Hokage Ryos Path Chapter 149 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 149 : Menyelinap ke Desa Mist

Perahu itu berlayar ke laut selama beberapa hari sebelum mencapai Negara Air.

Negara itu jauh dari daratan dan dikelilingi oleh laut. Itu terutama terbentuk dari beberapa pulau.

Karena lokasinya dan kurangnya komunikasi dengan dunia luar, pertukaran dengan negara-negara lain bergantung pada perdagangan maritim.

Itu adalah sumber pendapatan utama bagi negara juga. Karena dikelilingi oleh perairan yang kaya ikan, banyak pedagang yang menukar ikan tersebut dengan segala macam barang dan keperluan lainnya.

Pada waktu tertentu, lusinan kapal lain berlayar mengarungi lautan milik Jiraya.

Karena ada terlalu banyak kapal yang masuk dan keluar dari negara itu, para Ninja yang bertanggung jawab untuk mengawasi mereka tidak terlalu serius. Mereka biasanya hanya melirik mereka lalu membiarkan mereka lewat.

Kapal Jiraya memasuki wilayah Negara Air, dan Ryo bisa melihat kabut tebal yang tersembunyi.

Kapal berlabuh di pelabuhan, dengan sekitar lima puluh hingga enam puluh kapal lain berlabuh di sekitarnya. Pantai juga sangat ramai.

Sulit dipercaya bahwa semua ini terjadi ketika perang sedang berlangsung.

Jiraya memimpin dengan memberi contoh, dia dan Ryo berpura-pura bertindak seperti orang kaya, memegang perut mereka, dan berjalan dengan arogan diikuti oleh asisten mereka, dan mereka turun dari kapal.

Setelah turun, beberapa orang dengan Pelindung Dahi Kabut mengelilinginya. Jiraya menyuruh Ryo untuk tidak bergerak.

Para ninja datang dan bertindak dengan sangat sopan, berbicara dengan mereka berdua dengan santai. Ketika mereka berpikir bahwa mereka adalah pedagang kaya, mereka bertindak dengan hormat.

Setelah para Ninja ini pergi, Jiraya berkata kepada Ryo: “Sebagian besar Ninja yang berpatroli di sini adalah Chunin, diperintahkan untuk memperlakukan pedagang kaya dengan sopan.”

“Mengapa? Bukankah seharusnya pengusaha berhati-hati menghadapi Ninja karena mereka membawa uang? “Ryo tidak mengerti.

“Dummy, para pebisnis ini adalah sumber penghasilan terpenting bagi negara ini. Dengan kata lain, merekalah yang memberi makan para Ninja. Jika salah satu dari Chunin ini menyinggung pengusaha dengan sikap buruk mereka, itu dapat menyebabkan kerugian besar bagi Negara Air.

Mendengar penjelasan Jiraya, Ryo menyadari bahwa di negara ini orang Kaya memerintah di sekitar Ninja.

Penduduk sipil adalah orang-orang yang menjadi Ninja, dan jarak antar kelas terus seperti ini.

Tujuan dari perjalanan ini adalah untuk mengumpulkan informasi dari Desa Mist, jadi metode Jiraya memang cara terbaik dan paling langsung untuk menyelinap masuk.

Namun, Desa Mist sangat dijaga. Ryo memperhatikan semacam batasan di sekitarnya. Jika keduanya memaksa masuk, mereka pasti akan ditemukan.

Bukan hanya Ryo memperhatikan itu, Jiraya, sebagai pengumpul intelijen veteran, jelas tahu tentang hal itu. Tapi sepertinya dia tidak khawatir, bertanya-tanya ke seluruh negeri dengan Ryo.

Setelah melakukan putaran besar, dia sepertinya mempelajari beberapa hal. Kemudian dia membawa Ryo ke hotel terbesar di dekat Desa Mist.

Ryo juga memikirkan hal itu. Lagi pula, hotel adalah beberapa tempat terbaik untuk mengumpulkan informasi, karena dipenuhi dengan semua jenis orang.

Namun, dia tidak berharap bahwa mereka hanya akan duduk di sebuah ruangan, dengan Jiraya memesan meja penuh makanan.

“Ini terlalu banyak!” Ryo memandangi piring di atas meja.

“Apa yang Anda tahu? Diam dan makan. Tidak akan lama sebelum seseorang membawa kita ke Desa Mist. “Jiraya berkata kepada Ryo.

Ryo agak bingung. Tetapi melihat bahwa Jiraya percaya diri, dia tidak keberatan lagi, dan hanya mengambil sumpit dan mulai makan.

Jiraya telah memesan hidangan paling mahal di menu, di negara perairan, yang kaya akan makanan laut, memiliki hidangan makanan laut yang enak.

Ryo dalam kehidupan masa lalunya adalah dari utara. Dalam kehidupan ini, dia telah makan banyak makanan laut di Konoha, tetapi belum pernah merasakan makanan laut yang begitu baik sejak menyeberang ke dunia ini.

loading...

Jiraya membiarkannya makan, jadi dia tidak akan bertindak sopan.

Begitu banyak hal telah dipesan, hal-hal yang terlalu mahal. Pemilik hotel sangat senang, karena tamu yang baik jarang.

Tentu saja, pemiliknya sendiri tidak miskin, bisa membuka hotel yang begitu besar.

Hotel ini sebenarnya memiliki reputasi yang cukup baik di Negara Air, karena berspesialisasi dalam menerima tamu-tamu terhormat. Meskipun demikian, tamu-tamu dermawan seperti itu masih jarang.

Jadi, pemilik hotel secara pribadi naik, berencana untuk menyapa “pengusaha”.

“Ketuk Ketuk ..” Jiraya memandang ke pesta Ryo, mengisyaratkan dia untuk melanjutkan, dan kemudian berkata: “Silakan masuk!”

Pemilik mendorong pintu dan masuk. Dia menatap Ryo yang kelaparan dengan terkejut sebelum memalingkan muka, sebelum duduk di depan dua tamunya.

Ryo memberinya tatapan penuh kekesalan, dan pemilik merasa bahwa Ryo memang bukan orang biasa.

“Halo dan sambut tamu saya! Saya pemilik hotel ini, Yamada Nagakyu. “Pemiliknya menyambut keduanya.

Jiraya balas menatapnya dan tersenyum; dia berkata dengan lemah, “Yamanada dono, aku Sanfune.”

“Oh Sanfune san, aku tidak mengenali nama itu, dari mana kamu berasal?” Pemilik melanjutkan untuk bertanya.

“Aku berasal dari Negara Besi, dan temanku di sini berasal dari Negara Hujan.”

Mendengar nama-nama negara itu, Yamada menghela nafas lega. Negara-negara itu tidak berperang dengan negaranya, sehingga mereka bisa membuat kesepakatan yang bagus di sini.

Keduanya terus berbicara, tentang lokasi geografis, kebiasaan, politik militer Negara Besi, dll …

Semua yang dikatakan Jiraya konsisten dengan apa yang diketahui Yamada tentang Negara Besi. Jadi yang terakhir pergi untuk satu pertanyaan terakhir.

“Sanfune san, juga dikatakan bahwa selama perang dunia ke-2, Jenderal Tanah Besi pernah mengalahkan Hanzo legendaris Salamander, aku tidak tahu apakah ini …”

“HEY!” Jiraya memasang wajah marah dan berdiri berkata: “Saya tidak tahu dari mana Anda mendapatkan desas-desus seperti itu. Bagi seorang Samurai, kesombongan lebih penting daripada kehidupan! Mifune sama kalah dari Hanzo, dan tidak pernah mengklaim sebaliknya. Dia baru saja selamat! Anda seharusnya tidak mendengarkan rumor keji yang menghina reputasi Mifune sama! “

Berpikir bahwa Jiraya benar-benar marah, Yamada dengan cepat berkata: “Maaf, Sanfune san! Itu hanya hal yang saya dengar, tolong jangan marah! “

Melihat reaksi dan perilaku Jiraya, Yamada sepenuhnya percaya identitasnya.

Setelah akhirnya memenuhi Jiraya yang “geram”, Yamada dengan cepat bertanya kepadanya tentang apa yang ingin ia beli.

Jiraya tidak ragu untuk mengatakan bahwa tujuan dari perjalanan ini adalah untuk membeli logam langka yang digunakan untuk kerajinan Kubikiribocho.

Yamada tertegun, dia tahu bahwa ini adalah pelanggan besar, tetapi dia tidak berharap dia menjadi hal besar.

Dia merasa ini adalah kesempatan. Dia tahu logam yang digunakan untuk menempa pisau itu dan bahwa masih ada beberapa cadangan di Desa Mist. Dia juga tahu bahwa mereka ingin menjual sebagian dari mereka.

Memikirkan itu, Yamada dengan cepat berkata: “Sanfune san, aku tahu tempat yang tepat untukmu. Saya dapat memberi Anda referensi untuk membantu Anda melakukan pembelian ini. Tapi uangnya … “

Jiraya menatap ragu, dan menatap Yamada untuk beberapa waktu. Kemudian, dia ragu-ragu mengeluarkan beberapa tas dan membuka yang terkecil.

Yamada telah melihat banyak permata selama masa hidupnya, dan pada putaran pertama dia bisa mengenali bahwa ini sangat berharga.

“Setelah perkamen selesai, ini akan menjadi milikmu.” Jiraya bertindak sedikit menyesal.

Mendengar kalimat itu, Yamada menjadi bersemangat, dan langsung berjanji untuk memastikan keberhasilan perdagangan ini.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded