One Piece Invincible Chapter 156 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 156 : Kaisar kelima – God Death Raj!

Mulai Chapter 92 – Seterusnya, Bab di sponsori oleh seseorang yang tidak ingin disebutkan namanya. Terima kasih sudah donasi.

——————————————————————————————————————–—————————————————

“Ayah!”

“Kita tidak bisa meninggalkan orang tua itu sendirian di sini … dia akan mati!”

“Ayah, ikut dengan kami!”

Orang-orang dari Bajak Laut White Beard berteriak.

Meskipun ada parit besar di depan mereka, tetapi dengan kekuatan mereka, menyeberangi parit ini tidaklah sulit.

Tetapi Shirohige mengatakan “sebagai perintah terakhir kapten”, sehingga tidak ada yang berani menentang perintah ini.

“Ayah! Anda tinggal, maka saya juga tidak akan pergi! “

Marco berubah menjadi seekor burung mati, melayang di udara, terjun ke arah Shirohige.

“Marco! Apakah Anda ingin melanggar perintah kapten? Kembali!”

Shirohige berbalik dan menunjuk ke Marco di udara, sehingga Marco tidak bisa melangkah lebih jauh!

“Ayah!”

Marco berteriak dengan air mata dan tangisan memilukan.

Dia adalah seorang yatim piatu yang telah ditinggalkan dan ditolak oleh dunia … Tanpa white beard, dia tidak bisa hidup di dunia ini, juga tidak bisa menjadi bajak laut yang terkenal, juga tidak bisa memiliki keluarga yang begitu indah dan terhormat!

Dalam kehidupan Marco, yang paling dicintai adalah Shirohige.

Shirohige memberikan segalanya padanya, jadi dia juga menggunakan semuanya untuk Shirohige, dan dia akan mengirim Shirohige ke tahta Bajak Laut yaitu One Piece!

Namun, sekarang dia akhirnya mengerti bahwa, terlepas dari kemenangan atau kekalahan, Shirohige telah memutuskan untuk mengakhiri hidupnya di sini!

“Dia ingin membuat kesimpulan ke masa depan …”

Kata Garp.

“Dia akan membiarkan dirinya pergi dengan Marineford. Pria ini benar-benar harus mengubah era ini! “

Sengoku menggigit giginya.

“Ayah!!”

Ace berdiri di atas kapal dan berteriak.

“Ace … Tak perlu dikatakan!”

Shirohige memandang Ace dan berkata, “Aku hanya bertanya padamu … Sebagai tanggung jawab Ayah yang telah aku lakukan, apakah itu cukup?”

“Tentu saja!”

Ace menangis dan menangis.

“La la la la …”

Shirohige tertawa.

“Pergi! Anak-anak saya!”

“Biarkan aku membantumu berbicara, katakan pada orang-orang di dunia … Harta rahasia yang dikatakan oleh Gol D Roger … nyata !!!!”

White Beard mengaum di langit dengan kalimat ini. GARP, Sengoku, Kizaru dan semua wajah angkatan laut berubah.

“Orang ini … dia tidak pernah membiarkan laut dalam keadaan tenang. Bahkan sebelum dia mati !! “

Sengoku memelototinya.

“Ha ha ha … Ini benar-benar gaya Shirohige!”

Rambut merah tertawa.

Dari anak buahnya, dia mengambil labu yang lebih besar dari yang lain, dan dua mangkuk besar, dan datang ke Shirohige.

Tuang dua mangkuk anggur dari labu, dan beri mangkuk untuk Shirohige.

“Shirohige, selamat tinggal!”

“Namamu akan diturunkan dari generasi ke generasi … Menjadi legenda yang memang layak!”

Kata rambut merah, memegang mangkuk besar di satu tangan dan membantingnya ke mulutnya.

loading...

“La la la la …”

“Bocah berambut merah, ini adalah minuman terakhir bersamamu … Aku hanya pergi ke neraka dan minum bersama Roger di sana!”

Shirohige tertawa keras dan minum seluruh mangkuk anggur sekaligus.

Tapi mangkoknya belum diletakkan, dan rambut merah itu tiba-tiba melihat ke samping, membantingnya dan memotongnya!

?

“Shirohige …… Ha ha ha ……”

Rambut merah, tawa, sarung pisau yang direklasifikasi, langsung berpaling: “Saudara-saudara, hal-hal telah dilakukan, mari kembali!”

“Yahhh !!!”

Awak Bajak Laut Rambut Merah merespons dengan keras.

“Dewa kematian Raj.”

Ketika rambut merah datang ke Raj, dia berhenti dan tersenyum pada Raj: “Terima kasih.”

Raj tahu apa yang dikatakan rambut merah.

“Pria Blackbeard, aku juga ingin membunuhnya untuk waktu yang lama, jangan berterima kasih padaku.”

Raj tersenyum dan merespons.

“Saya berharap akan ada kesempatan untuk bertemu di dunia baru di masa depan,”

Kata Rambut Merah.

“Tidak, aku pikir kamu mungkin tidak ingin melihatku di dunia baru.”

Raj tersenyum.

“Mengapa?”

Rambut merah penasaran.

Raj tidak menjawabnya, tetapi langsung berjalan keluar. …..

“Avishek! Rashmi! Karl! Gayatri! Datanglah kemari!”

Teriak Raj, suara melalui guntur dan kilat, menyebar jauh.

Segera, di mata orang-orang yang bingung, para kru Bajak Laut Maut berkumpul di belakang Raj.

“Apa yang ingin kamu lakukan, Raj?”

Sengoku mengerutkan kening.

“Hei … bukankah orang ini masih ingin menantang rambut merah? Belum tentu dia tidak akan melakukan ini dengan karakternya yang begitu bersemangat untuk bertarung. “

Kizaru memandang tempat Raj berdiri dan mengawasi setiap gerakannya.

“Shirohige!”

“Shanks rambut merah!”

“Marshal Sengoku! Pahlawan GARP! “

“Shichibukai!”

“Ada semua orang yang hadir!”

“Semua untuk mendengarkanku!”

Raj berteriak keras, suaranya terdengar seperti guntur, seperti megafon untuk menyebarkan suaranya ke setiap sudut Marinford.

Semua mata menatapnya dan mereka tidak mengerti apa yang ingin dia lakukan.

“Bahkan rambut merah datang, apakah dewa kematian Raj siap mengubah gelombang besar?”

Kata Moriah.

“Aku punya firasat bahwa benda ini pasti di luar imajinasi kita.”

Hawkeye Mihawk berkata dengan samar.

“Suami … Sangat tampan!”

Hancock tampak seperti seorang gadis.

Sand Crocodile, badut Buggy, dan para perompak, semuanya menatap Raj dan tidak mengerti apa yang ingin dia lakukan.

“SAYA! Dewa Kematian Raj! Diumumkan di sini hari ini! “

“Dunia baru bukan lagi dunia Empat Kaisar. Dewa Kematianku Raj, akan menyatukan seluruh dunia dan membunuh semua orang yang datang di antara aku dan mimpiku …

“Bantu aku memberi tahu Kaido dan Big Mom … aku akan bersaing untuk wilayah mereka! Biarkan mereka yang terbaik menghancurkan tangan mereka dan berkontribusi situs terbaik! “

“Dan Shirohige dan rambut merah … wilayahmu juga tujuanku, jangan ceroboh!”

“Mulai sekarang … Aku adalah kaisar kelima dari Dunia Baru! Anda bisa memanggil saya dengan gelar “Dewa Kematian” … “

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded