Hokage Ryos Path Chapter 185 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 185 : The Red-Hot Habanero and Yellow Flash

Dalam suara yang dibuat oleh semua orang, Kushina memandang senyum Minato, dan hanya bisa merasa tidak percaya

Dia memilah rambut merahnya yang mengalir bersama angin, mengingat masa lalunya dengan Minato, dan tersenyum diam-diam.

Ketika Kushina pertama kali datang ke Konoha, dia tertarik dengan tokoh-tokoh besar di Batu Hokage , dan itu memicu mimpinya menjadi Hokage.

Pertama kali dia memerhatikan Minato adalah di akademi.

Di kelas, pengenalan dirinya membuatnya diejek oleh semua siswa, bukan hanya karena gaya bicaranya yang berbeda, tetapi juga karena mimpinya yang jauh.

Minato adalah satu-satunya di kelas yang mengenali mimpinya. Karena itu, ia memiliki kesan yang baik pada anak laki-laki dengan rambut emas dan senyum lebar.

Anak-anak selalu ingin tahu dan agresif terhadap sesuatu yang berbeda. Anak-anak tidak pernah melihat sesuatu seperti rambut cerah Kushina.

Karena itu, mereka mulai menggodanya tentang penampilannya, memanggilnya Tomat, dan beberapa dari mereka bahkan meraih rambutnya.

Menjadi Uzumaki, sejak usia dini, Kushina memiliki jumlah Chakra yang luar biasa. Teman-temannya bukan lawannya.

Setelah dipukuli, anak-anak tidak menyerah, dan terus mengejek warna rambutnya dan menggodanya lagi dan lagi, menikmati kemarahannya.

Dengan mereka menggodanya lagi dan lagi, Kushina semakin membenci rambut merahnya. Setiap kali seseorang menertawakannya, dia membuat mereka membayar dengan tinjunya.

Minato memperhatikan semua ini, tetapi tidak pernah membantunya. Ini mengubah kesannya sedikit demi sedikit.

Selama lebih dari setahun, Kushina bertengkar dengan teman satu timnya. Pada akhirnya, salah satu dari mereka tidak bisa tahan dipukuli olehnya lagi dan lagi, dan akhirnya membawa saudara lelakinya, seorang Genin yang baru saja lulus, untuk memukulinya.

Meskipun demikian, Kushina masih berhasil meraih kemenangan. Ini memberi Red-Hot Habanero reputasi yang membuat semua orang takut untuk menggertaknya.

Beberapa tahun kemudian, dia dan Minato lulus. Minato bergabung dengan tim Jiraya, sementara Kushina lebih fokus pada latihan Fuinjutsu Uzumaki.

Yang dia tahu adalah bahwa setelah lulus, Minato mengawasinya diam-diam.

Suatu hari, ketika dia kembali ke rumah, dia menemukan penyergapan Cloud Ninja.

Dia dibawa pergi oleh para Ninja yang mengejutkannya, tetapi dia diam-diam mencabut rambutnya sedikit demi sedikit, meninggalkan jejak rambut merah di belakangnya tanpa mereka sadari. Namun, tidak ada yang memperhatikan ketidakhadirannya sampai mereka mencapai perbatasan negara api.

Saat dia perlahan-lahan jatuh dalam keputusasaan, sesosok muncul dari kegelapan di bawah awan gelap yang menghalangi cahaya bulan, menewaskan para Cloud Ninja.

“Apakah kamu terluka?”, “Aku datang untuk menyelamatkanmu!”

Melihat Minato, saraf tegang Kushina akhirnya kendur, dan dia jatuh ke tanah. Dia segera bergegas mendekatinya, menjemputnya dari tanah.

Di bawah sinar bulan, Kushina melihat rambut merahnya di tangan Minato.

“Rambut yang begitu indah, aku langsung memperhatikan.”

Pada saat itulah Minato mengambil alih hatinya, tidak meninggalkan tempat untuk orang lain.

“Ne san, kamu baik-baik saja? Wajahmu sangat merah! “Ryo menyela pikiran Kushina.

“Saya baik-baik saja! Aku baru ingat beberapa hal … “Kushina dengan cepat menggelengkan kepalanya.

loading...

Karena upacara suksesi adalah sekitar satu setengah bulan lagi, Minaro meminta semua orang untuk membantunya memilih satu hari untuk upacara pernikahan.

Jiraya telah menjadi Sensei Minato sejak lulus. Selain itu, baik Minato dan Kushina adalah anak yatim, dan tanggung jawab seperti itu yang biasanya diberikan kepada orang tua menjadi tanggung jawabnya.

Meskipun biasanya riang, dia serius dan membahas masalah ini dengan semua orang karena ini adalah malam besar magang sekali seumur hidup.

Akhirnya, 16 September dipilih sebagai hari pernikahan. Karena pilihan itu dibuat pada 26 Agustus, 20 hari tersisa untuk persiapan. (T / N: Sebenarnya 21 …. Tapi apa pun XD)

Jauh dari kebiasaannya yang biasa, Jiraya juga bertanggung jawab atas persiapan pernikahan.

Minato pergi ke kantor hokage ke-3 memberitahunya bahwa dia akan menikah, dan mengusulkan agar Hokage sendiri mengambil cuti untuk persiapan. Hokage ke-3 setuju dengan sangat senang.

Karena Ninja biasanya keluar-masuk kantor ke-3 secara teratur, ketika Minato dan ke-3 berbicara, beberapa orang mendengar berita itu.

Hokage ke-3 tidak menjadikan masalah ini rahasia, karena itu adalah peristiwa yang membahagiakan, dan itu tidak mengganggu jika itu akan menyebar.

Bahkan di Narutoverse, orang-orang suka berbicara tentang selebriti, dan yang terbesar di Konoha pastinya adalah Hokage, Minato!

“Hei, apakah kamu mendengar bahwa Minato akan segera menikah?”

“Apa? Apakah Anda yakin ini bukan berita palsu ?? “

“Tentu saja itu benar; tetangga saya ada di kantor Hokage. Dia mendengarnya. “

Berita itu menyebar ke seluruh desa, dan hanya dalam beberapa menit, semua orang di jalan-jalan Konoha mengetahui berita bahwa Minato akan menikah.

Penduduk desa Konoha mengirimkan berkah mereka ke Hokage mereka yang akan datang, dan semua orang tenggelam dalam kebahagiaan.

Setelah berita mencapai klan Hatake, Kakashi meninggalkan tempatnya.

Dia akan pergi ke Batu Peringatan, ingin memberi tahu Obito berita itu.

“Obito, apakah kamu mendengar? Sensei akan menikahi Kushina Ne san. Saya ingin memberi mereka hadiah khusus. “Kakashi baru saja mencapai Batu ketika dia mendengar suara Rin.

Dia tidak menunjukkan wajahnya, melainkan berdiri di samping dan mendengarkan dengan tenang.

“Baiklah, Obito! Saya meninggalkan. Akan kulihat lain kali saat aku selesai menyiapkan hadiah. “Setelah menyelesaikan kata-katanya, Rin pergi.

Kakashi mendekati batu itu, dan berdiri dengan tenang. Apa yang ingin dia sampaikan kepada Obito sudah disampaikan oleh Rin.

Keesokan harinya, setelah mengambil misi C-Rank terkait dengan Negara Gelombang, Rin meninggalkan Konoha sendirian.

Rencananya adalah membuat kalung kerang yang dipoles untuk Kushina. Karena pernikahan sudah dekat, dia memutuskan untuk pergi ke pantai terdekat untuk mengumpulkan Seashells.

Begitu dia meninggalkan desa, Zetsu yang mengawasi gerbang mulai melacaknya.

Dia diam-diam mendekatinya, dan kemudian menggunakan angin untuk mendapatkan spora di tubuhnya.

Setelah spora melekat padanya, shiro menghilang ke tanah dan kembali ke lubang melaporkan ke Madara.

“Madara sama, Madara sama! Gadis muda yang disukai Obito telah meninggalkan Konoha, dan dia sekarang pergi ke negara ombak. “Zetsu beranjak dari tanah sambil berteriak kepada Madara.

“Negara Ombak? Sangat pas. Zetsu, pandu Ninja Mist untuk menangkapnya! Rencana saya harus dimulai! “

“Iya nih! Madara sama! ” 

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded