Hokage Ryos Path Chapter 207 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 207 : The Grand Wedding

Setelah Minato meninggalkan kantor hokage ke-3, ia berpindah langsung ke tempat latihan ke-3.

Ryo tahu bahwa Minato akan memiliki banyak pertanyaan, jadi dia benar-benar menunggunya di sana.

“Ryo, dimana Rin? Bagaimana keadaannya sekarang? “Minato bertanya dengan cemas.

“Jangan khawatir! Rin baik-baik saja! Ni-san, ikut aku! “Ryo membawa Minato bersamanya, dan keduanya berteleportasi ke lab Orochimaru.

Di sana, Rin membantu dalam perekaman data tentang mayat Zetsu, ketika Ryo dan Minato tiba-tiba muncul entah dari mana.

Setelah melihat Rin, Minato menghela nafas lega. “Kematian” Obito sudah menyebabkannya sangat menderita dalam hidupnya. Jika Rin benar-benar mengikuti, dia tidak tahu harus berbuat apa!

“Sensei! Bagaimana … Anda di sini! “Rin terkejut melihat Minato.

“Aku di sini untuk melihatmu!” Minato menunjukkan senyumnya yang biasa.

Meninggalkan mentor dan pembicaraan magang, Ryo mengambil buku catatan dari tangan Rin dan terus merekam Data.

Sambil melakukan itu, dia menyadari bahwa apa yang dipelajari Orochimaru menunjukkan bahwa dia telah membuat terobosan baru. Sayangnya, Orochimaru tidak ada di lab, dan Ryo tidak punya cara untuk bertanya kepadanya tentang hal itu.

Setelah mengobrol dengan Rin, Minato dan Ryo berjalan keluar.

“Ryo, aku harus pergi ke Anbu. Tertarik ikut denganku? “Minato mengundang Ryo.

“Aku tidak bisa! Aku harus pergi ke rumah sakit untuk memeriksa Kakashi! “Tepat ketika Ryo mengatakan itu, sosoknya menghilang.

Di rumah sakit Konoha, bangsal Kakashi, Ryo melakukan pemeriksaan pada temannya, yang telah dalam keadaan koma selama dua hari.

Setelah melakukan diagnosa penuh, Ryo menyadari bahwa Kakashi dalam keadaan itu karena Mangekyo-nya telah menyerap terlalu banyak untuk Kekuatan Mentalnya, membuat keadaan syoknya bahkan lebih buruk. Fakta bahwa “temannya” terbunuh oleh tangannya sangat mengguncangnya, dan ini sudah cukup untuk membuatnya koma panjang.

Ryo menggunakan teknik klannya untuk menghubungkan pikirannya dengan Kakashi, dan mulai mentransfer beberapa kekuatan mentalnya kepadanya.

Setelah tubuhnya ditambah dengan Kekuatan Mental, Kakashi perlahan mulai sadar, dan dia membuka matanya beberapa menit kemudian.

Membuka lamban matanya, dan dia berbaring di tempat tanpa mengucapkan sepatah kata pun, lebih terlihat seperti orang mati daripada yang hidup …

Ryo berbisik kepadanya: “Kakashi, Rin belum mati. Apa yang kamu bunuh pada hari itu hanyalah boneka yang kubuat! “Setelah mengatakan itu, Ryo berjalan pergi, meninggalkan Kakashi tercengang di tempat tidur!

Di sisi lain, Minato, yang akan menikah, merasakan korban dari rencana Ryo. Harus mengawasi Anbu sambil mempersiapkan pernikahan pasti tidak ada jalan di taman!

Dengan cara ini, dia menjadi terlalu sibuk. Dengan pernikahan satu minggu lagi, dia hampir tidak bisa melihat Kushina!

Kushina juga membenci situasi ini, tetapi dia agak terbuka tentang masalah ini, tidak pernah meminta Minato untuk meninggalkan pekerjaannya bersamanya. Dia telah menyaksikan pertumbuhannya, dan tahu semua tentang harapan dan impiannya. Saat ini, dia hanya selangkah lagi dari mencapai semua mimpinya!

loading...

Dia memutuskan untuk mendukungnya secara diam-diam, dan mempersiapkan pernikahan dengan teman-temannya, mengambil alih pundaknya.

Ryo tentu saja merupakan kekuatan utama di sini. Menjadi satu-satunya murid Kushina, dia harus membantu segalanya.

Namun Kakashi, tidak bisa membantu; dia harus tinggal di rumah sakit sebentar untuk pulih secara fisik.

Seiring berjalannya waktu, tanggal semakin dekat. 13 September, tiga hari sebelum pernikahan, Minato akhirnya menyelesaikan masalah Anbu dan kembali ke sisi Kushina.

Dengan dia di sana, senyum di wajah Kushina jauh lebih cerah.

Pada 14 September, Ryo dan Kogin mulai mengeluarkan undangan ke berbagai keluarga Konoha.

Pada 15 September, Minato dan Kushina melakukan beberapa latihan pernikahan, untuk memastikan bahwa semua akan berjalan lancar pada hari berikutnya.

Pada 16 September, pernikahan resmi dimulai!

Tempat pernikahan dipilih untuk menjadi tempat Jiraya. Sannin memiliki rumah yang sangat mewah untuk seseorang yang menghabiskan sebagian besar hidupnya bepergian, dan karena Minato adalah muridnya, tidak ada tempat lain yang lebih pas!

Dini hari, Chinse datang ke rumah Jiraya. Minato dan Kushina sama-sama yatim piatu, dan Ryo meminta ibunya untuk mengurus apa yang para ibu rawat pada hari istimewa itu.

Pernikahan, meskipun terlihat tradisional, agak mirip dengan gaya pernikahan gaya barat.

Ryo dan Kakashi yang akhirnya sembuh bertanggung jawab untuk menerima hadiah di pintu, dan Jiraya menyambut para tamu seperti orang tua.

Berbicara tentang Jiraya, dia terlihat agak bergengsi, memilah penampilannya dan terlihat agak tampan.

Tamu pertama yang tiba adalah Hokage ke-3, yang mengirim amplop merah dan berkatnya atas nama Konoha.

Dia diikuti oleh Fugaku dan Katachi atas nama Uchiha. Hiashi, sekarang kepala klan, dan Hizashi Hyuga ada di sana juga.

Perwakilan dari kedua klan ada di sana untuk memberikan hadiah pada waktu yang hampir bersamaan, dengan Ryo dan Kakashi tersesat di antara mereka.

Kemudian, perwakilan dari berbagai klan kecil dan menengah juga tiba. Kepala Ino-Shika-Cho, klan Sarutobi, Aburame … dll. Kepala klan Hatake, Sakumo, adalah yang terakhir dari mereka yang tiba.

Layak disebutkan adalah fakta bahwa Mikoto Uchiha tidak datang dengan Fugaku. Sebaliknya, dia datang sendiri, memberinya berkat sebagai teman Kushina.

Sebelum ada yang menyadarinya, itu sudah siang. Semua klan dan Ninja yang menerima undangan pada dasarnya ada di sana, dan misi Kakashi dan Ryo telah berakhir.

Keduanya masuk bersama, hanya untuk mengejar ketinggalan dengan Minato dan Kushina berjalan keluar.

Kushina mengenakan Kimono putih, rambutnya disanggul. Chinse telah merias wajahnya, sesuatu yang tidak pernah dia lakukan sebelumnya.

Kushina selalu menjadi wanita cantik. Namun sekarang, dia sangat memukau menjadi kepercayaannya. Langkah pertamanya ke halaman, Jiraya mengambil napas semua orang, karena mereka semua memandangnya dengan tenang!

Di sisi lain, Minato mengenakan Kimono pria kulit hitam, terlihat sama prestasinya seperti sebelumnya. Mungkin itu hanya kegembiraan karena pernikahan, tetapi senyumnya juga tidak pernah sehangat ini!

Keduanya berdiri bersama tampak sangat bahagia, dan semua tamu memberikan tepuk tangan yang tulus.

Mendengar mereka, Kushina tersipu ketika dia tersenyum dengan lembut.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded