Hokage Ryos Path Chapter 64 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 64 : Menghadapi

Setelah mempelajari S-rank Jutsus yang diberikan kepadanya oleh hokage ke-3, Ryo terus mengajar ninja medis, dan Fugaku Uchiha menghadiri kelasnya beberapa kali.

Ryo tidak ingin terlalu terlibat dengan klan Uchiha. Meskipun ayahnya Houyi adalah seorang Uchiha, mereka yang membesarkannya adalah orang Yamanaka. Di atas segalanya, Ryo tidak ingin ada yang mengganggu kehidupan ibunya.

Dengan pendekatan berulang Fugaku ke Ryo, yang terakhir menjadi benar-benar tidak sabar. Dia bahkan berpikir apakah dia harus membunuhnya secara diam-diam atau tidak.

Sebenarnya, alasan utama mengapa dia tidak pergi dengan opsi itu adalah karena Fugaku mengatakan bahwa Houyi adalah sepupunya.

Pendidikan yang Ryo terima dalam kehidupan masa lalunya berakar dalam di tulangnya, dan tidak mungkin baginya untuk melakukan hal buruk kepada para tetua.

Penolakan demi penolakan, Fugaku selalu menjaga senyumnya. Tidak bisa mengenai wajah yang tersenyum, Ryo menjadi benar-benar tak berdaya.

Selama setengah bulan berikutnya, Fugaku tetap seperti itu, dan Ryo belajar untuk mengabaikan keberadaannya.

Setelah kelas selesai, Ryo mengambil barang-barangnya seperti biasa dan berbalik untuk pergi. Fugaku menghentikannya.

“Ryo, tunggu!”

Ryo melihat ke belakang dengan bosan hanya untuk melihat Sharingan bertitik tiga milik Fugaku menatapnya.

“Kamu tidak mencoba menggunakan Genjutsu untukku, bukan?” Tanya Ryo, agak waspada.

“Ryo, jangan salah paham! Saya hanya ingin bertanya, apakah Anda sudah membuka Sharingan? “

Kata-kata Fugaku memukul Ryo dengan keras. Dia yakin bahwa dia tidak tergelincir sama sekali selama beberapa minggu terakhir.

Dia bisa melihatnya sebagai mata Fugaku, seolah-olah itu tertulis: “Nak, aku pamanmu.” Ryo tidak yakin apakah Fugaku benar-benar tahu yang sebenarnya.

“Ryo, kamu telah menyamar dengan sangat baik. Tetapi saya dapat yakin bahwa Anda adalah putra dari kakak lelaki saya. Saya tahu ini dengan salah satu teknik rahasia Uchiha kami. “Fugaku menjelaskan

Dalam manga, Ryo tidak pernah membaca tentang teknik rahasia yang digunakan oleh Uchiha untuk mengidentifikasi orang-orang mereka sendiri. Tapi bagaimanapun, itu hanya sebuah manga, dan ini adalah dunia nyata. Tapi di atas semua itu, Ryo tidak ingin bermain petak umpet dengan Fugaku lagi.

“Ya memang, ayahku adalah Houyi Uchiha.” Mendengar Ryo mengakui itu, Fugaku benar-benar bahagia.

Faktanya, Uchiha tidak memiliki teknik rahasia seperti itu. Hanya saja Fugaku yang tumbuh bersama Houyi, sudah memutuskan bahwa Ryo adalah putra sepupunya.

“Ryo, bisakah kau memberitahuku tentang situasimu?”

Ryo mengangguk. Sekarang setelah identitasnya terungkap, dia tidak menyembunyikan apa pun.

Ryo berbicara tentang bagaimana orang tuanya mengenal satu sama lain, dan pada dasarnya memberi tahu Fugaku adalah ibunya yang memberitahunya setelah pemakaman pamannya.

Alasan utama mengapa dia tidak akan kembali ke klan Uchiha adalah karena ibunya tidak akan senang tinggal di sana. Yamanaka, sebagai sekutu klan Senju, tidak memiliki hubungan yang baik dengan Uchihas. Itu sebabnya Sakumo dan Inoichi menyembunyikan identitasnya.

Fugaku memiliki perasaan yang luar biasa pada ayah Ryo. Orang tua Houyi meninggal ketika dia masih sangat muda, dan dia dibesarkan oleh ayah Fugaku.

Dia mengagumi sepupunya, yang tidak terlahir dengan afinitas api, namun mampu dengan kilat untuk menjadi salah satu Jenius dari klannya.

loading...

Kematian Houyi di Perang Dunia II adalah katalis yang membuat Fugaku membuka Sharingan-nya. Cara dia melihatnya, dia dianggap jenius di klan, terima kasih kepada Houyi. Ini sebabnya dia sangat sabar dan gigih dengan Ryo.

“Itulah yang sebenarnya. Apa lagi yang ingin Anda ketahui? “Tanya Ryo setelah selesai bercerita tentang situasinya dengan ibunya.

“Apakah klan Yamanaka baik untukmu dan ibumu?” Tanya Fugaku.

Saat ini, kepala klan kami adalah sepupuku Inoichi Yamanaka. Dia sangat menghormati ibu saya dan sangat baik pada saya. “

“Apakah begitu? Maka tidak perlu bagimu untuk kembali ke klan Uchiha. Klan kami tidak menyukai klan Ino-Shika-Cho karena mereka bersekutu dengan klan Senju. Jika ibumu datang kepada kami, dia akan dipinggirkan oleh suku, dan kau akan menghabiskan seluruh hidupmu tanpa diakui. “

“Kenapa ?!” Ryo terkejut ketika mendengar apa yang dikatakan Fugaku.

“Kamu adalah putra dari kakak lelakiku; ibumu adalah wanita favorit kakakku. Sesederhana itu. “

Kata-kata Fugaku sangat mengubah kesan Ryo tentang dirinya. Dari nada bicaranya, Ryo cukup yakin bahwa dia jujur.

Kesan awal Ryo adalah bahwa Fugaku ingin mengungkapkan identitasnya. Tapi itu sekarang tampaknya sepenuhnya salah. Dia hanyalah seseorang yang mengetahui bahwa almarhum saudaranya mungkin memiliki seorang putra.

“Ryo, kamu belum menjawabku. Apakah Anda membuka Sharingan? “Fugaku bertanya.

Ryo mengangguk, lalu membuka dua tomoe Sharingan.

“Dua tomoe Sharingan ?” Fugaku sedikit terkejut. Menyelesaikan hal ini ketika baru berusia 11 tahun, jelas bahwa Ryo adalah seorang jenius Uchiha.

“Ryo, ini untukmu.” Dia menghela nafas sambil mengeluarkan sebuah kotak kecil.

Membuka kotak itu, Ryo menemukan sepasang lensa kontak.

“Ini adalah alat penyamaran klan kami yang biasa digunakan. Seseorang seharusnya tidak mengekspos identitasnya sebagai Uchiha kepada siapa pun ketika melakukan tugas menyamar. Tapi efektivitas Uchiha di medan perang sangat terpengaruh jika dia tidak bisa menggunakan Sharingannya. Kami menggunakan ini untuk menyembunyikan Sharingan dari orang lain. “

“Terima kasih!” Hati Ryo agak bingung. Dia bisa merasakan bahwa bantuan Fugaku sepenuhnya tulus.

“Haha, kamu tidak harus bersikap sopan seperti Ryo. Jika kau dan ibumu mengalami kesulitan di klan Yamanaka, aku akan membawamu kembali ke perawatan Uchiha. Tapi, sepertinya semuanya berjalan baik untukmu. Kamu dan ibumu harus bisa hidup damai selama kamu menutupi Sharingan, dan aku akan lega juga. “Kata Fugaku sambil tersenyum.

Inilah orang yang akan memimpin Uchiha suatu hari nanti. Ryo menatapnya dan mengingat dinginnya versi lama dirinya di manga, dan berharap dia tetap seperti ini.

“Ah ya, ada satu hal lagi yang ingin kuberikan padamu.” Kata Fugaku sambil mengeluarkan gulungan.

“Apa ini?” Tanya Ryo.

“Ini adalah gulungan teknik Sharingan Genjutsu kami. Itu bukan sesuatu yang berharga, tetapi hanya mereka yang memiliki Sharingan yang dapat membacanya.

Sejauh ini, satu-satunya bidang yang Ryo tidak ketahui adalah Genjutsu. Gulungan ini tepat seperti yang ia butuhkan.

“Yah, aku harus pergi sekarang! Saya tidak akan datang ke kelas Anda berikutnya. “Fugaku berbalik untuk pergi.

“Terima kasih, Fugaku San!” Tindakannya membuat Ryo mengenalinya sebagai paman.

Dalam beberapa hari berikutnya, Ryo mempelajari Genjutsu Uchiha, dan terus mengajar kedokteran kepada timnya. Tidak butuh waktu lama baginya untuk mempelajari banyak dari mereka dengan kekuatan rohaninya yang hebat.

Seiring dengan itu, Sharingannya juga berubah dengan semua penggunaan itu.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded