Hokage Ryos Path Chapter 164 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 164 : Pertempuran Jembatan Kannabi

Dalam Manga, pertempuran Kannabi jembatan menandai lahirnya dua menghunus pahlawan Sharingan.

Satu menggunakannya untuk menyalin lebih dari seribu Jutsu, untuk menjadi dikenal sebagai “Copy Ninja”, Kakashi of the Sharingan.

Yang lainnya adalah Obito Uchiha, yang namanya terukir di desa “Batu Peringatan” untuk diabadikan sebagai salah satu pahlawan desa yang jatuh.

Itu adalah pertempuran yang menentukan; yang benar-benar mengubah kehidupan keduanya.

Itu juga pertempuran yang meletakkan benih untuk peristiwa masa depan untuk mengambil dunia Shinobi oleh badai.

Ryo, sebagai orang yang memiliki gagasan tentang masa depan, sepenuhnya menyadari pentingnya pertempuran ini. Namun, dia tidak berniat mengubah nasib Obito pada saat ini.

Alasannya sederhana: jika hal-hal dibiarkan berkembang seperti yang mereka lakukan di Manga, Obito akan berakhir dengan Mangekyo.

Mangekyo milik Obito memiliki kemampuan khusus, [Kamui], yang dapat digambarkan sebagai “Retasan” pamungkas di Narutoverse.

Prinsip Kamui sangat sederhana. Itu bisa memindahkan tubuh dan benda-benda yang bersentuhan dengannya antara dunia ini dan dimensi Kamui sendiri.

Kemampuan ini bisa membuatnya memindahkan sebagian tubuhnya bolak-balik antara kedua dimensi, memberinya hampir bawaan bawaan dan memungkinkannya untuk mengabaikan semua serangan.

Rencana Ryo adalah menggunakan “kematian” Rin untuk membuat Obito mengaktifkan Mangekyo-nya, dan kemudian mengubah nasibnya setelah titik waktu tersebut.

Kunci rencana ini adalah Rin. Rin, Kakashi, dan Obito adalah beberapa teman yang dimiliki Ryo dalam hidup. Dia pasti TIDAK akan membiarkannya mati!

Apakah dia bisa menyelamatkan Rin atau tidak, adalah sesuatu yang sepenuhnya bergantung pada “kartu as lengan bajunya” yang telah dia persiapkan.

Menurut peristiwa di Manga, setelah akhir pertempuran ini, Kakashi dan Rin harus dapat kembali dengan selamat ke Konoha. Tapi Ryo masih tidak nyaman, dan ingin bergabung dengan mereka kalau-kalau Rin akan dalam bahaya.

Keadaan dunia Naruto saat ini telah banyak berubah. Karena kehadiran Ryo dan Sakumo, Konoha tenggelam sebagai satu-satunya pemenang perang, dan ketentuan perjanjian Negara Api dengan negara-negara lain jauh lebih menguntungkan Konoha.

Namun, banyak konsistensi dengan timeline Asli masih ada. Desa Batu mengirim ribuan Ninja melecehkan perbatasan Negara Api untuk memaksa Konoha dengan ketentuannya sendiri.

Sekarang, seperti di Manga, motif utama Rock adalah mendapatkan lebih banyak kartu dalam negosiasi masa depan mereka dengan Konoha.

Namun, upaya mereka pasti gagal.

Ketika Ryo tiba di medan perang, ia kebetulan menyaksikan Minato menggunakan Dewa Guntur Terbang untuk membunuh puluhan Rock Ninja, termasuk tiga Jonin, dalam sekejap mata.

Ryo tidak membuat kehadirannya diketahui. Saat dia menyaksikan Minato dalam pertempuran ini, dia semakin terkejut dan terkejut. Dia tidak berharap bahwa Minato akan menjadi lebih kuat.

Di awal usia 20-an, Minato mengembangkan Dewa Guntur Terbang hingga ekstrem. Dalam kehidupan masa lalunya, Ryo sering mendengar bahwa puasa akan muncul sebagai pemenang dalam pertempuran seni bela diri. Minato adalah lambang kecepatan, menempatkan itu pada tampilan penuh.

Ryo selalu berpikir bahwa Minato seharusnya hanya sedikit lebih kuat darinya dalam Mode Sage. Namun, setelah menyaksikan pertarungannya, dia menyadari bahwa dia sepenuhnya salah.

Sebelum pertempuran ini, Ryo merasa bahwa yang terkuat di Konoha masih yang ke-3 pada saat itu, diikuti oleh Sakumo dan Minato, kemudian Sannin dan dirinya sendiri.

Namun, sekarang dia merasa bahwa Minato benar-benar lebih kuat dari yang ke-3, menjadi Ninja terkuat mutlak di Konoha.

loading...

Jika Minato saat ini menghadapi Pain pada puncaknya sambil mengetahui rahasianya, Ryo berpikir bahwa Minato akan menginjak!

Setelah Minato membunuh kelompok ini, ia segera pergi untuk mendukung Ninja Konoha lainnya. Ryo tidak terus menonton “pertunjukan” ini, tetapi bergegas ke Jembatan Kannabi.

Jembatan Kannabi berada di wilayah Grass Village, dan jalur vital menuju jalur pasokan Rock. Misi trio Kakashi adalah untuk meledakkan jembatan.

Ini akan menempatkan Rock Ninja di garis depan sendiri tanpa persediaan. Mereka harus menempatkan mereka dalam posisi di mana mereka berjuang untuk menemukan sesuatu untuk dimakan, apalagi bertarung.

Karena itu, jika jembatan ini hancur, Konoha pada dasarnya harus mengumumkan kemenangan lengkap mereka.

Setelah Ryo mencapai perbatasan, ia memasuki Sage Mode dan mulai mencari tim Kakashi.

Ryo merasa bahwa Chakra Obito semakin lemah. Dia menjadi khawatir dan memasuki mode Ice Lightning Chakra, bergegas menuju Trio.

Setelah Merasakan Ice Scalpel pada Kakashi, dia langsung berteleportasi padanya.

Pada saat ini, dia bahkan tidak bisa merasakan Obito. Batu Ninja menyerang, dan sebuah gua di depan mereka runtuh di tanah.

Untuk memastikan keselamatan Rin dan Kakashi, Ryo melewati kedua pria di depan gua dan masuk untuk mencari Obito.

Senyum yang dilihatnya di sudut mulut Bumi Ninja tiba-tiba membuat Ryo merasa tidak enak. Kapan jika dia terlalu sombong dan terlalu mengandalkan Manga? Bagaimana jika luka yang diterima Obito membuatnya tidak bisa diselamatkan? (T / N: Anda tidak bilang?)

Adegan di depannya seperti yang ada di Manga, tetapi gambar senyum riang Obito adalah satu-satunya hal yang ada di hadapannya, dan adegan pertemuan ketiganya diputar kembali dalam pikirannya.

“Kamu hanya bisa melarikan diri dengan keberuntungan. Tapi berapa lama itu akan bertahan? “Kata Rock Jonin.

“Tidak! Bocah ini bukan Uchiha yang baru saja kita bunuh! Siapa kamu? “Jonin yang lain bertanya pada Ryo.

“Ryo … Obito …” Suara Rin menangis, dan Kakashi menunduk tanpa mengucapkan sepatah kata pun.

Melihat keadaan kedua temannya, Ryo menjadi lebih emosional, dan Sharingan-nya, yang dibuka dengan enggan, penuh dengan air mata.

“Kakashi, Rin … Maafkan aku!” Itu adalah pertama kalinya Ryo merasakan kesedihan.

“Ryo, jangan salahkan dirimu. Sebelum meninggal, Obito menyebut Anda, dia …. terima kasih, atas semua bantuan Anda, dan senang bahwa dia harus menjadikan Anda sebagai temannya! “

Kata-kata Rin membuat emosi meledak dengan hati Ryo, dan tomoe di Sharingannya terus berputar.

“Aku akan membunuh ketiga bocah ini, dan kamu pergi dan melihat apakah ada Konoha lain …” Kata-kata Batu Ninja berhenti pendek.

Jonin yang lain berkeringat dingin, melihat kepala temannya terbang tinggi.

Dia menyadari bahwa berurusan dengan orang di depannya ini jauh melampaui kemampuannya, dan berbalik dan berlari.

Ryo tidak akan mengejarnya, untuk itu Jonin dihentikan oleh sesosok seseorang dengan Chakra Petir yang menutupi tinjunya.

Kakashi akhirnya bisa mengendalikan Chidori setelah menerima Obito’s Sharingan. Jonin bahkan tidak punya waktu untuk bereaksi sebelum Jutsu menembus hatinya.

Kakashi menghilangkan kemampuannya sendiri setelah membunuh Jonin.

Ryo dan Kakashi berjalan kembali ke Rin. Melihat teman mereka yang berduka berlutut, Ryo ingin menghiburnya, tetapi kehabisan kata-kata.

“Rin … kamu … oke?”

Rin menggelengkan kepalanya dan tidak berbicara. Dia menatap Kakashi, lalu menoleh ke Ryo dan terkejut!

“Ryo … Matamu!” 

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded