Hokage Ryos Path Chapter 100 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 100 : Mizukage Ketiga

Dengan Ryo dan Gamahiro bergabung dalam pertempuran, Mist Ninja hancur, dan hanya bisa mencoba melarikan diri.

Kepala klan Hozuki dan Mizukage melihat bagaimana hal-hal berkembang dan meninggalkan pertempuran mereka.

Meskipun Konoha berada dalam kerugian besar pada awalnya, hal-hal berkembang secara berbeda. Mungkin Duy membuka Gerbang Kematian Kedelapan dan membunuh empat Pendekar Ninja dari Kabut, dan kemudian Ryo datang ke medan perang tepat waktu, membunuh lebih dari seribu Ninja dengan panah Esnya. Bagaimanapun juga itu adalah kekalahan Mist.

Namun, kemenangan Konoha hanya bisa digambarkan sebagai kemenangan yang tragis. The Barrier, medis dan Ninja terluka yang tertinggal di kamp Konoha semua terbunuh oleh tujuh. Di medan perang, ada hampir seribu orang yang terluka dan terbunuh.

Ini adalah pertumpahan darah paling brutal yang pernah disaksikan Ryo sejak dia mulai berpartisipasi dalam Perang Dunia ke-3. Namun, Ryo hanya membawa tim medis Ninja kecil bersamanya, dengan Ming dan Maan berada di sana untuk perlindungan mereka.

Setelah kembali ke kamp Konoha, setelah pertempuran, korban dilaporkan ke Shikaku, yang menempatkan petugas medis ke dalam pekerjaan.

Para petugas medis ini telah menjadi bawahan Ryo sejak awal Perang Dunia ke-3, dan mereka adalah beberapa Ninja Medis terbaik di luar sana sejak Ryo telah mengajarkan mereka Pengobatan modern.

Dengan bantuan mereka, Ryo menghabiskan tiga hari merawat 74 Ninja yang paling terluka, menyelamatkan 66 dari mereka. Harganya adalah tim medis mengalami tiga malam tanpa tidur, dan bahwa Ryo harus menggunakan semua Healing Stones yang telah disimpannya.

Setelah cedera serius diatasi, Ryo dan yang lainnya tidur sepanjang hari dan malam. Segera setelah bangun, mereka melihat ke luka-luka kecil.

Dengan itu, Ryo menghabiskan hampir 10 hari di mana ia tidak bisa tidur nyenyak. Dia dan tim medisnya selesai merawat semua yang terluka di medan perang.

Setelah pekerjaan penyelamatan berakhir, Ryo kelelahan. Dia bahkan lebih lelah daripada saat setelah mengalahkan Roshi. Yang bisa dia lakukan sekarang adalah mencoba tidur nyenyak.

Selama 10 hari itu, Ryo tinggal di tenda penyelamat sementara bersama dengan para ninja medis lainnya. Dia tidak tahu apakah Shikaku telah mengaturnya tempat tinggal selama waktu itu.

Dia hanya bisa melihatnya dan bertanya langsung tentang tempat tinggalnya.

Setelah tiba di tenda Shikaku, Ryo bertanya padanya. Namun Shikaku Nara memiliki pertanyaannya sendiri: “Ryo, apakah Anda sadar bahwa Anda telah menjadi Komandan Umum dari medan perang seluruh negara ini?”

“Aku punya Shikaku Nii-san di sisiku. Apa yang perlu saya sadari? “

Ryo memahami posisinya dengan baik. Dia tahu bahwa dia tidak cocok berada dalam posisi seperti itu. Dia bisa mencoba bermain pintar dan memerintahkan seluruh pasukan sendirian, tetapi dia lebih baik tidak melakukannya.

“Sungguh membosankan! Baiklah, ikut aku! “Shikaku Nara mengucapkan tanda tangan frase Nara, sebelum membawa Ryo ke tenda yang telah ia atur untuknya.

Di perjalanan, Shikaku Nara melihat ke belakang dari waktu ke waktu, membuat Ryo bingung, sampai keduanya mencapai tenda.

Itu adalah tenda terbesar di kamp. Itu hampir persis sama dengan tenda Orochimaru di medan perang Country Earth, dan tenda Sakumo di medan perang Wind Country.

Tidak heran Shikaku menanyakan pertanyaan itu kepadanya.

Ryo menyadari mengapa dia menatapnya dan memperhatikan matanya dengan frustrasi.

“Hebat, Shikaku Nii-san, tapi aku harus kembali.” Ryo tidak sabar, dia merasa tercekik oleh penampilan Shikaku dan harus melarikan diri kembali ke tendanya.

Selama beberapa hari berikutnya, Ryo melempar semua beban pengelolaan kamp di pundak Shikaku, dan fokus pada pengisian [Yin Seal] -nya.

loading...

Pada saat yang sama, di Desa Mist Tersembunyi Negara Air, Mizukage ke-3 sedang mendiskusikan rencana untuk pertempuran berikutnya dengan para tetua desa.

“Belum lama ini, saya menerima berita dari garis depan. Konoha mengirim pembangkit tenaga listrik Kage Tier ke Negara Gelombang. Dia bisa menggunakan Jutsus klan Yuki. Ketika dia tiba di medan perang, dia mengalahkan Bing Yuki. “

Berbicara tentang Mizukage ke-3, dia adalah pria tua berambut abu-abu. Dia tampaknya seusia dengan Onoki, atau sedikit lebih muda.

Bahkan, ia memiliki generasi yang sama dengan Tsuchikage ke-2, dan jauh lebih tua dari Onoki. Kembali di KTT Kage 1, dia sudah dewasa saat dia mengawal Mizukage 1 untuk bertemu dengan Hashirama dan yang lainnya.

“Mizukage sama, ketika saya menerima informasi ini, saya mengirim orang untuk memeriksa apakah ada anak-anak yang hilang dari klan Yuki. Mereka tidak memiliki satu pun yang hilang selama lebih dari satu dekade. “Seorang lelaki tua berdiri dan berkata.

“Dia bukan dari klan Yuki. Esnya berbeda. Itu es yang dia padukan sendiri dari sifat Angin dan Air. Tidak mengherankan bahwa dia bisa mengalahkan Ice klan Yuki. “Yang ke-3 menjawab.

“Mizukage sama, biarkan aku mencoba pertempuran berikutnya!” Satu-satunya pemuda di ruang konferensi berbicara.

“Yagura, kamu tidak bisa meninggalkan desa. Kami tidak butuh waktu lama sebelum kami membutuhkan Jinchuriki baru. Anda mampu menekan kekuatan Sanbi. Jika kecelakaan terjadi, bagaimana kita menangani masalah Sanbi? “

“Ya, kamu tidak bisa meninggalkan Yagura!”

Mizukage ke-3 dan para tetua desa sepakat. Yagura dilahirkan untuk menekan kesadaran Sanbi. Dia paling cocok untuk menjadi Jinchuriki berikutnya.

Bahkan tanpa Sanbi, Yagura adalah tingkat Kage. Yang ke-3 percaya bahwa dia pasti akan membawa masa depan baru untuk Kabut. Dia sangat tidak mungkin membiarkan dia mengambil risiko seperti itu pada saat itu.

Penolakan semua orang dengan suara bulat mengirimnya kembali ke kursinya tanpa daya.

“Semuanya, aku akan pergi ke daerah gelombang sendiri, dan tingkat Kage baru ini akan diurus oleh orang tua ini.” Setelah beberapa pemikiran, Mizukage ke-3 memutuskan untuk pergi sendiri.

Kali ini, para tetua tidak keberatan. Mizukage ketiga sangat kuat, dan salah satu Ninja tingkat terkuat Kage pada saat itu.

“Bagus, karena semua orang setuju. Sementara saya di sana, keputusan desa ini akan diserahkan kepada Yagura, dan para tetua akan mendukung dan membantunya. “

“Ya, Mizukage sama!”

Beberapa hari kemudian, [Segel Yin] Ryo akhirnya terisi, dan ia juga akhirnya bisa mempelajari Jutsus Es Yuki.

Pelepasan Es mereka adalah Kekkei Genkai milik mereka, sama sekali berbeda dari esnya. Namun teknik mereka, bisa sangat membantunya.

Sebagai contoh, mekar terakhir Ice Arrow yang baru digunakan adalah twist miliknya pada klan Yuki [Ice Release: Crystal Wall].

Bagaimanapun, klan Yuki telah mengumpulkan pengetahuan tentang Es selama ratusan tahun. Mereka memiliki banyak hal yang layak dipelajari yang dapat mereka tawarkan.

Ryo bahkan berpikir untuk menangkap salah satunya, dan kemudian menggunakan teknik Yamanaka untuk menyerbu pikirannya dan mendapatkan informasi tentang menggunakan Es dari ingatannya.

“Hei! Saya tahu beberapa hari yang lalu saya seharusnya tidak membiarkan 13 Jutsus terlepas dari pikiran saya. “

Saat itu, Ninja klan Hyuga datang bergegas menuju Ryo: “Ryo san, Shikaku san ingin kau segera kembali dan mengadakan rapat!”

“Baik! Mengerti! “Ryo setuju, dan membiarkan Hyuga Ninja memberi tahu perwakilan klan dan Jonin di kamp, ​​sementara ia pergi langsung mencari Shikaku untuk memahami situasi secara langsung.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded