Hokage Ryos Path Chapter 119 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 119 : Pertemuan Resmi

Dua hari berlalu sejak Ryo pertama kali bertemu dengan trio. Di negara Rain, pencarian besar-besaran untuk Akatsuki dimulai.

Dua hari yang lalu, Yahiko mengembalikan gulungan itu ke Ryo, dan memintanya untuk membawanya kembali ke kamp Akatsuki. Satu-satunya masalah adalah dia tidak pernah memberi tahu Ryo tentang lokasi kamp!

Ryo hanya bisa tanpa daya mulai mencari lokasi mereka, selama lebih dari dua hari.

Namun, tidak seperti yang pertama kali ketika dia mencari secara membabi buta, Ryo sekarang setidaknya menjadi akrab dengan Chakra Yahiko. Setelah dua hari, dia akhirnya dapat menemukannya dengan bantuan Sage Mode.

Sementara mereka menunggu Ryo, Yahiko, Nagato dan Konan juga cemas. Yahiko lupa memberi tahu Ryo tentang lokasinya, dan dua lainnya mengira bahwa dia telah meninggalkannya informasi di gulungan, sehingga mereka tidak pernah mengingatkannya untuk melakukannya.

Setelah kembali, Yahiko hanya bisa bertanya apakah ada yang meninggalkan alamat untuk Ryo, dan dia tahu bahwa dia bahkan tidak pernah mendapat arahan umum.

Ini sangat memalukan, dan ketiganya takut kalau Ryo tidak akan pernah menemukan mereka seperti ini. Namun, mereka tidak berani mengirim orang untuk mencarinya. Dengan bentrokan yang diumumkan antara Desa Hujan dan Akatsuki, mengirim orang keluar mengirim mereka ke kematian.

Kamp Akatsuki terletak jauh di sebuah gunung di sisi barat Negara Hujan. Setelah memastikan bahwa dia tidak diikuti, Ryo memasuki markas mereka.

Di gerbang luar, Nagato terus-menerus menggunakan Rainmaker Jutsu, dan dia mengkonfirmasi pintu masuk Ryo.

Mengetahui bahwa Ryo akhirnya menemukan kemah mereka, ketiganya akhirnya merasa lega.

Mereka masing-masing menyapa Ryo, dan membawanya ke gua. Ini adalah pertemuan resmi pertama mereka.

“Maafkan saya; Aku lupa memberimu alamat untuk kemah kami. “Setelah keempatnya duduk, Yahiko dengan malu-malu menggaruk kepalanya.

“Ha ha! Tidak masalah, mencari seseorang adalah salah satu spesialisasi saya, “kata Ryo sambil tersenyum.

“Pertama, aku akan memperkenalkan diriku. Nama saya Yahiko. Ini Nagato, dan ini Konan. “

“Senang bertemu dengan Anda. Nama saya Ryo Yamanaka. “

Setelah saling mengenal, Ryo menyerahkan surat-surat dari Hokage dan Tsuchikage kepada Yahiko.

Meskipun mereka telah melihat mereka sebelumnya, ketiganya masih sangat bersemangat melihat surat-surat itu, dan Ryo tidak akan mengganggu kebahagiaan mereka, karena ia mengagumi keindahan perasaan mereka bahwa impian mereka dapat tercapai.

Mereka semua butuh waktu untuk menenangkan diri mengetahui bahwa perdamaian di negara mereka akhirnya tercapai. Meskipun mereka bahagia, mereka semua tahu bahwa mereka harus membayar harga.

“Ryo san, apa kondisimu?” Tanya Yahiko.

“Itu hanya satu syarat. Anda harus melakukan apa saja untuk mencegah Hanzo ikut campur dalam perang antara Konoha, Batu, dan Awan. Saya percaya Anda juga tidak ingin melihatnya terlibat. Tujuan kami sama. “

Yahiko kembali menatap teman-temannya. Nagato tanpa ekspresi, dan Konan memberinya anggukan kecil.

“Jika itu satu-satunya syarat, maka kami setuju. Atas nama Akatsuki, aku setuju dengan kondisimu, dan aku berjanji tidak akan membiarkan Hanzo mengganggu perangmu. “Yahiko menjawab dengan nada serius.

“Bagus, aku juga berjanji atas nama Konoha bahwa semua pertempuran kita tidak akan mempengaruhi Negara Hujan. Sekarang, jika Anda bisa, bisakah Anda memberi saya tanggapan tertulis untuk Hokage dan Tsuchikage? “

Yahiko mengangguk dan menulis balasan, dan kontrak antara kedua pihak selesai.

Dengan itu, Ryo mulai melihat trio dengan rasa ingin tahu yang lebih besar.

Ketiganya tampak lebih tua darinya, tetapi dengan temperamennya, kelihatannya keempatnya adalah teman sebaya.

loading...

Yang paling menarik perhatiannya tentu saja Konan. Dia tidak memiliki perasaan apa pun terhadapnya, tapi dia tidak bisa tidak tertarik pada kecantikannya yang langka.

Sama seperti di Manga, Konan mengenakan seragam hitam Akatsuki yang disulam dengan awan merah. Rambutnya biru muda; matanya yang kuning besar. Pada saat itu, dia tidak mengenakan tindikan labret atau kertas biru muda di kepalanya. Dia terlihat lebih lucu dan lebih lucu daripada dia kemudian di Manga.

Ryo kemudian mengalihkan pandangannya ke Nagato dan pura-pura terkejut. Yang terakhir berpikir bahwa Ryo terganggu oleh matanya dan tanpa sadar menghindari penampilan Ryo.

“Rambut Anda! Persis seperti Sensei-ku! Apakah nama belakang Anda Uzumaki? “Tanya Ryo.

Nagato rupanya tidak berharap bahwa Ryo akan peduli dengan rambut dan nama belakangnya. Pertama-tama dia melihat kembali pada Ryo, dan kemudian mengangguk.

“Lalu kamu dan sensei saya adalah orang selamat dari klan Uzumaki! Aku tidak berharap klan Sensei-ku memiliki anggota di organisasi ini. “

Nagato mendengar Ryo, dan tubuhnya bergetar. Dia tidak berharap memiliki anggota klan yang masih hidup.

“Nagato Hebat! Anda memiliki anggota klan yang masih hidup! Kamu tidak sendirian. “Yahiko bersemangat menepuk pundak Nagato.

“Ryo san, bisakah kamu ceritakan tentang klan Uzumaki?” Konan melihat bahwa Nagato terdiam, dan berbicara untuknya.

Ryo mengangguk: “Klan Uzumaki dan Senju adalah saudara jauh. Keduanya adalah keturunan Rikudo Sennin yang legendaris. Mereka…”

Dengan narasi kecil Ryo, ketiganya membentuk pemahaman sederhana tentang klan Uzumaki. Setelah mereka mengetahui tentang keturunan mereka dari Rikudo sennin, ketiganya tampaknya telah memahami banyak hal tentang mereka.

Ketika mereka mendengar bahwa klan itu hampir punah, Nagato memiliki rasa kesepian, tetapi dia sangat tertarik pada beberapa yang selamat.

“Terima kasih telah memberitahu kami tentang semua ini, Ryo san!” Nagato dengan tulus berterima kasih kepada Ryo.

Ryo tidak hanya bersikap baik. Sebenarnya, tujuan utamanya adalah memberi Nagato rasa memiliki yang lebih kuat, untuk mencegahnya tersesat di masa depan.

“Ngomong-ngomong, siapa Sensei-mu? Dari yang kulihat, Nagato jelas adalah Kage tier, dan Yahiko dan Konan terlihat sebagai Jounin tier. Sensei-mu pastilah seseorang yang luar biasa! “Ryo mencoba mengangkat topik tentang Jiraya.

Begitu dia menyebutkan guru mereka, wajah ketiganya penuh nostalgia. Setelah mereka saling memandang, Konan yang berbicara.

“Kamu sebenarnya harus tahu Sensei kami. Dia adalah salah satu Sannin yang legendaris, Jiraya! Dia ada di sini sebelumnya, dan dia mengajar kita selama tiga tahun. “

“Ternyata itu Jiraiya!” Kata Ryo, menunjukkan keterkejutan, “Aku mendengar Jiraya san menyebutkan bahwa dia memiliki tiga murid di Negara Hujan.”

“Ryo, kamu tahu Sensei kita?” Yahiko mendengar kata-kata Ryo dan dia dengan cepat mendekatinya dengan mata terbuka lebar.

“Tentu saja! Hubungan kami cukup bagus! Aku sudah belajar setengah dari Ninjutsu yang aku tahu darinya! “

“Bagaimana yang Sensei lakukan baru-baru ini?” Mendengar jawaban Ryo, Yahiko bertanya dengan penuh semangat.

“Ah! Ya, dia bisa bernafas, makan, dan tidur, tapi dia dalam perang lho. Dia tidak bisa mengintip spa wanita, jadi saya yakin dia tidak merasa terlalu baik. “

“Mengintip spa wanita? Sensei tidak akan pernah melakukan hal seperti itu! “Konan memeluk dirinya sendiri dengan panik.

“Kenapa tidak? Aku menemukannya di hadapan Konan, mengawasimu dengan mata jahat! “Yahiko menambahkan bahan bakar ke api

Menemukan topik yang sama, Ryo dan ketiganya terlibat dalam percakapan, berbicara tentang pengalaman mereka. Tawa mereka terdengar dari perkemahan dari waktu ke waktu.

Di negeri itu, Jiraya terus bersin sepanjang sore itu.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded