God of Soul System Chapter 55 Bahasa Indonesia – Kembali

Font Size :
Table of Content
loading...

Di Dunia baru.

Sebuah kapal bajak laut besar berlayar perlahan.

Di kapal bajak laut ada kabin dan struktur internal kabin itu sangat halus yang memberikan suasana aristokratis. Itu tidak seperti toko bajak laut.

Pada saat ini.

Di dalam pondok itu, seseorang duduk di sebelah meja ketika dia menggunakan ruang den den moshi.

“Jadi, kau ingin mengatakan … Divisi kedua di south blue benar-benar hancur dan Lao G ditangkap di sana?” Kata sementara nadanya tidak mengandung kegembiraan.

“Iya nih.”

Dari sisi lain suara itu menjawab.

“OK saya mengerti.”

Doflamingo menggantung sarang den moshi dan perlahan-lahan wajahnya tenggelam sementara tangannya diletakkan dengan lembut di dahinya. Suasana benar-benar sunyi.

Tetapi dalam suasana yang menekan seperti ini, Doflamnigo tiba-tiba tertawa.

“Fufufu … fufufufufufu …”

Suasana tertekan tiba-tiba dipatahkan oleh tawa Doflamingo. Itu adalah tawa yang menyeramkan. Seolah-olah hanya kegelapan dan kejahatan dan setelah tawa itu tidak ada yang tahu apa yang dipikirkan Doflamningo.

“Lao G ahli dan jika itu adalah Marinir south blue  maka mereka tidak akan bisa melakukan apa pun. Dunia ini secara bertahap akan kehilangan keseimbangan, jadi bagaimana kelautan dan pemerintah dunia akan bergerak? “

Di laut kapal perang sedang berlayar.

Roja yang ada di dalam kabin keluar ke geladak. Tetapi dia menemukan semua anggota kamp elit berkumpul di sana. Sepertinya mereka mengadakan perjamuan.

Beberapa orang melihat Roja. Mata mereka berkedip dengan kagum. Bukan hanya karena kekuatannya tetapi juga karena perjuangannya melawan Lao G yang merupakan pertempuran sengit ke ekstrem.

Sekarang semua orang jelas tentang keganasan Roja. Dia adalah eksistensi sombong yang berbeda dengan penampilan tidak berbahaya yang dimilikinya.

Yang kuat ditakuti. Tapi yang agresif lebih ditakuti.

Tentu saja, tidak semua orang kagum ketika Hina langsung menarik Roja.

“Yo, setelah membakar seluruh pulau, kau akhirnya beristirahat?” Hina mengandalkan pagar di sisi geladak dan mengarahkan pandangan yang sedikit sembrono pada Roja.

“Tentu saja, jika aku tidak istirahat dengan baik, bisakah kamu membantuku memijat kakiku?” Roja menatap Hina, mengangkat bahu dan tersenyum.

Mendengar kalimatnya, Hina dengan cepat meliriknya.

“Pijat kepalamu! Sebelum misi saya berada di sebelah Anda di jalan dan saya hampir terbakar oleh api Anda “Hina sekarang tampak sangat marah.

Roja tersenyum dan memandang Hina, “Aku benar-benar minta maaf soal itu. Anda mencari saya untuk kompensasi, kan? apa yang kamu inginkan ?”

Hina mendengus lalu tidak lagi peduli pada Roja ketika dia berbalik untuk mengobrol dengan ain.

Roja melihat ke sudut yang bebas dan duduk. Mereka masih belum mencapai laut tanpa angin. angin bertiup lembut membawa perasaan sejuk yang nyaman.

Kerumunan sedang menuangkan anggur yang Roja masih belum tahu di mana mereka menemukannya. Sebelum mereka bisa minum, suara serius terdengar.

“Apa yang sedang kamu lakukan ?”

Roja mendongak untuk melihat Z tanpa ekspresi saat keluar dari kabin.

loading...

Melihat Z kali ini kerumunan tidak bangun. Mereka semua saling memandang.

Di masa lalu setelah setiap misi akan ada perjamuan tetapi umumnya tidak ada anggur dan kali ini karena tidak ada yang tahu mengapa di kapal perang selain cadangan air ada minuman.

Lapangan itu sunyi senyap.

Jika sebuah jarum jatuh ke tanah, suara itu bisa terdengar dengan jelas.

Dan dalam kesunyian ini, Z tiba-tiba tersenyum. Dia memecah keheningan dengan mengatakan “Kali ini saja. Tidak ada waktu berikutnya. “

Z hari ini dalam suasana hati yang sangat baik. Kalaupun minum itu melanggar aturan, sehingga mereka bisa siap bertarung kapan saja.

Tetapi jika seorang mantan Laksamana tidak dapat menangani sesuatu akankah mereka yang ada di kamp elit di negara mabuk mengubah sesuatu?

dengan izin Z, semua orang yang hadir membeku lalu tiba-tiba bersorak.Perjamuan dimulai lagi.

Roja tidak ikut minum, tetapi menikmati angin sepoi-sepoi sambil bersandar di sisi pagar.Tiba-tiba semburan asap datang bersama angin sepoi-sepoi.

Perokok yang memiliki dua cerutu menggantung di mulutnya datang ke sisi Roja. Sementara dia juga bersandar di pagar. Setelah beberapa saat, Dia tiba-tiba bertanya 

“Apa pendapatmu tentang Marinir dan keadilan mereka?”

Smoker bergabung dengan Marinir karena pemikirannya sendiri. Banyak yang memiliki pemahaman sendiri tentang keadilan tetapi Smoker tidak peduli dengan mereka.

Melihat seluruh anggota kamp elit, Smoker hanya bisa memperhatikan Roja, yang menunjukkan begitu banyak bakat yang jauh melebihi kemampuannya. dan begitu Roja belajar Haki, dia tidak akan menjadi lawannya lagi.

Jadi Smoker ingin tahu ide Roja.

Roja memandang Smoker dan berkata dengan bebas, “Jika hati merasa itu benar maka itu keadilan.”

Mendengar ini, Smoker diam dan kemudian menatap Roja dengan dalam.

Jawaban ini melampaui harapannya. dari pertarungan sebelumnya, sambil melihat momentum dan gayanya, Roja tanpa ragu benci untuk mematuhi orang lain ketika dia pikir dia benar dan dia tidak akan tunduk pada aturan apa pun.

Hatimu sendiri adalah aturannya.

Orang biasa tidak akan memiliki ide semacam ini. Melihat dunia sekarang banyak orang memiliki ide semacam ini tetapi kebanyakan dari mereka adalah bajak laut. Di Marinir hampir tidak ada satu pun.

Perjalanan kapal perang adalah dari south blue ke laut tanpa angin lalu ke redline.

Pada proses ini mereka pada awalnya tidak menemukan bajak laut. Tetapi sekelompok perompak yang beruntung yang ingin menyeberang ke redline bertemu Z dan kamp elit. 

Setelah pertempuran yang dimenangkan para elit dengan mudah, tidak ada masalah lain.

Kapal perang dengan aman kembali ke markas Marinir. Setelah itu para anggota kamp elit tidak ada lagi yang bisa dilakukan. Jadi semua orang kembali ke kamar mereka.

Roja kembali ke “Rumah” untuk menemukan Garp di sana. dia bercerita tentang misinya. Lalu dia pergi istirahat sebentar.

“Besok aku akan memulai latihan Haki-ku.”

Roja menggelengkan tangannya dan kembali ke tempat tidur untuk beristirahat.

Keesokan harinya

Roja berada di lantai dua benteng Marinir yang merupakan lapangan pelatihan kamp elit. Dan Z sudah lama menunggunya.

Latihan Haki sekarang dimulai.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded