Hokage Ryos Path Chapter 205 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 205 : Kemarahan Minato!

Setelah mengambil kendali Tobi, Ryo dan Korin kembali ke dunia nyata bersamanya.

Ketika kesadaran Tobi kembali ke tubuhnya, Korin memerintahkannya untuk mendengarkan Obito dan mengikuti perintahnya.

Ryo kemudian menyebutkan rincian bahwa Obito harus memperhatikan ketika kembali ke sisi Madara.

Sudah lebih dari setengah malam sejak Mist Ninja dibantai. Jika Obito tidak segera kembali, Madara kemungkinan akan curiga.

Sementara enggan pergi, Obito masih memaksakan dirinya dan berbalik.

Ketika Rin memperhatikan punggung Obito secara bertahap menghilang ke hutan, dia sangat sedih. Namun, karena ini adalah pilihan kekasihnya, dia hanya bisa diam-diam mendukungnya.

“Rin, kita harus kembali ke Konoha, karena aku punya rencana lain di desa.” Ryo menepuk bahu Rin.

Ketika dia mengangguk, Rin mendapati dirinya di laboratorium Orochimaru!

“Hei, Orochi san!” Ryo dan Orochimaru saling menyapa.

“Orochimaru sama … Halo!” Rin bingung ketika dia melihat mata Orochimaru, dan segera menyambutnya dengan hormat.

“Ryo kun, apa yang kamu lakukan di sini dengan murid Minato?”

“Orochi san, aku ingin kamu menyembunyikan Rin sementara untukku, dan membuatnya tidak terdeteksi di desa!” Kata Ryo dengan nada yang sangat serius.

“Ryo kun, kenapa?”

“Ini seharusnya membantu Minato Ni-san lebih memahami Konoha!”

Mata Orochimaru bersinar; dia tertarik dengan apa pun yang direncanakan Ryo, dan menyetujui permintaannya.

Ryo tidak memberi tahu Minato tentang kebenaran masalah ini. Dia perlu menipu dia untuk saat ini, untuk membuatnya menekan pihak ke-3. Dengan cara ini, dia bisa mendapatkan lebih banyak hak istimewa bahkan sebelum menjadi Kage, dan akhirnya memperkuat statusnya nanti.

Dengan cara ini, Ryo menyusun rencananya dengan baik. Dia tetap di laboratorium Orochimaru selama sepuluh jam lagi, menunggu Shin Sarutobi kembali ke Konoha.

Masalahnya adalah tentang Kakashi, dan Shin tidak berani melaporkannya segera.

Hokage ke-3 mendengar bahwa Ninja wanita terbunuh, dan dia mengerutkan kening karena dia punya firasat buruk. Dia segera membuat Shin membawa mayatnya kepadanya.

Melihat bahwa itu sebenarnya “Rin”, wajah hokage ke-3 langsung menjadi suram! Ini adalah murid Minato, dan hokage ke-3 jelas tahu itu. Ini membuatnya khawatir sampai ekstrem!

Setelah berpikir sebentar, dia akhirnya memerintahkan Anbu untuk pergi keluar …

Setelah hari yang sibuk, Minato makan malam dengan Kushina. Baru-baru ini, dia mulai belajar cara memasak. Meskipun masakannya belum begitu bagus, Minato sangat senang memilikinya.

“Ketuk Ketuk” “Minato sama, Hokage sama menginginkanmu di kantornya segera!” Mengetuk pintu merusak suasana hati, dan merampok dua momen langka yang berada di sisi satu sama lain.

Minato meminta maaf kepada Kushina, dan pergi.

Setelah Minato memasuki kantor, dia melihat mayat ditutupi dengan kain putih di sampingnya. Namun, seperti biasa, dia tidak banyak bertanya, dan menunggu hokage ketiga berbicara.

Hokage ke-3 dengan enggan menghela nafas, dan membuka kain mayat itu.

Melihat bahwa “Rin” berada di bawah kain putih, Minato merasa seluruh tubuhnya hancur. Kemudian, segera, kemarahan menguasai dirinya, haus darahnya membuat hokage ke-3 menggigil!

Di sampingnya, Anbu yang membawa Minato berkeringat dingin, dan tidak bisa berhenti gemetar ketika dia merasakan kemarahan Minato.

“Minato! Minato … tenanglah! Hal ini … “Hokage ke-3 tidak berharap kekuatan Minato telah mencapai level ini.

loading...

Bukan hokage ke-3 yang melewati masa jayanya juga takut. Bahkan, jika dia berada di puncaknya, dia menyadari bahwa dia akan kewalahan oleh Minato saat ini!

“Siapa itu?” Nada bicara Minato sangat dingin, tetapi kemarahan bisa dirasakan di setiap surat.

“Tunggu sebentar Minato, pertama …” hokage ke-3 berusaha membujuk Minato untuk tenang, ketika Ryo muncul di hadapan keduanya.

Kembali di kantor Orochimaru, Ryo juga telah menerima kabar tentang kembalinya Shin.

Dia memberi waktu bagi Minato untuk dipanggil ke kantor, dan kemudian berteleportasi langsung.

Melihat Ryo, sakit kepala hokage ke-3 berubah menjadi pusing, karena Ryo juga sangat dekat dengan Rin. Hari itu sepertinya tidak akan berakhir dengan baik.

Benar saja, seperti yang dipikirkan hokage ke-3, setelah melihat mayat “Rin”, Sharingan Ryo diaktifkan, menatap hokage ke-3: “Hokage sama, apa yang terjadi ?!”

Menghadapi pertanyaan Ryo, hokage ke-3 tidak tahu bagaimana menjawab, dan suasana di dalam kantor menjadi sangat menyedihkan.

“S-Shin! Shin Sarutobi adalah orang yang menemukan tubuh Rin! Anda berdua tenang untuk saat ini, dan menunggu untuk dia datang. Kita akan mendengarkannya dan mengerti bersama! “Hokage ke-3 berkata.

Nafsu Minato mereda sesaat, dan dia berdiri di tempat tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Ryo juga menonaktifkan Sharingannya.

Hokage ke-3 menghela nafas, dan segera membuat Anbu memanggil Shin.

Yang terakhir tiba segera, menceritakan dua situasi dan semua tentang medan perang adalah Rin ditemukan.

Shin juga kewalahan oleh suasana hati yang menakutkan di kantor, dan dia ringkas dalam deskripsinya, hanya untuk bisa keluar secepat mungkin.

“Minato, Ryo, Kakashi masih koma. Kita harus menunggu dia bangun jika kita ingin memahami ini dengan benar. Tidakkah Anda berpikir demikian? “Hokage ke-3 berkata.

“Aku akan ke Mist Tersembunyi. Sepertinya pelajaran yang mereka terima sebelumnya tidak cukup! “Kata Ryo dengan nada marah.

Namun, Minato tidak segera mengutarakan pendapatnya. Sebaliknya, dia menatap Ryo dengan sedikit keraguan.

Ketika Ryo tiba-tiba tenggelam, dia sudah merasakan ada sesuatu yang salah. Waktunya tepat “terlalu sempurna”.

Dari deskripsi Shin, jelas ada orang-orang selain Mist Ninja yang terlibat dengan kematian Rin.

Ryo tampaknya sengaja mengabaikan hal ini, menyalahkan langsung pada Kabut, seolah-olah dia membuat mereka menjadi domba kurban.

Dengan pemahaman Minato tentang hubungan Ryo dengan Rin, bersama dengan catatan Ryo tentang tidak pernah bertindak sewenang-wenang, dia mulai berpikir: mungkinkah kematian Rin menyimpan rahasia lain? Atau mungkin, mungkinkah Rin sama sekali tidak mati ?!

Pada pemikiran terakhir ini, mata Minato menjadi cerah, dan kabut di hatinya juga sangat menghilang! Dia memutuskan untuk bermain bersama Ryo!

“Hokage sama, aku setuju dengan Ryo!”

“Minato, kamu …. Ryo tidak masuk akal! Bagaimana Anda bisa mengatakan hal seperti itu? Jika kita ingin menyerang Mist sekarang, kita kemungkinan akan memprovokasi perang baru, mengorbankan kedamaian yang telah lama diperjuangkan desa untuk mendapatkannya! “Hokage ke-3 berkata dengan panik.

Sementara hokage ke-3 tetap diam setelah Ryo berbicara, dia tidak tahan mendengar hal yang sama dari Minato. Dia hanya merasa bahwa ini salah!

Ryo menoleh ke Minato, hanya untuk menemukannya menatapnya.

Ryo tidak mengatakan apa-apa, diam-diam mengungkapkan ekspresi tak berdaya. Melihat itu, beban Minato jatuh sepenuhnya dari pundaknya, karena dia tahu bahwa dia telah menebak dengan benar!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded