Hokage Ryos Path Chapter 146 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 146 : Battle of Kikyo Pass (Finale)

Segera setelah Kushina mengalahkan Gobi, pertempuran Jiraya melawan Rasa juga berakhir.

Rasa terluka parah. Ketika Jiraya hendak memberikan pukulan terakhir, Rasa melindungi dirinya dengan Gold Sand dan melarikan diri.

Mengetahui bahwa aliansi telah dikalahkan di semua tingkatan, dari Ninja biasa hingga tingkatan Kage, Chiyo dan Ebizo juga memilih mundur.

Ketika ketiga mundur, mereka memberi perintah kepada Pasir Ninja untuk menarik, dan mereka melakukannya, dipimpin oleh Jonin desa mereka.

Kali ini, Ninja Konoha memilih untuk tidak membiarkan mereka pergi, dan mengejar mereka bahkan setelah kemenangan, dipimpin oleh Minato dan Jiraya.

Sisa Ninja Konoha, di bawah kepemimpinan Sakumo dan Orochimaru, akan berurusan dengan Rock Ninja yang tersisa.

Namun, karena lokasi Kikyo Pass, negara terdekat adalah negara Bumi, sehingga banyak Rock Ninja mundur terlebih dahulu, hanya menyisakan 2.000 rekan mereka.

Dua ribu ini ditinggalkan sendirian, sehingga mereka tidak berniat untuk kembali hidup. Mereka semua langsung menuju Ninja Konoha.

Untuk mengurangi kemungkinan korban, Sakumo dan Orochimaru bergabung dalam pertempuran.

Dua ribu orang, dipimpin oleh beberapa Jonin, menghadapi 2 tingkatan Kage. Tidak butuh waktu bagi mereka untuk sepenuhnya dimusnahkan.

Langkah selanjutnya adalah membersihkan medan perang.

Orochimaru mengarahkan tindakan semua Ninja, sementara Ryo memimpin tim medisnya untuk mencari orang yang selamat yang bisa diselamatkan.

Tim medis mencari orang-orang yang selamat, menyaksikan kekejaman perang. Pada saat ini, di dekat tubuh Ninja Pasir, sosok lengan kecil bergerak.

Seorang wanita di tim medis memperhatikan lengan yang berjuang ini. Tapi dia ragu untuk menyelamatkannya, karena itu di dekat mayat Ninja musuh.

Ryo merasa dia bertingkah tidak normal dan balas menatapnya.

Ryo tidak memiliki kesan Ninja medis ini. Dia bukan salah satu petugas medis yang dibawanya. Namun, dia bertanya tentang apa yang mengganggunya.

Dia menyebut lengan kecil itu, dan Ryo menggunakan kemampuan mempersepsinya dan merasakan bahwa ada kehidupan di sana. Ryo memberi isyarat kepada Ming Hyuga untuk menggendong anak itu dan membawanya.

Karena mereka berada di medan perang, para ninja medis bahkan gugup ketika mendekati anak-anak yang terluka.

Namun, setelah anak itu dibawa oleh Ming, mereka lega melihat bahwa anak ini tidak perlu ditakuti. Ancaman macam apa yang dapat ditimbulkan oleh seorang anak 3 atau 4 tahun kepada mereka?

Ryo segera memulai perawatannya. Cedera anak itu tidak berat, tetapi kepalanya menerima pukulan berat. Dengan perawatan Ryo, ia dengan cepat sadar.

Pada saat ini, Ryo merasa bahwa anak itu akrab. Dia terus menatapnya, berpikir bahwa dia telah melihat rambut abu-abu perak ini sebelumnya.

Ninja Medis wanita melihat anak itu bangun, dan bertanya dengan sangat lembut, “Nak, siapa kamu? Siapa namamu? dimana keluargamu?”

Bocah itu tampak tidak mengerti, sebagai orang bodoh, memandang ke langit, dan tidak menjawab.

Setelah beberapa lama mempertanyakan anak itu, dia tidak menjawab. Ryo hanya bisa meninggalkannya dalam perawatan Ninja wanita.

Dia melanjutkan, dan terus mencari korban lainnya.

Setelah pencarian yang panjang, ia kembali, dan menemukan petugas medis wanita sedang menggendong bocah yang sedang tidur.

“Jadi, apakah anak ini sudah diidentifikasi?” Tanya Ryo, berbisik.

“Ryo san, anak ini telah kehilangan ingatannya. Dia tidak ingat apa-apa. Saya berniat untuk mengadopsi dia ke panti asuhan saya. “Tenaga medis itu menjawab.

loading...

“Panti asuhanmu? Siapa namamu? “Ryo memikirkan sesuatu, tetapi dia tidak yakin.

“Namaku Nono Yakushi, penjaga di panti asuhan desa.” Dia menjawab.

Mendengar namanya, Ryo mengerti mengapa anak itu terlihat akrab.

Dalam Manga, dia adalah satu lagi selain Naruto yang berhasil mencapai Mode Sage; dia telah menggunakan Edo Tensei untuk meluncurkan perang dunia Keempat, dan dia bisa membuat kedua saudara Uchiha kesulitan.

Jika bukan karena kekuatan Genjutsu yang menakjubkan, Izanami, Kabuto mungkin bisa menghapus kesadaran Itachi, menaklukkan Sasuke, dan menulis ulang nasib dunia Shinobi.

Memikirkan masa depan, gagasan membunuh anak ini muncul di pikiran Ryo, tetapi ia dengan cepat menolaknya.

Tidak peduli apa yang terjadi di masa depan, Kabuto saat ini masih hanyalah seorang anak kecil, dan Ryo tidak dapat memaksa dirinya untuk melakukan hal seperti itu.

Apalagi, Ryo sangat percaya diri. Bahkan jika Kabuto berubah menjadi buruk, Ryo yakin pada kemampuannya untuk membunuhnya tanpa membutuhkan Genjutsu seperti Izanami.

Karena itu, Ryo tidak mempersoalkan masalah Nono mengambil anak ini. Dan biarkan dia membawanya pergi.

Sama seperti di Manga, dia menamai anak itu Kabuto Yakushi, dan membawanya kembali ke panti asuhan.

Medan perang hampir dibersihkan, dan Minato dan Jiraya kembali.

Dalam pengejaran mereka, mereka membunuh lebih dari 2.000 Pasir Ninja, dan boneka Chiyo dihancurkan oleh Minato. Mendengar itu, Sakumo menghela nafas lega.

Setelah mereka kembali ke kamp Konoha, Sakumo dan Orochimaru menulis laporan mereka tentang pertempuran dan mengirim mereka ke Hokage ke-3. Sementara itu, mereka hanya perlu tetap siaga.

Beberapa hari setelah pertempuran Kikyo Pass, desa Pasir menyerah dan mengirim duta besar ke Konoha untuk menandatangani perjanjian damai.

Sakumo juga menerima pesanan dari hokage 3 untuk segera mengembalikan Bunpuku ke Konoha.

Ichibi ditundukkan oleh Orochimaru dan tidak bisa melarikan diri. Itu disegel dalam Jinchuriki oleh Kushina.

Jinchuriki adalah kartu tawar yang bagus. Tentu saja, Konoha tidak akan melepaskan kesempatan seperti itu. Minato menggunakan Dewa Guntur Terbang dan mengirim Bunpuku ke Anbu kazekage ke-3. Kemudian, kedua belah pihak, akan membahas kompensasi yang sesuai.

Saat yang dikalahkan, akan masuk akal bagi Pasir untuk menawarkan tanah ke Negara Api. Tetapi negara seperti itu, yang kebanyakan adalah gurun pasir, akan membuat rakyatnya mati kelaparan dengan memberikan tanah subur apa pun yang mereka miliki. Konoha sangat menyadari hal ini.

Persyaratan Konoha sangat sederhana. Mulai sekarang, imbalan apa pun untuk setiap misi yang dilakukan oleh Pasir akan memiliki 20% dari pendapatannya yang diberikan kepada Konoha. Perwakilan Pasir mendengar tuntutan dengan jantungnya berdarah.

Namun demikian, permintaan ini sebenarnya lebih manusiawi daripada alternatif lain, Pasir tidak mau harus setuju.

Pada titik ini, hanya dua negara yang masih berperang dengan Konoha adalah negara Bumi dan Air.

Setelah negosiasi berakhir, hokage 3 mengumumkan bahwa semua Ninja Konoha di Kikyo Pass dapat kembali ke Konoha.

Beberapa Ninja ini telah berperang di Negara Angin sejak perang dimulai, dan tidak melihat keluarga mereka selama lebih dari setengah dekade.

Jadi mereka sangat ingin kembali, dan tidak sabar untuk bersatu kembali dengan keluarga mereka.

Sakumo memahami perasaan mereka dengan sangat baik, karena dia sudah lama tidak melihat ibu Kakashi.

Jadi begitu dia menerima surat ke-3, dia mengadakan pertemuan umum di mana dia mengumumkan: bahwa semua orang akan kembali ke Konoha!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded