God of Soul System Chapter 26 Bahasa Indonesia – Kejutan!

Font Size :
Table of Content
loading...

Hampir segera setelah Roja menghunus pedangnya, pedang Moss dipotong menjadi dua. Z dan juga sebagian besar instruktur memperlihatkan ekspresi terkejut.

“Bukankah ini …”

Salah satu instruktur terlihat kagum dan tidak bisa membantu tetapi bergumam, “Jangan berharap bahwa hanya dalam satu bulan dan permainan pedangnya akan tumbuh sejauh ini. Apakah ini kekuatan seorang guru pedang alami? “

Sebulan sebelumnya di penilaian sebenarnya Roja meskipun menunjukkan kekuatan apinya, permainan pedangnya terlalu kasar.

Tapi sekarang setelah sebulan, satu serangan Roja yang memotong pedang Moss menjadi dua sudah seperti air yang mengalir. Rupanya dia mendapat pandangan pertama tentang esensi dari jalan pedang.

Di arena.

Roja memandang Moss yang kehilangan pedangnya dan berdiri di sana tertegun.

“Jika tubuhmu lebih kuat dari pedang, kamu bisa melanjutkan. Pertanyaannya adalah … dia?

Roja memandang Moss dengan senyum tetapi ditambah dengan kata-kata seperti itu tiba-tiba membuat senyum itu berubah menjadi jahat.

Moss tidak mengharapkan hasil itu dan tidak bisa menerimanya sehingga dia memegang pedang yang patah itu dan mengangkatnya lagi.

Tapi

Tanpa menunggu pedangnya turun, Roja meletakkan Honoo no tsuki-nya di tenggorokan Moss.

Bang

Pedang Patah jatuh ke tanah.

Merasakan pedang di tenggorokannya. Jantung Moss berubah dingin dan tidak berani bergerak. akhirnya dia benar-benar jatuh dengan matanya menunjukkan kejutan.

Melihat adegan ini. Instruktur langsung mengumumkan hasilnya setelah menggelengkan kepalanya.

“Roja menang!”

Melihat bahwa instruktur mengumumkan hasilnya, Roja menarik pedangnya dan mengembalikannya ke sarungnya juga dengan hanya menggunakan satu lengan yang turun dari arena.

Dan rekrutan yang bingung itu akhirnya bangun sekarang.

“Pedang Moss langsung dipotong?”

“Jika aku tidak salah maka pedang Roja bukanlah pedang yang normal.”

“Bahkan jika itu bukan pedang normal, siapa pun bisa memotong pedang baja.”

Banyak rekrutan terkejut dan melihat setengah pedang yang ada di arena. Luka itu sangat rapi, Seperti seorang pejuang, ia memantulkan sinar matahari.

Ini bukan baja selain baja, ini lebih seperti baja = kayu potong.

Bahkan beberapa rekrutan kuat seperti Drake yang melihat adegan ini tidak bisa membantu tetapi mengungkapkan ekspresi terkejut juga.

Beberapa orang ingat apa yang mereka lihat dan tiba-tiba bergumam.

“Pria itu … sepertinya dia hanya menggunakan satu tangan.”

Menggunakan dua tangan akan membawa lebih banyak kekuatan tetapi Roja tetap menggunakan satu tangan dan memotong pedang Moss menjadi dua. Bagaimana jika menggunakan dua tangan?

Apakah dia akan memotong Moss menjadi dua juga?

Banyak orang memandang Roja dan melihat matanya yang bermartabat, mereka tidak bisa tidak mengenali kekuatannya bahkan jika dia tidak bisa menjadi yang pertama. Rumor itu hanya omong kosong.

Selain rekrutan yang kuat. Yang paling pemalu dan paling ketakutan adalah Orang-orang dari kelompok yang sama dengan Roja.

Mereka hanya mengatakan bahwa Roja berada di bawah kelompok kelima dan pembalasan datang langsung untuk menampar wajah mereka.

“Pedang Moss …”

“Bagaimana ini bisa terjadi !!”

loading...

Mereka yang akrab dengan kekuatan Roja memiliki mata mereka keluar karena keterkejutan.

Meskipun Roja tidak datang ke pelatihan selama dua bulan, tetapi dua bulan lalu dia tidak bisa menyelesaikan latihan yang paling umum dan akan selalu menjadi yang terakhir. dua bulan kemudian dia bisa dengan mudah mengalahkan Moss.

Roja dari sekarang dan yang dari masa lalu memiliki celah kekuatan surga yang terpisah.

Di sisi lain rekrutan yang baru saja mendengar tentang dia dari kelompok kelima mencibir.

“Menarik.”

“Jadi dia ada di bawah kelompok kelima, kan? apa omong kosong Bahkan jika dia bukan yang pertama kekuatannya berada di atas sebagian besar anggota baru. Kelompok kelima benar-benar sesuatu untuk menyebarkan desas-desus itu. “

“Atau apakah itu … Semua orang di kelompokmu lebih kuat dari dia?”

Orang-orang yang direkrut mencibir kelompok kelima yang menyebarkan desas-desus tentang Roja dan membuat wajah mereka terbakar amarah.

Beberapa terlihat dengan mata aneh dan tidak bisa menahan diri untuk tidak menggigit peluru dan berkata, “Tidak bagus, hanya pedangnya terlalu tajam.”

“Honoo no tsuki salah satu dari seri 21 O wazamono tapi meskipun begitu dia hanya memotong pedang baja tidak ada yang busuk.”

Selanjutnya seseorang mengenali pedang Roja dan kalimat itu membuat orang yang berbicara sebelum menjadi kaku.

Kali ini sulit untuk turun jadi dia hanya berteriak, “Aku, tantangan, menantang Roja.”

Jika dia bisa menang melawan Roja, semuanya akan baik-baik saja.

Meskipun pedang Roja tajam, tapi selama dia tidak menghadapinya secara langsung dia bisa menang. Karena ia memiliki kekuatan lebih dan kecepatan lebih dari Roja. Bahkan jika dia menjadi kuat dalam dua bulan itu. saya tidak akan jauh berbeda.

Ya itu saja!

Berpikir di sini Dars langsung pergi ke arena.

Orang-orang yang direkrut tidak berpikir bahwa orang lain akan menantang Roja setelah dia menyelesaikan pertandingan pertama. Dan sang penantang kendati hasilnya sedikit lebih baik tetapi miliknya masih berada di peringkat ratusan.

Yah, tantangannya tidak bisa ditolak dan asalkan memenuhi aturan. tetapi jika Anda ditantang secara berurutan, Anda dapat memilih untuk beristirahat selama sepuluh menit sebelum memulai pertarungan.

Roja tidak menggunakan kekuatan apa pun dan jelas tidak perlu beristirahat. Tetapi sebagai penanggung jawab untuk menyatakan aturan kepada rekrutmen, instruktur menoleh ke Roja dan berkata.

“Roja, karena kamu ditantang secara berurutan, kamu memiliki hak untuk beristirahat selama sepuluh menit.”

“Aku tidak perlu, kamu bisa langsung mulai.”

Roja mengangkat bahu dan naik ke arena untuk bermain.

Melihat ini, instruktur langsung memulai pertandingan.

“Roja vs Dars, Mulai!”

Dengan instruktur mengumumkan awal pertandingan. Dalam sekejap mata, bentrokan pedang terdengar dan setengah pedang terbang ke udara dan kemudian turun dengan lembut.

Orang yang berbeda tetapi hasil yang sama.

Dars ingin menghindari pedang Roja dan menyerang balik tetapi itu adalah angan-angannya. Apakah Roja akan membiarkannya memiliki kesempatan?

Dia menyiapkan pedangnya dan memaksa dars untuk memblokir serangannya lalu langsung memotong pedang Dars menjadi dua.

“Berikutnya!”

Roja berdiri dengan pedangnya berteriak sambil masih di arena.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded