Hokage Ryos Path Chapter 103 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 103 : The Mist’s Retreat

Hari berikutnya, Konoha dan the Mist pergi berperang lagi. Seperti sebelumnya, Ryo langsung bertarung dengan Mizukage ke-3.

Sejak Jirraya tiba dengan [Pemanggilan Terbalik]. Hanya Ryo dan Shikaku yang tahu tentang kehadirannya.

Ryo memerintahkan agar masalah itu tidak diungkapkan untuk sementara waktu. Setelah pertempurannya dengan Mizukage ke-3 dimulai, rencananya adalah Jiraya untuk membunuh penjaga Mizukage sebelum bergabung dengan Ryo untuk menyelesaikan Mizukage sendiri.

Yang ke-3 biasanya memiliki Anbu ke-3 untuk lawan. Keduanya bergantung pada Ninjutsu, dan mendekati level. Tak satu pun dari mereka yang pernah memiliki keunggulan selama 6 bulan terakhir.

Tujuan dari rencana Ryo adalah untuk menyelesaikan Kuasi-Kage dan Kage pada satu pertempuran, sehingga Kabut mendapat pukulan keras ketika datang ke kekuatan tempur high-end.

Hanya ada tiga dari Tujuh Pendekar Ninja dari Kabut yang dibiarkan hidup, dengan moral Jūzō Biwa dan Raiga Kurosuki dihancurkan oleh insiden itu.

Ryo juga berspekulasi bahwa mereka masih memiliki Ninja kuat yang tersisa di desa. tidak mungkin bagi desa seperti Mist Tersembunyi untuk menjadikan Kage tier Ninja sebagai Mizukage. Tapi karena mereka menghabiskan banyak waktu melawan Ryo dan timnya tanpa membawa bala bantuan, pasti ada sesuatu yang salah terjadi di desa mereka.

Membunuh Kage dan quasi kage kemungkinan besar harus mendorong Mist untuk mundur mengakhiri perang di Negara Gelombang. Ini seharusnya membuatnya tidak perlu khawatir tentang mendukung kemahnya di sini ketika ia pergi ke Negara Cahaya.

Jiraya adalah veteran Kage Tier Ninja. Tidak banyak kesulitan baginya untuk membunuh Quasi Kage, jadi dia menaruh perhatian pada penjaga Mizukage pada awalnya.

Pertikaian Ninjutsu mereka tidak butuh waktu terlalu lama sebelum Jiraya menemukan pembukaannya untuk menghabisinya, pergi secara spektakuler seperti biasa.

Di sisi lain, pertempuran antara Ryo dan Mizukage ke-3 sedang mencapai puncaknya. Setelah saling bertarung beberapa kali sebelumnya, keduanya tahu betul kekuatan masing-masing.

Dengan bantuan medan elektromagnetik yang dihasilkan oleh Denjiki Rasengan-nya, Ryo praktis membunuh potensi lawannya untuk menggunakan Hydrifikasi, sehingga membatasi kekuatannya sekitar 30%.

Tapi kekuatan Mizukage ke-3 sangat sederhana hingga terbatas pada Hydrifikasi. Sama seperti Mangetsu Hozuki, yang ke-3 mampu menggunakan semua 7 Pedang Legendaris, beralih di antara mereka dari 4 pendekar yang dibunuh oleh Duy. Itulah alasan utama mengapa Ryo tidak bisa menjatuhkannya begitu lama.

Dengan kekuatan tambahan yang dibawa oleh pedang mereka, Tujuh Pendekar Ninja dari Kabut sebenarnya bisa menimbulkan ancaman bagi Kage. Kekuatan pedang seperti itu di tangan Mizukage sendiri sangat besar.

Dia mengandalkan pisau-pisau ini dalam pertempuran. Jadi bahkan tanpa teknik Hydrifikasi, dia masih sangat kuat.

Hanya saja Ryo mulai terbiasa dengan keempat pedang itu, dan pertempurannya yang berturut-turut melawan Mizukage ke-3 memungkinkannya mengumpulkan banyak pengalaman tempur.

Bahkan tanpa bantuan Jiraya, jika Ryo mempertahankan kemajuan ini, dia mungkin bisa membawa Mizukage ke-3 dalam waktu dua bulan.

Ryo terus melawan lawannya, sambil tetap memperhatikan Chakra penjaga. Setelah memudar, dia menggunakan Ice-nya untuk membatasi gerakan Mizukage sementara sekali lagi mengembunkan Ice Bow.

Seperti sebelumnya, Ryo menarik tali busur, saat Ice Arrow yang jernih muncul.

Mizukage ke-3 merasakan ancaman besar dari panah kecil itu, dan dengan cepat melambaikan pedang yang ada di tangannya untuk mengukir jalan di es di sekitarnya, agar dapat melarikan diri.

Tetapi pada saat yang sama, Jiraya bergegas menghalangi jalannya, sehingga Mizukage tidak bisa melarikan diri tepat waktu.

loading...

Mengikuti rencana itu, Jiraya kemudian langsung bersembunyi di Gunung Myoboku dan dia melihat panah Ryo datang. Panah langsung mengenai bahu Mizukage.

Itu kemudian berkembang, seperti sebelumnya, menjadi Bunga Es yang tumbuh lebih besar dan lebih besar, menelan Mizukage ke-3 dalam Es.
.

“Hancur!” Ryo mengendalikan esnya, dan seperti ribuan Ninja di depannya, Mizukage ke-3 juga hancur dengan es, berubah menjadi Ice Mist darah merah.

Beberapa saat kemudian, Fukasaku yang telah membalik memanggil Jiraya ke Gunung Myoboku, kembali dengan yang terakhir ke medan perang. Ice Mist berwarna merah darah belum menghilang, memungkinkan mereka untuk menyaksikan kesuksesan rencana.

“Ha ha! Nak, kau semakin kuat dan kuat, layak menjadi muridku! “Jiraya menertawakan pundak Ryo.

Dia baru saja menghadapi panah Ice Ryo, dan merasakan energi alami yang kuat terkondensasi di dalamnya.

Baginya juga sangat jelas bahwa kondensasi sampai pada tingkat yang menjamin kelahiran kekuatan besar setelah meledak.

“Jiraya san, aku masih butuh bantuanmu! Kita perlu memaksa seribu Mist Ninja untuk mendekati satu sama lain. Saya ingin mengakhiri pertempuran ini! “

“Baiklah!” Jiraya mengangguk setuju. Sementara dia membenci perang dan pembunuhan, di medan perang seperti itu, dia hanya bisa memiliki belas kasihan terhadap Ninja Konoha.

Dia melanjutkan untuk memanggil Gamabunta, rekannya yang dapat dipercaya yang dengannya dia telah berjuang selama bertahun-tahun, dan mereka menyerang. Bersama-sama, mereka berhasil mengumpulkan sejumlah besar Mist Ninja di pusat medan perang.

The Ninja Mist sangat akrab dengan adegan ini. Terakhir kali ini terjadi, Ryo membunuh lebih dari seribu dari mereka. Mereka tidak mau duduk diam dan mengikuti, dan mereka berusaha melarikan diri.

Tapi sudah terlambat. Pada saat mereka menyadari bahwa mereka sedang dikumpulkan, panah Ryo sudah siap.

Ice Arrow yang terang menghantam bagian tengah tanah, dan terus bertambah besar dan semakin besar, menelan hampir ribuan Mist Ninja di dalam es. Ryo kemudian menghancurkan Ice seperti sebelumnya, sekarat di tengah-tengah medan perang.

“Raksasa! Dia adalah monster! “Mist Ninja akhirnya runtuh sepenuhnya, melarikan diri tanpa perlawanan.

Ryo tidak membuat anak buahnya mengejar mereka. Dia tahu bahwa penderitaan mereka baru saja dimulai, dan dia tidak perlu menambahkannya.

Dua hari setelah pertempuran berakhir, si kembar Hyuga melaporkan bahwa kamp Mist mulai mundur.

Itu seperti yang dipikirkan Ryo. Ada masalah di dalam kabut tersembunyi, karena membunuh Mizukage membuat mereka pada dasarnya tidak bisa melawan.

Setelah evakuasi lengkap dari Camp Mist, Ryo mengadakan pertemuan terakhirnya, mengatakan apa yang akan dia lakukan, dan menyerahkan perintah kamp kepada Shikaku Nara.

Ryo tahu dia harus meminta tim medis untuk menemaninya, tetapi sayangnya, dia tidak bisa membawa mereka dengan [Pemanggilan Balik]. Mereka hanya harus berjalan menuju negara Lightning.

Di malam hari, Inoichi Yamanaka memanggil Ryo ke tendanya, di mana Shikaku Nara dan Choza Akamichi juga menunggunya.

Yang paling banyak bicara adalah Shikaku, terutama memperingatkan Ryo tentang Raikage ke-3.

Tidak seperti Mist Tersembunyi dengan kebijakan kerahasiaan mereka, tindakan mulia Raikage ke-3 diketahui semua orang. Bahkan Hokage ke-3 tidak berani mengklaim bahwa dia tahu dia bisa mengalahkannya.

Tapi Ryo merasa dia tidak perlu khawatir. Menurut alur cerita aslinya, Minato seharusnya sudah mengembangkan Dewa Guntur Terbang sampai batas yang luas.

Di dunia Ninja ini, kemenangan dibawa oleh kecepatan tertinggi yang membawa kemenangan. Minato telah mengembangkan Dewa Guntur Terbang dan Rasengan, mencapai tingkat Hokage ke-3 dan Raikage.

Dengan sekutu seperti itu, Ryo tidak khawatir tentang Raikage, terutama bahwa dia sendiri tidak lemah. Tentu, dia tidak berada di level itu, tapi dia juga tidak bisa diremehkan!

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded