God of Soul System Chapter 274 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 274 : Ito Ito No Mi

Di markas Marinir, banyak kapal perang berlabuh dan banyak lagi Marinir sibuk membawa barang-barang keluar-masuk.

Pada saat ini, sosok yang berjalan di laut muncul. Sosok itu adalah milik Roja, yang selalu beroperasi sendiri. Ombak tidak bisa menghentikan gerakannya saat berjalan mantap sebelum tiba di pelabuhan.

Ini adalah pertama kalinya bagi beberapa Marinir melihat seseorang berjalan di laut.Tapi tentu saja, beberapa dari mereka mengenali Roja meskipun dia tidak mengenakan seragamnya. Semua orang memberi hormat ketika dia berjalan menuju benteng.

“Roja-sama”

Orang-orang yang masih terpana dengan pemandangan sebelum terbangun, mereka mengikuti dan memberi hormat Roja.

Baru setelah Roja pergi, barulah mereka memulai diskusi.

“Laksamana Hantu Roja benar-benar semuda desas-desus.”

“Meskipun dia masih muda, dia adalah orang yang paling kuat di Marinir.”

Beberapa orang memiliki tampilan pemujaan dan kekaguman. Untuk petugas tingkat rendah seperti itu, tidak mudah bagi mereka untuk benar-benar bekerja di kantor pusat. Bertemu seseorang seperti Roja sudah cukup bagi mereka untuk merasa diberkati.



Saat berjalan-jalan di Markas Besar, Roja tidak bisa menahan untuk mengingat pertama kali ia memasuki kamp.

Drake adalah gol pertamanya di kemah dan merupakan orang pertama yang berusaha keras untuk dilampaui.

Waktu benar-benar terbang, tidak hanya dia tidak lagi menjadi rekrutmen, dia adalah seorang Admiral sekarang. Kekuatannya ada di puncak dunia sementara Drake menjadi Laksamana Muda dan akhirnya mati di tangannya.

Sambil berjalan, Roja mendengar suara keras. Harus diketahui bahwa di kantor pusat suara keras jarang terjadi.

Suara itu datang dari kamp rekrut.

Sebuah kompetisi sedang dilakukan. dua rekrutan muda bertempur dengan sengit.Z dan beberapa instruktur lain menyaksikan pertempuran dari samping.

Wouch! Wouch!

Salah satu anggota baru mengguncang jarinya di udara, sebuah benang yang samar-samar melesat ke arah lawannya dan meninggalkannya penuh tanda darah.

“Ini adalah Ito Ito No Mi.”

Roja tanpa ada yang tahu muncul di lapangan saat matanya bersinar dengan cahaya.Dia akrab dengan buah Doflamingo. Karena yang terakhir sudah mati begitu lama, buahnya akhirnya muncul kembali dan dimakan oleh orang lain.

“Apakah kemampuan buah iblis ini?”

“Buah Paramecia, Ito Ito No Mi …”

Suara Roja membuat beberapa rekrutan bingung karena mereka tidak bisa melihat utas sama sekali.

Beberapa Rekrut tertegun ketika mereka berbalik untuk melihat Roja. Beberapa tidak melihat Roja di kamp sebelumnya dan merasa aneh.

Namun, ada banyak rekrutmen di kamp, ​​tidak mengetahui beberapa dari mereka normal.

loading...

Wouch!

Rekrut yang memiliki buah Iblis benar-benar kuat karena ia hanya membuat rekrutan lain jatuh penuh darah.

Pertempuran itu menyenangkan tetapi mata Z tidak memandang ke lapangan tetapi melihat ke tempat lain.

Z memandang Roja dan tersenyum dengan anggukan.

Pada saat ini, instruktur di sebelah Z memperhatikan Roja dan menunjukkan tatapan aneh.Setelah sedikit berjuang, ia mengambil inisiatif untuk mendekati Roja di samping.

Rekrut di sebelah Roja memperhatikan bahwa Instruktur datang. Meskipun terasa agak aneh, dia masih membuat jalan sehingga instruktur bisa lewat. Setelah itu, dia memperhatikan Instruktur memberi hormat pada pria yang ada di sampingnya.

“Roja-sama, kamu di sini untuk …”

“Bukan apa-apa, aku hanya datang untuk melihatnya.”

Roja melambai padanya dan menyambutnya dengan senyum lalu berbalik dan pergi.Rekrut yang berada di samping Roja sebelumnya terlihat lamban, semua orang mendengar instruktur memanggilnya Roja dan memberi hormat kepadanya.

Pedang hantu?

Pedang Hantu Laksamana?

Tiba-tiba mereka hampir mati lemas. Meskipun mereka adalah tulang punggung Angkatan Laut, posisi Laksamana adalah sesuatu yang hanya bisa mereka lihat dari jauh dan sulit disentuh.

Begitu mereka berpikir bahwa pedang Hantu ada di samping mereka dan mereka tidak memberi hormat kepadanya. Meskipun mereka adalah anggota baru, mereka tidak bisa membantu tetapi merasa malu.

“Aku dengar pedang Admiral Ghost adalah salah satu anggota baru di kamp elit.”

“Ya, dia adalah rekrutmen terbaik tahun itu … Tidak, harus dikatakan bahwa dia adalah rekrutmen terbaik dalam semua sejarah Angkatan Laut …”

Wajah seorang rekrut penuh kekaguman dan tidak bisa membantu tetapi mengatakan: “Dikatakan bahwa ketika Pedang Hantu pertama kali mengambil bagian dalam penilaian, dia peringkat pertama dengan hasil absolut. Dalam kompetisi setelah itu, ia menyapu sampai ke puncak setelah berada di bawah kemah. “

“Saya mendengar dari ayah saya bahwa bahkan kamp elit tidak bisa menahannya lagi karena dia akhirnya lulus sambil memecahkan semua catatan sebelumnya … Anda harus tahu segalanya setelah itu.”

Orang yang direkrut melihat ke arah Roja masuk saat matanya dipenuhi kekaguman. Ayahnya, Wakil Laksamana Doberman, selalu membicarakan pencapaiannya.

Semua anggota baru yang mendengar ini dipenuhi dengan kekaguman.

Bahkan instruktur mereka tidak bisa membantu tetapi menghela nafas.

Dia ada di pos ini sejak dia muda, dan sekarang setelah beberapa tahun, dia masih di pos yang sama. Namun, Roja yang merupakan rekrutmen beberapa tahun yang lalu kini berubah menjadi seorang laksamana, tidak hanya itu tetapi ia disebut sebagai yang terkuat dalam sejarah Angkatan Laut.

Menengok ke belakang sekarang, rasanya seperti mimpi.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded