Hokage Ryos Path Chapter 74 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 74 : Dua vs Satu

Ryo telah menghadapi Pakura sebelumnya ketika mencegat tim transportasi Pasir. Dia merasa bisa mengalahkannya. Dia tidak mengenal pria lain, tetapi fakta bahwa dia bertarung bersamanya berarti dia setidaknya setingkat Kage. Menghadapi keduanya pada saat yang sama, Ryo merasa bahwa dia seharusnya tidak menahan apa pun. Dia menggunakan [Memanggil] dan membawa Gamahiro ke medan perang.

“Shalun, Ryo’s Ice Release sangat aneh. Kamu harus hati-hati. “Melihat Gamahiro, Pakura ingat pertarungannya dengan Ryo tempo hari, ketika dia tidak bisa melelehkan Esnya.

Sebagai penjaga Kazekage ke-3, Shalun sangat percaya diri. Dia telah diajarkan oleh Kazkage ke-3 sendiri. Karena itu, dia tidak terlalu mementingkan kata-katanya.

“[Iron Sand Hammer]!” Yang pertama menyerang adalah Shalun yang memadatkan palu Pasir Besi dan menjatuhkannya pada Ryo.

Yang terakhir bereaksi cepat, memasuki mode Chakra Es-petir dan melarikan diri dengan segera.

“Pelepasan magnet ?! Di atas Kazekage ke-3 dan ke-4, Anda memiliki orang lain dengan Kekkei Genkai seperti itu ?! “Ryo berkata dengan terkejut.

“Haruskah kamu benar-benar merasa aneh datang dari penjaga Hokage ke-3?”

Mendengar kata-kata Shalun, Ryo mulai lebih memperhatikannya. Hokage ke-3 bukanlah Kage biasa dan orang ini juga bukan Jonin biasa.

Kazekage ke-3 harus sebanding kekuatannya dengan Tsuchikage ke-3. Lagipula, dia adalah Kage terkuat dalam sejarah desanya. Ryo tidak tahu bagaimana dia dipukuli oleh Sasori dari Pasir Merah.

Berdasarkan uraiannya di Manga, dikombinasikan dengan serangan Shalun sekarang, Ryo berteori bahwa yang terakhir harus menjadi murid almarhum Kazekage.

Ryo merasakan kegembiraan. Dia tidak memiliki pengalaman medan perang yang luas, tetapi dia mampu menghadapi orang-orang yang kuat.

“[Rilis Air: Naga Air], [Beku: Naga Es]!” Ryo membuat dan mengendalikan naga esnya, mengarahkannya ke arah Pakura dan Shalun.

Shalun membuat dinding dengan Pasir Besi yang tidak rusak sama sekali ketika Naga Es menabraknya.

Setelah berhasil memblokir naga es, dinding Besi direformasi sebagai lima kerucut Pasir Besi yang meruncing.

Mereka terbang lurus ke arah Ryo yang menghindarinya dengan mode Chakra Petirnya. Namun, ia menemukan bahwa kerucut terus mengejarnya.

“Apakah itu masalahnya? Melacak? “Ryo melalui Ice Scalpel langsung ke arah keduanya, berteleportasi langsung setelah itu.

“Dewa Guntur Terbang ?! Pakura, bocah ini menguasai teknik itu? “Terkejut dengan kemunculan Ryo yang tiba-tiba, Shalun mundur, sambil bertanya pada Pakura.

“Aku tidak tahu! Terakhir kali saya menghadapinya, dia tidak menggunakan trik ini! “Pakura takut dengan penampilan Ryo dan suaranya bergetar.

“Jangan pergi sekarang! Kerucutmu belum kembali padamu! “Mengatakan itu, Ryo berkedip di belakang Shalun dan menendangnya ke arah yang dulu. Di situlah kerucut menuju!

“Shalun cepat, lepaskan kerucutmu!” Teriak Pakura membantu Shalun menjaga hidupnya saat dia melakukan apa yang dikatakannya. Tapi Ryo berkedip tepat di belakangnya.

“Hai, Tembakan Air!” Mendengar Ryo, Gamahiro dengan cepat mengirim Tembakan Air itu ke arahnya.

Ketika dia melihat mereka datang, Pakura ingin menguapkan air. Ryo merasakan suhu tinggi datang darinya dan mengerti arahnya.

Kurang dari satu meter darinya, tembakan tiba-tiba membeku oleh Ryo.

Itu mengejutkan Pakura. Pelepasan Scorch-nya tidak lagi efektif. Tidak mungkin untuk membekukan Tembakan Frozen. Yang pertama dari mereka mendarat dan menghempaskannya.

loading...

Perhatian Ryo beralih ke pria di sisi Pakura. Shalun sedang mempersiapkan serangan berikutnya, menggunakan Pasir Besi untuk membentuk blok Besi besar.

Ketika Ryo menyadari bahwa blok sedang menuju ke arahnya, dia sudah hampir dalam jangkauannya. Lightning Blink tidak cukup untuk menghindarinya, jadi Ryo berteleportasi ke Ice Scalpel sekali lagi.

Namun, dia terkejut menemukan bahwa Shalun sudah menunggunya di sana. Begitu dia berteleportasi, sebuah pasir besi menembus hatinya!

“Hei!” Jantung Ryo langsung tertusuk kerucut. Tapi Shalun terkejut ketika dia melihat bahwa Ryo bahkan tidak berdarah sama sekali.

Serangan itu membuat Ryo berkeringat dingin. Untungnya, dia ada di Elemen Es. Jika bukan karena itu, dia pasti sudah mati.

“Pakura, kamu baik-baik saja?” Melihat kegagalannya membunuh lawannya, Shalun langsung pindah untuk bertanya kepada rekannya tentang keadaannya.

“Aku baik-baik saja!” Pakura menyeka darah dari mulutnya saat dia perlahan berdiri.

“Ayo bergabung! Anak ini adalah masalah besar. Pasir saya menembus jantungnya, dan dia tidak berdarah atau terluka sama sekali. “

“Yah, aku akan membantumu! [Rilis Hangus: Bangkit]! “Rilis Hangus Pakura memanaskan Pasir Besi Shalun. Setrika yang awalnya gelap berubah menjadi merah.

Ini di luar harapan Ryo. Keduanya membuktikan bahwa mereka bahkan lebih sulit untuk menahan Shukaku itu.

“Hiro, pergi sebentar. Teknik selanjutnya yang akan saya gunakan sangat kuat, jadi cobalah untuk tidak tertabrak! “Ryo menggunakan Telepati Yamanaka-nya untuk memberitahu Gamahiro untuk melarikan diri.

Segera setelah dia menyelesaikan kata-katanya, Ryo meninggalkan mode Ice Elementization dan memasuki node Sage. Kemudian ia menggunakan Telepati Yamanaka-nya untuk terhubung ke semua Ninja Konoha di medan perang.

“Semuanya, ini Ryo Yamanaka. Anda semua mundur setidaknya 100 meter dari saya. Saya akan menggunakan teknik yang kuat dan saya tidak ingin kalian terlibat dalam baku tembak. “

Setiap ninja Konoha mendengar Ryo dan mulai bergerak. Ryo di sisi lain mulai mempersiapkan serangannya.

Dia mulai dengan membuat Rasengan di tangannya, dan kemudian menambahkan Transformasi Alam Angin ke sana, diikuti oleh Chakra Senjutsu.

Rasengan mulai memiliki bilah muncul di sekitarnya, membuat suara gesekan yang keras. Itu semakin keras sampai Rasenshuriken selesai.

Di sisi lain, dengan bantuan Pakura’s Scorch Release, sebuah dunia merah besar dari Scorching Iron Sand sedang dibentuk. Sulit untuk melayang di udara. Gurun tampaknya membuat Evan lebih panas!

Shalun melihat Ryo’s Rasenshuriken, tapi dia percaya diri pada Dunia Pasir Besi yang Ganas yang dia dan Pakura buat bersama. Dia tidak ragu untuk mengendalikannya dan mengirimkannya langsung ke Ryo.

Gesekannya dengan udara membuatnya mengeluarkan api yang naik ke Ryo, membuat padang pasir terlihat terdistorsi karena semua panas.

Ryo menarik napas dalam-dalam dan menenangkan diri; dan kemudian melempar Rasenshuriken.

Dua serangan bertabrakan dan ledakan besar terjadi. Ryo membuka Sharingan dan menatap ledakan udara di tengah.

Bilah Rasenshuriken terus-menerus memotong besi, tetapi membuat nyala api menjadi lebih makmur.

Saat suhu semakin tinggi dan lebih tinggi, Pasir Besi mulai meleleh, dan medan magnet yang dibuat oleh Shalun juga terpengaruh. Tanpa itu, dunia mulai runtuh.

Itu runtuh menjadi bola dunia yang lebih kecil dari besi yang terbakar dan kemudian meledak di langit.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded