Hokage Ryos Path Chapter 260 Bahasa Indonesia – Tertipu

Font Size :
Table of Content
loading...

Keesokan harinya, Akatsuki menerima perintah dari Nagato untuk mulai diam-diam mengumpulkan dan melestarikan tubuh para Jonin yang akan diz dalam pertempuran, meninggalkan mereka utuh.

Sementara Akatsuki merasa bahwa perintah ini benar-benar aneh, mereka tidak banyak berdebat, dan hanya menurutinya.

Sementara itu, Black Zetsu, yang telah mengintai di bawah tanah, juga mulai berakting.

Setelah melihat Tendo Pain, dia menyadari bahwa Nagato akhirnya menguasai mengendalikan Rinnegan-nya. Oleh karena itu, ia segera menyampaikan pesan kepada Obito, dan kemudian pergi untuk tampil di hadapan Nagato.

Melihat Black Zetsu sekali lagi, Nagato tampak sangat tenang. Setelah menguasai penggunaan Rinnegan-nya, dia bisa merasakan Black Zetsu mendekat sebelum yang terakhir muncul.

“Lama tidak bertemu, Nagato!” 

“Ya, aku belum melihatmu untuk sementara waktu sekarang. Aku harus berterima kasih atas pengingat terakhirnya! ”Wajah Nagato tanpa ekspresi. 

“Kamu baik-baik saja … Apa yang kamu lakukan?” Black Zetsu tidak melalui menjawab Nagato ketika dia merasakan kekuatan tarik yang kuat membawanya lebih dekat dengannya!

“Tidak ada, saya hanya ingin tahu; apa yang kamu [Shinra Tensei]! ”Kekuatan tarik tiba-tiba meningkat. Dengan Black dalam genggamannya, Nagato memakukannya ke tanah dengan Black Rod. 

Tidak ada banyak hal yang bisa menahan mobilitas Black Zetsu, tetapi Black Rods yang dibuat dengan Rinnegan tentu saja salah satunya.

“Nagato, apa yang kamu lakukan ?! Saya hanya membantu; kenapa kamu memperlakukan le seperti musuh? ” 

“Aku tidak pernah mengatakan kamu adalah musuhku! Aku hanya ingin tahu siapa dirimu! ”Setelah itu, Nagato membuat lebih banyak tongkat hitam, menusuk Black dengan mereka di mana hati dan otaknya seharusnya:“ Kamu tahu, aku tahu bahwa kamu bukan manusia. Tidak ada yang bisa hidup setelah itu! “

Nagato menarik keluar tongkat, dan Black Zetsu berdiri gemetar di bawah tatapannya, tanpa sadar mengambil beberapa langkah mundur.

“Jangan gugup, aku tidak akan melakukannya lagi. Katakan saja apa yang kamu inginkan! ” 

Mendengar Nagato, Black Zetsu merasa lega. Dengan Uzumaki muda yang begitu baik, dan dia ada di sana begitu lama, dia langsung bisa mengenali bahwa dia jujur. Dia berkata: “Nagato, kami ingin bekerja sama dengan Anda.”

Mendengar ‘kami’, Nagato mengerutkan kening, dan kemudian mengangguk agar Black melanjutkan.

“Kami ingin mengakhiri dunia Shinobi yang kacau ini, dan membawa kedamaian bagi seluruh umat manusia, tetapi kami tidak cukup kuat. Anda, Anda adalah pewaris Rikudo Sennin! Anda dapat bergabung dengan kami, dan bahkan menuntun kami ke masa depan yang lebih cerah! “

Tepat ketika Black Zetsu mulai takut bahwa ceritanya tidak ditanggapi dengan serius, ia mendengar sebuah pertanyaan: “Bagaimana Anda akan mencapai kedamaian?” Tujuan itu sangat membuat Zetsu penasaran.

“Aku akan memberitahumu itu!” Sosok lain muncul dari udara tipis.

“Ruang-waktu Ninjutsu? Dan kamu bilang kamu tidak cukup kuat? ”Nagato berkata sambil tersenyum.

“Nagato, ini adalah Uchiha Madara sama!” 

Ketika Nagato mendengar nama itu, senyum membeku di wajahnya. Nama itu, Madara, tentu saja nama yang pernah ia dengar sebelumnya. Ini adalah orang yang mengakhiri Periode Negara Berperang dengan Hashirama membentuk Konoha, dan legenda di antara semua Shinobi.

Namun, setelah memperhatikan rambut hitam pria bertopeng itu, Nagato mencibir berkata: “Kamu bilang itu Uchiha Madara? Uchiha Madara akan berusia lebih dari 90 tahun jika dia hidup! Anda ingin saya percaya bahwa dia menjaga rambut hitamnya? “

“Apakah rambut hitamku sangat aneh?” Suara pria bertopeng itu terdengar seperti orang yang memiliki umur panjang penuh dengan perubahan-perubahan, dan Nagato bisa merasakan kekuatan mengerikan yang datang dari mata merah yang bisa dilihat melalui topengnya.

loading...

“Lupakan. Apa yang diinginkan Uchiha Madara dari saya? Dan apa yang kamu katakan tentang perdamaian? ”Nagato tidak punya waktu untuk berdebat tentang identitas pria bertopeng itu.

“Jalan saya menuju perdamaian adalah membuat dunia merasa sakit. Hanya dengan rasa sakit mereka dapat menemukan kedamaian! ” 

“Damai dalam kesakitan?” Untuk beberapa alasan, kata-kata pria bertopeng itu membuat Nagato mengingat bagaimana Yahiko jatuh ke sisinya.

“Iya. Hanya berbicara dan bernegosiasi tidak akan membuat orang mengerti satu sama lain. Hanya penderitaan dan keputusasaan yang bisa menghubungkan orang-orang yang memiliki rasa sakit yang sama, dan menyatukan mereka. ”

Kata-kata pria bertopeng itu membuat Nagato terdiam. 

Kata-kata ini adalah kebalikan dari apa yang selalu dia percayai. Namun, sejak Yahiko meninggal, Nagato memikirkan kembali ajaran Jiraya tentang perdamaian, bertanya-tanya apakah mereka realistis dalam hal apa pun. Sekarang, kata-kata pria bertopeng itu mengenai tali itu, dan dia mendapatkan jawabannya!

Matanya menunjukkan semakin banyak tekad saat dia bertanya kepada pria bertopeng itu: “Dan bagaimana kamu akan melakukan itu?” 

“Rencana kami adalah mengumpulkan Biju, menggunakannya untuk mengembangkan senjata terlarang kuno. Chakra-nya akan mengerikan, dan jika kita menggunakannya, kita bisa menghancurkan negara dalam sekejap! ” 

“Hancurkan sebuah negara? Itu bukan kedamaian; itu perang, perang melawan dunia! ”Wajah Nagato berubah; ini bukan kedamaian yang dia cari.

“Perdamaian tidak ada artinya tanpa perang! Kami ingin umat manusia menderita sakit dan putus asa. Satu-satunya cara untuk membuat orang menghindari berperang adalah bagi mereka untuk takut akan konsekuensinya lebih daripada mereka menginginkan manfaatnya. Rasa sakit yang cukup akan membimbing dunia menuju stabilitas dan perdamaian. “

Nagato sekali lagi tidak menjawab, karena kata-kata Obito memiliki dampak besar padanya.

Melihat dia terguncang, pria bertopeng itu melanjutkan: “Pikirkan baik-baik tentang Nagato ini. Anda tahu rasa sakit ini, rasa sakit karena kehilangan orang yang Anda cintai dan teman-teman. Jika semua orang tahu perasaan itu, siapa yang mau memulai perang? ” 

Setelah lama berkontemplasi, Nagato akhirnya menggemakan kata-kata pria bertopeng itu: “Biarkan dunia merasakan sakit, dan mereka akan menyambut perdamaian …” 

“Jadi, maukah kamu bergabung dengan kami?” 

Nagato segera menggelengkan kepalanya berkata, “Tidak! Anda bergabung dengan saya; bergabunglah dengan Akatsuki! ” 

Pria bertopeng mendengar Nagato dan bertanya-tanya: “Mengapa?” 

Sementara saya setuju dengan jalan Anda menuju kedamaian, saya tidak akan meninggalkan Akatsuki. Teman dekat saya, yang impian seumur hidupnya adalah membawa perdamaian ke dunia Shinobi, telah meninggalkan saya organisasi ini. Saya mewarisi keinginan saya untuk damai darinya. ”

Mendengar itu, pria bertopeng mengangguk, menyetujui persyaratan Nagato. Dia kemudian mengatakan kepadanya bahwa dia akan membawa “bangsanya” ke Akatsuki dalam beberapa hari berikutnya.

Setelah mencapai konsensus, pria bertopeng itu meninggalkan markas Akatsuki bersama Black Zetsu.

“Ruang-Waktu Ninjutsu; itu pasti nyaman! ”Nagato bergumam ketika dia melihat mereka berdua sebelum dia menghilang. 

Saat itu, Konan kembali dari misi yang dia miliki malam itu. Nagato memberitahunya tentang pria bertopeng dan apa yang dia katakan.

Intuisinya mengatakan kepadanya bahwa pria ini bukan berita baik, tetapi nyala api yang terlahir kembali di mata Nagato membuatnya tidak tahu bagaimana cara berbicara di benaknya.

Pada akhirnya, dia memilih untuk berkompromi. Dia sudah kehilangan Yahiko, dan tidak bisa kehilangan Nagato juga. Dia memutuskan saat itu juga bahwa apa pun yang dia lakukan mulai sekarang, dia akan tetap di sisinya.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded