Hokage Ryos Path Chapter 227 Bahasa Indonesia – Kelahiran Pain

Font Size :
Table of Content
loading...

Jiwa Konan dan Nagato ditarik ke Dunia Es. Perubahan cuaca dan pemandangan yang tiba-tiba membuat Konan tercengang dan kaget. Nagato, di sisi lain, masih sangat tenang saat dia menatapnya.

“Konan, jangan khawatir. Ini hanya Ruang Genjutsu. Seharusnya Ryo yang membawa kita ke sini. ”Melihat temannya begitu gugup, dia dengan cepat mencoba menghiburnya. 

“Ruang Genjutsu? Tetapi mengapa rasanya sangat dingin? Es ada di mana-mana di sini. Kenapa dia membawa kita ke sini? ” 

“Tentu saja untuk melihatku.”

Sebuah suara yang akrab terdengar di belakang keduanya, dan tubuh Nagato bergetar ketika dia berbalik untuk melihat wajah yang sama-sama akrab.

Melihat Yahiko, air mata Konan keluar dan dia berkata dengan tak percaya: “Apakah itu benar-benar kamu?” 

Nagato mendengarnya, berbagi keraguannya. Ya, dia memiliki kemampuan persepsi yang hebat, dan pria ini benar-benar mirip Yahiko. Namun, keduanya juga berada di Ruang Genjutsu. Mungkin ini hanya Ryo yang mencoba menghibur mereka dengan ilusi semu yang sempurna?

“Tentu saja ini aku! Namun, semuanya … sedikit rumit. Ryo telah menjelaskannya kepadaku sekarang, dan sekarang aku akan menjelaskannya padamu. ”

Keduanya mendengarkan Yahiko, dan sedih dengan kenyataan bahwa dia benar-benar mati. Namun, Konan merasa lebih baik ketika mengetahui bahwa ada kemungkinan dia bisa dihidupkan kembali oleh Ryo.

Namun Nagato masih agak skeptis. Ini adalah pertama kalinya dia mendengar kasus pemisahan tubuh dan jiwa. 

Namun, saat mendengarkan Yahiko, Nagato dapat mengkonfirmasi satu hal: ini bukan hanya ilusi.

Nagato menemukan bahwa dia bisa melihat di luar ruang ini dengan Rinnegan-nya. Apa ini artinya, adalah bahwa itu agak terkait dengan dunia luar. 

Bahwa, bersama seberapa benar dinginnya dia dan Konan rasakan, mengkonfirmasi anggapannya bahwa dunia ini nyata, bukan hanya ruang Genjutsu!

Karena itu, jiwa Yahiko juga harus nyata. 

Memikirkan hal ini, Nagato bertanya: “Yahiko, apakah Anda percaya bahwa Ryo benar-benar dapat membangkitkan Anda?” 

Yahiko tersenyum dan menjawab: “Jika bukan karena Ryo, aku sudah akan mati, untuk selamanya. Lagi pula, bukankah dia teman kita? Aku percaya padanya! “

Mendengarnya, Nagato hanya bisa menghela nafas tanpa daya dan berkata: “Kamu tidak akan pernah berubah! Karena kamu percaya padanya, aku akan melakukannya juga! ” 

“Aku selalu mempercayainya!” Konan cepat menambahkan.

Setelah mencapai konsensus, ketiganya saling memandang dan tersenyum. Mereka mengobrol sebentar, sebelum Yahiko kelihatannya mengingat sesuatu yang penting: “Nagato, ada sesuatu yang penting yang harus aku minta kamu lakukan!” 

“Apa itu?”

“Ini tentang Akatsuki. Sekarang aku sudah mati, aku tidak bisa mengelola organisasi lagi. Pemimin berikutnya adalah kamu; kamu harus memimpin Akatsuki dalam pencarian menuju kedamaian sejati! ”

Pandangan Yahiko sangat serius, dan Nagato hanya bisa mengangguk setuju setelah dia mendengarnya.

Faktanya, Yahiko tidak tahu bahwa Nagato telah memutuskan untuk mewarisi kehendaknya, saat dia pertama kali berpikir bahwa dia sudah mati. Sebagai penghormatan kepadanya, ia bertekad untuk melakukan apa pun yang diperlukan untuk mewujudkan mimpinya tentang perdamaian.

Ketiganya berbicara tentang detail untuk sementara waktu, ketika tiba-tiba, kesadaran Ryo memasuki Dunia Es.

“Hei! Maaf mengganggu Anda, tetapi jiwa Yahiko tidak memiliki tubuh untuk mendukungnya. Dia tidak bisa berbicara dengan Anda sepanjang waktu, jadi hampir waktunya bagi Anda untuk keluar! ” 

loading...

Mendengar Ryo, kegembiraan sesaat Konan agak hilang, dan Nagato memandang Yahiko dengan tegas: “Yahiko, pada hari kamu dibangkitkan, kamu akan menemukan dunia yang damai menunggumu!” 

Setelah mengatakan itu, Nagato pergi. Konan kembali menatap Yahiko, dan kemudian mengikutinya.

“Yahiko, kamu masih ingat apa yang aku sebutkan sebelumnya! Sekarang kamu harus tidur! ”Setelah Ryo mengatakan itu, Es dan Salju di dekat Yahiko berkumpul untuk membentuk igloo.

Igloo ini dirancang khusus oleh Ryo untuk melindungi jiwa Yahiko dari erosi badai salju di dunia ini.

Karena igloo terdiri dari Kekuatan Spiritual, Yahiko hanya perlu tidur di dalamnya untuk tidak menderita kerusakan pada jiwanya.

Dia berjalan di sekitar igloo dan kemudian berkata, “Tidak buruk, sepertinya cukup kokoh.”

“Ya! Sekarang jiwa Anda tidak dapat menerima lebih banyak lagi; masuk!”

Yahiko mengangguk dan berjalan ke igloo. Ryo kemudian menggunakan Kekuatan Spiritualnya untuk menutupnya, dan kemudian meninggalkan Dunia Es.

Di luar, Nagato dan Konan melihat tubuh Yahiko, dan terdiam. Sementara mereka berdua tahu bahwa Yahiko tidak benar-benar mati, menyaksikan tubuh teman baik mereka benar-benar mengecewakan. 

Setelah membuka matanya, Ryo melihat keduanya dan tahu apa yang mereka pikirkan. Namun, dia tidak tahu harus berkata apa dalam situasi seperti itu, dan tetap diam.

Setelah keheningan yang panjang, Nagato berkata: “Konan, ayo bawa tubuhnya pergi.” 

Konan mengangguk, lalu membungkus tubuh Yahiko dengan kertas-kertasnya.

Mendengar Nagato, mata Ryo bersinar, karena dia ingat sesuatu dari Manga!

“Nagato, sebenarnya, kamu bisa menghidupkan kembali tubuh Yahiko!” 

Nagato berkedip terkejut, dan kemudian berkata dengan penuh semangat: “Ryo, aku bisa? Bagaimana? Apa yang harus aku lakukan?” 

Ryo menunjuk ke mata Nagato dan berkata, “Tentu saja kamu bisa! Anda hanya perlu menggunakan Rinnegan Anda! “

“Apakah Rinnegan memiliki kemampuan seperti itu?” Nagato tidak percaya.

Ryo terus berkata: “Ingat bagaimana kamu memantulkan kembali semua senjata rahasia dari Ninja Hujan?”

Nagato mengangguk. Rinnegan-nya dibangunkan sepenuhnya, dan dia bisa menggunakannya kapan saja.

“Kekuatan itu bisa. Seorang pengguna Rinnegan dapat memberikan sebagian dari kekuatannya kepada seseorang, hidup atau mati. Selama Anda menggunakan Rinnegan dengan terampil, Anda dapat mengendalikan orang itu dan memberinya kekuatan Rinnegan. Dengan begitu, Anda bisa membuat tubuh Yahiko bergerak, dan menggunakan kekuatan Rinnegan juga. “

Nagato tidak sepenuhnya memahami Ryo, tetapi terinspirasi untuk menjelajahi cara-cara baru untuk menggunakan kekuatannya. Sepertinya penciptaan Six Paths of Pain akan terjadi jauh lebih awal kali ini.

Kemudian, Ryo mengantar Konan dan Nagato ke markas Akatsuki, dan setelah mendapatkan persetujuan mereka, menempatkan tanda Teleportation Barrier di sana.

Setelah selesai, dia mengucapkan selamat tinggal pada keduanya dan pergi. Nagato menyembunyikan tubuh Yahiko, mengurung dirinya di kamar. Konan, di sisi lain, menyembunyikan berita kematian Yahiko sesuai dengan instruksinya. Semua anggota Akatsuki lainnya tahu bahwa Yahiko terluka parah dalam pertempuran, dan bahwa Nagato membantunya.

Mereka tidak memiliki keraguan, dan terus bertanya tentang situasinya dengan khawatir.

Adapun Ryo, ia mencapai Konoha setelah menggunakan Teleportation Barrier beberapa kali.

Dia memutuskan untuk segera memberi tahu Minato tentang rencana Hanzo dan Danzo untuk membunuh ketiganya. Bagaimanapun, dalam satu hal, ketiganya adalah Kohai-nya!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded