God of Soul System Chapter 263 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 263 : Koala

Dengan hati-hati Koala berjalan melewati gang dan memasuki sebuah sudut dengan pintu gelap di ujungnya. Dia kemudian mendorong pintu dan masuk.

“Oh, Koala, kau sudah kembali.”

Ada sosok dalam kegelapan, matanya penuh kewaspadaan sampai dia melihat Koala dan merasa lega.

“Bagaimana itu?”

Ini juga salah satu tentara revolusioner, Hack Manusia Ikan.

Koala berkata dengan ekspresi serius: “Negara ini telah menetap untuk sementara waktu. Apa rencana kita selanjutnya? “

Hack memandang Koala dan berkata, “Sabo dan Dragon akan segera datang.”

“Ugh ?!”

Mendengar bahwa Sabo akan datang bukan masalah bagi Koala, namun, Dragon juga datang yang membuatnya heran ketika dia berkata: “Dragon-sama akan datang sendiri?”

“Yah, mereka akan segera datang.”

Mendengar tanggapan Hack, koala mengungkapkan sedikit kebijaksanaan dan setelah beberapa pemikiran, dia mengangguk.

“Ya, negara ini adalah tempat yang sangat penting. Setelah Ace mengalami kecelakaan, meskipun situasinya stabil, ini merupakan keuntungan sekaligus juga kerugian bagi kami. “Ace, Sabo, dan Luffy bersaudara, Dragon menyelamatkan Sabo tetapi Sabo kehilangan ingatannya. Dia bergabung dengan tentara Revolusioner dan tentu saja, tidak ada yang tahu tentang ini.

Ketika Koala dan Hack berbicara, pintu tiba-tiba didorong terbuka. Jantung mereka tersentak ketika mereka berbalik secara langsung. Mereka melihat sesosok tubuh mendorong pintu dan masuk.

Siapa itu Roja?

Dengan kekuatannya saat ini, dia bisa dengan mudah mengikuti Koala tanpa dia sadari dan dia bahkan bisa mendengarkan percakapan mereka sekarang.

“Siapa?”

Koala dan Hack sangat waspada.

“Tentara revolusioner juga sedang menyamar di negara ini. Kalian benar-benar ada di mana-mana. “

Roja datang dengan santai dia tidak memiliki keinginan untuk bertarung ketika dia berkata: “Aku baru saja mendengar apa yang kamu bicarakan, Dragon akan datang kan?”

“Orang ini…”

Ketika Hack mendengar Roja, tiba-tiba dia merasakan jantungnya tenggelam, matanya dingin ketika berkata, “Kamu benar-benar mendengar apa yang kami katakan.”

Setelah menarik nafas panjang, Hack sedikit ragu kemudian memulai serangan.

“Kyojin Karate …”

Hack bersiap untuk menyerang Roja tanpa memperhatikan tatapan ngeri Koala sementara dia menatap wajah Roja.

Ketika dia melihat Hack menyerang, Koala berseru.

“Hack, cepat berhenti!”

Namun, Hack tidak dapat menghentikan tangannya dan meninju Roja.

Ledakan!

Roja melihat apa yang akan dilakukan Hack dan melambaikan tangannyaMelihat ini, mata Koala menyusut dengan keras dan matanya penuh kengerian dengan dahinya yang dipenuhi keringat.

Itu benar-benar dia.

Ketika Roja tidak menyerang, dia tidak yakin tentang dia, tetapi ketika dia melambaikan tangannya, dia mengkonfirmasi identitasnya. Dia pintar dan bertanggung jawab atas semua jenis kecerdasan.

loading...

Admiral Laut, Hantu Pedang Roja.

“Ya, aku tidak berencana untuk datang. Mengapa kamu tidak membawa kursi dan kita bicara? Aku agak lelah.”

Setelah mengangkat tangannya dan mendorong Hack kembali, Roja mengungkapkan nada yang sedikit tidak berdaya kemudian melihat Koala dengan tampilan yang lucu dan tersenyum.Jika Koala diminta untuk memilih senyum paling mengerikan yang pernah dilihatnya, dia akan langsung memilih Roja.

Pikiran itu terus-menerus melintas di benak Koala. Dia pintar. Dia berkeringat deras. Dia tidak tahu harus berkata apa pada Sabo dan Dragon tentang ini.

Ini adalah masalah besar.

Tapi tidak peduli bagaimana dia berpikir, dia tidak tahu apa yang harus dilakukan atau punya trik di depan karakter terkuat di Marinir.

Untuk mengulur waktu, Koala membawa beberapa kursi dan memberikannya kepada Roja. Roja langsung mengambilnya dan duduk.

“Kapan kamu bergabung dengan tentara revolusioner?”

“Apa itu revolusioner?”

Koala menunjukkan senyum bodoh seolah dia tidak mengerti.

Roja mendengus dan berkata, “Aku akan memberimu sembilan puluh sembilan poin untuk ekspresimu.”

Engah!!

Koala hampir tertawa, tetapi ada sedikit kejutan. Dia tidak menyangka bahwa Laksamana Roja benar-benar berbeda dari yang dia bayangkan.

Beberapa rumor mengatakan bahwa Laksamana Roja adalah monster yang menakutkan.Roja duduk di sana dan memandang Koala dan berkata perlahan, “Jika Anda menjawab pertanyaan saya dengan jujur, Anda tidak akan menderita.”

Koala menggigit giginya dan berkata, “Aku tidak akan pernah mengkhianati mereka! Tak pernah! Tidak akan pernah! Jika Anda ingin mendapatkan informasi dari saya, itu tidak mungkin !! “

“Oh?”

Roja menyipitkan matanya dan tersenyum, “Begitukah? Sangat disayangkan bahwa seorang gadis cantik sepertimu akan mati semuda ini. Bagaimana kalau aku menyiksamu sebentar? “Roja sengaja menambahkan kata penyiksaan ketika dia berbicara.

Koala mengguncang tubuhnya, tetapi pandangannya masih keras kepala karena dia tidak membuka mulutnya. Sepertinya dia memutuskan untuk tidak mengatakan apa-apa.

Begitu Roja melihat ini, dia mengungkapkan ekspresi jahat ketika dia berdiri dan berjalan ke arahnya sambil menatapnya.

Koala takut dan tidak bisa membantu tetapi mundur dua langkah dan tubuhnya bergetar: “Apa yang ingin Anda lakukan?

“Sudah waktunya untuk hukumanmu.”

Roja terus menatapnya dengan tatapan jahatnya.

Koala menggigit bibirnya dan akhirnya tidak bisa membuka matanya lagi. Tindakannya membuat Roja penuh dengan kesedihan, dia ingin menggodanya beberapa kali tetapi dia tidak lagi. Dia seperti Hancock, budak Naga surgawi.

Akhirnya Roja menjulurkan jari-jarinya dan menjentikkan dahinya. Dia mengucapkan bisikan dan melangkah mundur sambil membuka matanya.

Apakah ini hukumannya?

“Oh, aku hanya ingin sedikit bermain sampai dragon itu datang ke sini.”Roja kembali ke kursinya dan duduk, dia memiringkan kakinya dan meletakkan tangannya ke dagunya.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded