jarum terbang, Ian berhenti menghalangi mereka dengan dinding angin, dan membiarkan mereka lewat.

Ada banyak jarum terbang menuju Ian. Melihat jarum-jarum ini datang, Ian memutar pergelangan tangannya, mengeluarkan Pedang Iblis Yamato, dikombinasikan dengan kekuatan matanya sendiri, dan membuat tembakan cepat untuk memblokir jarum-jarum ini sebanyak mungkin.

Sementara itu, dia juga menggunakan dua kali keterampilan Baja Tempest untuk memotong beberapa jarum langsung di geladak.

Ketika kedua daging itu keluar, Ian merasa ada aliran udara yang aneh di sekujur tubuhnya, dan jantungnya berayun penuh.

Kapal-kapal di kedua sisi akhirnya mencapai puncak gunung. Menurut estimasi visual Ian, kapal perompak itu sedikit di depan mereka, tetapi itu tidak cukup bagi kedua belah pihak untuk lewat. Perahu Ian diperkirakan mengenai bagian sisi belakang lambung mereka.

Penghakiman ini tidak hanya diperkirakan oleh Ian, tetapi juga oleh orang-orang di kedua sisi kapal. Jadi apakah Ian ada di kapal mereka atau di kapal bajak laut, mereka semua putus asa saat ini.

Banyak orang menutup mata dan tidak tahan melihat kecelakaan itu. Faktanya, mereka semua takut.

Satu-satunya yang tidak menyerah mungkin adalah Ian, yang menatap dekat ke perahu yang mendekat dengan sarung di tangan kirinya dan pegangan di tangan kanannya, siap untuk menarik pedangnya kapan saja.

Sekarang juga!!!!

Tiba-tiba Ian mengeluarkan Iblis-Pisau Yamato dan membuat busur dengan itu, menggunakan semua kekuatannya.

Kemudian sebuah pemandangan aneh muncul, tornado kecil terbentuk dari pedang Ian, dan terbang dengan cepat menuju kapal perompak. Tornado murni tidak terlihat, tetapi air di saluran tersedot oleh tornado, membuatnya terlihat.

Tornado itu terbang dengan cepat dan mendarat tepat di posisi buritan kapal bajak laut di seberangnya. Meskipun menghilang setelah tabrakan, kekuatannya mempercepat kapal yang lain secara instan.

Dengan dorongan ini, buritan kapal lain menyapu busur kapal Ian dengan lembut.

“Kami tidak bertabrakan !! ??”

Orang-orang di kedua kapal semua menyaksikan pemandangan itu dengan takjub, dan setelah beberapa saat, mereka akhirnya percaya itu bukan mimpi, dan tiba-tiba, mereka semua bersorak!

“OMG! Ini keajaiban! Benar-benar keajaiban! “

“Hidup, kita semua hidup!”

Para pelaut di atas kapal memeluk dan melompat dengan air mata di mata mereka. Mereka mengira mereka sudah mati, tetapi tiba-tiba, mereka selamat.

Di puncak gunung, arus dari empat samudera bertemu, menyebabkan kapal-kapal di kedua sisi berbenturan, dan kemudian bergegas menuruni saluran menurun. Dalam proses ini, jarak antara buritan kapal bajak laut dan haluan kapal Ian selalu sangat dekat, sekitar puluhan sentimeter terpisah.

Dalam posisi seperti itu, semua orang di kedua sisi bisa saling melihat dengan jelas. Baru saat itulah Ian menemukan seorang pria aneh berdiri di atas kapal bajak laut.

Itu adalah pria yang sangat gemuk, mengenakan topi kapten, tetapi tidak ada pakaian di bagian atas tubuhnya, kumis lebat, dan hidung setinggi langit, lubang hidung itu tampak begitu besar!

Wajah jelek, yang juga sangat cocok dengan identitas bajak laut pihak lain, tetapi hal yang paling mengejutkan bagi Ian adalah punggung lelaki gendut itu!

Punggungnya seperti landak, dengan jarum hitam yang tak terhitung jumlahnya, tidak hanya di punggungnya, tetapi juga di lengannya. Dadanya begitu halus, yang membuatnya tampak seperti mengenakan jubah landak. Sangat aneh.

Jadi Ian berpikir untuk pertama kalinya bahwa pihak lain mungkin adalah pengguna Buah Iblis, tetapi secara khusus, apa buah iblis itu, Ian tidak tahu.

Bukankah itu buah iblis landak dari buah Zoa? Dia menduga begitu.

Bill, kapten kapal, sangat berpengetahuan luas. Setelah dia bangkit dan melihat bendera bajak laut di kapal pihak lain, dia terkejut dan berkata, “Pike Pirates! Mereka adalah Bajak Laut Pike terkenal di South Blue! Itu buruk!”

“Kelompok bajak laut pike?” Tanya Ian tanpa alasan, “Apa katamu?”

“Itu resimen bajak laut terkenal di South Blue. Aku mendengarnya dari kapten lain! “Bill berkata dengan sedih,” Kapten resimen bajak laut ini, bernama Pixar, adalah seorang pria kejam yang terkenal, dan dia juga pengguna buah iblis. Dia memiliki karunia 24 juta Berries di South Blue. Aku tidak berpikir mereka memilih untuk pergi ke Grand Line saat ini, dan hampir menabrak kita. “

“Dua puluh empat juta?” Ian hanya mendengar ini, dan matanya bersinar. Ini adalah orang yang lebih tinggi dari karunia Arlong. Jadi dia bertanya, “Apakah kamu tahu apa buahnya?”

“Tentu saja!” Bill berkata dengan getir, “Orang itu adalah binatang. Dia telah memakan buah landak-landak! ”

Ian berbalik untuk melihat geladak dan sekat yang tertusuk. Dengan cara ini, semua jarum yang ditembakkan ke kapal adalah duri landak.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded