Hokage Ryos Path Chapter 180 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 180 : The Kyubi Returns

Setelah membunuh para tetua satu per satu, Pakura mengalihkan pandangannya ke Rasa.

“Jadi, pengkhianat masih ingin membunuhku ?!” Ekspresi rasa semakin menunjukkan kemarahannya.

Pakura memandang Ryo, dan dia mengerti, meninggalkan sisinya.

Menilai dari apa yang sudah dilihatnya, sepertinya kendali Pakura atas pembebasan hangusnya telah mencapai kesempurnaan.

Sebelumnya, Pakura juga mengatakan bahwa dia telah menjadi Kage tier, jadi Ryo memutuskan untuk membiarkannya berurusan dengan Rasa sendirian.

Tanpa Ryo’s Ice di jalannya, Rasa mengendalikan Pasirnya menuju Pakura. Namun, dia tidak menghindar, membiarkan Pasir Emas membungkusnya dari semua sisi.

“Mati kamu pengkhianat! [Pasir Air Terjun Pemakaman]! “Rasa memenuhi Pasir Emas dengan Chakra, dan mengendalikannya untuk menekan Pakura di dalamnya.

Namun, ia segera menemukan bahwa tidak peduli berapa banyak Chakra yang ia suntikkan ke dalam Pasir, bentuknya tidak berubah.

Menyadari bahwa ada sesuatu yang salah, ia segera menarik kembali pasirnya, hanya untuk mengetahui bahwa emasnya kurang banyak.

“Haha, metode yang berantakan!” Sementara Rasa tidak mengerti apa yang terjadi, Ryo mengaktifkan Mangekyo-nya, mengamati Pasir. Tentu saja, tidak ada yang bisa melihat matanya ketika dia membawa lensa kontak Fugaku.

“Ryo, metode apa yang Pakura gunakan?” Tanya Kushina penasaran.

“Dia benar-benar membentuk” lapisan hangus “pelindung di sekitar tubuhnya. Itu adalah area kecil di sekitarnya yang sangat panas; itu melelehkan emas di dalam Pasir segera setelah bersentuhan dengan itu. Emas mencair pada 1.064 derajat (1. 948 ° F), dan dia benar-benar bisa melelehkannya! “

Ryo menjelaskan metode Pakura ke Kushina sambil masih terkejut dengan suhu serangannya yang mengerikan.

Rasa melihat lubang kecil di lantai di sekitar Pakura, dan juga mengerti bahwa ia melebur emas di Pasirnya.

Wajahnya menjadi suram; dia tidak berharap bahwa kontrolnya atas Kekkei Genkai-nya akan mencapai tingkat seperti itu.

Namun, dia tidak akan melepaskannya. Pasir Emasnya siap untuk melanjutkan serangannya.

Pada saat ini, semua orang di dalam mendengar langkah kaki cepat di luar pintu.

Seorang Ninja bergegas ke ruang konferensi dengan panik berteriak: “Kazekage sama! Hal-hal buruk! “

“Apa itu? Apa yang terjadi? “Tanya Rasa.

“Ada berita yang menyebar bahwa para penatua ditahan di ruang konferensi, dan sekarang …. THE ELDERS! Kenapa hanya ada dua, di … tanah? “Suara utusan itu pingsan dan keringat mengalir dari dahinya.

“Seperti yang kau lihat, mereka semua mati.” Kata Pakura samar.

“Pakura sama … ini … yang kamu lakukan?”

“Ya!” Pakura tidak berusaha menyembunyikan perbuatannya, dan mengakuinya tanpa ragu.

Mendengar jawaban itu, utusan itu segera berlari keluar. Rasa ingin menghentikannya, tetapi dia juga mengerti bahwa api yang dinyalakan oleh Pakura tidak dapat dijinakkan. Dia menghela nafas membiarkannya melarikan diri.

“Pakura, aku minta maaf padamu, tapi sisa Desa Pasir tidak bersalah. Jika Anda masih memiliki keterikatan padanya, ambil beberapa Ninja Kabut ini dan pergi; jangan hancurkan desa. “Rasa berkata dengan sedikit kemunduran.

“Aku tidak tahu Kazekage sama bagaimana kamu memutuskan bahwa aku pasti telah mengkhianati desa! Bukan hanya Mist Ninja yang bisa menggunakan Ice lho! “

“Apakah itu?” Rasa tertegun, dan kemudian berbalik menatap Ryo.

Yang terakhir tersenyum dan kemudian membuka kancing transformasi, menyapa Rasa: “Kazekage Sama, lama tidak bertemu!”

loading...

“Ryo Yamanaka! Apakah kamu…”

“Aku di sini karena aku menyelamatkan Pakura. Kami telah ditugaskan untuk menyelidiki dan menemukan Rokubi Jinchuriki, dan kami berhasil menemukannya. Namun, kami juga menemukan beberapa Ninja Kabut lainnya di sampingnya, dan mereka semua mengepung Pakura. Menjadi Ninja dari Konoha, sekutu Pasir, kami jelas tidak akan membiarkannya mati. Saya turun tangan, membantai Rokubi dan menyelamatkan Pakura. “

“Membantai Rokubi …” Ryo mengucapkan kata-kata itu dengan sangat ringan, dan mereka jatuh ke telinga Rasa seperti petir! Dia Membantai Rokubi? Sangat mengerikan! Sudah beberapa bulan sejak Rasa melihat Ryo, dan dia sudah sekuat ini?

Rasa sudah tahu bahwa Mist mengirim Rokubi Jinchuriki untuk memastikan kematian Pakura.

Jika Ryo benar-benar membunuhnya, desa Pasir tidak mampu menyinggung perasaannya, dan menghadapi kekuatan yang begitu besar!

Memikirkan hal ini, perilaku Rasa berubah 180 derajat, segera mengungkapkan senyum cerah: “Terima kasih banyak Konoha atas bantuanmu! Berkat kamu, pahlawan kita bisa selamat dan berhasil pulang dengan selamat! “

Ryo membenci wajah Rasa! Tetapi untuk membuat segalanya lebih mudah bagi Pakura, dia menyerahkan diri padanya.

Pakura sebenarnya lega melihat perubahan sikap Rasa. Sebelum memasuki desa, dia mengatakan kepada Ryo bahwa dia tidak ingin menjadi Kage, dan bahwa tujuannya kali ini hanyalah para tetua Pasir.

Ryo juga tidak tertarik pada siapa yang seharusnya menjadi Kazekage sama sekali. Karena Pakura tidak akan melakukannya, dia tidak akan mendorongnya ke arah itu.

Selain itu, sejauh rasa yang bersangkutan, meskipun Ryo bahwa ia tidak diragukan lagi adalah bajingan, ia masihlah Kazekage yang sangat kompeten.

Memberikan Pakura demi kedamaian dengan Mist, mengorbankan kebahagiaan Gaara di Manga untuk membuatnya menjadi Jinchuriki yang sempurna, sampai nafas terakhirnya, ia tanpa henti mencoba membuat desa lebih kuat. Bahkan ketika dia disegel setelah bereinkarnasi oleh Kabuto, kata-kata terakhirnya adalah “Aku mempercayakan desa itu kepadamu sekarang … Gaara …”

Ryo dan Rasa “berbicara” di ruang konferensi, sementara bagian luar kantor dikelilingi oleh klan sesepuh.

Ryo sudah lama merasakan perubahan dalam jumlah Pasir Ninjas, tetapi tidak khawatir sama sekali. Dia dengan tenang berkata kepada Rasa: “Kamu mungkin memiliki masalah, Kazekage sama.”

Rasa segera menggunakan [Mata Pasir] untuk melihat bagian luar.

Melihat bangunan yang dikelilingi oleh ribuan Ninja, wajahnya menjadi sangat berat.

“Kamu terlalu impulsif, Pakura! Sekarang apa? Bagaimana ini bisa diselesaikan? “Rasa mengeluh.

“Kamu tidak perlu khawatir, Kazekage sama; kami akan menanganinya. Kushina ne-san, aku serahkan ini padamu? “Kata Ryo.

“Ryo, Kushina san, tolong tunjukkan belas kasihan!” Kata Pakura dengan prihatin.

“Haha, yakinlah! Aku yang terbaik dalam menakuti orang-orang! “Kushina keluar sambil tersenyum mengangguk kepada Ryo, yang mengikutinya dengan cermat.

“Kurama, aku sudah berjanji pada Pakura! Kamu tidak bisa bersenang-senang terlalu banyak! “Kushina, sambil terlihat sangat longgar, sebenarnya sedikit khawatir.

“Oke, aku tahu!” Ucap Kurama dengan tidak sabar.

Begitu Ryo dan Kushina meninggalkan kantor, semua Ninja Pasir datang kepadanya.

Kuhsina tersenyum, dan Chakra Kyubi membungkus tubuhnya dalam sekejap. Tidak lama setelah Golden Kyubi muncul di hadapan semua orang di kamp Pasir.

Kontrol Kushina atas Biju-nya masih belum sempurna, jadi dia hanya memberinya kendali sebagai gantinya.

Segera setelah dia mengambil kendali, Kurama berteriak, dan Chakra mengerikannya mengalir seperti Tsunami!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded