Hokage Ryos Path Chapter 93 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 93 : Penarikan Desa Batu

“Dewa Guntur Terbang? Aku tidak menyangka Konoha akan memiliki pengguna lain dari teknik itu selain Minato Namikaze! “Onoki memegangi pinggangnya, dengan rasa sakit yang luar biasa muncul di wajahnya.

Ryo mengabaikan kata-kata Onoki. Alih-alih, Orochimaru mencampuri ucapannya dengan sedikit sarkasme: “Onoki, sayang sekali kau sudah kalah kali ini juga.”

“Hei! Ryo Yamanaka! Serahkan tubuh Roshi! “

“Orang tua, kamu tidak sebodoh itu! Apakah Anda berada dalam posisi untuk meminta hal seperti itu? “

Ryo tahu bahwa jika dia tetap teguh, Onoki, seorang pria yang cocok untuk menjadi Kage, akan kembali ke kenyataan dan mulai bernegosiasi.

Onoki jelas tidak mampu membiarkan mayat Roshi di tangan Konoha. Di dunia Ninja, informasi yang berasal dari mayat musuh sangat berharga.

“Ryo Yamanaka, apa yang akan kamu lakukan untuk memberikan mayat Roshi?”

“Sangat sederhana. The Rock harus segera mundur dari perbatasan dengan negara api, dan tidak mencoba untuk menyerang Konoha. Jika Anda setuju, saya akan segera memberi Anda mayat Roshi. Jika tidak, maka saya khawatir kecerdasan dari otak Roshi akan menyebar ke lima negara besar. Jangan pernah lupa bahwa saya seorang Yamanaka; Anda tahu teknik khusus klan kami, saya percaya. “

Mendengarkan kondisi Ryo, Onoki menjadi ragu-ragu. Roshi sangat penting bagi Batu, sebagai manusia yang hidup, atau bahkan sebagai mayat.

Dia adalah salah satu pejuang tingkat Kage mereka, dan Yonbi Jinchuriki. Dia telah melakukan tugas yang tak terhitung jumlahnya untuk desanya, dan hanya tuhan yang tahu seberapa banyak kecerdasan yang dipegang otaknya. Jika tubuhnya terasa ke tangan Konoha, tidak ada yang bisa membayangkan akibatnya.

Tetapi pada saat yang sama, Batu Tersembunyi berada pada posisi yang kurang menguntungkan di medan perang. Menarik keluar pasukan mereka akan sangat menghantam semangat Ninja di semua medan perang lainnya.

Ryo tidak mendesak Onoki, dan menunggu dengan tenang untuk keputusannya. Di tengah udara, yang terakhir memegang pinggangnya dan meskipun itu lagi dan lagi, dan akhirnya menerima tawaran Ryo.

Melihat Onoki menyetujui, Ryo memasukkan tubuh Roshi ke dalam gulungan, dan menyerahkannya langsung kepada musuhnya.

Pada kenyataannya, Onoki tidak mengharapkan Ryo untuk menyerahkan mayat begitu cepat, dan dia terus menatap anak itu.

Ryo mendapati dirinya sedang dipandangi oleh mata “cinta yang dalam” Onoki dan langsung merinding:

“Oy Oy Oy, aku tidak suka pria! Berhenti menatapku!”

“Ryo Yamanaka, kamu sudah langsung menyerahkan mayat Roshi; Apa kamu tidak takut kalau lelaki tua ini akan mundur dengan kata-katanya? “Onoki tidak memperhatikan omong kosong Ryo, dan langsung bertanya tentang apa yang ada di hatinya.

“Aku percaya bahwa kamu, seorang Kage, tidak akan pernah melakukan hal memalukan seperti itu. Bahkan jika kamu mengecewakan, aku yakin kita bisa mengalahkanmu. “Ryo berkata dengan percaya diri.

“Oh, Konoha memang tempat lahirnya para genius. Sebelum Anda, ada anak itu Minato Namikaze, dan sekarang inilah Ryo Yamanka. Yakinlah, orang tua ini akan menepati janjinya dan menarik pasukannya. Akan kulihat di medan perang lain! “Setelah itu, sambil memegang pinggangnya, Onoki terbang menjauh dari kamp Konoha.

“Apakah hanya aku, atau dia mengatakan bahwa mereka menarik pasukan mereka?”

“Aku mendengar hal yang sama seperti kamu!”

“Apakah kita baru saja mendapatkan kemenangan?”

“Yah … mungkin?”

Di seluruh kamp Konoha, itulah jenis dialog yang terjadi. Ninja Konoha agak tidak percaya bahwa kemenangan akan datang begitu sederhana.

Pada saat itu, Ryo juga sedikit terkejut bahwa mayat Roshi saja sudah cukup untuk mendorong Onoki untuk mundur.

“Ryo kun, kamu bertanya-tanya mengapa dia setuju dengan mudah?”

“Orochi san, kamu punya penjelasan?”

loading...

“Sepertinya kau mengambil keuntungan darinya, menggunakan mayat Roshi untuk memaksa Rock mundur. Tapi Ryo kun, kamu mengabaikan satu faktor: Kita sudah mengalahkan mereka di pertarungan sebelumnya. “

Kata-kata Orochimaru membuat Ryo menyadari kebenaran. Orang tua licik itu, Onoki, telah menempatkannya tepat di tempat yang diinginkannya.

Seperti yang dikatakan Orochimaru, Ryo telah mengabaikan bahwa kedatangannya mengubah situasi antara Konoha dan Rock.

Sebelum dia tiba, Konoha berada dalam posisi yang sangat dirugikan, dipukuli oleh Hidden Rock. Setelah Ryo tiba, mereka dapat berurusan dengan Pasukan Peledak, dan Konoha berada dalam posisi untuk mengambil inisiatif.

Dalam pertempuran sebelumnya, Rock kalah dari Konoha. Jelas bahwa mereka berada dalam situasi putus asa. Kalau tidak, mereka tidak akan pergi sejauh memanggil Roshi dengan Yonbi untuk menyerang kamp Konoha.

Apa yang Onoki tidak harapkan adalah bahwa Yonbi akan dijaga dengan sangat cepat oleh Orochimaru dan Ryo. Tentu saja, dia tidak pernah memikirkan kemungkinan bahwa Roshi akan benar-benar dibunuh oleh Ryo.

Dengan kematian Jinchuriki-nya, Onoki tahu bahwa desanya tidak memiliki peluang untuk memenangkan perang ini. Istilah Ryo sangat cocok untuknya. Dia akan mendapatkan mayat penting dari Onoki, sambil mendapatkan kesempatan untuk mundur.

“Ryo kun, tidak ada yang salah dengan apa yang kamu lakukan. Dengan Rock mundur sekarang, kita bisa bebas berurusan dengan Mist Tersembunyi. Di sisi lain negara, kita bisa memulai pertempuran melawan Negara Air di negara Ombak. “

“Ninja negara air telah mendarat di negara Ombak?” Ryo agak khawatir.

“Iya nih! Apa yang terjadi di sana adalah mengapa saya tidak menghentikan Anda dari membuat kesepakatan dengan Onoki. Mengundurkan diri dari Rock sebenarnya juga terbaik untuk kita. “

Ryo mengangguk. Di medan perang Negara Air, Konoha tidak memiliki tingkat Kage ninja. Ninja terkuat mereka adalah Anbu dan putra hokage ke-3, keduanya tingkat Quasi Kage. Para pemimpin medan perang, kepala aliansi Ino-Shika-Cho dan si kembar Hyuga adalah beberapa dari para ninja terbaik tingkat Jonin.

Dari Kage tingkat Ninja, Hokage mengumpulkan ketujuh orang itu untuk secara kolektif menciptakan kekuatan yang harus diperhitungkan, kekuatan yang bisa menahan Ninjutsu Negara Air.

Keesokan harinya, di bawah perintah Onoki, Hidden Rock mulai menarik pasukan mereka, dan kamp Konoha penuh sukacita. Nama Ryo Yamanaka harus diingat oleh semua Ninja Konoha di medan perang itu.

Berita tentang retret Rock mencapai kamp Konoha, dan hokage ke-3 sangat senang tentang hal itu. Setelah membaca laporan Orochimaru, dan mengetahui bahwa Yonbi Jinchuriki terbunuh oleh Ryo, dia tertawa untuk waktu yang lama, dan kemudian memerintahkan Anbu untuk memanggil pertemuan tingkat tinggi di desa.

Di kantor ke-3, atasan Konoha berkumpul. Tentu saja, Danzo, yang telah memulihkan sebagian akar, juga ada di sana.

Hokage ketiga memberi tahu semua orang dengan isi laporan Orochimaru. Beberapa tidak percaya. Ryo Yamanaka telah berada di medan perang itu kurang dari dua bulan, namun dia memiliki pengaruh yang sangat besar.

Dan itu bertentangan dengan kekuatan Yonbi! Kemampuan untuk membunuh Roshi, berarti Ryo setidaknya adalah Kage tier.

“Hokage Sama, informasi ini menyebutkan bahwa Ryo Yamanaka telah membunuh Yonbi Jinchuriki, apakah itu berarti bahwa Ryo adalah …” tanya kepala keluarga Hyuga.

Hokage ke-3 tidak perlu disembunyikan: “Ya, Ryo Yamanaka memang tingkat Kage.”

Kata-katanya membuat ruang rapat jadi berisik, tetapi dia tidak menghentikan diskusi. Dia suka hal-hal yang terjadi, karena dia ingin membuat pahlawan baru untuk Konoha.

Pada masa itu, moral tertembak oleh perang. Meskipun Konoha tidak menanggung kerugian besar, mereka juga tidak mendapatkan kemenangan yang menarik. Hokage ke-3 merasa perlu untuk membuat idola, yang memberikan kepercayaan diri kepada Ninja dan warga Konoha.

Itu sempurna untuk apa yang dia inginkan bahwa Ryo membunuh Yonbi Jinchuriki dan membuat Batu menarik pasukan mereka. Prestasi semacam itu sudah cukup baginya untuk menjadi pahlawan baru Konoha!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded