Hokage Ryos Path Chapter 189 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 189 : Pengganti

“Yamada” menemani Ryo keluar dari hutan.

Dalam perjalanan keluar, Ryo tidak menganggur, memadatkan serpihan-serpihan Ice dan melemparkannya di sepanjang jalan ke hutan yang ada di tepi danau.

Kemudian, dia memasuki Mode Chakra Petir Es untuk meningkatkan persepsinya, dan mencoba untuk mengkonfirmasi apakah ada Zetsu Putih lain di sekitar danau.

Melakukan hal itu, dia menemukan bahwa ada banyak Zetsu Putih di sekitar desa. Namun, satu-satunya di wilayah danau adalah Yamada. Tiga lainnya tersebar di dekat hutan juga.

Jumlah mereka sangat sedikit di sekitar danau, dan itu adalah berita bagus untuk Ryo, karena ini akan menghemat banyak waktu.

Namun karena mereka ada di sana, dia masih harus menggunakan teknik rahasia Shi untuk menyembunyikan Chakra-nya, dan kemudian menggunakan Flicker Mode Chakra Petir untuk menghabisi mereka.

Bahkan, rencana Ryo sebelumnya terdiri dari menggunakan Ice World untuk membekukan kesadaran Zetsu, memastikan mereka tidak pernah menyampaikan pesan apa pun kepada Madara.

Namun, percakapannya dengan Orochimaru sebelum dia pergi untuk menyelamatkan Rin mengubah rencana ini, karena dia sekarang mulai berspekulasi bahwa Zetsu Putih sebagian besar tidak memiliki kesadaran individu.

Itu berarti semua yang diketahui White Zetsu harus diketahui oleh yang utama.

Sementara ide Orochimaru hanya spekulasi untuk saat ini, Ryo tidak mau mengambil risiko. Karena itu, ia mengubah metodenya menjadi ini.

Setelah dipisahkan dari Zetsu Putih, Ryo kembali ke rumah mendasarkan memori Jonin.

Kemudian, menggunakan persepsi Sage Mode yang ditingkatkan; dia memutuskan bahwa tidak ada Zetsu Putih di sekitarnya.

Ryo menggunakan metode Shi untuk menyembunyikan Chakra-nya, dan kemudian teleport kembali ke Ice Flakes-nya.

Kemampuan persepsi White Zetsu sebenarnya di atas orang-orang dari Sensor Ninja rata-rata. Dengan hanya 3 yang tersebar di sekitar danau, tidak ada angin atau rumput yang bisa lolos dari persepsi mereka ke danau.

Namun, penggunaan teknik Shi oleh Ryo, dan teleportasinya ke tempat kejadian membuatnya tidak terdeteksi.

Ryo pertama menentukan 3 lokasi Zetsu, dan kemudian memasuki hutan. Ketiganya tidak memiliki peluang melawannya

“Sekarang giliranmu!” Ryo bergumam ke danau ketika dia menyaksikan Yagura bersiap untuk menyegel Sanbi di dalam tubuh Rin.

Orang-orang yang dikendalikan oleh Genjutsu biasanya memiliki indera mereka tumpul, hanya mendengarkan perintah komandan mereka. Ini jelas juga berlaku untuk Yagura. Kalau tidak, Madara tidak akan menggunakan ketiga Zetsu Putih untuk memantau sekitarnya.

Karena mereka semua dibunuh oleh Ryo sebelum mengkomunikasikan peringatan atau pengetahuan apa pun ke tubuh utama, ke Madara dan White Zetsu, mereka masih hidup secara normal. (T / N: Saya percaya penulis memilih untuk membuat sistem komunikasi Zetsu agak aktif, tidak pasif. Artinya, Zetsu hanya bisa menyampaikan informasi setelah mendeteksi perubahan di sekitar mereka.)

Bahkan, Ryo juga membunuh “Yamada”, dan satu-satunya sumber yang tersisa untuk memberi makan Madara dengan informasi adalah Yagura.

Di bawah kendali Madara, Yagura mulai menyiapkan segelnya, dan ketika itu terjadi, Ryo tiba-tiba muncul di depan matanya.

Dia sudah membuka Mangekyo-nya, menggunakan mata kirinya untuk meningkatkan Jutsu berikutnya: Genjutsu yang dibuat untuk menutupi milik Madara!

Gagasan itu sebenarnya diilhami oleh penggunaan Itachi atas Kotoamatsukami untuk keluar dari kendali Edo Tensei milik Kabuto.

Perbedaannya adalah bahwa Genjutsu Ryo tidak ada di sana untuk mengubah tindakan Yagura, tetapi hanya untuk membuat matanya mengalihkan pandangan dari Rin.

loading...

Dengan itu, matanya menjadi lamban, tetapi gerakannya tidak berubah. Oleh karena itu, Madara tidak melihat perubahan, tetap mengendalikan Yagura yang akan melanjutkan untuk menyegel Sanbi di Rin bersama dengan segel untuk mencegah bunuh diri.

Langkah Ryo selanjutnya adalah mengambil sebuah gulungan, berisi klon setengah jadi.

Ini adalah eksperimen Ryo dan Orochimaru yang gagal ketika mereka berusaha menyempurnakan teknologi kloning, dan itu sangat berguna.

Ryo menggunakan Chakra-nya untuk membungkus klon dan mengubah bentuknya, seperti dalam Jutsu Transforming. Dia membuatnya persis seperti Rin.

Kemudian, Ryo mengganti klon dengan Rin, membawanya kembali ke kapal tempat dia dibawa.

Di sana, Ryo mengangkat Genjutsu-nya dan melepaskan Chakra-nya.

Dengan itu, dia perlahan-lahan sadar. Setelah dia bangun dengan saksama, dia kembali ke Desa Mist sendirian.

Di desa, Ninja sedang berpatroli. Begitu Ryo muncul, dia segera ditemukan oleh salah satu dari mereka!

Bahkan, tidak seperti sebelumnya, Ryo tidak mau menyembunyikan keberadaannya kali ini. Tujuannya sebenarnya untuk membuat hal-hal terlihat seperti dia tidak bisa menyelamatkan Rin, membodohi Zetsu dan Madara agar percaya bahwa rencana mereka berhasil.

Itu hanya akan terlihat seperti dia memilih untuk memasuki Desa Mist setelah temannya menghilang di Negara Ombak, yang secara alami akan menjadikan Kabut sebagai tersangka pertama.

Di sisi lain, mengetahui bahwa Desa Mist akan menjadi “mainan” Madara, Ryo tidak keberatan melemahkan barisan mereka sedikit di muka.

Di pusat desa, Ryo dikelilingi oleh ribuan Ninja Kabut. Setelah ragu-ragu, semua orang bergegas padanya! Mereka tidak berani menggunakan Air lagi, dan mereka memilih bertarung menggunakan Taijutsu!

Bagaimanapun, kenangan kedatangan terakhir Ryo ke desa itu masih segar, dan gambar-gambar penggunaan Air Rilis, bersama dengan penggunaan berikutnya dari Ice Colossus masih melekat dalam pikiran mereka.

Melihat gelombang besar ninja terjadi padanya, Ryo tidak panik. Dia mengelilingi tubuhnya dengan Chakra Petir, perlahan-lahan kondensasi armor di sekitarnya.

Mode Chakra Petir sendiri sebenarnya adalah dasar dari kemampuan pertahanan Raikage yang luar biasa. Namun, karena Ryo selalu kekurangan Chakra untuk menggunakan mode dengan cara ini, ia meninggalkan Ide, fokus menggunakannya hanya untuk kecepatan. Sekarang dengan bantuan Korin, Ryo akhirnya dapat menggunakan baju besi ini, dan ini adalah kesempatan yang sempurna untuk mengujinya.

Semakin banyak Chakra yang digunakan untuk Mode Chakra Petir, semakin tinggi kemampuan bertahannya. Dengan Chakra Korin yang tersegel di tubuhnya, Mode Chakra Petirnya cukup kuat untuk membuat Taijutsu Ninja Kabut di sekitarnya tidak dapat menyebabkan kerusakan pada Ryo.

Pada akhirnya, semuanya berjalan lancar seperti yang dia harapkan, dan dia sangat diperhatikan oleh Zetsu Putih di sekitarnya.

Di lubang seribu mil jauhnya, Madara mengetahui tentang hal ini dari Zetsu di sampingnya.

Tampaknya tidak ada yang mengkhawatirkan masalah ini, dan tampaknya rencananya berhasil sepenuhnya.

“Madara sama, apa yang harus aku lakukan selanjutnya?”

“Awasi Obito! Setelah aku selesai menyegel Sanbi di dalam dirinya, aku akan menggunakan gadis ini untuk mengaktifkan Mangekyo-nya. “

“Ya, Madara sama! Aku akan segera ke Obito! “Setelah menyelesaikan kata-katanya, Zetsu tenggelam ke tanah.

“Seseorang dengan cinta yang begitu besar untuk dunia; Mangekyo seperti apa yang akan dia dapatkan ketika semua cinta itu berubah menjadi kebencian? Saya tidak sabar untuk melihat! “Madara berbicara pada dirinya sendiri dengan sedikit kegembiraan.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded