Hokage Ryos Path Chapter 112 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 112 : Dari Murai Kelabu ke Falcon Perak

Clone Ryo hilang tiga hari kemudian, ketika mencapai kamp Konoha. Ryo menerima gulungan itu dengan Chakra Ryumyaku dan tidak sabar untuk memulai penelitiannya.

Setelah klon menghilang, ingatannya kembali ke tubuh utama. Dari ingatan ini, Ryo menyadari bahwa jumlah Chakra yang tersegel di dalam gulungan itu kecil dibandingkan dengan yang ada di dalam Ryumyaku itu sendiri. Itu sekitar dua sampai tiga kali lebih banyak dari Chakra Kage biasa.

Ryo membuka kancing segel pada gulungan itu dan mengeluarkan sejumlah kecil Chakra Ryumyaku. Seperti yang dia amati sebelumnya, itu dibuat dari Chakra khusus dan beberapa Energi Alam.

Ryo kemudian mencoba untuk menyuntikkan Chakra Ryumyaku ke burung yang sekarat. Setelah burung itu menyerap Charka, luka-lukanya berangsur-angsur sembuh, tetapi masih setengah mati.

Ryo menggunakan lebih banyak Chakra Ryumyaku, menyuntikkannya ke burung. Kemudian dia membuka Sharingan dan mengamati alirannya di dalam tubuh burung itu.

Dengan Sharingan, Ryo menemukan bahwa Chakra Ryumyaku beredar di dalam tubuh burung. Namun, burung itu tidak menunjukkan tanda-tanda kehidupan.

Selama beberapa hari berikutnya, Ryo melakukan percobaan yang sama pada berbagai hewan. Setiap kali, ia mencapai hasil yang sama. Penelitiannya mengenai dinding.

Chakra Ryumyaku memang memiliki efek penyembuhan cepat yang diharapkan Ryo. Tetapi jika itu hanya bisa menyembuhkan dan tidak menghentikan kematian, maka itulah yang ia cari.

Sederhananya, hewan yang sekarat itu “diselamatkan”, di permukaan, tetapi mereka tetap invaatif.

Ini mengecewakan Ryo, yang mengharapkan sedikit lebih dari sekedar penyembuhan cepat.

Dia akan memberi dan membuang mayat-mayat itu, ketika dia melewati burung yang merupakan subjek pertamanya, dan sayapnya benar-benar berkibar.

Kemudian, mata burung itu terbuka, dan ia melihat sekeliling dengan bingung. Ketika melihat Ryo, ia takut, mengepakkan sayapnya dan ingin melarikan diri.

Tentu saja, Ryo tidak membiarkan burung itu terbang dalam waktu dekat. Dia menggunakan pita Chakra Petir untuk menangkap burung dan mengerutkan gerakannya, dan membiarkan pikirannya memasuki tubuhnya.

Tubuh burung tidak menunjukkan perubahan, tetapi Chakra Ryumyaku menghilang. Kemudian, Ryo mengonfirmasi keberadaan Chakra di setiap bagian tubuh burung itu, yang berarti ia sepenuhnya berasimilasi dengan hewan kecil itu.

Pikiran Ryo menarik diri dari tubuh burung dan menggunakan [Healing] untuk menyelamatkannya. Setelah disembuhkan, burung itu tidak mencoba melarikan diri, hanya menyusut ke belakang dan tampak sedikit takut.

Dengan itu, Ryo menyadari: burung ini belajar agak cepat! Bagaimana seekor burung bisa begitu pintar?

Maka dia melakukan berbagai tes di atasnya. Bersama mereka, ia menentukan bahwa burung itu memiliki IQ lebih tinggi daripada mamalia besar.

Burung itu menggunakan murai abu-abu biasa, jenis yang bisa dilihat orang di seluruh dunia tempat Ryo berada.

IQ murai abu-abu harus lebih rendah dari kadal, apalagi mamalia besar. Biasanya, magpies abu-abu adalah makhluk naluri yang seharusnya tidak memiliki IQ seperti itu. Ryo juga yakin bahwa ini bukan binatang yang dipanggil.

Dengan kemungkinan itu dihilangkan, IQ burung hanya bisa menjadi hasil dari paparan terhadap Chakra Ryumyaku.

Ryo sangat bersemangat, menantikan perubahan yang seharusnya terjadi pada hewan lain. Namun, dalam beberapa hari, kegembiraan Ryo berkurang.

loading...

Ryo sebenarnya melakukan percobaan pada total lima hewan, termasuk murai. Tetapi pada akhirnya, hanya magpies kelabu dan kelinci yang selamat, dengan IQ kelak tidak berubah.

Setelah pergi untuk melempar hewan mati lainnya, Ryo memeriksa kelinci. Tidak seperti magpie, itu tidak memiliki Chakra Ryumyaku yang tersisa di dalam tubuhnya, membuatnya tidak berbeda dari kelinci biasa.

Setelah ia melepaskan hewan itu, Ryo terus melakukan penelitian pada hewan sekarat lainnya. Seperti sebelumnya, ia menyuntikkan Chakra Ryumyaku ke dalam tubuh mereka. Namun, kali ini, ia memastikan bahwa jumlah Chakra yang digunakan sebanding dengan massa tubuh mereka.

Kushina sangat ingin tahu tentang Ryo bagaimana pergi keluar dari jalannya untuk menemukan hewan yang sekarat, tetapi dia ditahan oleh Minato.

Minato berpikir bahwa Ryo sedang mengerjakan Ninjutu medis. Sebelum dia, Tsunade juga sering mencari binatang untuk penelitiannya.

Dan Melihat Ryo, Minato melihat seolah-olah dia hampir membuat terobosan. Tentu saja, dia tidak ingin Kushina mengganggu itu.

Namun, Kushina bukan tipe orang yang mau mendengarkan persuasi, dan semakin Minato bersikeras agar dia tidak masuk, semakin dia penasaran. Ryo adalah muridnya yang berharga, jadi mengapa dia tidak melihatnya?

Dengan pemikiran itu, Kushina menyelinap ke tenda Ryo saat dia berjuang dengan Murai Kelabu.

Setelah menyerap Chakra Ryumyaku, IQ murai melesat melalui atap, dan Ryo menemukan bahwa itu bisa menghaluskan Chakra, kepatutan yang biasanya unik untuk memanggil makhluk buas.

Kemampuan ini membuat Ryo lebih tertarik pada murai abu-abu ini.

Perubahan yang terjadi pada burung itu tidak terbatas pada itu! Tubuhnya perlahan tumbuh; paruhnya dan cakar berubah bentuk; itu menjadi lebih agresif, dan semua bulu di tubuhnya mulai rontok dan tumbuh lagi, putih keperakan kali ini.

Dalam beberapa hari, itu berubah menjadi seekor burung yang panjang sayapnya dua meter ke sayap, lebih mirip elang daripada burung murai. (Catatan Penerjemah: 2 Meter = 6 kaki 6,7 inci).

Penyebab utama di balik transformasi ini adalah kekuatan Ryumyaku. Beberapa hari yang lalu, murai abu-abu menemukan Ryo bereksperimen dengan hewan lain, dan itu terus memohon, seolah menginginkan lebih banyak.

Pada awalnya, Ryo enggan, tetapi ketika menemukan bahwa burung itu bisa menghaluskan Chakra, ia berhenti ragu-ragu. Selama beberapa hari berikutnya, ia menyuntikkan hampir sepertiga dari apa yang ada dalam gulungan itu kepada burung itu.

Ini membantu burung menyelesaikan transformasinya, dan murai abu-abu berubah menjadi Falcon Perak yang sangat cerdas. Jadi Ryo memutuskan untuk mencoba dan mengajarkannya pidato.

Pada saat itulah Kushina menyelinap masuk. Dia berdiri terkejut melihat Ryo mencoba berbicara dengan burung putih keperakan.

“Ryo, apa yang kamu lakukan !?”

Suara Kushina mengagetkan Ryo, karena dia terlalu tenggelam dalam pengajaran pidato burung.

Ryo bersiap menjelaskan, ketika dia mendengar burung itu: “Ryo, apa yang kamu lakukan ?!”

Suara murai itu feminin, renyah, dan sangat menyenangkan. Kata-katanya jelas, seolah sudah berbicara begitu lama.

“Ryo, binatang buas apa itu?” Kushina bertanya dengan sedikit terkejut.

“Ryo, binatang buas apa itu?” Murai itu terus meniru Kushina.

Kushina menganggapnya menarik, bahwa burung di tenda Ryo mampu meniru pidatonya.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded