Hokage Ryos Path Chapter 24 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 24 : Futon-Rasenshuriken!

“Jadi Nii-san, kamu berencana mengembangkan Rasengan sekarang?”

Minato menggelengkan kepalanya dan berkata, “Aku tidak akan untuk saat ini. Saya ingin mengembangkan teknik Flying Thunder God. Bagaimanapun, itu adalah landasan gaya bertarungku. “

Ryo merasa aneh melihat Minato menyuntikkan Chakra angin ke dalam Rasengan. Potensi Minato tidak pernah sepenuhnya terwujud. Dan sekarang dia mendengarnya, dia menyadari bahwa Minato kehabisan waktu jika dia tidak mulai mengerjakannya sekarang.

Dengan kompleksitas dewa Terbang Guntur, seharusnya tidak mudah bagi Minato untuk mengembangkannya sepenuhnya menjadi bentuk yang lebih berkembang sebelum dimulainya perang ke-3.

WW3 adalah perang yang bahkan lebih ganas daripada semua perang sebelumnya. Itu juga digunakan oleh Madara untuk rencana terakhirnya. Dalam manga, Konoha tidak Memiliki Sakumo, dan 2 Sannin di medan perang.

Satu-satunya monster yang dimiliki Konoha adalah hokage ke-3 Orochimaru, dan Minato. Tapi tetap saja, banyak musuh daun tidak bisa berbuat apa-apa.

Dalam perang dunia ke-3, Minato diakui sebagai yang terkuat di desa. Jika bukan karena dia, daun itu mungkin harus menyerah. Perang itu sengit dan dia tidak punya waktu untuk sepenuhnya mengembangkan Rasenshuriken.

Pada akhirnya, itu tidak pernah selesai. Tapi sekarang dia mengembangkannya lebih awal berkat kehadiran Ryo, dia bisa mengerjakannya 1 dan kemudian fokus pada Flying Thunder God.

“Nii-san, saya kira Anda harus terus bekerja pada Rasengan”

“Um, kenapa?”

“Apa penggunaan utama Wind berbasis Jutsu Minato nii-san?” Ryo tidak ingin mengatakan semua yang ada dalam pikirannya, jadi dia menanyakan pertanyaan ini.

“Itu memotong! Sebenarnya ada banyak kegunaan dari Wind Chakra, tetapi yang paling umum adalah memotong. “Minato telah mempelajari sifat afinitas Wind selama bertahun-tahun dan memiliki pemahaman yang unik tentangnya.

“Persis! Nii-san ketika saya melihat Anda membuat Rasengan yang dimodifikasi itu, saya merasa itu menjadi seperti Shuriken di tangan Anda. “

Kata-kata Ryo menarik perhatian Minato. Tidak mungkin melihat seperti apa bagian dalam Rasengan. “Lanjutkan Ryo!”

“Menjadi seorang ninja medis, dari sudut pandangku, luka adalah luka terburuk yang harus aku tangani, karena itu adalah luka yang paling berpotensi membahayakan. “Dia kemudian mengambil batu dan memegang pisau bedah ninja. “Sekarang, Nii-san, yang mana yang lebih cenderung melukai orang jika digunakan dengan jumlah kekuatan yang sama?”

Minato diam. Kata-kata Ryo membuatnya melihat potensi “Rasengan” yang canggih ini. Bayangkan jika teknik seperti itu berhasil diselesaikan. Memukul musuh harus memotongnya di tingkat sel. Dia benar-benar merasa tidak enak memikirkannya.

“Baiklah Ryo, kurasa aku harus menunda pengembangan Flying Thunder God, dan fokus pada Rasengan untuk saat ini.”

Selama dua minggu ke depan, keempatnya tetap bertemu di tempat latihan ke-3.

Ryo dan Kakashi terus mengerjakan Rasengan, sementara Minato mengerjakan versi baru di sisi lain.

Kushina yang riang bermain dengan beberapa gulungan penyegelan di sekitar Minato.

loading...

“Ryo, Ryo, datang ke sini!” Kushina menyela latihannya.

Ryo tidak bisa menyisihkan beberapa chakra untuk klon bayangan. Dia tidak bisa belajar menggunakan Rasengan selama dua minggu terakhir, meskipun dia belajar pada kecepatan yang lebih cepat daripada Kakashi.

“Apa masalahnya?”

“Ryo, kamu punya ini. Hari-hari ini, saya tidak menggunakan gulungan pemeteraian ini. “

“Neechan! Bagaimana kamu tahu kalau aku menginginkan ini ?! “

“Aku melihatmu ngiler ketika melihat gulungan Kakashi. Jika barang-barang kelas rendah itu membuat Anda merasa cemburu, maka saya pasti perlu mengajari Anda lebih banyak tentang pemeteraian di kemudian hari. Instruktur Anda adalah seorang Uzumaki, barang-barang kelas rendah yang ia miliki tidak sepadan dengan kecemburuan Anda. “

Kata-katanya menghangatkan hatinya. Guru ini, yang sangat ceroboh, yang tidak memiliki apa pun untuk menawarkan kepadanya tentang Ninjutsu, adalah guru yang sempurna untuknya. Dia menyimpannya jauh di dalam hatinya; bahwa dia harus mengubah akhirnya dengan Kyuubi!

Dia mengambil gulungan itu dan memeriksanya, lalu menghela nafas dan berkata, “Memang benar, ini seperti apa segel Uzumaki! Dibandingkan dengan ini yang lain tidak ada artinya. “

Setelah menarik gulungan itu, ia terus mengerjakan Rasengan. Seminggu kemudian, latihannya akhirnya selesai. Tetapi di sisi lain dari bidang pelatihan ke-3, pada saat yang sama, suara menusuk bisa terdengar!

Rasengan Minato semakin besar, dan bilah di sekitarnya mulai muncul. Suara itu dibuat oleh putarannya.

“Onechan, Kakashi, bersembunyi! Teknik Minato Nii-san telah selesai! “

Ryo mengingat kekuatan Rasenshuriken dari anime, dan bagaimana itu menghancurkan dua hati Kakuzu. Siapa yang tahu seberapa dahsyatnya Minato?

“Kushina, aku harus pergi.” Minato juga menyadari bahwa teknik ini sangat kuat dan memutuskan untuk mencobanya di hutan kematian.

“Nii-san, bawalah aku bersamamu!” Sementara Ryo memang takut terkena ledakan, dia juga tidak akan melewatkan kesempatan untuk melihat kekuatan penuhnya. Setelah ragu-ragu sebentar, Minato membawanya.

Minato telah meninggalkan bekas di hutan kematian, sejak lama.

“Ryo, aku akan membuangnya!”

“Tunggu, Minato Nii-san. Saya mencari pohon besar. “

Ryo menemukan pohon paling kokoh yang bisa dilihatnya bersembunyi di belakang. Melihat teman kecilnya telah menemukan tempat persembunyian, Minato melempar Rasenshuriken ke dalam hutan.

Suara tajam Rasenshuriken menembus keheningan hutan. Saat itu menghantam, ledakan besar meletus. Ryo digantung erat ke pohonnya dan membuka Sharingannya.

Seperti disebutkan dalam manga, Rasenshuriken memiliki di dalamnya banyak bilah angin mikroskopis. Saat menghantam hutan, semua yang mereka sentuh hancur. Daun, cabang, batang, tidak ada yang tersisa.

Ketika ledakan itu berakhir, sebuah lubang besar muncul di mana serangan itu awalnya menyerang.

“A …!” Baik Ryo dan Minato dikejutkan oleh lubang besar yang muncul

“Bagaimana ini bisa begitu menakutkan?” Dalam manga, Rasenshuriken pertama Naruto tidak pada tingkat kehancuran ini.

Bahkan Minato yang selalu tenang dan bijaksana, terpesona oleh pemandangan ini.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded