Hokage Ryos Path Chapter 101 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 101 : Yellow Flash

“Ryo, baca gulungan ini.” Selama beberapa hari terakhir, Shikaku menangani manajemen kamp, ​​bukan Ryo. Lagipula, itulah yang dia lakukan sebelum Ryo sampai di sana.

Ryo mengambil gulungan yang Shikaku miliki, dan menemukannya disegel dengan kekuatan spiritual.

Dikatakan bahwa Mizukage ke-3 telah mencapai Negara Ombak, dan bahwa kamp Konoha sedang dalam pengawasan.

Ryo mengingat Mizukage ke-3 dari Manga. sejak saat Rikudo Sennin memanggil para Kage di masa lalu.

Dia tidak tahu tentang kemampuannya dan Ninjutsus. Ryo tidak terbiasa tidak memiliki informasi dari Manga.

“Shikaku Nii-san, katakan padaku apa yang kita miliki di Mizukage ke-3!” Ryo harus bertanya pada Shikaku Nara.

Apa yang Ryo tidak harapkan adalah bahwa Shikaku menggelengkan kepalanya untuk sementara waktu dan kemudian berkata: “Kami tidak tahu apa-apa tentang kemampuannya. Kebijakan Mist termasuk menyembunyikan informasi semacam itu bahkan dari Ninja mereka sendiri. “

Ini menghancurkan harapan Ryo untuk mendapatkan informasi. Ini adalah pertama kalinya dia harus menghadapi musuh yang begitu kuat tanpa mengetahui apapun tentang mereka.

Kemudian di pertemuan kamp, ​​Ryo memberi tahu orang-orang yang hadir tentang berita itu. Dia kemudian bertanya kepada mereka pertanyaan yang sama dengan yang dia tanyakan pada Shikaku.

Jawabannya tidak berbeda dengan yang sudah dia miliki. Satu-satunya informasi berharga datang dari klan Uchiha, yang mengusulkan bahwa ia adalah murid Mizukage ke-1.

Setelah pertemuan, Ryo memutuskan untuk menguji Mizukage ke-3. Kecerdasan adalah hal terpenting yang harus didapatkan Ninja sebelum pertempuran. Dia harus mencari tahu sesuatu tentang musuhnya, kalau tidak dia akan berada dalam posisi yang sangat buruk.

Ryo berencana untuk mendapatkan Shadow Clone untuk menyelinap ke kamp Mist dan menyelinap menyerang Mizukage ke-3, untuk mencari tahu apakah dia memiliki Kekkei Ginkai.

Di malam hari, setelah tiba di Camp Mist, Ryo menggunakan [Lightning Release: Shadow Clone Jutsu]. Klon kemudian melanjutkan untuk mengubah tinggi dan penampilannya, dan menyembunyikan Chakra-nya.

Klon Lightning menyelinap dengan lancar ke dalam kamp, ​​dan mengidentifikasi tenda Mizukage ke-3 dengan persepsinya.

Mencari sasarannya, ia memasuki mode Pencahayaan Chakra. Ryo tidak ingin ditemukan, tetapi ia ingin berkedip dengan Flicker Mode Petir Chakra. Dia langsung menuju tenggorokan musuhnya.

Mizukage ke-3 telah mendeteksi klon ketika Mode Chakra Petir pecah. Dia tidak merasa terganggu dengan serangan itu, karena ketika bilahnya mengenai tenggorokannya, dia sudah digantikan oleh sepotong kayu.

“Penggantian Tubuh? Kapan ?! “Ryo tidak menduga Mizukage ke-3 begitu cepat. Dia sebenarnya membutuhkan tidak lebih dari tiga detik untuk mencapai musuhnya dengan mode Chakra Petir, tetapi Mizukage ke-3 berhasil menghindari serangannya!

“Menyelinap-serang aku? Jika itu adalah Minato Konoha, dia mungkin berhasil. Adapun kamu, kamu sudah selesai! “Setelah dia menyelesaikan kata-katanya, Mizukage ke-3 membentuk pistol jari dengan tangannya dan, dan dia menciptakan peluru cair yang dia tembakkan dari ujung jari telunjuknya untuk melewati Ryo’s klon. Itu menghilang segera.

“Kloning Petir? Sepertinya itu adalah percobaan! “Mizukage ke-3 mengerti apa yang akan terjadi pada Ryo, tapi dia tidak peduli.

Dia percaya bahwa provokasi musuh tidak membuatnya mengungkapkan kecerdasan yang berharga. Namun, Ryo sangat senang dengan hasil penggerebekannya, karena ia sekarang tahu bahwa Mizukage ke-3 adalah bagian dari klan Hozuki.

loading...

Teknik [Water Release: Water Gun] juga telah digunakan oleh 2nd Mizukage di Manga. Dia menggunakannya untuk menyerang Onoki. Itu adalah Ninjutsu eksklusif untuk klan Hozuki.

Dengan hasil yang luar biasa, Ryo mundur dengan puas.

Dia ingat apa yang dia ketahui tentang klan Hozuki di Manga. Dia mengingat dua poin utama yang dinyatakan dengan jelas:

Yang pertama adalah mereka menggunakan Hydrification. Mirip dengan Elementization, itu adalah teknik yang memungkinkan seseorang untuk mengubah tubuhnya menjadi cairan. Mizukage Kedua Mengubah tubuhnya menjadi zat seperti minyak, sementara Suigetsu berubah menjadi air.

Yang kedua adalah bahwa mereka mudah ditahan oleh Petir, dan tidak mampu mengalami dehidrasi. Mereka lumpuh dan tidak bisa menggunakan Hydrifikasi dengan cahaya, dan mereka perlu mengisi kembali tubuh mereka dengan air terus-menerus.

Mempelajari garis dasar ini tentang Mizukage ke-3, Ryo menjadi yakin bahwa ia dapat mengatasinya di masa depan.

Selama beberapa hari berikutnya, Ryo fokus pada berlatih rilis Ice and Lightning.

Sementara itu terjadi, setelah penarikan Rock Ninjas dari perbatasan Negara Api dengan Negara-negara Bumi, pasukan utama mereka terfokus di medan perang Negara Petir. Di sana, kekuatan utama menjadi Rock, Cloud dan Konoha.

Di medan perang itu, Minato, kilat kuning Konoha sangat terkenal di medan perang.

Asal usul nama kuning Konoha berasal dari fakta bahwa ia mampu membunuh selusin Rock Jonins dalam sekejap.

Pada hari itu, ia melakukan misi pengintaian dengan timnya dan beberapa Ninja Konoha lainnya. The Rock Ninja memiliki informasi tentang hal itu, dan memberikan serangan untuk Minato dan timnya.

Penyergapan itu terdiri dari puluhan Ninja, termasuk banyak Jonin. Wajah Konoha Ninjas semua berat, dengan pengecualian Tim Minato yang tampak kasihan pada upaya penyergapan.

“Hai paman, santai, dan jagalah matamu terbuka lebar, karena kamu akan melihat sesuatu yang mistis!” Kata Obito kepada rekannya, Konoha Ninjas.

Dengan suara Obito memudar, tiga Kunai terbang menuju Rock Ninjas. Dia kemudian menggunakan [Shuriken Shadow Clone Jutsu] dan 3 Kunai menjadi puluhan.

Dengan itu, pembantaian dimulai. Apa yang bisa dilihat Ninja dari kedua kubu adalah Yellow Flash yang melompat dan berputar.

Hanya dalam lima detik, Minato kembali pada posisi awalnya, dan Rock Ninjas mulai runtuh satu per satu.

Ninja Konoha sangat terkejut! Hanya butuh Minato 5 detik untuk membunuh semua musuh itu.

“Minato Sensei, kamu sangat keren!” Obito berkata kepada Minato, dengan penampilan seperti kipas yang mati otak.

“Idiot! Seolah Minato Sensei masih membutuhkanmu untuk mengatakan bahwa dia keren! “

“Kakashi Yaro, kamu ingin bertarung?”

“Kalian berdua harus berhenti menjadi sangat berisik!” Melihat bahwa keduanya akan bertengkar lagi, Rin hanya bisa mengganggu dan meminta mereka untuk berhenti.

“Mi … Minato san! Apa teknik yang kamu gunakan saat ini? “Salah satu Chunins Konoha bertanya dengan hati-hati.

Nama Jutsu ini adalah [Spiral Flash Super Round Dance Howl Style Three] kombinasi dari [Flying Thunder God] dan [Shuriken Shadow Clone] Jutsus! “Minato tidak menyembunyikan tekniknya, menjelaskan dengan senyum.

“Oy, Kakashi, bagaimana menurutmu nama itu?” Kata Obito dengan suara rendah.

“Panjang dan canggung!” Untuk sekali keduanya menyetujui sesuatu.

“Itu benar!” Rin juga setuju dengan mereka.

Sementara para ninja Konoha yang lain merasa bahwa penamaan itu agak canggung, itu tidak membuat mereka tidak praktis memuja Minato.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded