Hokage Ryos Path Chapter 89 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 89 : Snake Sage Mode

Sudah lebih dari sebulan sejak pertempuran melawan Hidden Rock, dan selama sebagian besar dari itu, Ryo membantu Anko berlatih mode Sage.

Masalah pertama yang harus dipecahkan adalah membuatnya menyerap energi alami dengan aman.

Untuk itu, Ryo pergi ke Gunung Myoboku, dan bertanya kepada Fakasaku tentang mekanisme ekstraksi energi alam dengan stafnya.

Fukasaku menjelaskan bahwa mengetuk seseorang dengan staf itu menggunakan mekanisme ganda: Di satu sisi, itu bergantung pada rasa sakit untuk mengganggu keadaan pemahaman yang dimiliki seseorang dengan Energi Alami, dan yang lain, staf itu sendiri mengekstraksi energi dari tubuh.

Setelah mempelajari prinsipnya, Ryo mencobanya dan menemukan bahwa ia dapat melakukannya. Jadi setelah berkonsultasi dengan Orochimaru, Anko memulai pelatihan barunya.

Berbeda dengan waktu ketika Ryo berlatih Sage Mode, Anko tidak memiliki akses ke Toad Oil. Meskipun dia bisa merasakan energi alami, dia tidak bisa menyerapnya. Ryo menenangkannya dan menyuruhnya mencoba merasakan alam dan menjadi satu dengan itu.

Tapi Anko hanya anak berusia 11 tahun, dengan karakter yang sangat “hidup”. Dia tidak duduk diam selama 5 menit sebelum mulai melihat sekeliling dan menggaruk kepalanya.

Ryo hanya bisa memanggil Orochimaru. Orochimaru, sebagai Sensei-nya, memiliki kendali lebih besar atas dirinya. Untuk saat ini, mereka setidaknya bisa membuatnya tidak bergerak.

Sepuluh menit kemudian, keduanya menatapnya dengan wajah biru. Mereka berpikir bahwa dia sedang berlatih serius, ketika tiba-tiba air liur mulai membuat mereka sadar bahwa dia telah tertidur.

“Ryo kun, bangunkan dia.” Orochimaru menunjuk ke staf Ryo.

Ryo mendekatinya, mendekat ke telinganya dan memukul kepalanya dengan tongkatnya.

“Hei! Itu menyakitkan! Apa yang kamu lakukan Ryo ?! “

“Maaf mengganggu air liurmu … Tapi tolong, tidak bisakah kau menganggap ini sedikit lebih serius?” Kata Ryo tak berdaya.

Anko tersenyum dan menatap mata keras gurunya, lalu segera menutup matanya dan duduk dalam fokus.

Kali ini, dia tidak tertidur; dia mulai berangsur-angsur berbaur dengan alam dengan merasakan energi alami dan meniru gejolaknya.

Dengan cara ini, Anko menyelesaikan langkah pertama dalam pelatihannya. Selama beberapa hari berikutnya, Ryo terus mengajarinya tentang pelatihan Sage Mode, sementara ia terus berlatih dengan serius di bawah pengawasan ketat Orochimaru.

Setelah berlatih Sage Mode selama setengah bulan, Anko akhirnya berhasil menerobos.

Energi alami yang mengelilinginya dengan sirkulasi teraturnya tiba-tiba mulai berfluktuasi, dan sedikit mengalir ke tubuhnya.

Lintasan samar itu seperti kunci yang membuka pintu antara dia dan antara energi alami.

Sekarang tubuhnya menjalin hubungan dengan energi itu, ia menjadi bagian dari siklus alam, dan mulai mengalir ke tubuhnya secara alami.

Ryo menyaksikan pemandangan aneh! Anko menyerap begitu banyak energi alami! namun, untuk beberapa alasan, tubuhnya tidak diambil alih olehnya, dan itu tidak menunjukkan metamorfosis apa pun di mana pun.

Anko tiba-tiba membuka matanya, dan menabrak Ryo! Meskipun tubuhnya tidak diambil alih, dan tidak berubah menjadi batu, dia menjadi sangat kejam!

Ryo membuka Sharingan-nya, dan menemukan bahwa energi alami bertanya-tanya di dalam tubuhnya dengan gila. Dia tidak bisa secara mental mengendalikan kekuatan luar biasa ini! Jadi itu membuatnya mengamuk, mirip dengan Jugo.

Setelah menemukan alasan mengapa dia bertindak seperti itu, Dia menyuruh Orochimaru untuk mengendalikan gerakannya. Lalu dia menggunakan tongkat dari Gunung Myoboku untuk menjatuhkan energi alami darinya.

loading...

Energi alami yang tersisa di tubuhnya tidak banyak. Mengamati tingkat kekuatan bawaannya, Ryo mengekstrak energi alami yang cukup darinya untuk mendapatkan ketiga jenis di tubuhnya dalam rasio 1: 1: 1.

Untuk ninja, membedakan antara energi fisik dan alami adalah umum. Anko memiliki keuntungan tambahan karena secara alami dapat peka terhadap energi alami.

Ini semua membantunya dengan langkah paling penting menuju mencapai Mode Sage, yang memadukan Senjutsu Chakra.

Karena itu, ia mengembangkan tanduk unik di kepalanya, bayangan mata ungu muncul di bawah matanya, dan kulit pucat lebih putih. Dia juga memiliki beberapa sisik halus di tubuhnya.

Ryo merasakan dengan jelas vitalitas kuat yang baru ditemukan keluar dari tubuhnya.

Mode Sage Anko jelas berbeda dari Ryo. Dia adalah kontraktor Gua Ryuchi, dan Mode Sage-nya agak mirip dengan Kabuto, tetapi dengan satu tanduk bukannya dua.

Perlahan Anko membuka matanya, awalnya kebingungan, dan kemudian memandang dunia di sekitarnya dengan terkejut.

Melihat bahwa dia sudah bangun, Ryo pergi ke depan dan berkata: “Jadi Anko, bagaimana menurutmu?”

“Aku merasa sangat baik, semua yang ada di sekitarku lebih jelas, dan aku merasa memiliki energi tak terbatas di tubuhku,” kata Anko bersemangat.

“Anko, ayo bertengkar.” Ryo ingin melihat seberapa besar kekuatannya meningkat dengan Mode Sage Ular.

Dalam Manga, Kabuto memberi waktu yang sulit bagi kedua kakak Uchiha, dan hasil dari pertarungan itu tidak pasti menjadi seperti apa jika bukan karena penggunaan Izanami oleh Itachi.

“Aku tidak mau! Kau adalah Kage tier, dan aku yang terbaik adalah Chunin tier. Apakah Anda hanya mencari seseorang untuk diganggu? “Anko dengan tegas menolak proposal Ryo.

Ryo harus menggunakan kekuatan pamungkasnya melawannya, mendapatkan bantuan Orochimaru!

Yang terakhir ini juga sangat tertarik dengan Mode Sage Anko, dan memerintahkannya untuk menghadapi Ryo. Anko hanya bisa bertarung dengan ekspresi pahit di wajahnya.

Karena dia tidak bisa lari, dia memutuskan untuk pergi keluar, untuk setidaknya membuat kehilangannya terlihat kurang jelek. Anko pergi ke depan dan menggunakan [Fire Release: Dragon Flame Jutsu]

Setelah Jutsu-nya dilepaskan, dia mendapati dirinya berada di luar target, karena kekuatannya sangat besar. Namun, seolah-olah Jutsu-nya dihidupkan, hampir menjadi naga api sejati!

Ryo memadatkan es di udara menjadi Dinding Es, tetapi Naga langsung melewatinya, langsung menuju ke arahnya! Dia terkejut dan cepat menggunakan [Raikiri] untuk membelahnya menjadi dua.

Mode Sage diketahui membuat semua Jutsus menjadi lebih kuat. Fakta bahwa Mode Sage Ular memiliki efek seperti memberi kehidupan pada Jutsus memberi Ryo sedikit kejutan.

Anko sangat senang melihat Ryo. Dia menemukan bahwa setelah menyerap Energi Alami, Ninjutsu-nya tidak hanya meningkat, wawasan dan kekuatan fisiknya juga meningkat.

Sementara dia siap untuk terus menyerang, dia tiba-tiba meninggalkan Sage Mode.

“Jadi untuk sekarang, kamu hanya bisa bertahan dua menit?” Dengan penampilannya berubah, Ryo berhenti berkelahi.

“Ryo, energi ini sepertinya telah meninggalkan tubuhku sendiri! Apa yang terjadi?”

“Energi alami adalah jenis energi khusus yang terus beredar di dunia. Setelah beberapa saat, itu hanya akan meninggalkan tubuh Anda dan kembali ke siklus alami.

Anko memiliki banyak pertanyaan, tetapi dia terganggu oleh Ryo:

“Masalah dengan Mode Sage Anko dapat didiskusikan nanti. Sekarang, kita perlu menghibur “tamu” kita!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded