Hokage Ryos Path Chapter 83 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 83 : Pernikahan Inoichi

Ryo belajar dari komentar Kushina bahwa hubungannya dengan Kurama membuat kemajuan besar selama satu setengah tahun terakhir, terutama setelah kesepakatan yang mereka buat.

Kesepakatannya berjalan seperti ini: Apa pun yang terjadi, Kurama tidak akan pernah mencoba mengambil alih tubuh Kushina, dan Kushina akan melepaskan segel yang dia tempatkan di atasnya.

Kushina adalah orang selamat dari klan Uzumaki. Dia dilahirkan dengan Chakra khusus yang memungkinkannya untuk menekan Kyubi. Bahkan dengan itu, dia bisa berpengaruh padanya jika tidak dirantai. Namun, secara sadar, dia melepaskan rantai yang membebaskan Kurama.

Kyubi tidak berniat untuk mengambil alih, berpikir bahwa dia akan menyegelnya kembali setiap kali bergerak, tetapi dia tidak melakukannya. Dia berkata bahwa dia mempercayainya.

Kejadian ini merupakan titik balik dalam hubungan mereka. Setelah itu, Kushina berkata bahwa dia akan memberinya nama. Menghadapi segala macam saran luar biasa yang tidak akan pernah diterimanya, Kurama tidak bisa tidak menyebutkan namanya.

“Kushina! Biarkan bocah ini datang, aku punya sesuatu untuk ditanyakan padanya. “Kushina memberi tahu Ryo tentang bagaimana dia berteman dengan Kurama, ketika dia tiba-tiba mendengar suara yang terakhir.

Saat itu, Ryo sudah kagum! Dengan efek kupu-kupu, keberadaannya di dunia ini mengubah sikap Kushina terhadap Kurama. Dia benar-benar menerima Kyubi, dan sekarang binatang buas itu sebenarnya adalah teman ibu Naruto.

Ryo sangat bersemangat. Kushina dan Kurama menjadi dekat jadi mungkin, serangan Kyubi tidak akan terjadi? “

“Ryo, Kurama ingin melihatmu.”

“Lihat aku?” Kata-kata Kushina mengejutkan Ryo. Kali ini, Kyubi tidak akan diikat oleh Fuinjutsu milik Kushina. Apa yang bisa menjamin bahwa dia tidak akan digigit dua binatang buas?

Karena percaya pada Kushina, dia mengangguk. Sama seperti dengan yang terakhir kali, dia memimpin untuk melihat Kyubi.

“Brat, kita bertemu lagi.” Menghadapi Kyubi, Ryo merasa tidak enak. Chakra besar yang tidak terawat dari binatang itu membuatnya merasa terengah-engah.

“Aku akan memotong untuk mengejar. Nak, bagaimana kamu tahu namaku? “Kurama menahan Chakra dan bertanya.

Tekanan besar yang diberikan pada Ryo segera menghilang, dan Ryo merasa lebih mudah untuk berpikir dan berbicara.

Mendengar pertanyaan Kyubi, Ryo memutuskan untuk bertaruh.

“Siapa tahu? Aku hanya memiliki nama-nama ini di pikiranku, Shukaku, Matatabi … Gyuki, Kurama. Ketika aku melihatmu untuk yang pertama kalinya, untuk suatu alasan, aku mengenalimu sebagai Kurama. “Ryo memasang tampang bodoh di wajahnya.

Mengucapkan kata-katanya, Kurama tetap diam. Kemampuan Kushina untuk memahami kebaikan dan kejahatan datang darinya. Secara alami, dia bahkan lebih cakap daripada dia dengan kemampuan itu.

Dia merasa bahwa kata-kata Ryo yang dia katakan tadi benar.

Tentu saja, tidak ada yang Ryo katakan bohong: Dia tahu semua nama dari anime sebelumnya. Ryo memang ingin dekat dengan Kyubi, untuk bertanya kepadanya tentang Mangekyo Sharingan.

“Nak, kamu memiliki Energi Alami di tubuhmu, apakah salah satu penggunanya?” Tanya Kurama.

“Saya belajar Mode Sage di Gunung Myoboku.”

Bocah ini, yang mengetahui Nama Binatang Berekor, dan juga pengguna Mode Sage, Kurama sangat tertarik padanya.

“Kurama, bisakah aku mengajukan pertanyaan padamu?” Ryo mencoba berbicara tentang apa yang membuatnya khawatir.

“Silakan!” Kurama tidak menolak.

“Kurama, aku ingin tahu, apakah kamu akan dikendalikan oleh Mangekyo Sharingan?” Begitu Ryo mengatakan kata itu, Chakra Kurama meledak sekali lagi.

loading...

Pertanyaan pribadi Ryo sulit untuk ditelan Kyubi. Kenangan tentang Madara mengendalikannya menjadi jelas dalam benaknya.

Alasan mengapa Kurama tidak hanya menyerang Ryo, adalah karena dia tertarik pada anak itu, dan juga, dia merasa bahwa dia baik padanya. Ini mungkin hanya pertanyaan biasa.

Memikirkan hal itu, Kurama menahan Chakra-nya lagi dan bertanya: “Nak, kenapa kamu menanyakan ini?”

Ryo duduk dan berkata, “Ini demi kamu, dan Kushina Ne san sangat penting bagiku.”

Kurama merasakan keseriusan Ryo. Dan dia merasa bahwa ini adalah masalah yang sangat penting baginya.

Dia tidak ragu: “Hanya Mangekyo yang paling membatasi kesadaran saya, dan tidak bisa sepenuhnya mengendalikan saya.”

“Terima kasih, Kurama.”

Kurama tidak mengatakan apa-apa lagi tentang Ryo, dan membiarkan Kushina bergaul dengan Ryo.

Percakapan antara keduanya juga didengar oleh Kushina, tapi dia tidak banyak bertanya. Dia percaya pada Kurama dan bahwa dia tidak akan menyakitinya.

Kyubi mungkin masih bisa dikendalikan jika seseorang berhasil mengeluarkannya dari Kushina, dan kemudian itu bisa dipaksa untuk menyerang Konoha.

Di Manga, dengan bantuan sel Hashirama, Obito dapat menggunakan Mangekyo Sharingan-nya untuk berhasil mengendalikan Kurama. Pada akhirnya, Minato mampu mengalahkannya, dan melepaskan Kyubi dari kendalinya.

Jika Kyubi dikendalikan dan tidak dilepaskan tepat waktu, hasilnya tidak akan berubah bahkan dengan perubahan hati Kurama baru-baru ini. Demi menjaga kehidupan Kushina, Ryo harus berhati-hati.

Setelah bertemu dengan Kurama, Ryo memasang wajah sedih. Setelah mengucapkan selamat tinggal pada Kushina, dia mengirim gadisnya kembali ke rumah, dan kembali ke Yamanakas.

Setengah bulan kemudian, Ryo ditinggalkan di rumah oleh Chinse yang pergi untuk membantu persiapan pernikahan Inoichi.

Waktu berlalu dan Ryo tidak menyadari bahwa itu sudah pukul 15. Semua Yamanaka sibuk sejak dini hari.

Klan Nara adalah yang pertama datang untuk meminta bantuan, diikuti oleh Akamichis. Shikaku Nara, yang adalah kepala komandan medan perang Negara Air, mengirim hadiah untuk memberi selamat kepada pasangan itu.

Setelah itu, berbagai klan datang untuk memberi selamat. Uchiha, Hyuga, Sarutobi, dan bahkan klan Shimura dikirim ke orang-orang untuk menghadiri pernikahan.

Tuan rumah pernikahan itu adalah Hokage ke-3 sendiri. Di kursi orang tua adalah Chinse dan Yamanaka Akishi. Yamanaka Akishi adalah ayah Ryoko dan juga paman Ryo.

Pernikahan itu dalam gaya barat, dan agak mirip dengan pernikahan Naruto dan Hinata di “The Last: Naruto the Movie”.

Sejak pecahnya perang dunia ke-3, Mood di Konoha menjadi tegang. Baik penduduk desa dan para Ninja gelisah.

Pernikahan ini membawa sentuhan kehangatan ke desa yang tenggelam dalam perang brutal ini, dan juga memungkinkan orang-orang yang tegang untuk mendapatkan kesempatan untuk bersantai.

Di pesta pernikahan, Inoichi agak pendiam. Di flipside, pengantin wanita menari dengan anggun, memberi pengantin prianya sekilas tentang kebahagiaan yang akan dibawanya sebagai istri.

Melihat pasangan yang bahagia itu, Ryo memikirkan Yugao dan menikahinya pada saat mereka dewasa.

Gadis itu jelas tidak tahu tentang pikirannya. Dia hanya duduk di sana dan makan banyak manisan berbeda. Untuk anak-anak, permen adalah hal terbaik tentang pernikahan.

Setelah upacara, Kazuha menemani Inoichi untuk menghibur para tamu. Ryo mengagumi betapa ramahnya klan Akamichi itu, terutama di pernikahan, dengan berapa banyak minuman yang mereka dapatkan.

Jadi dengan kegembiraan bagi semua orang, pernikahan itu berakhir.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded