Hokage Ryos Path Chapter 15 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 15 : Dua Tahun

Waktu berlalu 2 tahun berlalu.

Kembali di tahun 39, pada usia hanya lima tahun, kakashi mencetak rekor baru ketika ia mengajukan kelulusan awal dan lulus dengan nilai tertinggi.

Jenius lain di kota bersinar di rumah sakit Konoha. Ryo memiliki gaya medis Ninjutsu yang unik, dan ahli bedah yang sangat baik. Dan dengan kekuatan spiritualnya yang unggul dan pemahaman yang mendalam tentang tubuh manusia, ia menjalani satu tahun penuh tanpa operasi tunggal yang gagal. Shinobi yang dirawat olehnya tidak kurang dari seratus. Keahliannya membuatnya dihormati semua rumah sakit Konoha.

Guru yang membesarkan dua orang jenius, Yamashiro Yen, dipromosikan menjadi wakil direktur kantor Akademi Ninja.

Pada tahun 40, Hatake Kakashi, pada usia 6 tahun, menjadi seorang Chunin.

Di hutan Konoha, Hatake Sakumo dan Ryo berlatih. Selain berada di Rumah Sakit Konoha, Ryo menghabiskan sisa waktunya di sana. Dalam dua tahun itu, dia selesai berlatih Chidori, dan dia mulai menggunakan Raikiri dengan terampil. Ryo juga secara khusus membeli pisau pendek yang dapat melakukan chakra.

Dalam hal Taijutsu, ia mengembangkan Mode Chakra Petir sendiri. Berbeda dengan yang digunakan oleh Raikage, ia meninggalkan aspek pertahanannya dan fokus terutama pada mendapatkan kecepatan dan kekuatan serangan dari mode.

Mode chakra petir defensif membutuhkan sejumlah besar Chakra yang terus mengalir, yang jauh dari jangkauan Ryo pada waktu itu. Dia tidak memiliki banyak Chakra. Selama dia bisa menggunakan elemen Ice-nya, serangan fisik pada dasarnya tidak efektif terhadapnya. Selama dia punya cukup chakra, dia bisa lolos dengan pertahanan rendah.

Itu melalui bekerja dengan Sakumo bahwa ia membuka Mode Chakra Petir. Mengandalkan petir untuk merangsang sel-sel dan sarafnya, ia mendapatkan kecepatan untuk menyamai batas penglihatan dinamisnya. Sakumo mengambil waktu dengan pelatihan. Masalah Ryo harus diperbaiki satu per satu.

“Sakumo san, aku akan mulai!”

“Ah! Biarkan saya melihat bagaimana Anda telah meningkat selama sebulan terakhir, tetapi jangan bunuh saya seperti yang saya lakukan terakhir kali. “

“Sakumo san, perhatikan baik-baik!” Ryo memasukkan Chakra ke dalam pedangnya.

“Apakah ini” Chidori Blade “?” Sakumo benar-benar tertarik pada teknik baru ini.

“Lebih dari itu!” Chakra Ryo mulai melayang di sekitar tubuhnya, dan sel-selnya mulai mengambil struktur molekul es.

Air yang tidak murni dapat menghantarkan listrik, dan tubuh manusia memiliki kemampuan itu. Di dunia masa lalunya, es tidak konduktif seperti halnya tubuh manusia. Namun, begitu ia mengubah dirinya menjadi es, Ryo menemukan bahwa tubuhnya menjadi lebih konduktif.

Hal tercepat di dunia adalah cahaya, dan itu adalah gelombang elektromagnetik, dan begitu pula kilat. Dengan menggunakan pelepasan petir saat dia dalam bentuk esnya, es dan guntur bercampur memberinya karakteristik cahaya, dan kecepatannya sangat meningkat.

Mode ini yang oleh Ryo disebut “Mode Chakra Pencerah Es”, mengkonsumsi paling banyak chakra. Saat ini, Ryo yang memiliki tingkat Chakra rata-rata Jonin, hanya bisa mempertahankan mode ini selama 2 menit maks.

Peningkatan kecepatan Ryo yang mendadak tidak mengejutkan Sakumo sama sekali. Setiap kali mereka bertemu dua tahun terakhir ini, dia mendapat kejutan yang menyenangkan oleh anak itu.

Seperti petir biru, Ryo bergegas menuju Sakumo yang mengangkat pedangnya untuk memblokir serangannya. Dengan serangannya terhalang, Ryo tidak berhenti dan mulai mencetak dengan satu tangan: Chidori Blade!

“Sebuah segel satu tangan?” Untuk pertama kalinya sejak mereka mulai pelatihan, Sakumo diresapi pisau dengan Petir Chakra.

loading...

Belati Chakra itu, yang memancarkan cahaya putih, seperti sabit penuai. Ryo tidak suka ide menggunakan Sharingan-nya. Tetapi matanya mulai bersinar merah: “Genjutsu: Banyak Salinan”!

“Ryo, kamu mencoba trik ini setengah tahun yang lalu.” Setelah itu Sakumo muncul tepat di depan Ryo.

Mata Ryo mampu menangkap gerakan Sakumo. Tetapi tubuhnya tidak dapat mengimbangi, dan penggunaan Genjutsu dan Raikiri juga membuatnya tidak mungkin untuk mempertahankan mode guntur es. Pertarungan berakhir dengan pisau Sakumo yang berjarak satu inci dari leher Ryo.

“Paman Sakumo, kamu benar-benar berada di level yang lain.” Fakta bahwa Sakumo bahkan tidak dekat untuk menggunakan semua yang dia sudah jelaskan untuk Ryo: dia bahkan tidak bisa menimbulkan kerusakan padanya. Menghadapi lawan yang begitu kuat, dia tahu dia masih harus menempuh jalan yang panjang.

“Ryo, kamu sangat kuat. Pada usia tujuh tahun, Anda menanamkan chakra pada pisau Anda, dan menggunakan segel satu tangan. Kamu tentu bukan ninja biasa. “

Faktanya, Ryo hanya memiliki dua segel tangan Justus yang bisa dia gunakan: Chidori dan Raikiri. “Paman Sakumo, apakah aku sudah pada tingkat mengalahkan seorang Jonin sekarang?”

“Masih ada celah antara penggunaan Chidori dan mode Chakra Petir, dan penggunaan Jonin dengan Jutsusnya sendiri. Anda mungkin bisa mengalahkan Jonin khusus. Jika Anda menggunakan Sharingan, Anda mungkin bisa menggunakan Jonin. “

Jonin adalah tulang punggung setiap desa. Selain empat elit Konoha, setiap desa memiliki selusin di tingkat Jonin dengan hanya 2-4 orang yang dekat dengan tingkat Kage. Ryo memiliki kekuatan yang cukup untuk melindungi dirinya dalam perang berikutnya.

“Dalam 2 tahun, Kakashi akan menjadi Jonin. Saya juga harus lulus. “

“Sekarang kamu adalah Bintang Rumah Sakit Konoha. Hokage ke-3 tidak akan membiarkan Anda lulus begitu mudah”.

Ryo juga mengerti bahwa seorang ninja medis yang hebat dapat menyelamatkan nyawa, tetapi itu tampaknya tidak cukup signifikan baginya.

“Meski begitu, aku juga ingin melamar kelulusan.” Ryo tidak ingin menjadi ninja medis seumur hidupnya, dia ingin menjadi orang terkuat di dunia.

“Sakumo san, aku akan kembali ke Sekolah Ninja.”

“Bagus!” Sakumo mengangguk. Dalam dua tahun terakhir dia menyaksikan dia tumbuh dewasa, dia berpikir bahwa dia harus segera lulus juga.

Siswa sekolah Ninja yang ingin lulus lebih awal harus mengajukan aplikasi kelulusan melalui guru mereka. Jika hokage menyetujui, mereka dapat mengikuti ujian. Berhasil memungkinkan mereka untuk menjadi ninja. Hokage umumnya tidak menolak aplikasi apa pun, kecuali jika itu adalah siswa yang sangat lemah. Dan seperti Ryo selalu memiliki top skor, Hokage ke-3 tidak punya alasan untuk menolak.

Dia kembali ke sekolah untuk mengajukan lamarannya, dan juga untuk bertemu dengan Obito dan Rin. Keduanya bersama Kakashi adalah satu-satunya teman dekatnya, meskipun dia tidak punya daging sapi dengan orang lain.

Menemukan Yamashiro Yen di kantor kemahasiswaan, ia menyerahkan lamarannya, dan kemudian pergi ke ruang kelas.

Ketika dia memasuki kelas dia mendengar suara: “Ryo yaro! Kau akhirnya kembali!”Di atas meja, mengantuk Obito adalah yang pertama untuk mendeteksi kehadirannya.

“Ryo, kamu kembali!” Rin juga melihatnya, dan ketiganya pergi ke taman bermain bersama.

“Obito, Rin. Saya ingin mendaftar untuk kelulusan. “

“Sombong Ryo, aku akan segera menyusulmu.”

“Maka kamu harus bekerja keras. Rin, kamu juga! “

“Aku akan.”

Setelah mengucapkan selamat tinggal kepada teman-temannya, ia meninggalkan sekolah untuk menjadi ninja besok!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded