God of Soul System Chapter 80 Bahasa Indonesia – Kamu hanya bisa melakukan ini

Font Size :
Table of Content
loading...

“Guru Z tampaknya telah mengajar murid yang baik … Dan kamu juga dari keluarga Mr.Garp.”Strawberry memandang Roja dengan penasaran saat dia berbicara dengan nada bersahabat.Roja mengangguk dan tersenyum ramah padanya.

Strawberry tampaknya menjadi salah satu siswa Z. Jadi Roja setara dengan Kohai-nya (Tl: Dia bilang Kakak di sini, tapi saya pikir Kohai akan lebih baik, bukan? Ini dunia yang utuh dan semuanya.). Bagaimanapun, sebagian besar perwira tinggi diajar oleh Z.

“Kamu lebih baik daripada aku … Tapi dalam ujian ini, aku tidak akan mudah jadi bersiaplah.”Strawberry tersenyum dan berkata kepada Roja sambil menarik pedangnya.

“Kapan saja.”

Ekspresi Roja tenang saat dia mengangguk dengan lembut.

“Bagus kalau begitu.”

Strawberry melihat Roja sedang bersiap-siap, Jadi dia tidak lagi berbicara. Dia memegang kedua pedangnya setelah itu dia menggunakan pengerasan pada mereka yang membuatnya menjadi hitam. Mereka bersinar di bawah matahari.

Strawberry mengayunkan pedangnya ke Roja.

Wouch! Wouch!

Dua energi pedang biru tiba-tiba terbang ke arah Roja.

Saat menggunakan satu pedang, serangan yang dihasilkan akan lebih kuat daripada saat menggunakan pedang ganda. Tapi yang dibuat oleh Strawberry sangat tajam.

Di hadapan dua serangan itu, Roja meletakkan Busoshoku di pedangnya dan menggunakan pengerasan. Lalu dia melambai.

Bersenandung!

Energi Pedang perak-putih terbang keluar. Dua serangan Strawberry dan satu serangan Roja menabrak satu sama lain.

Serangan Roja lebih kuat dari serangan lainnya. Dan ketika mereka bertabrakan, mereka membuat suara ledakan dan kemudian runtuh.

“Baik.”

Strawberry memuji Roja. Dia menghadapi seseorang yang begitu muda namun begitu cakap dalam ilmu pedangnya.

Pujian samping, Strawberry masih tidak akan mudah.

Soru!

Pada saat berikutnya, Strawberry bergegas menuju Roja. Roja menggunakan Soru dan telah pergi di belakang Strawberry.

Ding!

Kedua pedang itu bertabrakan dengan pedang Roja sementara kedua sosok itu diam. Percikan terbang ketika angin terganggu.

Ding! Ding!

Ketika pertarungan jarak dekat dimulai, tidak ada waktu untuk berhenti.

Strawberry dan Roja terus terhuyung. Roja fleksibel ketika menggunakan kekuatannya, 

Kecepatan, ilmu pedang, dan Haki. Sementara Strawberry menggunakan pedang kembarnya, yang berubah menjadi pertarungan yang cocok.

Smoker dan yang lainnya yang melihat pemandangan ini membuat mereka mati rasa.Kali ini kekuatan Roja terlihat jelas. Bahkan jika dia tidak menggunakan apinya, dia masih bisa dicocokkan dengan seorang laksamana belakang.

“Kekuatan, Kecepatan, Haki, dan Ilmu Pedangnya mencapai level seperti ini? Bahkan Strawberry tidak bisa mengalahkannya. Dia adalah monster. “

Kisaru memandang ke lapangan. Meskipun suaranya masih menahan nada bercanda itu, di kedalaman kata-katanya, Anda dapat menemukan betapa terkejutnya dia.

Strawberry adalah seseorang di bawah Kisaru. Jadi Kisaru jelas tahu tentang kekuatan Strawberry.Baru saja Roja bertarung melawan Strawberry, dan kekuatan mereka bisa dinilai sama. Dengan kata lain pertukaran terakhir adalah seri. Dan itu membuat Kisaru menatap lapangan dengan kagum.

Karena Kisaru tahu bahwa Roja masih memiliki kemampuan nyala api yang belum dia gunakan.Kekuatan api itu bahkan mengancam Strawberry. Bahkan jika tidak, itu bisa mengubah keseimbangan dalam pertarungan ini.

loading...

(Tl: Ya, dia masih punya Getsuga Tensho * sigh * Strawberry f * cked.)

Jadi bisa dibilang …

Lawan tingkat kesembilan tidak mampu menghentikan Roja.

Tidak hanya Kisaru, yang lain di sampingnya juga memikirkan hal yang sama.

Menyaksikan pertarungan Z menunjukkan senyum kecil.

Ini adalah murid terbaiknya saat ini, Roja!

Mata Garp menunjukkan harga dirinya. Sepertinya mereka mengatakan, “Ini keponakanku, Monkey.D.Roja!”

(Tl: Ya ampun, keluargamu sudah memiliki cukup banyak monster untuk dibanggakan.)


Di lapangan.

Pertempuran Roja dan Strawberry sangat sengit. Kekuatan stroberi dan Roja hampir sama. Ilmu pedang dan Haki, Strawberry memiliki keunggulan dibanding Roja. Namun soal kecepatan, Roja lebih cepat.

Ketika Roja meningkatkan pedang jiwanya, atribut kelincahan dasar ditambahkan ditambah dengan kecepatan normal Roja dengan Soru, kecepatan Roja sebanding dengan wakil laksamana.

Ini adalah pertempuran yang sangat intens.

Roja dan Strawberry terus berkedip di lapangan. Meskipun tanah terbuat dari batu khusus, retakan masih muncul di permukaan karena serangan energi dari mereka.

Saat pertarungan semakin lama, Strawberry semakin unggul. Bahkan ketika dia lebih lambat dari Roja dia menggunakan keunggulannya di Haki dan kekuatan untuk mendominasi pertarungan.

“Kamu lebih cepat dari aku tapi sayangnya, Haki dan ilmu pedangku lebih kuat dari milikmu. Anda hanya bisa melakukan ini … “

Strawberry memandang Roja dan hanya bisa menghela nafas. Roja lebih baik daripada yang dia pikirkan.

Awalnya ketika dia terpilih sebagai lawan di tingkat kesembilan, Dia tidak berpikir itu akan mendapatkan kesempatan untuk muncul. Tapi dia tidak menyangka Roja akan memiliki kekuatan luar biasa.

Tapi sekarang tampaknya Roja sedikit lebih buruk daripada tiga laksamana saat ini.(Tl: Teruslah bermimpi.)

“Sepertinya sulit baginya untuk melewati level kesembilan …”

“Ilmu pedang dan Haki-nya sangat kuat, tapi dia tidak akan bisa mengalahkan Strawberry.”

“Laksamana secara langsung melewati level kesembilan. Tapi dengan enggan Roja tidak akan bisa lulus. “

Penonton dari markas mulai berbicara tentang pertarungan.

Tetapi hampir ketika mereka berpikir bahwa pertandingan itu akan berakhir, pedang Roja tiba-tiba mulai memancarkan kekuatan aneh, sementara mata Roja berkedip.

“Dengan kekuatan seperti ini jika aku tidak menggunakan kemampuan pedang jiwa maka aku mungkin tidak akan bisa menang. Kalau begitu … “

Roja bergumam dalam hatinya. Dia memegang pedangnya dan melihat ke arah Strawberry sambil tersenyum.

“Hati-hati.”

Ledakan!

Dari pedang Roja, api panas mulai keluar.

Aliran Pedang, Obor!

Mendengar Roja memberitahunya untuk berhati-hati, Strawberry tidak mengerti artinya. Tetapi ketika dia melihat api panas datang dari segala arah, Strawberry terkejut.

Dia tidak tahu bahwa Roja memiliki buah iblis api. Yang mengejutkannya sedikit.

Di depan api Roja, Strawberry tidak punya waktu untuk menghindar. Kisaran api terlalu besar.

Hula!

Api menyapu ke segala arah, dan gelombang panas yang mengerikan menyapu penonton sementara api menelan Strawberry.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded