Hokage Ryos Path Chapter 202 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 202 : Kebenaran

Setelah menyelesaikan semua Zetsu di sekitarnya, Ryo kembali ke Rin.

Ketika dia menatap sosok pembunuh gila yang telah membantai Ninja Mist, tubuhnya tidak bisa berhenti gemetar, dan air mata jatuh tak terbendung dari matanya.

“Ryo, apakah itu … Obito?” Dia bertanya dengan suara pesimistis yang sangat kecil.

“Jangan khawatir tentang ini Rin; Obito akan baik-baik saja. Aku akan mengajakmu menemuinya sebentar lagi. “Ryo mencoba membuat temannya merasa lebih baik.

Dia mengangguk dan tidak mengatakan apa-apa. Rin tidak pernah menjadi orang yang skeptis. Dia tahu bahwa Ryo punya rencana.

Alasan mengapa Ryo tidak pindah adalah karena dia ingin Obito meningkat lebih jauh.

Bahkan, ketika Uchiha menderita kesedihan yang hebat, emosi mereka yang kuat merangsang Sharingan mereka; itulah cara Mangekyo diaktifkan. Dengan kesedihan semakin mengintensifkan selama aktivasi pertama Mangekyo, ini bisa membuatnya lebih kuat.

Dengan Mangekyo Obito yang baru saja dibuka, itu masih memiliki potensi untuk menjadi lebih kuat.

Ryo menduga bahwa kesaksian Obito tentang mayat “Rin” akan semakin menggali potensinya.

Memang itulah yang terjadi. Setelah membantai Kabut, Obito pergi dan mengambil “Rin” di tangannya.

Mengkonfirmasi bahwa itu memang sudah mati, Mangekyo-nya berubah lebih merah. Dia mendongak dan menatap bulan, dengan putus asa berkata: “Ini neraka!”

Kekuatan Mangekyo-nya semakin ditingkatkan, dan Ryo mencapai tujuannya. Dia membawa Rin ke sisi Obito segera.

Obito tenggelam dalam kesedihan. Dia tidak merasa Ryo dan Rin mendekat, tetapi Guruguru merasakan mereka begitu mereka mendekat.

Dia terlalu terkejut untuk bereaksi saat melihat Rin hidup dan sehat. Ryo mengambil kesempatan itu untuk memindahkan kesadarannya ke Dunia Es.

Ketika Rin melihat Obito, dan tidak bisa lagi menahan perasaannya, bergegas kepadanya dan meneriakkan namanya!

Jauh di dalam keputusasaannya, Obito samar-samar mendengar suara Rin, meneriakkan namanya. Ketika dia menyentuh bahu Obito, dia berkata, “Apakah aku sangat merindukanmu? Aku benar-benar bisa mendengar suaramu. “

Ryo senang dan simpatik, terbelah antara tangisan dan tawa; Rin menangis histeris; dan Obito masih memegang dummy berkabung atas kematiannya.

Adegan itu terlalu tidak harmonis, jadi Ryo hanya membuang Chakra-nya dan boneka itu kembali ke bentuk klon sebelumnya.

Ketika Obito menyaksikan perubahan itu, dia menjadi gelisah.

“Obito, kamu tidak di neraka. Kenapa kamu tidak melihat ke belakang? “Ryo menggunakan Genjutsu yang telah dia pelajari dari Shinku Yuhi untuk mencoba membimbing kesadaran Obito untuk berbalik.

Dengan lamban, Obito melihat ke belakang, untuk melihat wajah Rin di depan matanya.

“Rin!” Melihat Rin, Chakra Obito menjadi gelisah, dan dia segera keluar dari Genjutsu Ryo.

“Rin! RIN! Kamu baik-baik saja! Terima kasih Tuhan! “Di pandangannya, Obito tersenyum, dan kemudian dia pingsan.

“Obito!” Rin melihat Obito pingsan dan segera berhenti menangis. Naluri Medical Ninja-nya membuatnya segera bergegas memeriksanya apakah ada cedera.

Ketika dia akan memeriksanya, Ryo menghentikannya: “Rin, jangan gugup! Obito secara emosional kewalahan, tetapi tidak terluka. “

Ryo memang ingin membangunkannya di sana, tapi dia merasakan beberapa Ninja mendekat dari arah Konoha.

Ryo harus memberikan klon penampilan Rin kembali, dan kemudian membawa keduanya ke hutan di kejauhan.

loading...

Ninja Konoha yang telah menerima sinyal kesusahan Kakashi bergegas masuk. Mereka dipimpin oleh Shin Sarutobi, salah satu Ninja yang beroperasi di bawah Ryo dalam misi intersepsi Puppet Carriage kembali di Negara Angin. Sekarang, dia adalah seorang Jonin.

Mereka tiba di tempat kejadian, hanya untuk dibantai oleh pemandangan apa yang baru saja terjadi.

Shin memerintahkan semua orang untuk menyebar untuk memastikan keselamatan di sekelilingnya, dan dia melihat mayat lelaki jangkung di hadapannya dengan wajah muram.

Ini adalah satu-satunya Mist Ninja yang ditemui Shin selama perang. Dia setidaknya tingkat kuasi Kage, tetapi dia memiliki cabang kayu di dalam hatinya.

Shin juga memperhatikan bahwa dia tidak memiliki bekas luka lain! Hanya hatinya yang terluka parah. Ini berarti dia ditikam sebelum dia bisa melakukan apa saja.

Jonin berkeringat dingin. Siapa pun yang membunuh kuasi Kage ini dengan mudah harus setidaknya Kage tier, dan bukan yang lebih rendah. Jika orang itu masih dekat, maka mereka mungkin hanya mengikuti …

Dia tidak menyukai ide itu, dan segera memerintahkan sisa timnya untuk bergerak lebih cepat.

Beberapa menit kemudian, mereka sudah selesai memindai area. Mereka menemukan Kakashi dan “Rin”. Kakashi dikenal oleh sebagian besar dari mereka, sebagai keajaiban baru Hatake. Adapun “Rin”, mereka hanya bisa memastikan dia dari Konoha.

Shin Sarutobi memerintahkan semua orang untuk mendapatkan keduanya dan kembali ke desa.

Di hutan, Obito dan Rin saling berpelukan erat. Melihat Rin baik-baik saja, keputusasaan Obito tersapu, dan dia memiliki senyum lebar di wajahnya!

“Batuk, aku minta maaf mengganggu reuni kamu, tapi kita harus bicara, Obito. Bisakah Anda memberi saya waktu Anda? “Ryo kehabisan waktu, dan harus mengganggu momen intimnya.

Obito memisahkan diri dari Rin dengan enggan, dan kemudian berkata dengan tidak sabar, “Apa yang kamu inginkan?”

Ryo tertawa keras untuk beberapa saat, ketika dia melihat Obito menjalani mimpinya.

“Obito, apakah kamu bertemu dengan Uchiha Madara?” Kata Ryo sambil tersenyum.

Obito tidak menyangka Ryo akan bertanya kepadanya tentang itu. Setelah tertegun beberapa saat, dia mengangguk dan berkata, “Aku memang bertemu dengannya. Setelah saya dihancurkan oleh batu, dia menyelamatkan saya.

“Obito, apakah kamu tahu mengapa dia menyelamatkanmu?”

“Dia bilang itu demi kedamaian sejati!” Ryo menyeringai meremehkan wajahnya.

Setelah memikirkannya, Ryo akhirnya memutuskan untuk memberi tahu Obito hampir semuanya!

“Aku juga bertemu dengan Madara, tepat setelah Pertempuran Kikyo Pass. Saya juga menemukan bahwa dia menyelamatkan Anda. Namun, karena Medical Ninjutsu tidak akan membantumu, aku membiarkannya untuk sementara membawamu pergi. “

Obito mengangguk, percaya pada Ryo, saat dia mengingat lukanya.

“Setelah melakukan tugas di negara Air, aku mengetahui bahwa Madara ingin menangkap Rin, dan menggunakan kematiannya untuk memprovokasi Mangekyo Sharinganmu untuk mengaktifkan, dan kemudian menggunakanmu sebagai pion.”

“Apa? Ryo, maksudmu semua yang terjadi adalah rencana Madara? “Obito menyela Ryo dengan tak percaya.

“Obito, itu benar. Uchiha Madara memang mengirim Ninja Negara Air untuk menangkapku. Kalau bukan karena Ryo, aku pasti sudah mati! “Rin mengkonfirmasi informasi Ryo.

Obito akhirnya menyadari rencana Madara, dan dia sangat marah!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded