Hokage Ryos Path Chapter 17 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 17 : Sensei

Ryo tidak punya harapan tinggi di instruktur yang akan dibawa oleh hokage ke-3 . Hari berikutnya, dia merasa tidak perlu terburu-buru dan menyeret kakinya ke arah Kantor Hokage sedikit setelah jam 10 pagi. Dia menyapa ninja yang bertugas berjaga di lantai bawah dan kemudian naik.

Di pintu, ketika dia bersiap untuk mengetuk, dia mendengar suara berderak!

“Apakah seseorang mencoba membunuh orang tua itu, Hiruzen?” Dia mengaktifkan Mode Chakra Gunturnya, meraih belati dan mengaktifkan Chidori Blade dan perlahan membuka pintu!

Sepenuhnya tersulut, ia mendapati dirinya di tengah konfrontasi!

“Hokage sama, apakah semuanya baik-baik saja?”

“Ryo, jangan pernah terlambat lagi! Ini adalah sensei baru Anda. Dia menjadi tidak sabar menunggu Anda, dan berpikir saya mengacaukannya, hampir menghancurkan seluruh kantor saya! “

Mendengar kata-kata hokage ke-3 , ketakutan melintas di wajah Ryo untuk pertama kalinya dalam waktu yang baik. Dia memandang besar  Hokage ke-3, ninja besar, pria yang dihadapi neraka dalam perang, dan bagaimana dia mencari semua takut. “Masalah apa yang akan membuatnya terlihat seperti itu? !!”

“Hei kau! Apakah Anda murid saya? “Suara perempuan itu terdengar tajam dan enak didengar, tetapi nadanya sangat tidak menyenangkan.

Kata-katanya memotong pikirannya tentang Hokage. Dia berbalik untuk melihat guru barunya.

“Apa?! “Melihat kepala merah yang cantik itu, dia hanya bisa berseru ketika dia melihat Uzumaki yang menjadi ciri rambut merah tua!

Uzumaki adalah Kushina: ibu Naruto, dan istri Hokage ke- 4 Minato Namikaze! Keluarga Uzumaki adalah klan yang sangat ahli dalam menyegel, dan Kyubi Jinchurikis Konoha secara historis telah dipilih dari mereka!

Di anime, Kushina Uzumaki memiliki temperamen yang sangat panas. Dia memukuli siapa pun yang mencoba mengejek atau menggertaknya sehingga mendapatkan dirinya sendiri Habanero Merah Panas (sejenis cabe merah panas!). Karena pelonggaran segel Kyubi-nya tepat setelah dia melahirkan naruto, Kurama dibebaskan oleh Obito. Dia tidak langsung mati karena vitalitasnya yang tinggi. Tapi ketika menyegel Kurama ke Naruto, dia akhirnya mati bersama dengan Minato.

Saat menonton anime, Ryo menangis selama adegan ini. Secara khusus, pengorbanan Kushina untuk putranya dan semua cinta keibuan sangat memengaruhi Ryo; dia adalah pria yang tidak pernah merasakan cinta orang tua asalnya. Di dunia ini, dia menemukan semua cinta yang dia butuhkan dari ibu Chinse yang dicintainya, tetapi sekali lagi, sangat menyenangkan melihat naksir lamanya.

Saat Ryo mengingat kehidupan masa lalunya, Kushina juga melihat muridnya. Dia sudah mendengar tentang Ryo Yamanaka: ninja medis termuda di Konoha yang sudah memiliki keterampilan medis yang sebanding dengan Tsunade. Hal ini telah diakui oleh semua orang di Rumah Sakit Konoha.

Meskipun anak ini adalah seorang Yamanaka, ia memiliki rambut hitam seorang Uchiha. Meskipun tidak semenarik itu, toh itu sangat indah.

Mode Chakra guntur yang dia nyalakan juga mengesankan baginya. Dia adalah Jinchuriki kota dan jarang memiliki kesempatan untuk meninggalkan desa. Tapi bagaimanapun dia adalah seorang Jounin, dia tahu apa itu.

Ketika Ryo melihatnya, kejutan tidak meninggalkan matanya. Kushina memiliki kemampuan untuk memahami baik dan buruk setelah menjadi Jinchuriki. Dia merasa bahwa Ryo tidak punya apa-apa selain perasaan yang baik terhadapnya, dan sedikit ketergantungan padanya.

loading...

Setelah dia datang ke Konoha, hanya almarhum Mito Uzumaki, Hiruzen Sarutobi, dan Minato Namikaze yang melakukan pemanasan padanya (Catatan Penerjemah: Di mana Jiraya Sama !?), sementara yang lain tidak terlalu bersimpati pada desanya. Banyak orang menertawakan rambut merahnya, meskipun dia biasanya mengurungnya dengan tinjunya! Kasih sayang Ryo membuatnya sangat bahagia. Dia benar-benar puas dengan dia menjadi muridnya.

“Orang tua yang bau, aku akan mengambil murid ini!”

Ketika ia mendengar Kushina mengatakan setuju, hokage ke-3 menarik napas lega. Sangat menyenangkan bahwa dia tidak harus meyakinkannya. Kekuatan Kyubi terlalu besar untuk semua orang, dan pacarnya menjaga perbatasan Konoha. Dia tidak bisa memaksakan apa pun padanya.

Ryo memang membutuhkan guru. Sakumo adalah kandidat terbaik, dan hokage ke-3 juga tahu bahwa selama dua tahun terakhir, dia sudah mengajar Ryo. Namun baru-baru ini, Pasir sedang bergerak.

Dengan Tsunade dari Konoha dan Orochimaru di negara air (tidak kembali selama tiga tahun!), hokage ke-3 hanya Sakumo untuk mengirim karena hanya dia cukup kuat dan tersedia.

“Yamanaka Ryo, ayo pergi! Ikut aku dan tidak peduli dengan orang tua ini! “Begitulah dia selalu melakukan sesuatu; hokage ke-3 tak berdaya.

“Lalu Hokage sama, jika kamu permisi dulu!”

Akan turun, Kushina mengatakan bahwa Ryo harus menunjukkan kekuatannya, dan ia hanya bisa berjanji untuk melakukan itu jika berjalan ke tempat latihan ke-3.

“Pertama-tama aku akan memperkenalkan diriku, namaku Uzumaki Kushina, seorang Konoha Jonin. Saya suka ramen, saya benci beberapa hal, dan tujuan saya adalah menjadi Hokage! “

“Namaku Ryo, Genin Konoha. Saya suka belajar Ninjutsu. Tujuan saya adalah menjadi Ninja terkuat! “

“Apa yang kamu benci?”

Pertanyaannya hanya mengingatkannya pada upaya lelaki tua yang nakal itu untuk menahannya di rumah sakit!

Berkat Kushina, awal yang bagus untuk Ryo ditemukan. Hokage tidak ingin dia meninggalkan desa. Dan karena Kushina adalah seorang Jinchuriki (pada dasarnya tidak pernah meninggalkan kota), ia dapat memastikan bahwa Ryo tetap, karena ia harus tinggal bersama gurunya.

“Aku tidak membenci apa pun!”

“Wow, itu benar-benar membosankan. Baiklah, ayo biarkan aku melihat kekuatanmu, aku akan melakukan yang terbaik untuk melawanmu. Waspadalah, saya sangat kuat. “

Ryo mengangguk dan mengaktifkan mode Guntur Chakra-nya, lalu mengeluarkan pisau pendeknya untuk menggunakan pisau Chidori.

Dalam mode chakra gunturnya, dia segera muncul di depannya, menyerangnya dengan pisau pendeknya.

“Kecepatan bagus!” Kushina menghindari serangan Ryo dengan mudah, tetapi dia tidak bisa menghindari Chidori-nya, dia segera meluncurkannya dengan segel satu tangan!

“Aku belum pernah melihat teknik ini sebelumnya! Milikmu sendiri? “Dia terkejut, tangan kirinya yang dibungkus Chakra merah nyaris tidak menangkap Chidori!

Kekuatan Kyubi memang sangat besar; Ryo tidak menyangka Chidori-nya akan diblokir dengan cara ini.

Kushina pada waktu itu sudah bisa mengendalikan Chakra Kyubi. Pupilnya berangsur-angsur menjadi merah dan ekor merah muncul di belakangnya.

“Ryo, Sekarang aku akan menyerang! Anda sebaiknya menggunakan semua yang Anda miliki atau Anda akan mati! “

Dia tidak bercanda. Kekuatan dan kecepatannya harus ditingkatkan secara eksponensial. Di anime, ketika Naruto melawan Sasuke menggunakan mode itu di lembah akhir, bahkan dua titik Sharingan tidak dapat menangkap pergerakannya.

Ryo juga terjebak dalam situasi yang sama, tetapi ini bahkan lebih buruk! Kushina adalah Jounin! Dan kontrolnya terhadap chakra Kyubi jauh lebih baik. Ryo tidak melihat dirinya memenangkan pertarungan ini!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded