Hokage Ryos Path Chapter 220 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 220 : Anak Kedua

Dalam dua minggu berikutnya, lebih dari 60 anak di atas usia 10 dikirim oleh Danzo ke laboratorium Orochimaru.

Ryo memeriksa kenangan masing-masing anak laki-laki, dan pada gelombang terakhir anak-anak, ia akhirnya menemukan Yamato!

Ryo menggunakan Genjutsu untuknya, membuatnya tertidur. Kemudian, dia membawanya ke Orochimaru.

“Orochi san, aku sudah menemukan yang itu! Percobaan akan berhasil jika dilakukan pada anak ini! “Ryo berbicara dengan percaya diri. Lagipula, dia mengandalkan pengetahuannya tentang Manga, dan Orochimaru memiliki lebih banyak pengetahuan tentang apa yang harus dilakukan dengan bekerja dengannya.

“Akan berhasil?” Orochimaru terkejut! Dia sangat akrab dengan karakter Ryo. Dengan dia mengatakan ini, kegagalan apa pun seharusnya hanya karena kesalahannya sendiri dalam melakukan operasi.

Dia mengambil Yamato dari lengan Ryo, menjilat bibirnya dengan gembira. 

“Orochi san, apa yang akan kita lakukan dengan anak-anak di luar?” Ryo bertanya.

“Tinggalkan satu untuk eksperimen lebih lanjut, dan kirim yang lain ke panti asuhan!” 

Ryo mengerutkan kening dan berkata: “Mengapa? Mengapa kita perlu yang lain? ” 

“Yah, itu bagian dari eksperimen! Anda tahu bahwa untuk menjadi lengkap, kita harus bereksperimen dengan anak lain yang tidak memiliki vitalitas yang kuat, dan lihat bagaimana mereka bereaksi terhadap percobaan! ” 

Dari sudut pandang eksperimental, kata-kata Orochimaru sangat masuk akal. Meskipun tidak sesuai secara etis, Ryo setuju untuk membantunya dalam eksperimen. Karena itu, dia hanya bisa setuju.

Ryo sangat khawatir. Dengan apa yang terjadi di Manga, dia tahu ini mungkin berarti bahwa seorang anak akan mati.

Setelah ragu-ragu sejenak, Ryo menghela nafas dan memutuskan untuk memilih yang paling vital di antara anak-anak, dan berharap yang terbaik. Lagipula, anak seperti itu secara teoritis akan paling cocok untuk eksperimen.

Ryo mulai memeriksa anak-anak satu per satu. Sepuluh menit kemudian, dia menemukan sesuatu yang tidak dia duga.

Seorang gadis yang berusia sekitar 5 hingga 6 tahun menarik perhatiannya. Kulitnya agak gelap, dan wajahnya terlihat sangat kurus.

Tetapi yang istimewa dari dia adalah dia memiliki Kekuatan Spiritual yang luar biasa. Dia sangat berbakat dalam hal itu, tidak seperti anak-anak lainnya.

Kekuatan Spiritual adalah Manifestasi Chakra Yin. Karena sel Hashirama akan memberinya Chakra Yang yang luar biasa, Ryo berpikir bahwa dia memiliki peluang besar untuk menyeimbangkannya dengan Kekuatan Spiritualnya, mencapai keseimbangan Yin Yang yang baik, dan selamat dari operasi.

Namun, gadis itu berada dalam kondisi fisik yang sangat buruk. Jika mereka melakukan operasi sekarang, dia pasti akan mati.

Ryo menyimpulkan bahwa dia adalah kandidat yang hebat, dan kemudian melanjutkan memindai anak-anak.

Pada akhirnya, gadis itu adalah satu-satunya dari 60 anak yang memiliki kesempatan untuk bertahan hidup. Selain itu, dia memenuhi syarat Orochimaru untuk tidak memiliki vitalitas yang besar.

Ryo menghela nafas dan memanggil Anko, memintanya untuk mengirim anak-anak lain ke panti asuhan, dan kemudian membantu Nono dalam berurusan dengan mereka.

Anko mengangguk dan pergi untuk melakukan tugas itu.

Setelah Ryo membuat gadis kecil itu tertidur, dia membawanya ke Orochimaru: “Orochi San, aku menemukan anak kedua!” 

“Sangat cepat?” Orochimaru menghentikan apa yang dia lakukan, dan memandangi gadis kecil di pelukan Ryo.

“Orochi san, jangan bereksperimen dengan gadis kecil itu sebentar. Dia dalam kondisi fisik yang sangat buruk, dan itu akan mengganggu hasil percobaan. “

loading...

Orochimaru tampaknya agak tidak puas: “Mengapa kamu tidak menemukan seorang anak dalam kondisi fisik yang lebih baik?” 

“Anak ini memiliki Kekuatan Spiritual yang luar biasa. Saya berpikir bahwa itu bisa menjadi cara lain bagi orang untuk selamat dari operasi. ”

“Kekuatan spiritual? Menarik! Baiklah, Anda merawat anak untuk saat ini. Ketika Anda merasa dia siap, kirimkan dia. ” 

Mendengar Orochimaru setuju, Ryo mengangguk lega, dan kemudian langsung berteleportasi dengan anak itu ke rumah.

Ryo membawa anak itu ke kamar Chinse, di mana yang terakhir sedang mengobrol dengan istri Inoichi.

“Bu, Kazuha san, halo!”  

“Ryo, siapa anak ini?” Kazuha bertanya dengan santai.

Chinse juga tampak penasaran, menunggu jawaban Ryo.

“Anak ini adalah anak yatim perang yang saya temui saat melakukan tugas. Saya belum ingin mengirimnya ke panti asuhan, karena tubuhnya terlalu lemah. Dia membutuhkan perhatian khusus, jadi saya memutuskan untuk merawatnya sebentar sebelum mengirimnya ke sana. ” 

“Dengan kata lain, maksudmu kamu ingin AKU merawatnya?” Tanya Chinse.

Mendengar pertanyaan ibunya, Ryo terlihat sedikit malu. Tapi memang, dia tidak punya pengalaman merawat anak. Dia hanya bisa meminta ibunya untuk melakukannya.

Sebelum dia mengatakan sepatah kata pun, Chinse melihat melalui ekspresinya dan berkata tanpa daya, “Baiklah, baiklah! Turunkan dia, dan aku akan merawatnya selama beberapa hari. “

Mendengar ibunya, Ryo dengan senang hati memberikan gadis itu kepadanya, dan kemudian meninggalkan kamar.

Seminggu kemudian, ketika dia kembali untuk melihat gadis kecil itu, dia menemukannya dalam keadaan yang jauh lebih baik, menambah berat badan, dan tampak jauh lebih sehat secara keseluruhan.

Chinse telah membeli beberapa pakaian dan mainan baru untuk gadis itu, dan dia duduk di sana bermain.

Melihat Ryo, Chinse menunjuk kepadanya dan berkata: “Lain, ini anakku yang aku sebutkan padamu, orang yang membawamu ke sini, Ryo!”

Begitu Lain muda melihat Ryo, matanya dipenuhi kebingungan dan kemudian, seolah memikirkan sesuatu, seluruh tubuhnya mulai bergetar.

Melihat jawaban ini, Chinse bertanya kepada Ryo dengan nada serius: “Ryo, apa yang terjadi? Kenapa Lain begitu takut padamu? ”

Ryo sebenarnya juga kaget. Dia tidak melakukan apapun pada Lain, apalagi menyakitinya. Apa yang akan dia takuti?

Setelah terdiam beberapa saat, Ryo memutuskan untuk memberi Chinse beberapa detail. Dia berkata, “Bu, ini seharusnya tidak berhubungan dengan sesuatu yang saya lakukan, tetapi saya harus memberi tahu Anda; dia bukan hanya anak yatim yang saya temukan. Lain adalah seseorang yang dipilih oleh Orochi san dan aku. ” 

“Orochi san? Maksudmu Orochimaru sama? Apa yang akan kamu lakukan padanya? ”Chinse agak kaget dengan pengungkapan Ryo.

“Dia akan menjadi subjek ujian untuk eksperimen. Seharusnya tidak berbahaya, tapi mungkin perlu waktu. ” 

Chinse merasa lega, karena dia memercayai penilaian Ryo. Dia tidak bertanya lebih banyak kepadanya tentang masalah ini, hanya menyuruhnya pergi sekarang.

Seiring berjalannya waktu, Lain perlahan-lahan membuka diri terhadap Ryo, yang dengan sengaja mulai membimbingnya untuk berlatih menggunakan Kekuatan Spiritualnya.

Menjadi seorang Yamanaka sendiri, Chinse dapat memperhatikan bahwa putranya sedang melatih gadis kecil itu. Meskipun menemukan ini aneh, dia tidak mengajukan pertanyaan.

Namun, beberapa hari kemudian, dia melihat sesuatu yang lain: Ryo sebenarnya mengajari gadis kecil itu beberapa teknik rahasia Yamanaka yang seharusnya tidak bocor keluar dari klan!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded