Hokage Ryos Path Chapter 181 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 181 : The End of the War

Tujuh puluh hingga delapan puluh persen dari Ninja Pasir yang mengelilingi bangunan adalah Chunin dan Genin. Mereka semua kewalahan oleh Chakra Kyubi, dengan sebagian besar dari mereka ketakutan dan pucat.

Faktanya, itu bukan hanya para Ninja tingkat rendah; semua orang di antara pasukan di sekitar gedung, termasuk yang memimpin, benar-benar ketakutan.

Kurama mulai memadatkan Biju dama, lalu meluncur menuju gurun yang cukup jauh dari desa.

“BOOM!” Biju dama meledak, meninggalkan awan jamur. Semburan angin dan pasir menyebar keluar dari segala arah, mencapai Ninja Pasir, menghancurkan semangat mereka, dan membuat yang terlemah di antara mereka untuk melarikan diri.

Balas dendam untuk orang tua mereka? Mempertahankan kejayaan klan mereka? Kata-kata yang sia-sia! Semua itu tidak signifikan dibandingkan dengan kehidupan mereka sendiri.

Salah satu dari mereka memimpin, dan tentu saja yang lain mengikuti. Dalam beberapa menit, yang dulunya adalah kerumunan ribuan Ninja menjadi banyak 8 orang, satu menjadi Quasi Kage, dan yang lain menjadi Jonin.

“Ini membosankan!” Kurama melirik orang-orang yang tersisa dan kehilangan minat dalam pertarungan.

Menghadapi Kyubi, seorang Jonin sama dengan Chunin atau Genin, dan Kage yang semu tidak lain adalah Semut yang lebih kuat.

“Kushina, aku akan menyerahkan ini padamu!” Setelah mengatakan itu, Kurama mengembalikan tubuh Kushina di bawah kendalinya.

Sama seperti Kurama, Kushina tidak tertarik bertarung dengan delapan yang tersisa. Dia hanya meninggalkan mode mantel berekor, mengembalikan semua Chakra Kurama ke tubuhnya.

Melihat menghilangnya Kyubi, delapan orang itu saling memandang dan kemudian bergegas menuju kantor Kazekage.

Setelah tetap di sela-sela begitu lama, Ryo menyadari bahwa sudah waktunya baginya untuk campur tangan. Setelah dia memasuki Mode Chakra Petir Es, dia berkedip, menghalangi jalan mereka.

“Kamu … Kamu adalah Ryo Yamanaka!” Hugo, yang berada di antara delapan, mengenali Ryo.

Melihatnya, Ryo juga ingat siapa dia! Itu adalah Jonin dari pertarungan pertamanya melawan Pasir. Karena ini adalah kenalan lama, Ryo memutuskan untuk memberinya perlakuan khusus!

Dia membuka Mangekyo-nya, menggunakannya untuk menempatkan Hugo di bawah Genjutsu. Pada awalnya, Hugo hanya bisa merasakan kegelapan di hadapannya, dan kemudian dia kehilangan kendali atas tubuhnya, berjalan selangkah demi selangkah menuju Ryo.

Tujuh lainnya ingin menariknya kembali, tetapi mereka semua didorong olehnya. Dia menyaksikan dirinya semakin dekat dan dekat, dan sangat takut karena bisa melihat Pisau Bedah Es Crystal Ryo.

Hugo akhirnya dihentikan oleh Ryo. Dia menemukan musuhnya tepat di depan tubuhnya, dengan pisau bedah di tenggorokannya. Jika dia mau, Ryo hanya satu gerakan lagi dari menggoroknya.

Sambil menjentikkan jarinya, Ryo kembali ke Hugo dengan penuh kendali atas tubuhnya. Karena itu, si Jonin hanya bisa menyaksikan senyum Ryo dan bergetar. Tidak dihentikan, dia diam-diam bergabung kembali dengan Tujuh lainnya.

Rasa menonton semua yang baru saja terjadi. Dia akhirnya mengerti bagaimana Pakura dapat kembali dengan sangat percaya diri untuk membunuh semua sesepuh: dia memiliki dukungan yang sangat besar!

Ninja biasa telah menderita kerugian besar dalam perang, dan masih memiliki Batu untuk dihadapi. Ryo dan Kushina saja sudah cukup untuk menghancurkan desa.

Rasa menarik napas dalam-dalam, bertanya: “Pakura, apa motif utama Anda? Apakah Anda ingin menjadi Kazekage? “

loading...

Pakura menggelengkan kepalanya, berkata dengan sangat serius, “Kazekage sama, aku ingin mengubah desa, tetapi aku tidak pernah berpikir untuk menjadi Kage. Apa yang saya lakukan adalah menurunkan semua penatua, untuk menjadi penatua yang baru dan satu-satunya di Pasir! “

“Maukah Anda membantu saya menyelesaikan masalah dengan klan ini?”

“Iya nih!”

Rasa cukup terkejut. Dia tidak berharap bahwa Pakura akan berkomitmen untuk memberi lebih banyak untuk desa. Dia tetap diam, mempertimbangkan apakah ini baik atau buruk untuk Pasir.

Di sisi lain Desa Pasir, Chiyo dan Ibizo duduk berhadapan, minum teh, sambil menonton seluruh situasi.

“Kakak, kamu benar-benar tidak ingin menghentikan ini?” Kata Ebizo dengan prihatin.

“Aku baru saja berkata, Pakura adalah anak yang baik. Saya percaya padanya. Selain itu, desa ini memang bisa menggunakan beberapa perubahan! “

Chiyo sangat tidak puas dengan tindakan Rasa ketika memberikan Pakura ke Kabut.

Bagaimanapun, Pakura adalah Ninja Pasir, pahlawan Pasir! Chiyo tidak bisa menerima kenyataan bahwa hidupnya ditukar dengan perdamaian.

Oleh karena itu, bagi Chiyo, desa ini yang tidak dapat melindungi anak buahnya sendiri telah membusuk, dan akan mengalami perubahan besar. Dia mendukung tindakan Pakura sepenuhnya.

Ebizo tidak menanyainya kembali; pendapatnya jelas.

“Namun, aku tidak menyuruh bocah itu menjadi begitu kuat dalam waktu yang sangat singkat! Sepertinya kita sudah terlalu tua! “Kata Chiyo, menatap Ryo dan menghela nafas.

“Oh memang, kita sudah sangat tua! Kita Pensiun jelas merupakan pilihan yang tepat! “Ebizo menggemakan pikiran kakaknya.

Di gedung Kazekage, setelah berpikir panjang, Rasa akhirnya memilih untuk berkompromi.

Rasa tahu betul bahwa Pakura, dengan bantuan Ryo dan Kushina, dan kekuatan besarnya, dapat mengalahkan semua klan yang akan menentangnya. Fakta bahwa dia benar-benar akan setuju untuk menyelesaikan masalah dengan klan berkabung bersama dengannya membawanya ke membuat pilihan!

“Pakura, mulai hari ini, kamu akan menjadi satu-satunya konsultan penatua Pasir. Saya berharap bahwa bersama-sama, kita dapat memimpin desa menjadi lebih kuat! “Setelah menyelesaikan kata-katanya, Rasa berjalan keluar.

Pertama-tama dia menyatakan rasa terima kasihnya kepada Kushina, dan kemudian membawa delapan Ninja yang tersisa jauh, sambil ragu-ragu tentang apa yang seharusnya dia katakan kepada mereka.

Keesokan harinya, Rasa mengumumkan bahwa desa telah menghapuskan sistem dewan yang lebih tua, dan bahwa Pakura telah menjadi satu-satunya konsultan desa.

Ryo dan yang lainnya juga mengucapkan selamat tinggal pada Pakura dan meninggalkan desa pada sore hari itu.

Itu adalah tahun 47 sejak dimulainya Konoha, dan perang dunia ke-3 telah berlangsung selama hampir delapan tahun!

Sama seperti setiap saat, Konoha muncul dari perang sebagai satu-satunya pemenang. Desa sebenarnya tetap menarik diri dari perang awal menikmati kedamaian, sementara desa-desa lain tidak begitu beruntung.

Pasir dan Batu Karang masih bertarung, dan beberapa gesekan masih ada antara Batuan dan Awan.

Pasir sebenarnya dalam posisi yang sangat tidak menguntungkan.

Untungnya, setelah perubahan besar di puncak desa, front Pasir menjadi lebih bersatu, dan darah baru dalam kepemimpinan menyebabkan pertempuran yang jauh lebih sukses.

The Rock tidak bisa mengalahkan mereka dalam waktu singkat seperti yang mereka bayangkan. Karena itu, mereka menyerah untuk melanjutkan pertarungan dan menandatangani perjanjian damai dengan mereka.

Dengan itu, perkelahian berhenti di antara lima negara besar. Pertempuran antara negara-negara kecil juga secara bertahap mereda.

Dengan cara ini, Perang Dunia Shinobi ke-3 akhirnya berakhir, mengantarkan babak baru dalam sejarah.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded