Hokage Ryos Path Chapter 95 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 95 : Posisi Baru

“Ryo kun, maksudmu rumput di tanah memiliki jenis materi genetik yang sama dengan manusia?”

Karena ia diperkenalkan pada subjek genetika oleh Ryo, Orochimaru sering duduk bersamanya untuk membahas topik tersebut.

Dalam kehidupan masa lalunya, Ryo menghabiskan lebih dari 20 tahun membaca buku, tetapi beberapa pertanyaan yang ia tanyakan adalah pertanyaan yang masih membingungkannya.

“Ya, mereka 17% identik dengan kita secara genetik. Monyet bahkan lebih dekat, 98% hingga 99% identik. Jadi, Orochi san, ketika datang untuk membuat eksperimen, seharusnya tidak ada bedanya apakah orang menggunakan Manusia atau monyet. “

Ryo mengambil kesempatan mengajar Orochimaru tentang sains modern, dan mencoba memberinya cara alternatif untuk bereksperimen.

Bereksperimen dengan tubuh manusia masih agak tidak bisa diterima oleh Ryo. Dia juga ingin mengubah Orochimaru untuk yang terbaik.

“Orochi san, mengesampingkan masalah genetika, aku punya sesuatu yang membingungkanku! Kenapa belum ada pesanan baru dari Konoha? “

“Terserah Sarutobi Sensei. Saya pikir dia masih berpikir tentang memilih siapa yang akan dikirim ke negara Wave. “Kata Orochimaru.

Apa yang dikatakan Orochimaru benar. Yang ke-3 terjerat dalam masalah ini dan tidak tahu siapa yang harus dikirim.

Orochimaru sudah menghadapi Kabut selama Perang Dunia Kedua. Masuk akal untuk mengatakan bahwa dia adalah pilihan terbaik. Tapi dia pergi ke sana, meninggalkan Ryo di perbatasan dengan Negara Bumi sangat berisiko. Jika Onoki tidak mengindahkan kata-katanya dan melakukan serangan balik, Ryo akan berada dalam bahaya besar.

Ryo memang tingkat Kage, tapi Onoki terlalu kuat untuknya. Orochimaru bukan lawan bagi Tsuchikage, apalagi Ryo.

Berpikir tentang semua itu, yang ke-3 memutuskan untuk memilih Ryo sebagai orang yang akan dikirim ke Negara Gelombang. Ryo memiliki potensi, selama ia tumbuh dengan aman, untuk menjadi salah satu pilar masa depan Konoha.

Setelah memutuskan orang yang akan pergi ke negara Air sebagai pendukung, hal berikutnya yang harus dipertimbangkan adalah posisinya di medan perang itu. Yang ke-3 akhirnya memutuskan untuk berkonsultasi dengan 3 rekan lamanya. Memiliki front persatuan dalam pertemuan berikut harus bermanfaat.

“Shi, beri tahu Danzo, Homura, dan Koharu untuk datang ke kantorku.”

Anbu menerima perintahnya dan segera mengundang ketiganya.

Mereka tiba di kantor hampir bersamaan. Hokage ketiga memotong langsung ke pengejaran, memberitahunya tentang masalahnya.

“Aku menyarankan bahwa Ryo Yamanaka harus menjadi penasihat bagi pemimpin medan perang.” Yang pertama menjawab adalah Koharu.

Setelah mendengarkan jawabannya, wajah Homura berubah. Di dunia Naruto, kekuatan sangat dihormati. Medan Perang Negara Air tidak memiliki tingkat Ninja Kage. Ninja terkuat di sana adalah tingkat Kuasi Kage. Memiliki ninja Kage Tier yang menerima pesanan dari Quasi Kage Ninja terdengar konyol baginya.

“Aku merasa itu tidak benar. Ryo Yamanaka adalah tingkat Kage. Tidak ada alasan baginya untuk mematuhi perintah Quasi Kage. Saya menyarankan bahwa dia harus menjadi Panglima Tertinggi di medan perang itu.

“Homura, Ryo Yamanaka baru berusia 12 tahun! Posisi seperti itu tidak cocok untuknya! “Kata Danzo.

“Tidak pantas untuk mendapatkan tingkat Kage untuk mengikuti perintah dari Kuasi Kage!” Homura bersikeras pada pendapatnya.

“Sebenarnya, bukan tidak mungkin untuk memberikan posisi Kepala Komandan!” Setelah mendengarkan pendapat mereka bertiga, yang ke-3 memberikan sedikit pemikiran kemudian mengatakan apa yang dilihatnya.

“Saru, Ryo Yamanaka masih terlalu muda. Aku takut dia tidak akan cocok dalam posisi itu! “Melihat hokage ke-3 condong ke arah sisi Homura, Koharu melompat ke objek.

“Aku setuju dengan Koharu!” Danzo juga berdiri di sisinya. Dialah yang paling menyukai gagasan itu.

loading...

“Koharu, Danzo, pikirkan siapa yang ada di negara Wave sekarang!”

“Shikaku Nara! Kearifan klan Nara … Jadi ternyata kau memikirkan itu! “Memberi sedikit pemikiran, Koharu tiba-tiba menyadarinya.

Kepala ketiga klan Ino-Shika-Cho akan berada di sekitar Ryo. Bahkan jika dia berada di posisi Panglima Tertinggi, orang yang akan benar-benar memerintah akan menjadi Shikaku Nara, karena dia adalah otak dari trio, dan Ryo pasti akan mendengarkan mereka.

Berpikir tentang itu, Koharu juga mengubah kemah dan setuju dengan yang ke-3 dan Homura untuk membiarkan Ryo memerintahkan medan perang itu.

Danzo menemukan bahwa ketiganya setuju. Karena pendapatnya tidak cukup untuk membuat dampak, dia memilih untuk tidak berbicara lagi.

“Hiruzen, karena Ryo Yamanaka akan pergi ke Negara Ombak, kamu harus mengirim putramu ke Negara Penerangan! Di sana, Minato Namikaze dapat mengambil manfaat dari beberapa bantuan. “Tambah Homura.

“Memang, Minato mendapatkan beberapa masalah di sana sendiri.” Yang ke-3 setuju dengan saran Homura.

Setelah keempat mencapai konsensus, Konoha mengadakan pertemuan tingkat tinggi lainnya di malam hari.

Yang ke-3 tidak membahas masalah tersebut selama pertemuan, dan segera mengumumkan keputusannya.

di ruang konferensi, semua orang saling memandang, tetapi tidak bisa mengajukan keberatan karena Danzo, Homura dan Koharu semua tampaknya berada di papan. Dengan cara ini, Ryo secara resmi ditunjuk sebagai Kepala Komandan medan perang Negara Gelombang.

Pada malam itu, seorang Anbu meninggalkan kantor ke-3 dengan surat penunjukan dan berlari ke kamp Konoha di Negara Bumi.

Tiga hari kemudian, Anbu tiba, dan menyerahkan gulungan dari hokage ke-3 kepada Ryo. Orochimaru ada di tenda ketika Ryo mengambil gulungan itu. Ryo melanjutkan untuk membukanya secara langsung.

“Tuhanku! Yang ketiga benar-benar “murah hati”. Lihat itu Orochi san! “

Orochimaru melihat pada gulungan janji temu, dan ekspresinya tidak berubah. Baginya, Ryo lebih dari mampu mengambil posisi itu dengan kemampuan dan kebijaksanaannya.

“Ryo kun, sepertinya aku tidak bisa lagi mendiskusikan sains denganmu!” Orochimaru mengembalikan buku perjanjian itu ke Ryo, dengan sedikit penyesalan di wajahnya.

“Yakinlah Orochi san. Setelah perang berakhir, saya akan membangun Lembaga Penelitian besar dengan Anda. “

Di malam hari, Ryo memilih 10 orang dari kamp untuk pergi bersamanya. Mereka semua adalah kenalan dari tim medisnya.

Pagi-pagi keesokan paginya, setelah ia dan Orochimaru mengucapkan selamat tinggal satu sama lain, Ryo meninggalkan Negara Bumi ke Negara Ombak.

Untuk sampai di sana, dia harus melalui laut besar. Jadi, dia membutuhkan kapal dan pemandu.

Dia menunggu mereka di pelabuhan. Karena perang, tidak ada kapal sama sekali di seluruh Pelabuhan.

Tak berdaya, Ryo memasuki Mode Sage untuk mencari tahu apakah ada nelayan yang tinggal di sekitar.

Setelah beberapa pencarian, dia tidak menemukan siapa pun. Tanpa pemandu, dia tidak tahu bagaimana menuju ke tujuannya melalui laut.

Saat Ryo menghela nafas dengan teman-temannya, Ming Hyuga tampaknya telah menemukan sesuatu, dan dia membuka Byakugan-nya sambil memandangi laut di kejauhan.

“Ryo, ada di laut, apakah itu perahu?” Ryo melihat ke sana dengan Sharingan-nya, dan tentu saja, ada perahu kecil di atas air.

“Kalian tunggu aku di sini, aku akan menghentikan kapal itu.” Ryo pergi ke mode Chakra Petir, Berkedip melalui laut untuk akhirnya berdiri di depan kapal.

“Halo! Adakah? “Karena sopan santun, Ryo tidak masuk ke dalam, dan memeriksa orang-orang terlebih dahulu.

Setelah beberapa saat yang baik tanpa mendapat jawaban, Ryo, merasakan orang di atas kapal. Mungkin mereka tidak menjawab takut Ninja yang mendekat. Jadi Ryo tidak punya pilihan lain, dia harus melompat ke perahu.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded