Hokage Ryos Path Chapter 97 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 97 : Membakar Pemuda

Sementara Ryo dan timnya menuju ke Negara Ombak bersama dengan keluarga Shinshiro, tujuan mereka menyaksikan pertempuran yang menghancurkan bumi.

The Mist Ninja telah membuat rencana besar untuk menyerang dengan Ninja reguler, dan kemudian mengirim Tujuh Ninja Swordsmen of the Mist untuk memburu talenta muda di antara jajaran Konoha.

Rencana mereka sudah lama diketahui oleh Shikaku Nara, tetapi ada terlalu banyak perbedaan dalam kekuatan tempur kelas atas.

Tidak ada pihak yang memiliki Ninja Kage-tier. Kepala Klan Yuki dan Hozuki dan penjaga pribadi Mizukage semuanya adalah tingkat Kuasi Kage; sementara Tujuh Ninja Swordsmen of the Mist dengan Pedang mereka semua di atas tingkat Jonin rata-rata.

Kepala aliansi Ino-Shika-Cho bisa memblokir kepala klan Hozuki. Kuasi Kage Anbu ke-3 bisa berurusan dengan pengawal Mizukage.

Karena putra ke-3 dikirim ke Negara Petir, 5 Jonin yang tersisa harus berkumpul untuk menghadapi kepala klan Yuki.

Dengan itu, Tujuh Ninja Swordsmen of the Mist menemukan diri mereka bebas untuk melakukan apa pun yang mereka inginkan. Untuk mencegah hal terburuk terjadi, Shikaku Nara mengambil kesempatan dan membuat semua Ninja muda di kamp melarikan diri.

Tujuh adalah Fuguki Suikazan, menggunakan Samehada; Kushimaru Kuriarare, menggunakan Nuibari; Juzo Biwa, menggunakan Kubikiribōchō, Raiga Kurosuki, menggunakan Kiba; Jinin Akebino, menggunakan Kabutowari; Jinpachi Munashi, menggunakan Shibuki dan Hoozuki Ha, menggunakan Hiramekarei. (Catatan Penulis: Pengguna Hiramekarei pada saat itu tidak disebutkan dalam Manga, jadi penulis hanya memilih nama.)

Tujuh dari mereka, bahkan dengan pedang biasa, adalah tingkat Jonin. Namun dengan kekuatan Seven Legendary Swords, mereka menjadi lebih menakutkan.

Mereka masuk seperti harimau ke dalam kawanan rusa, membinasakan Konin’s Genins dan Chunin. Dalam waktu singkat, mayat ada di mana-mana.

Setelah membunuh tidak kurang dari 500 Ninja Konoha, mereka mulai mencari yang lebih muda untuk dibunuh.

Seperti di Manga, Might Guy, Genma Shiranui dan Ebisu ditemukan dan terpojok oleh ketujuh.

Ketiganya tahu seberapa kuat lawan mereka, dan mereka benar-benar putus asa. Saat itu, seorang pria mengenakan pakaian hijau yang sama dengan Guy muncul di depan mereka!

“Ayah! Ayah! Apa yang kamu lakukan di sini! “Guy memandang ayahnya, Mungkin Duy, yang tubuhnya mengeluarkan uap hijau.

“Sudahlah, lari saja dan aku akan membelikanmu waktu!” Duy menyela kata-kata putranya dan menyuruhnya melarikan diri dengan teman-temannya.

“Jika kita melarikan diri, apa yang akan terjadi padamu? Ayah kamu hanya Genin, dan mereka semua adalah Jonin, ditambah, mereka adalah Tujuh Ninja Swordsman! Anda tidak cocok untuk mereka! “

“Aku memiliki Gerbang Kematian … Formasi Delapan Gerbang Dalam!” Suara tegas Duy membuat Guy menyadari betapa tekadnya ayahnya.

“Tapi jika kamu menggunakan trik itu, Ayah …”

Mungkin Duy berbalik dan memberikan jempol bangga pada putranya, dan kemudian menatap dengan kuat tujuh orang di depannya.

“Hei, di sana! Maaf mengganggu momen ayah-anak Anda. Tapi jangan khawatir, saya membuat Anda bersama, dan Anda tinggal di sini nak! Pedangku membutuhkan darahmu untuk memperbaiki pedangnya! “Kata Juzo Biwa.

“Jangan bicara omong kosong, kamu akan menemukan banyak darah di mana-mana. Ayo cepat dan bereskan semuanya! “Raiga Kurosuki terdengar agak tidak sabar.

“Sudah waktunya untuk memenuhi sumpah saya, untuk melindungi apa yang penting bagi saya. Gerbang Kematian Kedelapan: Buka! “Duy melihat musuh akan bergerak, dan membuka Gerbang Kematian tanpa ragu-ragu.

Uap berwarna merah darah keluar dari tubuhnya, bersama dengan Chakra yang kuat, puluhan kali melebihi Hokage.

loading...

Uap merah darah itu, seperti yang dikatakan Guy kemudian, adalah puncak masa muda yang membakar, membakar untuk menjadi makanan bagi daun baru yang segar, putranya sendiri.

Baik Seven Swordsmen of the Mist Ninja dan tim Guy takut dengan keadaan Duy yang luar biasa.

“Buka?! Apa yang ada di dunia? Chakra ini, bahkan Sanbi tidak akan cocok dengan itu! Apakah ini benar-benar Genin? “Kushimaru Kuriarare berkata, gemetar.

“Jangan panik! Chakra bukan satu-satunya indikator kekuatan! “Kata-kata Fuguki Suikazan agak memberikan stabilitas kembali ke perguruan tinggi.

Tiga Genin, akhirnya meninggalkan tempat kejadian. Duy melihat mereka pergi dengan lega, dan kemudian bergegas menuju Tujuh Ninja Swordsmen of the Mist.

Sosok merah yang berada jauh dari mereka muncul entah dari mana di depan Hoozuki, menendangnya: “[Evening Elephant: First Step]!”

Hoozuki meninggal dengan satu tendangan! Dia bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi.

Tujuh lainnya, termasuk Fuguki, yang paling tenang di antara mereka, panik. Satu tendangan membunuh rekan mereka; orang ini bisa membunuh mereka dengan mudah!

Mereka semua bergegas untuk melarikan diri, takut akan nyawa mereka. Tapi Duy tidak akan membiarkan mereka bebas. Dia menyusul Kushimaru dengan langkah keduanya.

Enam orang lainnya takut untuk melarikan diri, dan Matte tidak membiarkan mereka pergi. Mereka mengejar tali kastanye dan menendang kaki kedua.

Jinpachi terkena langkah ke-3, dan langkah ke-4 merenggut nyawa Jinin Akebino. Ketujuh tidak memiliki kesempatan untuk melawan, dan mereka hanya bisa berlari.

Dalam Manga, bahkan Uchiha Madara dengan Mode Enam Jalannya yang hampir abadi tidak bisa melawan balik rentetan Malam Gajah, apalagi ketujuh ini.

Ada 5 langkah di Evening Elephant, dan yang terakhir tertembak di Fuguki yang melarikan diri.

Karena dia berhasil mendapatkan jarak, pukulan itu tidak mematikan, dan dia berhasil bertahan. Seiring dengan Dia, Raiga Kurosuki dan Juzo Biwa juga lolos dengan hidup mereka.

Ryo, yang baru saja menginjakkan kaki di Negara Gelombang, dikejutkan oleh ledakan di kejauhan. Dia langsung masuk ke Mode Sage, dan merasakan Chakra kolosal, yang bahkan dari Kyubi ke arah ledakan. Namun, perlahan-lahan melemah.

“Ming, Maan, lindungi Shinshiro san! Aku akan pergi ke sana untuk melihat! “Setelah itu, Ryo meninggalkan Sage Mode, memasuki Mode Chakra Pencerah Es, dan dia bergegas dengan Ice Teleport dan Petir Chakra Flicker-nya ke arah ledakan.

Chakra yang sangat besar, yang secara bertahap menurun, Ryo sudah menebak siapa itu.

Benar saja, ketika sampai di tempat kejadian, dia melihat sosok merah darah, menendang tiga musuh yang melarikan diri. Tiga dari Tujuh Ninja Swordsmen of the Mist diturunkan hanya oleh tiga tendangan!

Mungkin Duy meluncurkan hanya satu tendangan ke Fuguki, dan kemudian jatuh ke tanah.

Ryo sudah sangat terkesan dengan kekuatan Formasi Delapan Gates yang Dirilis. Dia telah mengulangi pertarungan Guy dan Madara yang tak terhitung jumlahnya dalam kehidupan masa lalunya.

Dan itu terlihat olehnya sekarang, betapa superiornya ukuran Evening Elephant nyata dibandingkan dengan Anime.

Sosok merah darah Duy terukir dalam ingatannya. Pria yang baru saja membakar masa mudanya untuk menjalankan keyakinannya sendiri, dia lebih mengaguminya daripada sebelumnya.

Ryo mengabaikan tiga pendekar pedang yang masih hidup yang berlari untuk hidup mereka. Sebagai gantinya, dia pergi untuk memeriksa situasi Might Duy. Setelah beberapa saat, dia menghela nafas tanpa daya.

“Bagaimana … pria …?” Tanya Duy.

“Dai san, jangan bicara, aku akan membuatmu melihat Guy sekali lagi!” Setelah dia menyelesaikan kata-katanya, Ryo menggunakan Ice untuk membekukan tubuh Duy dan menghentikan kematiannya.

Dia tahu bahwa dia tidak akan bisa menyelamatkan hidupnya, tetapi dia setidaknya bisa membiarkannya melihat putranya sekali lagi. Hanya itu yang bisa dilakukan Ryo.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded