Hokage Ryos Path Chapter 192 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 192 : Reuni dengan Pakura

Di laut yang luas, Ryo memegang Rin yang kelelahan saat keduanya berbaris melalui Jalur Es yang dia buat di bawah kaki mereka. Setelah meninggalkan desa, keduanya berbaris untuk waktu yang lama. Chakra-nya sudah habis, dan Ryo hanya bisa menahannya sampai tuntas.

Ngomong-ngomong, Rin jelas-jelas tampak ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia tetap diam. Ryo, tidak secerdas itu dengan emosi, dan tidak bisa menebak apa yang ada dalam pikirannya, jadi dia tidak punya pertanyaan untuk diajukan.

Pada akhirnya, Rin tidak bisa menahannya: “Ryo, apa yang kamu lakukan di Desa Mist?”

Ryo menatapnya dengan heran, karena pertanyaan ini tidak terdengar seperti pertanyaan yang sudah lama ia ragukan sebelum diajukan. “Tidak ada, hanya melawan desa.” Dia menjawab sambil tersenyum.

Rin memang bertanya lebih banyak, tetapi menundukkan kepalanya dan tidak tahu harus berpikir apa.

Pada titik tertentu, Ryo bisa berteleportasi ke Negara Gelombang. Untuk mengembalikan Obito, dia tidak bisa kembali ke Konoha. Akan merugikan jika Rin diperhatikan lagi sebelum Madara memulai rencananya.

Ryo memasuki Mode Sage, dan setelah mengkonfirmasi tidak adanya Mist Ninja atau Zetsu, Ryo memutuskan untuk beristirahat dengan Rin untuk sementara waktu di Negara Gelombang.

“Rin” yang tersisa di Desa Mist adalah klon yang gagal, klon yang dalam keadaan vegetatif, dengan kehidupan tetapi tanpa kesadaran. Tapi Ryo menggunakannya untuk itu.

Ryo mampu membuatnya berubah untuk waktu yang lama setelah kepergiannya, dan vitalitas kuat yang dimilikinya dalam Chakra memainkan peran tertentu dalam hal itu.

Yagura, dikendalikan oleh Madara, tidak memeriksanya dengan Sharingan. Karena Rin seharusnya tidak sadar di bawah pengaruh Genjutsu, klon itu sempurna dalam keadaannya untuk memainkan perannya.

“Rin, selanjutnya, aku akan membawamu ke Desa Pasir. Konsultan Kazekage, Pakura, adalah teman saya. Kamu bisa tinggal di sana dengan tenang, dan aku akan menjemputmu nanti, “kata Ryo sambil menyerahkan pil makanan pada Rin.

“Baik. Ryo … aku tahu … aku tahu jawaban untuk pertanyaan yang telah kamu tanyakan kepadaku sebelumnya. “Suara Rin sangat lemah, dan Ryo menebak dengan tepat apa yang dia bicarakan.

“Pertanyaan saya? Tentang Obito? “

Mendengar Ryo, wajah Rin langsung memerah. Setelah beberapa saat, dia berkata dengan suara rendah tetapi sangat tegas: “Aku suka Obito, aku menyukainya seperti itu!”

“Apakah begitu? Yah, kalau begitu aku harus memberi selamat padanya! “Ryo terdengar sangat bersyukur!

Di masa lalu, saat dia menonton Anime, Ryo sangat bersimpati pada Rin dan Obito. Namun, dia tidak pernah mendengar pengakuan dari Rin saat menonton. Selain itu, ada Kakashi di antara keduanya, dan masalahnya agak kontroversial.

Namun, bagaimanapun juga, Ryo mendukung keduanya, dan berpikir Rin benar-benar mencintai Obito. Dia melihat perasaannya terhadap Kakashi lebih sebagai naksir, atau lebih dari pemujaan terhadap jenius muda!

“Rin, kamu bisa tenang! Saya pasti akan membawanya kembali kepada Anda! Juga, Obito itu lebih baik daripada teman sebayaku yang pernah kutemui di sekolah menengah! “Kata Ryo sambil tersenyum.

Rin tidak tahu apa yang dimaksud Ryo dengan kalimat kedua, tetapi bagian pertama dari apa yang dikatakannya sangat jelas, jadi dia menunjukkan senyum cerah!

Dia memiliki kepercayaan buta pada Ryo, dan dia adalah salah satu teman baiknya!

Baginya, dia bahkan lebih seperti Sensei, yang dia kenal sejak kecil, dan siapa teman yang baik!

Setelah istirahat sejenak, keduanya melanjutkan perjalanan. Mereka harus pergi ke perbatasan Fire Country sebelum dapat menggunakan Teleportation Barrier untuk berteleportasi ke Wind Country.

loading...

Sepanjang jalan, Ryo merasakan lingkungan sekitar, dengan hati-hati menghindari semua Ninja yang menghalangi mereka.

Setelah mencapai perbatasan, keduanya berteleportasi ke Negara Angin, dan kemudian segera pergi ke tempat Pakura.

Pada siang hari, Pakura bertugas, menjadi konsultan Kazekage. Dia tidak ditemukan di dalam rumah!

Ryo sama sekali tidak bertindak seperti tamu, masuk dengan Rin segera ke rumah.

“Rin, tidak perlu sopan, sesuaikan dirimu!” ​​Ryo berbaring di sofa.

“Ryo … kita seharusnya tidak ….” Rin sedikit gugup, terutama karena dia tahu bahwa rumah ini milik konsultan Kazekage. Bisakah mereka benar-benar mampu bertindak begitu santai?

“Jangan khawatir, Pakura adalah temanku! Kamu tidak harus sopan sekali! “Setelah selesai berbicara, dia meraih buah-buahan di piring di depannya.

Rin masih tidak duduk, lebih suka tetap berdiri di samping.

Setelah beberapa saat, Shi kembali dari berbelanja. Begitu dia membuka pintu, dia disambut oleh Ryo di sofa.

“Ryo! Apa yang membawamu ke sini? “Bahan-bahan di tangan Shi jatuh ke tanah ketika dia terkejut, lalu dia bertanya.

“Hei! Saya mencari Pakura untuk sesuatu! Aku akan memperkenalkan kalian berdua: Ini teman sekelasku, Rin, dan ini saudara perempuan Pakura: Shi! “

Setelah keduanya saling mengenal, Shi meminta Rin untuk duduk jika dia mau, dan yang terakhir akhirnya bisa melakukannya setelah mendapat izin dari salah satu penghuni rumah.

“Shi, bagaimana kabarmu baru-baru ini?” Tanya Ryo.

“Saya telah melakukan yang terbaik! Aku agak merindukan bibi Chinse … “

Ketika Ryo dan Shi berbicara, Rin memandang dengan penasaran pada keduanya. Wanita di depannya mengenal Ryo dengan baik, dan bahkan akrab dengan ibunya, Chinse. Keakraban ini banyak membantu Rin untuk bersantai.

Setelah Pakura menjadi konsultan desa, ia menjadi sibuk setiap hari, dan biasanya hanya pulang pada malam hari. Hari ini tidak terkecuali.

Kemudian, setelah Pakura kembali ke rumah, dia menemukan tamu yang tidak diundang!

“Apa yang membawamu ke sini?” Dia berkata kepada Ryo dengan suara yang sangat membosankan.

“Hei, kenapa dingin sekali ?!” Ryo agak tidak puas dengan nadanya. Bukankah mereka teman sekarang? Bukankah seharusnya dia terdengar sedikit lebih bersemangat?

“Kau di sini untuk sesuatu, dan aku tahu itu tidak akan baik! Sangat bagus bahwa saya tidak menendang Anda keluar! “

Ryo menggaruk kepalanya dengan canggung; dia pasti tidak salah!

“Baiklah, hentikan pertengkaran! Duduk untuk makan! “Shi berdiri untuk memisahkan keduanya.

Setelah Pakura selesai makan, dia dan Ryo pergi ke kantornya.

Di sana, Ryo bercerita banyak tentang masalah Obito, sambil menyembunyikan masalah Madara Uchiha.

“Kalau begitu, kenapa kamu tidak langsung mengajak temanmu keluar?” Pakura merasa masalahnya aneh.

“Itu karena aku mengandalkan” orang “ini untuk membantu mengaktifkan Mangekyo Sharingan temanku.

“Mangekyo Sharingan? Jadi 3 tomoe Sharingan benar-benar dapat terus berkembang! “Kata Pakura dengan terkejut.

“Benarkah? Apakah Anda tahu tentang Sharingan? “

“Yah, kami punya beberapa catatan tentang mereka. Kazekage ke-1 pernah mencatat bahwa Sharingan Madara Uchiha bukan Sharingan tiga tomoe biasa, menyimpulkan bahwa Sharingan 3-tomoe bukanlah tahap akhir yang bisa dipukul oleh Dojutsu! “

Ryo tidak punya alasan untuk menyembunyikan masalah Mangekyo-nya dari Pakura. Dia melepas lensa kontaknya, dan kemudian mengaktifkan Mangekyo-nya.

Dia melihat pola bintang berujung enam pada mata Ryo, dan terdiam sesaat! Pria itu benar-benar memiliki Mangekyo Sharingan!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded