Hokage Ryos Path Chapter 57 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 57 : Konspirasi

Dalam dua minggu setelah penangkapan Shanyu, Pasir tidak mengirim siapa pun untuk mengganggu kamp Konoha.

Meskipun Konoha tidak menunjukkan kewaspadaan lagi, ninja Aburame dan Hyuga terus memantau Pasir Ninja di sisi lain.

Selama waktu ini, Ryo mengajar lebih banyak pengobatan modern kepada timnya, sementara dia belajar Wind Release Jutsus dari Jiraya.

Seperti kata Jiraya, Ryo punya bakat untuk itu. Hanya dalam setengah bulan, dia menguasai 4 C class Jutsus, 3 B Class, dan satu yang merupakan kelas A.

Alasan mengapa Ryo bekerja pada rilis angin adalah bahwa ia ingin berlatih [Futon: Rasenshuriken] di masa depan. Lagipula, ini adalah Justu yang dikembangkan bersama oleh Minato dan dirinya sendiri, jadi dia punya hak untuk menggunakannya.

Setiap kali Ryo memikirkan eksperimen Minato dengan Jutsu di hutan kematian, dia kagum.

Di masa lalu, dia menghabiskan banyak waktu untuk mencoba memecahkan masalah Chakra yang terlalu sering dia gunakan dengan Ice Release. Setelah itu, ia bekerja untuk menguasai Water Release. Bagaimanapun, sangat jelas baginya bahwa Ice Release-nya adalah kartu truf yang diberikan kepadanya untuk bertahan hidup di dunia ini. Sebelum menguasai keterampilan itu, dia tidak punya waktu untuk fokus pada Rasenshuriken, tidak peduli seberapa kuat itu.

Tapi sekarang dia memecahkan masalah yang dia miliki dengan rilis Ice, dan bahwa desa Pasir tidak bergerak, Ryo tidak ingin membuang waktu.

Bagaimanapun, pertempuran Jembatan Kannabi semakin dekat. Ryo ingin menyelamatkan Obito, dan itu membuatnya berisiko menghadapi Madara. Bahkan jika dia berada di akhir tahun, dia akan menjadi setidaknya Kage tier.

Dan kemudian ada serangan Kyubi. Jika dia menyelamatkan Obito, seluruh kejadian itu akan menjadi sangat tidak mungkin terjadi. Tapi kalau-kalau Obito masih bingung dengan Madara, maka pada malam itu, ia juga harus cukup kuat untuk menyelamatkan Minato dan Kushina.

Karena itu, Ryo harus memanfaatkan setiap detik yang dimilikinya dan berlatih.

“Jiraya San, Ryo San, Sakumo san memanggilmu dan ingin kamu segera pergi dengannya!” Sementara Ryo berlatih dengan tenang, dia dipanggil bersama Jiraya oleh Sakumo.

Perlu disebutkan bahwa setelah pertempuran terakhir, Ninja Konoha mulai memanggilnya “Ryo San”. Di dunia ini, orang menyembah yang kuat. Jadi, setelah penampilan luar biasa yang Ryo miliki dalam pertempuran terakhir, semua orang tentu saja sangat menghormatinya.

Pada tanggal 1, Ryo merasa itu tidak benar. Tetapi seiring berjalannya waktu, terlalu banyak orang memanggilnya begitu dan itu tidak masalah lagi.

Ketika Ryo dan Jiraya tiba di tenda Sakumo, enam Jonin dan semua perwakilan klan yang berbeda ada di sana.

Keduanya memiliki kursi menunggu mereka di sisi kanan dan kiri Sakumo. Ketika mereka duduk, dia memberi tanda kepada perwakilan klan Hyuga untuk mulai berbicara.

“Hadirin sekalian, baru saja, para ninja dari keluarga kami telah menemukan bahwa para Ninja Pasir sedang berkumpul. Ini mungkin berarti bahwa mereka sedang mempersiapkan sesuatu yang besar. “

“Sakumo san, mereka hanya berkumpul dan kita membuat keributan tentang itu?” Kata perwakilan Uchiha. Sebenarnya, kata-katanya tidak hanya bertentangan dengan Hyuga. Memang benar bahwa pengumpulan pasukan ketika dalam keadaan seperti itu adalah hal normal yang terjadi jauh lebih sering daripada pertempuran.

“Tentu saja ada lebih dari ini. Shibi, beri tahu kami tentang apa yang Anda temukan! “

“Seperti yang dikatakan serangga saya baru-baru ini, ada banyak perangkap dan tag peledak yang dipasang oleh Pasir di depan kamp kami dan dalam perjalanan ke lapangan di antara kami.

Kata-kata Aburame membuat semua orang menyadari bahwa pertemuan itu tidak sesederhana itu. Tampaknya Pasir tidak bisa hanya menjauh dari pertempuran dan siap untuk meluncurkan serangan kedua mereka.

“Operasi Pasir sudah dimulai, dan kita juga harus siap. Sekarang setelah saya informasikan, Anda memiliki tanggung jawab sebagai perwakilan keluarga Anda untuk memberi tahu ninja Anda dan bersiap dengan mereka untuk pertempuran berikutnya. “

“Iya nih! Sakumo san! “

Kamp Konoha dengan cepat memasuki fase persiapan perang, dan segera mereka menerima kabar bahwa pasukan Pasir telah mencapai depan kamp Konoha.

“Sebelum kamu masuk, kamu harus berhati-hati Jiraya. Rasa tahu betul seberapa kuat Mode Sage Anda, namun, ia memilih untuk menghadapi kita secara langsung. Dia seharusnya menemukan cara untuk berurusan denganmu, “kata Sakumo kepada Jiraya yang mengangguk setuju.

loading...

Dia juga siap untuk serangan semacam itu dari Rasa.

“Ryo, kali ini, kami ingin kamu berada di depan bersama kami. Tim medis harus ada di belakang sehingga seharusnya tidak ada masalah. “

“Tidak masalah, Sakumo san. Anda tidak perlu khawatir. “

Dalam pertempuran sebelumnya, Ryo memainkan peran penting dalam kemenangan Konoha. Tanpa dia, bahkan jika Jiraya mampu menekan Rasa, dan Bahkan jika Sakumo mampu mengalahkan Chiyo, mereka akan dapat mengubah fakta bahwa jumlah ninja mereka kalah jumlah dalam lingkungan yang bermusuhan yang membatasi kekuatan mereka.

Namun berkat penggunaan mode Sage Ryo, dan pemanggilannya atas Gamahiro, kerugian Konoha dibatasi oleh margin yang besar.

Jadi setelah pertempuran, Sakumo bisa benar-benar menghargai nilai Ryo di medan perang. Jelas baginya bahwa ia jauh lebih dari sekadar petugas medis yang menyelamatkan orang di garis belakang. Jadi sekarang, dalam menghadapi serangan kedua Pasir, ia memilih untuk keluar dari awal dan membawa Ryo ke depan.

“Sakumo san, kita siap pergi!”

“Baik! Marche! “Sakumo mengeluarkan perintahnya, dan lebih dari 7000 Ninja Konoha pergi ke medan perang.

Shibi Aburame telah menemukan perangkap Pasir, jadi dia dan Hyuga ada di depan untuk menyingkirkan mereka.

“Jadi, kamu keluar?” Rasa sedang melihat jalan kemah Konoha. Ketika dia melihat mereka menyingkirkan perangkap, dia memiliki senyum aneh di sudut mulutnya.

“Apakah ada masalah di sisimu?” Dia bertanya pada Chiyo.

Dia tidak berbicara, tetapi mengangguk dengan sungguh-sungguh.

“Ayo mulai ini! Pasir Ninja, serang! “Kazekage ke-4 mengeluarkan perintahnya dan pertempuran kedua antara kedua kubu pecah!

Ini adalah kedua kalinya Jiraya menghadapi Rasa, jadi dia tidak menahan apapun. Ketika dia memasuki medan perang, dia sudah dalam Mode Sage.

Sakumo dan Chiyo telah saling berhadapan berkali-kali. Terhadap boneka-bonekanya, dia memiliki metode khusus untuk menghancurkannya. Seperti sebelumnya, itu semua hanya masalah waktu.

Bagi Ryo, semuanya tampak terlalu familiar. Ini terlalu aneh. Rasa harus tahu bahwa mereka tidak bisa menang dengan cara ini. Kenapa dia datang lagi?

Meskipun dia memiliki keraguan, dia tahu bahwa situasinya tidak memungkinkan dia untuk berpikir berlebihan. Dia memanggil Gamahiro, dan langsung masuk untuk menghadapi Jonin sang Pasir.

“Anak nakal! Lawanmu adalah kami! “Hugo dan kawan-kawannya sedang menunggu penampilan Ryo. Saat itu, Kazekage ke-4 dan Chiyo mulai bekerja bersama: Rasa merobek gulungan dan keduanya dicetak pada saat yang sama.

Batas putih tersegel muncul dan melampirkan mereka berempat dari dunia luar. (Catatan: Yang terperangkap di dalam kandang adalah Jiraya, Sakumo, Chiyo dan Rasa)

“Jiraya Chan! Ini adalah … “Fukasaku menatap pemanggilan yang datang entah dari mana. Ini tidak terlalu solid. Jika mereka menyerang selama dua menit berturut-turut, itu harus runtuh. Masalahnya adalah Rasa tidak akan pernah memberi mereka kesempatan untuk melakukannya.

“Rasa! Targetmu adalah Ryo? “Sakumo berhenti berkelahi dan menatap keduanya dengan wajah berat.

“Iya nih! Saya tidak takut untuk menyerang hanya karena Anda berhasil menangkap Shanyu. Jebakan hari ini hanyalah selingan untuk membuatmu berpikir bahwa aku punya cara untuk berurusan dengan Mode Sage. Aku akan terus bertarung denganmu. “

“Hanya untuk menyingkirkan Ryo, kamu sebenarnya rela mengorbankan beberapa Jonin elitmu?” Jiraya tidak percaya.

“Oh, jika kita bisa membunuh bocah di sana, itu akan sebanding dengan kehidupan seorang Jonin. Dia jenius bukan? Baiklah, mari kita lihat apakah dia cukup jenius untuk selamat dari kemarahan Shukaku! “Kata Chiyo dengan sinis.

“Shukaku!” Ketika dia mendengar Chiyo, Jiraya menjadi terlalu cemas dan ingin menyerang. Dia menggunakan [Odama Rasengan] dan untuk menjatuhkan batas yang dipanggil, tapi itu tidak terluka.

“Itu tidak berguna, Jiraya Chan. Kita harus terus menyerang satu titik tembok itu secara bersamaan setidaknya selama dua menit untuk menurunkan batas itu. Sekarang kita hanya bisa mencoba berurusan dengan Kazekage ke-4, dan berharap Ryo Chan baik-baik saja! “

Mendengar kata-kata Fukasaku, Jiraya tidak membantah, dan dia memutuskan untuk mengalahkan yang ke-4 secepat mungkin.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded