Hokage Ryos Path Chapter 233 Bahasa Indonesia – Sasori of the Red Sand!

Font Size :
Table of Content
loading...

Pada sore hari, Ryo berangkat bersama Maki, Shisui, dan Kakashi.

Ryo bisa menggunakan Teleportation Barrier, tetapi sebaliknya lebih suka berlari ke Negara Pasir bersama dengan ketiganya.

Setelah suksesi Minato, Kakashi ditugaskan di Anbu, dan melakukan beberapa tugas dengan mereka. Ryo sudah lama tidak melihatnya.

Ketika permintaan dibuat oleh Pakura, Ryo segera meminta Kakashi untuk ikut. Minato memikirkannya dan kemudian menyetujui permintaan itu.

Ryo punya dua tujuan utama. Satu membiarkan Shisui dan Kakashi menghadapi Biju, dan yang lainnya adalah berbicara dengan Kakashi tentang pengenalan Shisui ke dalam Anbu.

Sudah lama sejak Ryo memikirkan ini; itu harus menjadi langkah sempurna berikutnya untuk evolusi Shisui. Minato menyetujui ide itu, dan hanya mendiskusikan masalah ini dengan Kakashi yang tersisa.

Pengantar Anbu ini harus membuat Shisui berhubungan dengan pertempuran yang sebenarnya lebih sering dan meningkatkan pengalamannya; mengikuti Kakashi bisa membantunya tumbuh lebih cepat.

Setelah mendengarkan Ryo, Kakashi memandang Shisui dan berkata kepadanya dengan dingin: “Baiklah, jangan seret kita ke bawah …” 

Shisui tidak peduli dengan sikap Kakashi. Sebagai gantinya, dia berkata kepada Kakashi dengan sangat antusias: “Aku tidak akan, Kakashi san!” 

Dengan yang terlemah di antara keempatnya adalah Tokubetsu Jonin, mereka bergerak cukup cepat untuk mencapai Negara Angin dalam waktu sekitar satu hari atau lebih.

Setelah memasuki Negara Angin, Maki mengambil inisiatif untuk memimpin, dan tiga lainnya berhenti berbicara.

Setelah jarak tertentu, Ryo tiba-tiba merasa ada seseorang yang bersembunyi di bawah bukit pasir.

Tidak tahu apakah yang bersembunyi adalah musuh atau teman, Ryo memasuki Ice Elementization dengan hati-hati. Pada saat yang sama, ia membangun hubungan telepati dengan Kakashi dan Shisui, meminta mereka untuk berhati-hati.

Maki juga seorang sensor Ninja. Dalam Anime, dia cukup terampil untuk mendeteksi Hayate Gekko dengan Invisibility Justu-nya, dan sekarang dia juga memperhatikan yang ada di Pasir.

Tidak ingin membiarkan mereka memperhatikan, dia bertindak seolah-olah tidak ada yang terjadi. Karena itu, ketika memilih jalan untuk grup, dia sengaja melewati bukit pasir.

Tapi sepertinya yang ada di pasir tidak ingin mereka pergi, mengarahkan jarum beracun ke Kakashi.

Ryo tidak bisa tinggal diam lagi, flicker untuk memblokir jarum untuk Kakashi, dan mengarahkan Chidori Eiso pada si penembak.

Menghadapi serangan itu, yang ada di pasir sepertinya tidak ingin menghindar, malah melempar beberapa Shuriken lagi pada Kakashi.

Quasi Kage muda tidak akan jatuh pada beberapa Shuriken; dia dengan mudah menghindari mereka.

Pada saat itu, Chidori Eiso Ryo mencapai targetnya. Namun, yang mengejutkannya, serangan itu tampaknya tidak menyebabkan kerusakan pada musuh, yang perlahan bangkit dari pasir. Pada saat ini, semua orang bisa melihat seperti apa dia!

Ryo mengerutkan kening saat melihatnya, karena dia sangat mirip boneka utama Sasori yang dia lihat di Anime!

“Hiruko! Apa yang kamu inginkan? ”Maki terdengar seperti dia mengenali orang ini, dan dia mulai bertanya.

“Tidak ada, saya hanya melihat seseorang di samping Anda yang mengingatkan saya pada seorang teman lama dari bertahun-tahun yang lalu!” Hiruko memandang Kakashi dengan campuran kegembiraan dan benci.

“Kakashi, sepertinya orang ini adalah musuh Sakumo san.” Kata Ryo.

loading...

Kakashi dengan enggan menghela nafas. Ini bukan pertama kalinya dia melihat seseorang trauma oleh ayahnya. Dia hanya ingin menjelaskan bahwa dia bukan ayahnya, dan tidak ada hubungannya dengan apa yang dia lakukan dalam perang, tetapi dia terganggu oleh pemandangan bilah terbang ke arah Hiruko dan melukai dia!

Ryo segera melepaskan kekuatan spiritualnya, memahami sekeliling, dan wajahnya segera menjadi suram.

Di kejauhan, di belakang Hiruko, dia bisa melihat pria yang seharusnya menjadi Sasori Pasir Merah. Sepertinya dia sedang “berburu” Hiruko yang masih hidup!

“Kakashi, jangan coba-coba menjelaskan, yang di belakangnya akan membunuhnya! Jangan campur tangan dan pergi saja! ” 

Setelah mengatakan itu, Ryo berbalik dan pergi. Shisui dan Kakashi masih ragu, tetapi mereka hanya bisa mengikutinya.

Ketika mereka melangkah pergi, mereka mendengar jeritan keras! Itu adalah Hiruko, terbunuh oleh boneka Kazekage ke-3!

Tapi kematian Hiruko tidak cukup, karena Sasori memperhatikan Kakashi juga! Kedua orang tuanya dibunuh oleh Sakumo selama Perang Dunia ke-2, jadi dia tidak akan membiarkan putranya pergi begitu saja …

Setelah mengumpulkan mayat Hiruko yang berdarah, boneka Kazekage ke-3 segera mengejar kelompok Ryo. 

Ryo tidak ingin membunuh Sasori secepat ini, tetapi dia tidak hanya akan terlambat padanya menuai jiwa Kakashi. Dengan tak berdaya, dia berkata: “Kakashi, Shisui, kamu harus sangat berhati-hati! Yang satu ini di belakang kita tidak akan mudah ditangani! ”

Mendengar ini, wajah Kakashi sangat berubah, bagi seseorang yang bisa membuat Ryo begitu waspada hanya bisa menjadi Kage tier.

“Sensei, siapa orang ini? Apakah kamu kenal dia? ”Tanya Shisui.

“Aku tidak kenal dia, tapi aku bisa menebak siapa dia; Saya pikir Anda semua pernah mendengar tentang Sand’s Missing-Nin, Sasori Pasir Merah! ” 

Tubuh Maki gemetar ketakutan ketika dia mendengar nama itu. Menjadi Ninja Pasir sendiri, dia sangat akrab dengan legenda Sasori, pria yang dikatakan memiliki cukup penguasaan atas seni rahasia boneka untuk menghancurkan satu negara sendirian! 

Segera, Sasori tiba di hadapan Ryo dan yang lainnya, mengabaikan mereka semua selain Kakashi di mana dia menatap berkata: “Hatake Kakashi, apakah aku benar? Saya menambahkan Anda ke koleksi saya! “

Segera setelah menyelesaikan kata-katanya, dia mengendalikan boneka kazekage ke-3 untuk bergegas ke Kakashi.

Boneka itu bergerak terlalu cepat untuk dilihat Kakashi, dan dia harus segera mengaktifkan Sharingannya, dan kemudian memblokir serangan pertamanya.

Secara alami, bukan hanya itu yang akan terjadi. Boneka kazekage ke-3 memadatkan pasir besinya menjadi tombak besar yang langsung menuju Kakashi.

Ini membentuk pola, saat serangan boneka dan senjata Pasir Besinya datang berurutan, membuat Kakashi kewalahan. Dia tidak bisa melawan, dan dia hanya bisa menghindar sebanyak mungkin.

Pasir Besi berserakan di sekitarnya, dan kesalahan sederhana akan mengakhiri hidupnya.

Meskipun Sharingan terintegrasi ke dalam tubuhnya, ia tetap mengkonsumsi Chakra dengan cepat ketika diaktifkan. Dia secara bertahap kehilangan kekuatan fisiknya, dan Ryo tidak bisa lagi hanya menonton.

Yang terakhir memasuki Mode Chakra Ice-Lightning, dan berkedip di depan Sasori dalam sekejap, memutuskan string Chakra antara dia dan boneka dengan Ice Scalpel-nya.

Ryo hanya bisa tahu bagaimana bertindak dengan tepat hanya karena dia melihat Sakumo berhadapan dengan Chiyo berkali-kali sebelumnya.

Boneka Kazekage ke-3 kehilangan dukungan Chakra-nya, dan senjata Pasir Besi hancur dan jatuh ke tanah!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded