Hokage Ryos Path Chapter 99 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 99 : Membekukan Seribu Orang!

Bing Yuki tidak menyadari tujuan Ryo. Dia didorong oleh kebanggaan keyakinan klan Yuki, dan tidak khawatir sama sekali karena dia tidak percaya bahwa seorang remaja bisa memiliki banyak Ice Jutsus pada usia itu.

Tapi tidak peduli Ice Jutsu macam apa yang dia gunakan untuk menyerang Ryo, yang terakhir menjawab dengan hal yang sama.

Es Ryo terkondensasi dengan Energi Alami, dan memanipulasi udara lembab. Es Klan Yuki bergantung langsung pada Chakra Es Kekkei Genkei mereka. Ketika datang ke kekerasan, itu tidak mendekati milik Ryo.

Selain itu, Bing bertarung melawan lima Jonin Konoha untuk waktu yang lama. Lebih dari setengah Chakra-nya sudah dikonsumsi pada saat ia harus menghadapi Ryo.

Karena itu, Ryo memenangkan pertempuran rilis Ice dengan mudah.

Kepala klan Yuki, yang menghabiskan hidupnya hidup dengan master Pelepasan Es, hilang dari orang asing.

Ryo tidak membunuh Bing. Dia baru saja belajar banyak Jutsus Pelepas Es darinya, dan itulah sebabnya dia tidak bisa memaksa dirinya untuk melakukannya.

Lima Konoha Jonins agak malu. Mereka berjuang untuk pertempuran yang begitu lama melawan Bing, tetapi Ryo menjatuhkannya, dan dengan sangat mudah.

Yang kuat mendapatkan rasa hormat mereka di dunia ini, dan kekuasaan adalah sumber penghargaan mutlak. Kelima Jonin yang tidak puas dengan Ryo sebelum mengubah sikap mereka terhadapnya setelah menyaksikan kekuatannya.

Ryo memejamkan mata dan mengambil waktu sejenak untuk memikirkan semua Jutsus yang baru saja dia pelajari. Dia hanya menggunakan Sharingan untuk menyalin semuanya dan dia harus mengambil waktu yang baik untuk sepenuhnya “mencerna” pengetahuan baru ini. Dia siap untuk memberikan Mist “hadiah” besar, jadi penting baginya untuk membiasakan dirinya dengan Ice Release lebih jauh.

“Ryo san, bagaimana menghadapi Kekkei Genkai Yuki tanpa Es kita sendiri?” Hiashi Hyuga melihat Ryo terdiam untuk waktu yang lama, dan tidak bisa menahan diri untuk bertanya.

Pikiran Ryo terganggu, dan dia melirik Hiashi dengan ketidakpuasan.

“Ryo san, kakakku hanya frustrasi. Dia tidak ingin mengganggu pikiranmu. “Merasa bahwa suasananya agak dingin, Hizashi segera berbicara untuk membenarkan tindakan kakaknya.

“Aku tidak terlalu terganggu. Kalian berlima tidak harus tinggal di medan perang. Pergi saja ke kamp Konoha dan cari tiga pendekar Ninja Pedang Mist yang tersisa. “

“Tiga yang tersisa !? Ryo san, sudahkah kamu membunuh empat dari mereka? “Tanya Hizashi terkejut.

“Bukan aku yang membunuh mereka. Ini Duy san! “Ryo menjelaskan kepada mereka, karena menghormati lelaki hebat ini yang membakar dirinya sendiri untuk keyakinannya.

Kata-kata Ryo mengingatkan mereka pada Genin yang mengenakan pakaian hijau yang selalu berteriak tentang pemuda. Seorang pria yang tidak memiliki keterampilan di luar Taijutsu sebenarnya menyembunyikan kekuatan yang begitu kuat!

“Aku akan memberitahumu semua tentang itu secara rinci setelah pertempuran. Sekarang pergi ke kamp dan memburu mereka seperti yang saya katakan. “

“Ya Ryo san!”

Kelima Jonin pergi ke garis belakang, dan Ryo merasa jauh lebih aman tentang situasi di sana. Sekarang, langkah selanjutnya baginya adalah mengakhiri pertempuran.

Ketika Ryo pertama kali melihat situasi mengerikan di kamp Konoha, dia sudah merencanakan untuk memberikan pelajaran yang tak terlupakan pada Mist.

Ice Jutsus Ryo baru saja belajar memberinya perspektif baru tentang penggunaan pelepasan Ice-nya, dan Mist Ninja di medan perang adalah subjek uji yang sempurna.

Setelah memasuki Mode Sage, Ryo menggunakan telepati untuk berkomunikasi dengan Ninja Konoha.

“Ninja Konoha, aku adalah komandan kepala baru dari Battle of the Wave Country. Kodok di sisi Anda adalah pemanggilan saya. Sekarang, ini pesanan pertama saya. Saya ingin Anda semua menggunakan cara Anda sendiri untuk mengumpulkan Ninja Kabut di tengah medan perang. Saya ingin mengirim mereka “hadiah” besar ini untuk membalas saudara-saudara kita yang telah jatuh! “

loading...

Kata-kata Ryo seperti batu yang jatuh ke dalam kolam, membuat semua Ninja Konoha bersemangat. Menurut tradisi, komandan utama pasukan Konoha biasanya adalah Kage tier. Kedatangan yang baru berarti bahwa pembangkit tenaga listrik tingkat Kage memperkuat jajaran mereka akhirnya tiba.

Mereka semua segera melanjutkan untuk melaksanakan perintah Ryo.

Disengaja atau tidak, Mist Ninja menemukan diri mereka dipaksa ke tengah medan perang.

Metode Gamahiro adalah yang paling sederhana dan paling brutal dari semuanya. Dengan sepasang bilah besarnya, dia bergegas ke musuh yang bergegas seperti domba ke tengah darinya.

Hampir sepertiga dari mereka berkumpul. Dan Ryo merasakan lebih dari dua ribu Ninja di tengah.

“Ninja Konoha, itu sudah cukup. Segera tinggalkan pusat medan perang dan hati-hati jangan sampai terluka secara tidak sengaja oleh Jutsu saya. “Ryo sekali lagi berkomunikasi dengan semua orang, dan kemudian meninggalkan Sage Mode.

Dia segera memasuki mode Ice-Lightning Chakra. Mist Ninja sangat bergantung pada Water Release, sehingga air di udara cukup.

Ryo mulai menyerap kelembaban di udara, mengendalikannya dengan Energi Alami untuk mengembunkan Busur Es setinggi tubuhnya.

Dia kemudian memanipulasi Bentuk Chakra untuk membuat tali busur, setelah itu dengan membuat Panah Es yang jernih pada Es Busur.

Ice Arrow terus-menerus dikompres oleh Ryo, dan proyektil kecil mengumpulkan sejumlah besar Energi Alami.

Ketika Ninja Konoha mendengar kata-kata Ryo, mereka segera meninggalkan pusat medan perang. Pada saat panahnya sudah siap, mereka sudah cukup jauh.

“Kabut Ninja, bayarlah perbuatanmu!” Setelah Ryo menyelesaikan kata-katanya, dia melepaskan String.

Ice Arrow terbang dengan cepat, mencapai pusat medan perang dalam sekejap. Ryo kemudian mulai membentuk kontrol itu.

Itu berubah menjadi bunga es kecil, kemudian mekar, mekar, dan akhirnya tumbuh menjadi Bunga Es berukuran Biju di medan perang, yang dipenuhi dengan Mist Ninja.

Namun, bukan itu saja. Ryo kemudian mengendalikan Bunga Es untuk hancur di depan semua orang, bersama dengan ribuan Ninja Kabut beku di dalamnya.

Seluruh medan perang menjadi sunyi senyap untuk sesaat. Tidak peduli apakah itu Konoha atau Mist Ninja, semua orang terkejut dengan apa yang baru saja terjadi.

Ryo tidak puas dengan efek serangannya. Dia benar-benar berharap untuk menelan semua 2000 Mist Ninja di dalam bunganya, tetapi dia hanya berhasil membunuh setengah dari mereka.

Setelah hening beberapa saat, semua Ninja Konoha mulai bersorak. Panah Ryo memberi mereka semua dorongan moral yang sangat dibutuhkan.

Mereka pergi keluar pada sisa Mist Ninja, sebaliknya, sangat kehilangan semangat. Banyak dari mereka bahkan kehilangan akal ketika melihat panah Ryo.

Dengan upaya mereka bersama, Shinobi Konoha mengalahkan Mist.

Melihat bahwa Ninja Konoha tidak membutuhkan banyak bantuannya, Gamahiro melompat ke lokasi Ryo, ingin tahu apakah Bunga Es adalah Jutsu baru miliknya.

“Ryo, apakah ini Jutsu baru?” Gamahiro bertanya langsung kepada Ryo.

Ryo menggelengkan kata-katanya ketika dia mengumpulkan kata-katanya: “Ini bukanlah teknik baru. Ini bukan pertama kalinya saya menggunakan Ice Bow ini. Namun Arrow spesial ini baru. Ini didasarkan pada teknik Klan Yuki. Saya kemudian memadatkan Energi Alam di dalamnya dan kemudian, setelah saya mengirimkannya, saya mengendalikan energi itu untuk mengubah bentuknya menjadi Bunga Es. “

Gamahiro tampaknya tidak mengerti banyak, tetapi dia tidak bertanya lebih banyak. Yang dia ingin tahu adalah apakah teknik ini baru atau tidak.

“Hiro, sudah lama sejak kita terakhir bertarung bersama. Ayo jaga Mist Ninja ini! “

Menjadi hulu ledak dia, Gamahiro setuju tanpa ragu-ragu.

Seorang pria muda dan seekor Toad memasuki kembali medan perang!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded