Hokage Ryos Path Chapter 124 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 124 : Membekukan Desa Awan

Setelah Ice Arrow Ryo terbang ke Cloud Village, itu menjadi bunga es seukuran kepalan tangan dewasa.

Energi Alam yang terkompresi di dalamnya mulai berkembang ketika Ice Arrow berubah menjadi Bunga Es.

Bunga Es semakin besar dan lebih besar, dan Ninja Sensor Cloud dapat dengan jelas merasakan energi mengerikan di dalam bunga.

Dia berlari untuk melapor, tetapi dia belum bergerak beberapa langkah sebelum dia melihat panah lain datang dari belakang. Dia melihat kembali ke panah, mencoba mengkonfirmasi sumbernya, dan itu memungkinkannya untuk menyadari posisi Ryo.

Ryo mengendalikan lintasan panah, dan wajah Sensor Ninja berubah sangat, dan dia ingin menghindari panah. Sayangnya baginya, dibutuhkan Level seorang Jonin untuk melarikan diri dari panah Ryo. Hatinya tertusuk dari belakang dan dia mati di tempat.

Kenyataannya adalah bahwa kematian Ninja Sensor ini tidak relevan dengan kesuksesan rencana Ryo. Dia hanya membunuh mereka dengan panah lain untuk berada di pihak yang berhati-hati.

Saat Bunga Es mekar, Ryo pindah ke Cloud Village dengan Ice Teleportation.

Pada saat itu, dengan ukuran besar yang dicapai bunga Es, banyak Ninja juga memperhatikannya.

Sebagian besar dari mereka dengan anehnya berdiri menyaksikan Es tumbuh di udara. Saat Bunga Es tumbuh hingga seukuran rumah, Ryo mengendalikannya lagi dari kejauhan.

Itu meledak menjadi pecahan Es yang tak terhitung jumlahnya yang menyebar di seluruh Desa Cloud.

Ryo menggunakan hujan Pecahan Es ini untuk berteleportasi dan melompat-lompat di seluruh kota. Dengan Ice Scalpel di tangannya, dia dengan gila-gilaan memanen jiwa-jiwa para Cloud Ninja.

Awan Ninja memperhatikan ketika teman-teman mereka jatuh satu demi satu, dan mereka semua panik. Mereka ingin menemukan penjahat, tetapi yang mereka lihat hanyalah percikan warna biru di antara pecahan yang tak terhitung jumlahnya.

Mereka segera menemukan bahwa mereka tidak dapat menangkap percikan itu, dan mereka menjadi semakin panik dan melarikan diri.

Mereka yang kehilangan semangat juang tidak diikuti oleh Ryo. Musuh satu-satunya adalah yang melawannya.

“Setan! Itu adalah iblis! “Setelah membunuh hampir 300 dari mereka, bahkan mereka yang melawan pada awalnya mulai runtuh.

Pada akhirnya, hanya Kuasi Kage dari Cloud yang tertinggal.

Menghadapi musuh terakhirnya, Ryo memberinya semua hormat. Dia berhenti berteleportasi dan berdiri di depannya.

Akhirnya bisa melihat Ryo, Kuasi Kage tidak ragu dan memasuki Mode Chakra Petir. Dia menggunakan senjata terkuat Raikage ke-3, Jigokuzuki.

Jigokuzuki adalah teknik yang diciptakan Raikage ke-3 berdasarkan mode Chakra Petir. Ini digunakan 4, 3 atau 1 jari, dengan kekuatannya meningkat ketika jumlah jari berkurang. Menghadapi kemungkinan kematian, Kuasi Kage ini memilih untuk langsung menggunakan satu jari Jigokuzuki.

Ryo tidak menghindar. Pria ini, yang tidak peduli dengan nyawa dan kematiannya untuk melindungi desanya layak dihormati.

Jika dia tidak menghalangi Ryo, dia akan selamat. Tetapi pria ini tidak melarikan diri, menjaga desanya bahkan setelah tetap sendirian.

Hak Ryo memadatkan Rasengan, dan kemudian ia menanamkannya dengan Chakra Petir, dan bertabrakan dengan Jigokuzuki milik musuhnya.

Hasilnya diharapkan. Jika itu adalah Raikage ke-3 yang menghadapnya, Denjiki Rasengan Ryo mungkin akan kalah. Tapi ini hanya Kuasi Kage, dan Ryo muncul sebagai pemenang.

Setelah mengalahkan musuhnya, Ryo melirik musuh yang dia hormati, dan kemudian berlari menuju pusat Desa Awan.

loading...

Desa Cloud memiliki hampir seribu Ninja yang mempertahankannya, dan sekitar 500 di antaranya musnah oleh Ryo. Yang lainnya semua lolos.

Karena itu, Ryo tidak memiliki apapun yang menghalangi jalannya menuju gedung kantor Raikage.

Ryo tidak tertarik mengikuti pria-pria ini. Mereka semua lemah, terlalu lemah untuk membentuk tantangan, dan dia juga berharap seseorang akan melaporkan apa yang terjadi pada Raikage.

Ryo sekali lagi memadatkan Ice Bow, dan panah sebening kristal muncul di atasnya.

Ryo mengendurkan jarinya dan panah itu dengan cepat terbang menuju gedung kantor Raikage. Itu terus berkembang seperti sebelumnya, dan akhirnya meledak, mengubah seluruh bangunan menjadi reruntuhan.

Ryo terus berkeliaran di sekitar desa, menghancurkan 7 atau 8 institusi terpenting mereka.

Ninja yang bersembunyi, setelah melihat tindakan Ryo, segera mengirim orang ke medan perang.

Di medan perang, Minato bertarung melawan A, Onoki bertarung melawan Raikage ke-3, dan Gobi bertarung melawan Hachibi. Sisa Ninja berada dalam pertempuran berdarah habis-habisan.

Mode Chakra Petir Raikage ke-3 sangat mengagumkan, bahkan bisa melindunginya dari [Golem Jutsu] Onoki.

Ketika Onoki menggunakan pelepasan debu, Raikage ke-3 yang gesit selalu bisa menghindari serangannya. Dia tidak bisa membantu tetapi berada di kaki belakang.

Situasinya sebaliknya di pihak Minato. A juga tipe Ninja kecepatan, tetapi Minato lebih cepat.

Dia hanya dicocokkan oleh Minato sepanjang waktu, tetapi untuk beberapa alasan, yang terakhir tidak akan membunuh.

Hachibi dan Killer B terluka parah oleh Kushina, dan bahkan dengan tingkat penyembuhan yang luar biasa, mereka hanya bisa bertarung dengan kekuatan setengah untuk sementara waktu. Dengan itu, tingkat kekuatan mereka sebanding dengan Han.

Ketika kedua belah pihak berada di jalan buntu, salah satu Ninja yang melarikan diri dari Cloud tiba ke medan perang dan memberi tahu Jonin yang paling dekat dengannya tentang apa yang terjadi di desa.

Wajah Jonin berubah dan pergi ke Raikage ke-3.

Ketika yang terakhir melihat Ninja dari desanya datang, ia memukul mundur Onoki dan bertanya pada Jonin: “Ada apa?”

“Raikage sama, ini tidak baik! Desa telah diserang, dan penyerang adalah tingkat Kage. Setengah ninja kita di desa telah dimusnahkan. “

“Apa!” Wajah Raikage ke-3 berubah.

“Mundur! Beritahu semua orang tentang pesanan saya! Semua orang harus segera mundur! “Tidak peduli seberapa besar ia peduli dengan hasil dari pertempuran ini, desa datang lebih dulu ke Kage-nya. Raikage ke-3 segera memutuskan untuk mundur setelah mendengar beritanya.

Onoki dan Minato dengan cepat memperhatikan bahwa musuh bergerak lebih dekat ke belakang, tampaknya ingin mundur.

Melihat itu, Minato menghela nafas lega. Situasinya pasti kalah-kalah, dan mundur adalah hasil terbaik.

Tapi Onoki tidak berpikiran sama. Kebencian antara Rock dan Cloud tidak lahir kemarin, dan dia tidak ingin melepaskan kesempatan seperti itu.

Para ninja berpangkat tinggi dari Awan terkejut mengetahui bahwa desa itu diserang. Mereka ingin segera kembali ke penyelamatannya, tetapi pengejaran Rock sangat besar.

“Kau jalan duluan! Aku akan menahan mereka! “Raikage ke-3 berkata kepada semua orang.

Karena percaya pada kekuatan Kage mereka, mereka semua tidak ragu dan pergi, hanya menyisakan Raikage ke-3 untuk menghadapi Konoha dan pasukan Rock.

Melihat itu, Minato memerintahkan pasukannya untuk mundur dari pertempuran. Ini adalah dendam antara Rock dan Cloud, dan Minato tidak mau ikut campur.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded