Hokage Ryos Path Chapter 53 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 53 : Rasa’s Might

Sakumo dan Chiyo adalah rival lama, dan akrab dengan kekuatan dan metode bertarung satu sama lain.

Sakumo seharusnya memiliki sedikit keunggulan pada dirinya secara keseluruhan, tetapi keterampilan Chiyo dengan menggunakan benang Chakra untuk mengendalikan boneka bukanlah sesuatu yang di bawah perkiraan.

Lagipula, dia juga seorang ninja kuasi-Kage. Dengan penguasaan bonekanya yang luar biasa, Sakumo tidak bisa mendaratkan pukulan padanya.

Di sisi lain, yang lebih spektakuler adalah pertempuran Jiraya melawan Kazekage ke-4.

Rasa memiliki magnet yang melepaskan Kekkei Genkai. Manga tidak menunjukkan rilis apa yang menyatu untuk mendapatkan Magnet Release, tetapi Ryo berspekulasi bahwa itu adalah perpaduan dari angin dan sifat petir. (Catatan Penerjemah: Dengan eliminasi, orang dapat berspekulasi bahwa itu sebenarnya adalah perpaduan pelepasan angin dan bumi, karena Rasa memiliki pelepasan Angin, Bumi dan Air sebagai tambahan atas kemampuan pelepasan Magnet dan Yinnya. Lihat Narutopedia untuk Info lebih lanjut.)

Seseorang sekuat Kage harus memiliki lebih dari sekedar kemampuan untuk menggunakan satu atribut alami. Kebanyakan elit sebenarnya memiliki 2 atau lebih.

Tentu saja, kazekage 4 tidak terkecuali. Dari penggunaan rilis Magnetnya, Ryo bisa tahu bahwa ia setidaknya memiliki kendali atas guntur dan angin.

Sama seperti lawannya, Jiraya memahami lebih dari kebanyakan orang tentang Ninjutsu. Dia mewarisi penguasaan hokage ke-3 yang memiliki teknik sempurna sendiri.

Sulit untuk memprediksi hasil pertarungan. Dengan pengecualian Thunder Release, Jiraya adalah master dari semua transformasi alam lainnya. Tapi Kazekage ke-4 juga luar biasa di Ninjutsu.

“Aku tidak menyangka murid ke-3 akan menjadi ninja yang hebat ini. Jika kita bertarung di tempat lain, tidak mudah bagiku untuk mengalahkanmu! “Kata Rasa.

“Maksudmu karena kita berada di gurun, kamu akan dapat dengan mudah mengalahkanku?” Jiraya dapat mengukur level musuhnya selama pertarungan, dan dia tahu bahwa dia seharusnya tidak bisa mengalahkannya kecuali dia masuk mode bijak nya.

“Apakah kamu tidak memiliki klan Hyuga dan Byakugan mereka? Tidakkah mereka melihat sesuatu yang berbeda dengan pasir di gurun? “Pasir yang dikendalikan oleh Rasa bergegas menuju Jiraya.

“Kamu mengendalikan pasir? Maka Anda adalah Jinchuriku Ichibi? Tidak, kamu tidak memiliki segel di tubuhmu. “Jiraya tidak terlalu memperhatikan pasir yang bergerak ke arahnya, dan hanya membuat Dinding Gaya Bumi untuk melindungi dirinya sendiri.

“Apa!” Dinding itu mudah hancur oleh gelombang pasir. Jiraya tampak seperti akan kalah ketika dia terluka oleh pasir yang mengalir deras.

“Jiraya, ini sudah berakhir!” Kazekage ke-4 memproklamirkan kemenangan dan ingin menghabisi lawannya.

Tepat ketika Jiraya dipukul, dia mengaktifkan salah satu batu penyembuhan Ryo. Kazekage ke-4 juga meluncurkan Jutsu Rilis Angin Kelas B. Dengan bantuan batu penyembuhan, kerusakan yang diambil darinya dikendalikan. Jadi Jiraya bisa menghindari serangan fatal dari Kazekage ke-4.

“[Pemanggilan]” Jiraya perlu pulih sedikit dari luka-lukanya. Gamabunta akan membantu menahan Rasa.

“Gamabunta, hati-hati! Pasir orang ini lebih berat dari biasanya. “

“Oh, aku tidak akan menjadi tidak berguna seperti kamu!” Kata-kata Gamabunta tidak bisa jauh dari kebenaran. Sebenarnya, Kazekage meningkatkan kewaspadaannya. Pengalaman pertempuran bertahun-tahun membuatnya mengerti bahwa Jiraya menyukai sesuatu yang istimewa.

“Apakah itu pemanggilannya? Sama seperti dikabarkan, itu adalah katak merah raksasa! “

Di medan perang, Ninja Konoha yang moral rendah karena Jiraya terluka melihat Gamabunta dan mendapatkan kembali keinginan untuk bertarung.

Ryo membuat timnya bekerja pada penyembuhan Konoha Ninja yang diracun dan terluka, sambil menyelinap dirinya ke dalam pertempuran.

loading...

Konoha tidak menang. Memang benar bahwa level keseluruhan Konoha’s Ninja lebih unggul daripada yang dimiliki Sand seperti yang dikatakan Sakumo. Tetapi dalam lingkungan ini, kedua belah pihak menjadi hampir sama dalam kekuatan.

Dalam hal jumlah, Konoha memiliki tim medis mereka di lapangan, bersama dengan lebih dari 8000 ninja yang bertarung. Tetapi desa Pasir memiliki lebih dari 12.000 orang.

Sangat jelas bagi Ryo bahwa jika Sakumo atau Jiraya dikalahkan dalam pertempuran ini, pasukan Konoha akan dibantai. Di antara mereka, ada hampir 300 dari aliansi Ino-Shika-Cho.

Beberapa saat yang lalu, Ryo melihat Jiraya menggunakan [Pemanggilan] untuk membawa Gamabunta ke medan perang. Dia berpikir untuk menggunakannya untuk membawa Gamahiro. Ini tidak hanya akan membantu mengalahkan Kazekage ke-4, itu mungkin juga menarik perhatian dari Jiraya memberinya waktu untuk pulih.

Mustahil bagi Ryo untuk hanya duduk dan menonton. Dia harus berjuang demi aliansi Ino-Shika-Cho, dan juga untuk Jiraya.

Ketika dia datang ke medan perang, dia menemukan Jiraya terkubur di bawah pasir Kazekage ke-4. Dia mengaktifkan Sharingan dan menemukan bahwa sementara kepalanya berada di atas Pasir, kedua lengan di bawahnya terangkat dengan kedua telapak tangannya saling berhadapan. Dia jelas mencoba memasuki Mode Sage.

Debu emas Rasa terbuat dari pasir yang dicampur dengan partikel emas. Karena alasan itu, itu jauh lebih berat dan jauh lebih merusak daripada pasir biasa. Tidak ada cara bagi Gamabunta untuk mengalahkan serangan sekuat itu, jadi dia hanya memberikan dukungan untuk Jiraya.

“[Panggil]!” Di luar medan perang, awan besar asap putih naik ketika Ryo memanggil Gamahiro.

“Hai! Tolong, targetnya adalah Pasir Ninja! “

“Bagus!” Gamahiro benar-benar hulu ledak. Dia tidak akan pernah melepaskan kesempatan untuk memamerkan keahliannya.

Dia seperti serigala di antara domba-domba, dia bergegas ke kerumunan dan mengangkat sepasang pedang pendek dan menyapu mereka. Para Pasir Ninja panik dan menggunakan semua jenis Ninjutsu untuk menyerangnya.

Namun Ryo memasuki mode Ice-Lightning Chakra. Sesekali, dia akan berkedip dan menggunakan pisau bedah Chakra untuk memotong leher musuh-musuhnya sambil menghindari Jutsus skala besar mereka.

Kazekage ke 4 memperhatikannya bersama Gamahiro dan bagaimana mereka membunuh 4 Jonin dan Tuhan tahu berapa banyak Chunin.

Dia tidak tahan membiarkan Ryo membunuh begitu banyak ninja Pasir. Ini adalah misteri pejuang ke-3 yang dekat dengan tingkat Kage. Jadi Rasa mengalihkan perhatiannya dari Jiraya dan bergegas menyerang Ryo.

“Kamu akan pergi? Aku selesai bersiap-siap untuk membawamu! “Tentu saja, Jiraya tidak akan pernah membiarkan Rasa menyerang Ryo, dia akhirnya memasuki Sage Mode.

“Pertama kali kamu memanggil kami, ini tempat yang mengerikan ?!” Shima mengeluh.

“Bu, Jiraya Chan mungkin tidak punya pilihan lain. Tidak perlu marah. Jadi Jiraya Chan, siapa lawanmu? Kenapa kamu membutuhkan kami? “Kata Fukasaku.

“Bos Ne-sama, aku benar-benar minta maaf. Kali ini aku menghadapi Kazekage ke-4. Saya tidak bisa mengalahkannya tanpa bantuan Anda. “

Sementara ketiganya mengobrol, Rasa meluncurkan serangan. Dia sangat ingin pergi mengambil Ryo sehingga dia ingin segera menghabisi Jiraya.

Debu emas berubah menjadi gelombang dan dengan cepat menuju Jiraya “Pasir ini mengandung emas?” Fukasaku dapat melihat inti dari serangan Rasa dengan persepsinya.

Dia sekali lagi menggunakan Earth Release Wall untuk menahannya. Tapi kali ini, ia diresapi dengan Senjutsu Chakra yang sangat memperkuat kekuatannya, sehingga mampu menahan debu emas kembali.

Kazekage ke-4 memandang Jiraya dengan kagum memperhatikan 2 kodok di pundaknya. Dia membentuk segel dan pasir emas di tanah mulai mengelilingi Jiraya.

“[Peti Pasir], [Pasir Pemakaman]!” Tekanan luar biasa yang dibuat oleh pasir membuat Jiraya dalam kesulitan.

“Jiraya chan, buatlah Minyak dalam jumlah besar!” Kata Shima!

“[Senpo: Goemon]!” Emas itu sunyi karena suhunya yang sangat tinggi, dan pasirnya juga berubah menjadi kristal bening padat.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded