Hokage Ryos Path Chapter 80 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 80 : Kembali ke Konoha

“Sebulan penuh? Kenapa? “Sejak perang dimulai, ini adalah pertama kalinya seseorang meminta Sakumo untuk pergi. Jika alasannya pribadi, permintaan itu mungkin ditolak.

“Sakumo san, ini pernikahan Inochi Onii-san! Ini, ini gulungan dari keluarga. “

Ryo mempercayai Sakumo dan tidak ada dalam gulungan yang layak disembunyikan demi klan. Dia tidak ragu untuk menyerahkannya kepadanya.

Sakumo menelusuri gulungan itu, dan kemudian berkata: “Lima belas hari, tidak satu hari lebih dari itu! Dengan kecepatan Anda, bahkan 10 hari sudah cukup bagi Anda untuk pergi ke Konoha dan kembali ke kemah. Anda salah satu komandan utama di medan perang. Beraninya kau meminta sebulan penuh? “

“Sakumo san, 15 hari terlalu sedikit! Tidak bisakah Anda memberi saya setidaknya dua hari lagi? “

Ryo tahu betul bahwa dia adalah salah satu komandan, dan bahwa dia memang meminta liburan panjang, tetapi lebih dari satu setengah tahun berkelahi membuatnya merasa terlalu lelah.

Kekejaman perang adalah imajinasinya yang paling liar. Jika dia tidak memiliki hati yang kuat karena bertahun-tahun sebagai ahli bedah dalam kehidupan masa lalunya, dia akan hancur karenanya.

Karena itu, dia menggunakan pernikahan Inoichi sebagai alasan untuk kembali ke Konoha dan melihat ibunya dan Kushina, menghilangkan beberapa ketegangan yang telah dia kumpulkan.

“Hah, apa yang kamu lakukan di sini nak? Apakah ada sesuatu yang terjadi di sisi Pasir? “Jiraya bertanya ketika dia masuk.

“Ini tidak ada hubungannya dengan perang. Ini tentang Ryo. Dia meminta cuti sebulan untuk kembali ke Konoha, jadi aku memanggilmu untuk membicarakannya, “kata Sakumo.

“Dan apa masalahnya? Biarkan dia pergi! Sekarang medan perang berada dalam kondisi yang sangat stabil, tanpa gerakan besar yang dilakukan oleh kamp mana pun. Dan jika ada keadaan darurat, saya bisa membawanya ke sini melalui Gunung Myoboku! “

Mendengar Jiraya, Sakumo sedikit melonggarkan. Jadi Ryo melanjutkan dan berkata: “Sakumo san, kalau-kalau ada masalah, aku berjanji akan ada di sini.”

Mendengar keduanya, dan bukan tipe argumentatif, Sakumo hanya bisa mengangguk.

Sebelum Ryo pergi, Sakumo menyerahkannya gulungan untuk dikirim ke Hokage ke-3.

Dalam perjalanan ke desa, kedua orang Yamanaka sangat cepat. Perjalanan dari kamp ke Konoha akan membutuhkan rata-rata empat hari bagi Anbu, tetapi keduanya tiba di rumah dalam tiga hari.

Melihat kembali ke Konoha, hati Ryo tergerak. Dia tidak mencintai desa seperti Naruto. Lagipula dia bukan penduduk asli Konoha, dan satu-satunya negara yang dicintainya adalah Cina dari dunianya yang dulu.

Namun, Ryo memang memiliki banyak ikatan dengan desa ini. Ibunya Chinse, Sensei Kushina-nya, Yugao Uzuki tercinta, Minato, tim Kakashi, seluruh klannya …

Ryo menghabiskan sebagian besar masa lalunya sendirian. Dia tidak mau melepaskan kehangatan yang dia temukan di dunia ini.

Dia tidak ingin menjadi Hokage. Yang dia inginkan hanyalah menjaga kehidupan orang-orang yang paling penting baginya.

Dia ingin melindungi mereka dari kegelapan yang tersembunyi di desa, dari Pain, dari Madara, dari Kaguya …

Melindungi ikatannya dengan Konoha adalah apa yang mendorongnya untuk menjadi lebih kuat dan lebih kuat untuk akhirnya berdiri di puncak dunia.

Ryo menghela nafas panjang dan berjalan ke Konoha bersama Ryoko. Di pintu masuk, penjaga gerbang itu masih seorang Uchiha pada saat itu.

Selama perang, kontrol di gerbang jauh lebih ketat dari biasanya. Namun tetap saja, penjaga melakukan pekerjaannya secara efisien. Keduanya dibebaskan segera setelah dikonfirmasi bahwa mereka adalah Yamanaka.

loading...

“Ne san, kamu harus kembali ke suku. Aku akan pergi ke Hokage untuk mengantarkan gulungan Sakumo san. “Kata Ryo kepada Ryoko di pintu masuk mereka.

“Oke, kalau begitu aku pergi!” Ryoko melambai pada Ryo saat dia pergi.

Ini bukan pertama kalinya Ryo ke kantor Hokage. Terakhir kali dia di sini, kemampuan persepsinya terlalu buruk. Dia tidak memperhatikan berapa banyak Anbu Ninja yang disembunyikan di sekitar kantor dan berpikir itu hanya dua di depan.

Menyadari bahwa ada begitu banyak Anbus, Ryo tidak bisa mengerti bagaimana Naruto berhasil mendapatkan Gulungan Segel di Manga.

Dua penjaga di depan masih yang biasa, tetapi mereka belum melihatnya terlalu lama. Mereka tidak segera mengenalinya. Jadi hanya setelah dia mengkonfirmasi identitasnya kepada mereka, mereka membiarkannya lewat.

“Ketukan Ketukan”

“Silahkan masuk!”

Ryo mendorong pintu hingga terbuka dan melihat hokage ketiga menatapnya sambil tersenyum.

“Hokage Sama, Sakumo san menyuruhku untuk menyerahkan ini padamu.”

Hokage ketiga mengambil gulungan Sakumo. Menjadi sebuah gulungan yang datang dari garis depan, itu mendapat prioritas utama dan dia langsung membuka itu.

Ryo melihat sekeliling tempat itu dengan kekuatan spiritualnya. Berbeda dengan di luar kantor, hanya ada tiga petugas Anbu. Satu adalah kuasi tingkat Kage, dan dua lainnya adalah Sensor Ninja.

“Ryo, apakah kamu pernah bertemu Chiyo?” Hokage ke-3 memotong “penyelidikan” Ryo.

“Ya Hokage Sama.”

“Dan?”

“Itu seri.” Jawab Ryo dengan tenang, seolah itu adalah sesuatu yang sepele. Yang ke-3, di sisi lain, tertawa keras.

“Oke oke Ryo, sepertinya aku meremehkanmu dengan promosi Tokubetsu Jonin!” Kata yang ke-3 sambil tersenyum.

“Hokage sama, aku terlalu muda, dan aku kurang pengalaman. Saya tidak memenuhi syarat untuk apa pun lebih dari itu. Tokubetsu Jonin sudah cukup. “

Hokage ke-3 menggelengkan kepalanya. Dia bisa mendapatkan dirinya untuk menjaga Kage semu di peringkat Tokubetsu Jonin. Tapi Ryo sudah pasti sampai di Kage tier. “

Berdasarkan informasi yang dia terima sebelumnya, hokage ke-3 berpikir bahwa Ryo hanya Kuasi semu. Tapi hari ini, gulungan Sakumo memberinya kejutan besar. Satu-satunya hal yang menyebutkan bahwa Ryo mampu menghadapi Chiyo.

Ryo mampu bertarung dengan Chiyo terutama mengandalkan mode Ice Lightning Chakra. Dalam pengalaman bertempur, ada celah besar antara dia dan seseorang yang benar-benar tingkat Kage. Tapi tetap saja, teknik Ryo mampu menebus celah itu.

“Ryo, pergi ke tempat latihan! Saya ingin melihat demonstrasi kekuatan Anda. “Hokage ketiga ingin menyaksikan hasil evolusi Ryo.

“Ya Hokage Sama.”

Di tempat latihan ke-7, lawan Ryo bukan hokage ke-3 sendiri, tetapi kuasi Kage Anbu yang ada di kantor.

“Mulailah!” Hokage ke-3 mengeluarkan perintah untuk pertarungan dimulai, dan Anbu segera menyerang Ryo.

Lawan ini sangat kuat, sebanding dengan Shalun of the Sand. Tapi Ryo bukan lagi Ninja seperti setahun lalu.

Dia memasuki mode Ice Lightning Chakra, menghilang langsung dari pandangan lawannya. Anbu merasakan lehernya dingin, ketika Ice Scalpel sebening kristal diletakkan di atasnya.

“Aku kalah!” Anbu sangat cepat mengakui kekalahan, karena Ryo, sebagai tipe kecepatan, adalah sakit kepala terbesar yang mungkin untuk dilawan.

“Ryo Yamanaka, dengan ini aku mempromosikanmu ke pangkat Konoha Jonin!”

Melihat bagaimana Ryo segera berurusan dengan Anbu terkuat di sekitarnya, bersama dengan apa yang disebutkan dalam gulungan, hokage ke-3 mempromosikan Ryo langsung ke peringkat Jonin!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded