Hokage Ryos Path Chapter 142 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 142 : Battle of Kikyo Pass (4)

Bilah Es di tangan Ryo dikelilingi oleh Chakra Petir. Ketika berkedip, Kitsuchi merasakan Chakra Petir besar di dalamnya, dan dia menggigil.

“Aku tidak boleh dipotong oleh itu, atau aku akan benar-benar mati!”

Kitsuchi, veteran tingkat Kage, memiliki penilaian yang sangat akurat. Ryo telah menamakan teknik ini [Ice Lightning Blade], yang berputar di sekitar membuat Blade Es ke dalam keadaan yang mirip dengan Mode Chakra Petir.

Pisau itu sendiri terutama merupakan kondensasi dari Energi Alam. Menambahkan Mode Chakra Petir di atas itu, secara efektif membuat Lightning menjadi pembawa Energi itu.

Energi Natural yang dibawa oleh petir adalah keberadaan yang mengerikan bagi semua yang tidak memiliki pengalaman dengan energi alami. Setelah Chakra Petir melakukan kontak dengan bagian tubuh, efeknya tidak akan lokal. Itu benar-benar akan melampaui titik kontak untuk benar-benar menghancurkan bagian tubuh yang bersentuhan dengannya.

Ryo telah mengembangkan teknik ini cukup lama sebelumnya, dan telah menjadikannya sebagai salah satu kartu tersembunyi.

Dia benar-benar berniat menyimpannya untuk serangan malam Kyubi. Sekarang, untuk mendapatkan bantuan Minato, dia hanya bisa menunjukkannya terlalu cepat.

Meskipun tangan kanan Kitsuchi belum sepenuhnya pulih, dia bisa menggerakkannya dengan normal. Merasakan bahwa Ryo akan menyerang, dia sudah siap untuk membela diri.

Ryo membuat langkah pertama. Dia memilih untuk menggunakan Ice untuk berteleportasi secara langsung. Tidak seperti Lightning Chakra Flicker-nya, Teleportasi es seperti Ninjutsu Ruang-Waktu, dan Kitsuchi tidak dapat mendeteksinya.

Ryo berteleportasi di belakang Kitsuchi, di mana ada pisau bedah yang dia tinggalkan sebelum menghancurkan Raksasa Batu.

Kitsuchi memperhatikan gerakan Ryo dengan cermat. Segera setelah yang terakhir menghilang, putra Tsuchikage dipersiapkan sebelumnya.

“[Rilis Bumi: Inti Bumi yang Bergerak Besar]!” Jutsu Kitsuchi sangat mengangkat permukaan, mengubah lanskap. Ini membuat serangan pertama Ryo menyentuh tanah.

“APA!” Kitsuchi melirik tanah di sekitar serangan [Ice Lightning Blade] dan tersentak.

Sebagian besar tanah tertutup es, dan percikan listrik menembus es, menciptakan ledakan, dan menghancurkan tanah menjadi asap hitam.

Kitsuchi panik. Apa yang akan terjadi jika dia yang menerima potongan ini? Seberapa jauh dia akan dibandingkan dengan tanah?

Berpikir tentang itu, dia menyerah begitu saja. Kesalahan kecil apa pun yang dia lakukan mulai sekarang berarti kematian terkemuka!

“Ryo Yamanaka … kamu menang! Saya akui kekalahan! Saya keluar dari pertempuran ini! “

Ryo berhenti menyerang. Kitsuchi dari Manga meninggalkan kesan yang baik padanya, dan dia memutuskan untuk percaya padanya.

Ryo berlari melewati lawannya, bergegas menuju sudut ke arah Yonbi Jinchuriki. Kitsuchi menepati janjinya dan meninggalkan medan perang.

Dalam perjalanannya, Ryo memberi tahu Minato bahwa dia sudah menangani Kitsuchi, dan bahwa dia akan pergi.

Minato masih dalam keadaan darurat menghadapi Yonbi Jinchuriki dan Kakuzu. Dia bisa menghindar dengan mudah, tetapi dia tidak mendapatkan jendela untuk menyerang.

Yonbi Jinchuriki mengandalkan Chakra praktisnya yang tak terbatas untuk sembarangan memercikkan lava, memaksa Minato untuk bergerak tidak menentu, sementara Kakuzu menggunakan jendela yang dibuka rekannya untuk menyerang Minato.

Selama periode ini, Minato juga menemukan Kakuzu menggunakan rilis Lightning, Wind, Fire dan Water seolah-olah itu adalah kedekatan utamanya.

Ryo dengan cepat bergegas ke tempat di mana ketiganya bertempur. Dia tidak terburu-buru untuk menyerang, tetapi pertama-tama menghubungi Minato.

loading...

“Minato ni-san, aku di sini!”

Minato mendengar suara Ryo dan akhirnya merasa lega. Dengan Ryo bergabung dengan sisinya, akhirnya saatnya untuk membalas serangan.

“Ryo, kamu harus menunggu. Kakuzu sama sekali tidak lemah, dan Yonbi itu sendiri pasti akrab dengan Anda. Meskipun Jinchuriki yang baru belum sempurna, dia seharusnya tidak diremehkan. “

Pikiran Minato dan Ryo bertepatan. Keduanya tidak mudah dihadapi, dan untuk mengalahkan mereka, mereka harus bermain cerdas.

“Ryo, satu hal lagi. Orang ini, Kakuzu, luar biasa. Aku sudah menghancurkan hatinya, dan dia masih hidup! “Minato berbagi informasi yang dia miliki dengan Ryo.

Ryo pura-pura merenung, lalu menjawab: “Ni-san, mungkin hatinya ada di sisi kanan! Kita akan menyerang sisi kanan atau kepalanya sebentar, dan kita akan baik-baik saja! “

“Yah, seharusnya itu satu-satunya kemungkinan. Selanjutnya, saya akan menciptakan peluang untuk Anda. Gunakan kecepatanmu untuk menyelesaikan Kakuzu, dan kemudian, kita akan berurusan dengan Yonbi. “

“Baiklah, aku mengerti!”

Setelah mendiskusikan rencana mereka, serangan balik Minato dimulai.

Ketika dia dipaksa untuk berteleportasi sekali lagi, Minato pergi ke tanda baru yang dia buat di dekatnya, dan dia menghilang dari mata lawan-lawannya.

Baik Kakuzu dan Yonbi Jinchuriki terkejut, dan mereka mulai melacaknya. Pada saat itulah Minato muncul kembali di tempat yang tidak pernah mereka bayangkan.

Di belakang Yonbi, hak Minato meringkas Oodama Rasengan, dan ia langsung memukul tubuh Yonbi Jinchuriki.

Bahkan dengan Mode Cakra Rilis Lava dan perlindungan Chakra Yonbi, Jinchuriki terluka.

Chakra Biju Merah muncul dari dalam tubuhnya, menyembuhkan luka. Erosi konstan yang diciptakan oleh Rasengan memaksa Chakra Biju untuk terus-menerus menyembuhkan luka, membuat Jinchuriki mulai kehilangan kendali.

Saat Minato bersiap untuk serangan yang lebih besar, Kakuzu datang dari samping. Minato sudah tahu bahwa dia akan datang, tetapi dia berpura-pura terjebak pada saat itu, tidak bisa melihat ancaman yang mendekat.

Kakuzu berpikir bahwa dia bebas untuk bergerak, dan dia langsung pergi untuk mengeluarkan Petir Jutsu yang ditujukan pada Minato.

Adapun kehidupan Jinchuriki, itu tidak masalah sedikit pun untuk Kakuzu.

Lagipula, yang harus ia lakukan hanyalah membunuh Minato, lalu mengambil uangnya dan pergi.

“Ryo, Sekarang!” Segera setelah Kakuzu meluncurkan Lightning Ninjustu-nya, Minato berteleportasi ke tempat Ryo berada.

Ryo, yang sedang bersembunyi, telah membuat persiapan penuh. Dia berkedip di belakang Kakuzu, dan mengarahkan Ice Lightning Blade ke bagian belakang lehernya.

Ryo tahu semua tentang rahasia Kakuzu. Jika dia bertujuan ke kanan, dia mungkin hanya bisa menghancurkan satu hati. Jika dia langsung memilih kepala, dia mungkin mendapatkan kesempatan untuk membunuh.

Kakuzu memiliki pengalaman seumur hidup, dan bisa merasakan ancaman yang datang. Tepat saat Ice Lightning Blade hendak memotong kepalanya, dia menghindar menghindari serangan mematikan.

Namun demikian, ia ditebas, dan sejumlah besar Chakra Petir yang membawa energi alami mengalir ke tubuhnya, sementara permukaannya tertutup es.

Tidak butuh waktu lama sebelum tubuhnya hancur oleh Chakra Petir yang kejam.

Ryo tidak ragu, dan segera melempar pisau kedua ke arah Kakuzu, tapi itu menghantam tanah. Kakuzu yang rusak masih bisa membuat tiruan dan berkedip.

Lokasinya saat ini tidak memiliki Ice Scalpel, dan tidak ada Dewa Terbang Guntur Kunai.

Dia kembali menatap Ryo dengan mata penuh kebencian, berbalik ke kiri.

Ryo ingin mengejarnya, tetapi dia dihentikan oleh Minato. Yonbi Jinchuriki masih ada di sana, dan dialah yang menjadi ancaman terbesar bagi Ninja Konoha.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded