Hokage Ryos Path Chapter 175 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 175 : Ice World

Kekuatan Ryo telah tumbuh pesat di periode terakhir.

Pertama, dia mengaktifkan Mangekyo Sharingan, dan kemudian menemukan cara agar tidak kehilangan pandangan dengan menata ulang gen dalam selnya. Selain itu, hanya beberapa hari yang lalu, ia menjadi Jinchuriki dari Korin.

Ryo pada levelnya saat ini seharusnya tidak memiliki masalah berurusan dengan Rokubi Jinchuriki.

Dia segera berkedip kembali ke Grup Mist, dan menatapnya.

Satu-satunya Rokubi Jinchuriki yang terpapar Ryo di Manga adalah Utakata, seorang Mist Ninja yang sering mengenakan kimono biru muda yang panjang, dan seorang pemuda tampan dengan rambut panjang.

Tapi kesan pertama Ryo tentang pria di depannya itu jijik. Pria itu memiliki lendir kental di sekujur tubuhnya, seperti Rokubi.

Ryo jarang memberi nilai pada penampilan orang, tetapi orang ini merusak citra Rokubi Jinchuriki membuatnya lebih bermusuhan.

Rokubi Jinchuriki juga melihat kembali pada Ryo; seorang pemuda berambut hitam, dengan pelindung dahi Konoha, tiga tomoe Sharingan dan yang tubuhnya bersinar dengan Chakra Petir. Dia merasakan ancaman besar dari orang di depannya.

Kage yang semu di belakangnya mundur dua langkah, tampaknya mengenali Ryo.

“Kamu yang mengambil Pakura sekarang! Dimana dia? Serahkan dia! “Kuasi Kage dan Rokubi Jinchuriki tidak berbicara, dan seorang Jonin adalah yang pertama masuk.

Ryo tersenyum, dan mode Chakra Petir Esnya menjadi lebih ganas. Setelah meninggalkan Ice Scalpel di tempatnya, dia menghilang di depan mata musuhnya.

“Hati-hati! Itu Ryo Yamanaka! Cerahnya … “Kata-kata Quasi Kage belum selesai ketika tiba-tiba berhenti, karena Jonin yang baru saja berbicara membuat Chidori pergi dengan hati.

“MENGUTUK! [Suiton: Penjara Air Jutsu]! “Jonin yang lain mencoba menjebak Ryo di dalam air.

“RUN YOU IDIOT!” Pada saat Quasi Kage menyelesaikan kata-katanya, Ryo sudah berkedip-kedip di depan Jonin ini, menggorok lehernya.

Setelah membunuh kedua Jonin, Ryo menjatuhkan pisau bedahnya dan kembali ke tempat asalnya.

Quasi Kage gemetaran. Dia sudah tahu bahwa Ryo Yamanaka begitu mengerikan. Namun, menghadapinya adalah masalah lain. Baginya, tampaknya mitos itu nyata, dan bahwa ada seorang pria muda di Konoha, dengan kedua keterampilan Konoha’s Yellow Flash dan White Fang.

Rokubi Jinchuriki juga menatap pria muda yang terlihat. Dari apa yang dilihatnya, dia tidak percaya pada kemampuannya untuk menabur benihnya.

Pada kecepatan ini, bahkan Rokubi sendiri tidak bisa menangkap gerakan Ryo, apalagi Jinchuriki-nya.

“Ryo Yamanaka, misi kita tidak bertentangan dengan kepentingan Konoha. Mengapa menghentikan kami? Apakah Konoha ingin memprovokasi perang sekali lagi? “Jinchuriki mencoba berargumentasi dengan Ryo.

“Pakura adalah temanku; sesederhana itu. Sedangkan untuk perang, kamu berpikir bahwa desamu masih memiliki lebih banyak orang untuk dibunuh di tangan ninja Konoha? “

“Kau anak yang terlalu sombong!” Rokubi Jinchuriki adalah tingkat Kage yang baik. Bahkan Mizukage ke-3 tidak ingin memprovokasi dia. Hari ini, Ryo mendorong garis dan membuatnya marah.

“Tuan, tenanglah! Saat ini, kita harus mundur dulu! “Quasi Kage berusaha mencegah atasannya dari berkelahi.

Rokubi Jinchuriki mendorong Quasi Kage ke samping, dan di sekeliling tubuhnya, jubah Chakra merah tua mulai muncul.

“Brat, aku akan membuatmu menyaksikan kekuatan Saiken! [Wisdom Wolf Decay]! “

Dengan Chakra Saiken, Jinchuriki Rokubi merilis Jutsu mirip dengan [Skilled Mist Technique], tetapi itu terdiri dari kabut asam korosif yang kuat.

loading...

Kelompok itu berada di padang pasir, tanpa pohon di sekitarnya. Mereka tidak bisa mengukur kekuatan penghancur spesifik dari Mist Es, dan Ryo tidak terlalu peduli tentang itu.

The Acid Mist dengan cepat menyebar, dan mendekati Ryo yang mencoba mengirimnya menggunakan [Wind Release: Great Breakthrough] dua kali, tetapi kabut itu tidak menunjukkan tanda-tanda akan meledak.

Pada saat ini, Ryo memperhatikan dengan Sharingan-nya bahwa batu-batu yang bersentuhan dengan Mist Asam terkorosi dalam sekejap, dan bahwa Terobosan Besar sedang dilawan oleh momentum Kabut.

“Ini buruk!” Apa yang terjadi pada batu-batu itu membuat Ryo ketakutan, mendorongnya untuk melompat. Kekuatan destruktif Jinchuriki ini jauh melampaui imajinasinya.

Namun, Ryo tidak akan bersembunyi, tetapi dia harus bertindak cepat. Matanya dengan cepat mengambil bentuk 6 bintang runcing, dan dia menggunakan pisau bedah yang dia tinggalkan setelah membunuh Jonin ke-2 untuk berteleportasi di belakang punggung musuhnya.

Rokubi Jinchuriki segera memperhatikan Ryo dan berbalik untuk menyerangnya.

Namun, Ryo, tidak mengelak. Sebagai gantinya, ia mengaktifkan Mangekyo-nya. Tiba-tiba, Rokubi Jinchuriki merasakan bahwa cuaca telah berubah, dan merasa bahwa dia pergi ke tempat lain.

Gurun asli telah menghilang, dan di depan mereka ada dunia yang tertutup salju.

Angin utara datang bersiul membawa butiran salju. Gunung, percobaan, dan ladang, semuanya terbuat dari es.

“Genjutsu! Ini pasti Genjutsu! Kai! Kai! Kai! Sialan! Kenapa itu tidak berhasil ?! “Kata Jinchuriki.

“Tuan, mungkinkah Ryo Yamanaka menggunakan Time-Space Jutsu untuk membawa kita ke tempat ini?”

“Mustahil! Saiken baru saja memberitahuku bahwa ini adalah Genjutsu. Kita pasti berada di ruang Genjutsu, aku … “Rokubi Jinchuriki tidak melalui pembicaraan, dan tiba-tiba dia dihantam oleh balok es di sekitarnya.

“Bajingan: [Wisdom Wolf Decay]!” Dia mencoba menggunakan jutsu Asam Kabut lagi untuk menimbulkan korosi di Dunia Es.

Sayangnya baginya, Mist-nya kehilangan efeknya di lingkungan ini. Begitu muncul, itu membeku segera menjadi Pink Ice.

Di luar Dunia Es, Ryo, yang menggunakan mempraktikkan Jutsu untuk pertama kalinya, merasa dirinya berada dalam satu inci dari kematian.

Begitu dia membuka Dunia Es, semua kekuatannya, Kekuatan Mental, Chakra, dan bahkan Energi Alam mengalir deras ke dalam membentuk Dunia Es Seperti air pasang.

Awalnya, Ryo berpikir bahwa teknik ini hanya ruang Genjutsu. Dia berharap itu menguras Kekuatan Mentalnya sebagian besar. Namun, Dunia Es adalah ruang antara Genjutsu dan Realitas.

Ruang ini semuanya tertutupi dengan Es dan Salju. Dengan prinsip yang sama yang digunakannya dalam teleportasi, Ryo bisa dengan bebas mengocok tubuh dan pikirannya antara dua dunia, dan bisa menarik kesadaran orang ke Dunia Es.

Ryo berhasil mendapatkan kesadaran kedua musuhnya ke Dunia Es.

Namun, begitu Dunia Es terbuka, kekuatan Ryo dan Chakra habis. Dia sementara kehilangan kontak dengan Dunia Es.

Dengan cepat, dia memulihkan kekuatannya dengan bantuan Chakra Korin. Kemudian, dia mulai dengan memasuki Dunia Es.

Pada saat dia masuk, kesadaran dua orang itu berasimilasi oleh Dunia Es, menjadi dua patung Ice.

Ryo meninggalkan Dunia Es, dan menghapus darah dari mata kanannya. Setelah beberapa saat, dia berjalan menuju tubuh Rokubi Jinchuriki.

Ini adalah kesempatan langka baginya untuk mendapatkan bagian dari Chakra Rokubi.

Namun, Ryo tidak berharap bahwa setelah kematian Jinchuriki-nya, Saiken akan mengendalikan tubuhnya!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded