Hokage Ryos Path Chapter 30 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 30 : Fukasaku!

Jiraiya menggunakan Jurus Pemanggilan, jadi awan besar kabut putih muncul. Biasanya, ukuran awan sebanding dengan ukuran yang dipanggil. Ryo mengharapkan sesuatu dari skala Gamabunta atau Gamaken.

“Jiraya Chan! Kamu bisa memanggilku secara langsung sekarang, sepertinya mode Sage-mu telah meningkat pesat! “Asapnya belum menghilang, tetapi sebuah suara tua bisa terdengar di dalamnya.

“Bos!” Mendengar suara dalam asap, Jiraiya terkejut.

“Hah? Anda tidak dalam mode bijak? “

Asap menguap dan kodok hijau seukuran telapak tangan berdiri di sana di depan semua orang.

“Fukasaku Sama! Kenapa kamu? “Minato juga pergi ke Gunung Myoboku, di mana ia mengenal dua katak bijak yang hebat.

“Minato, ini terasa canggung, ada apa dengan semua rasa hormat? Yang ini tidak sebesar itu! “Tanya Kushina.

“Gunung Myoboku adalah salah satu dari tiga wilayah Sage besar yang belum dijelajahi. Di sana tinggal Kodok yang sadar. Mereka memiliki tiga tetua: Gamamaru sama adalah patriark, dan dua pewarisnya yang merupakan dua kodok bijak yang hebat: Fukasaku sama adalah salah satunya, dan dia adalah pelatih Jiraya Sensei. “

“Minato Chan! Berhentilah berbisik. “Fukasaku telah berlatih selama berabad-abad. Persepsinya luar biasa, dan dia bisa mendengar semua yang dikatakan oleh Minato, meskipun dia hanya berbisik.

Karena malu, Minato menggaruk kepalanya.

“Minato, siapa penatua yang lain?” Melihat Fukasaku tidak marah, Kushina meminta Minato untuk menyelesaikan jawabannya.

“Ini istrinya, Shima Sama.”

Watak Fukasaku jauh lebih baik daripada Shima. Beruntung bagi orang banyak bahwa orang yang dipanggil adalah dia. Akan banyak masalah jika Shima mendengar komentar Kushina tentang ukuran tubuhnya. “

“Lalu Jiraya Chan, melihat bagaimana kamu terkejut, aku bisa mengira bahwa kamu bukan orang yang memanggilku?”

“Benar, bos! Inilah anak yang melakukannya. “

“Apa ?!” Fukasaku sangat percaya diri dengan kemampuan perseptifnya. Tetapi dia tidak menyadari keberadaan seseorang di belakangnya.

Dia berbalik, menatapnya, lalu menutup matanya dan mencoba melihatnya. Tetapi apa yang terjadi mengejutkannya.

Apa yang dia rasakan dalam posisi Ryo adalah balok es.

Ini adalah pertama kalinya Jiraya melihat Fukasaku begitu kagum. “Bos, anak ini bernama Ryo Yamanaka. Dia adalah kontraktor baru. “

“Ryo Yamanaka?” Dia menatap Ryo dengan baik.

“Iya Bos! Awalnya, saya juga ingin pergi ke Gunung Myoboku untuk berbicara dengan Anda tentang dia. “

“Oh, ada apa?”

“Ini masalahnya. Saya menemukan bahwa anak ini dapat menggunakan Jutsus yang berhubungan dengan es. Dan dia menggunakan energi alami! “

“Bagaimana mungkin? Ryo Chan, bisakah kamu menunjukkan salah satu dari Jutsus itu? “

Ryo mengangguk dan membekukan Gelombang Air yang dia buat.

Ketika Ryo melakukan itu, Fukasaku tidak merasa bahwa Ryo menggunakan Ninjutsu, ia benar-benar merasakan Ryo berubah menjadi bagian dari alam.

Bahkan dalam mode Sage, seseorang hanya menyerap energi alami, menggabungkannya dengan energi fisik dan spiritual. Ryo membuat es tidak melibatkan penggunaan Chakra.

“Jiraya Chan, dari mana kamu mendapatkan kontraktor ini? Dia mampu menggunakan energi alami murni dengan sempurna! “

“Bos, maksudmu anak itu tidak menggunakan Chakra sama sekali saat membekukan air?”

“Itu masalahnya.” Fukasaku positif tentang apa yang dia katakan.

loading...

“Yah, bagaimana bisa, Fukasaku sama, bahwa setiap kali aku menggunakan Ice Release, aku mengkonsumsi banyak Chakra?” Ryo bertanya-tanya.

“Nak, apakah ada kondisi yang harus kamu penuhi sebelum memasuki mode ini?” Fukasaku butuh waktu sebelum menjawab.

“Iya nih! Saya harus dalam mode khusus, yang aktif sekarang. “

Jadi Fukasaku mengangguk dan melanjutkan bertanya: ” kamu perlu belajar bagaimana mempertahankan mode ini tanpa menghabiskan Chakra!”

“Aku tidak butuh Chakra untuk itu. Setelah saya masuk ke mode, saya tidak menghabiskan Chakra apa pun untuk mempertahankannya. Hanya saja, pembekuan membutuhkannya dalam jumlah besar. “

“Aha! Jadi itu masalahnya! Ryo Chan, mode Anda sempurna, tetapi masalahnya ada pada Anda. “

“Apakah ada masalah dengan penggunaan energi alami saya?”

Kartu truf terbesar Ryo adalah Ice. Jika dia bisa menyelesaikan masalah yang dia alami dengan es yang membutuhkan Chakra dalam jumlah besar, bahkan perkelahiannya dengan Kushina tidak akan begitu mendominasi sepihak lagi.

“Bukan kamu yang menggunakannya, itu masalahnya. Memperbaiki masalah Anda membutuhkan lebih dari sekadar memahami energi alami. Ini adalah energi yang beredar di dunia. Dalam mode Anda, Anda adalah bagian dari alam itu sendiri, energi Anda adalah bagian dari energi alam, sehingga Anda dapat mempertahankan mode ini tanpa mengkonsumsi lebih banyak energi. “

“Jadi Fukasaku sama, mengapa aku kehilangan begitu banyak chakra setiap kali aku mencoba untuk membekukan sesuatu?”

“Sangat sederhana, Ryo Chan, ketika kamu menggunakan Jutsu Pelepas Es, kamu benar-benar mengonsumsi energi alami dari sumber yang dekat, dengan yang terdekat adalah dirimu sendiri! Ketika Anda telah mengkonsumsi energi alami di dalam tubuh Anda, aliran energi secara pasif ditambah dengan chakra Anda untuk mempertahankan mode es Anda. Begitulah cara Anda mengeringkan Chakra. “

Dengan interpretasi Fukasaku, Ryo akhirnya memahaminya.

Saat menggunakan elemen Ice-nya, Ryo seperti kolam yang penuh air, dengan 2 saluran masuk dan 2 outlet. Ketika Ryo dalam mode Ice-nya, itu seperti memiliki salah satu dari inlet dan 1 dari outlet terbuka. Ini membuat kolam tetap penuh dan mencegahnya tidak meluap. Untuk Ryo, itu mempertahankan jumlah energi alami di dalam dirinya stabil.

Menggunakan Ice rilis Jutsu membuka outlet kedua dalam dirinya tanpa membuka 2 nd inlet, membuat air (energi alami) meninggalkan tubuhnya dengan kecepatan yang luar biasa. Di sini, untuk menjaga kepenuhan kolam, ia perlu menggunakan sumber air cadangannya, Chakra-nya sendiri! Setelah selesai, kolam terkuras dan dia tidak bisa menggunakan Ice Release lagi, dia juga tidak bisa menggunakan Ninjutsu normal karena dia tidak memiliki chakra lagi.

Jika dia terus menggunakan Chakra untuk menambah konsumsi energi alami, bahkan memiliki Biju seharusnya tidak memotongnya.

“Fukasabu sama, ada solusi untuk masalah ini?” Tanya Ryo.

“Ya, mempelajari cara mengisi kembali konsumsi energi alami dari alam semesta adalah cara terbaik untuk …”

“Bos, maksudmu untuk mempelajari mode Sage?” Jiraya juga bertanya.

“Jiraya San, tolong biarkan dia selesai!” Ryo menatap Jiraya.

“Yah, itu konsep yang sama. Tetapi tidak seperti praktisi lain, Anda tidak perlu khawatir akan ditelan oleh energi alami karena ia dapat menjadi bagian dari alam. Hanya saja … “

Dia menatap mata Ryo, ragu-ragu sedikit lalu berkata: “Kamu tidak akan pernah bisa menggunakan mode Sage!”

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded