God of Soul System Chapter 229 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 229 : Wapol

Setelah keluarga kerajaan dari berbagai negara tiba, konferensi dunia akan segera dimulai. Raja-raja dari sekitar 50 negara berkumpul di sini bersama dengan beberapa pejabat pemerintah dunia.

Naga Langit memiliki hak untuk berpartisipasi dalam konferensi ini, tetapi hanya segelintir dari mereka yang bersedia untuk berpartisipasi. Dibandingkan dengan konferensi yang membosankan ini, menyiksa budak mereka lebih menarik.

Selain itu, lima lelaki tua, Sengoku dan Admirals berhak menghadiri.

“Apakah kamu tidak ingin pergi dan melihat?”

Di luar gedung, Aokiji berjalan di samping Roja melewati pintu masuk sambil berakting santai.Roja menatapnya dan berkata, “Haruskah aku pergi dan mendengar mereka mendiskusikan bagaimana mereka akan berurusan dengan Dragon?”

“Ararara, aku lupa ini.”

Aokiji tertawa ringan dan ingat bahwa hubungan antara Roja dan Dragon adalah hal yang tabu. Setelah menyebutkannya, Aokiji langsung menutup topik sambil berkata:

“Jika kamu tidak mau masuk, aku akan pergi dan memberitahumu nanti.”

“Lanjutkan.”

Roja menanggapi dengan acuh tak acuh, Dia memandang Aokiji ketika dia memasuki ruang konferensi, Roja menggelengkan kepalanya dan menggunakan Kenbunshoku untuk melihat ke dalam aula.

“Ada beberapa orang kuat di sana …”

Ada beberapa orang kuat yang melepaskan momentum mereka, meski tidak sengaja.

Sangat jarang bagi Roja untuk peduli tentang itu, tetapi setidaknya ada enam orang di antara mereka yang memperhatikan, Mereka adalah Sengoku dan Lima lelaki tua lainnya.

“Lima lelaki tua itu, dapatkah mereka membandingkannya dengan Yonko?”

Roja menggelengkan kepalanya lagi, “Tidak, itu dibesar-besarkan, The Yonko sudah menjadi puncak laut. Meskipun mereka sebanding dengan Yonko ketika mereka masih muda, tidak mungkin untuk memiliki kekuatan seperti itu sekarang. “

Tidak seperti dunia Bleach, Roja tidak sama dengan Shinigami, seiring bertambahnya usia, kekuatannya akan terus melemah, untuk mempertahankan puncaknya terlalu sulit.


Konferensi Dunia dimulai.

“Kaum revolusioner, Dragon … Orang itu benar-benar berbahaya.”

Seorang raja berjenggot memandangi foto Dargon dan berkata: “Dalam lima hingga enam tahun lagi, pasukan revolusioner pasti akan menjadi ancaman besar bagi Pemerintah Dunia. Pada saat itu pasukannya akan berada di mana-mana. “

Pemerintah dunia tidak takut pada Yonko Karena Yonko tidak dapat menyalip aturan mereka. Marinir Bersama dengan semua kekuatan di pemerintahan dunia tidak dapat mengalahkan Yonko karena mereka hampir tidak menjaga keseimbangan.

Belum lagi, Yonko hanya memiliki kekuatan.

Bahkan jika mereka menghancurkan sebuah pulau dan membunuh orang-orangnya atau bahkan memperbudak mereka, orang-orang akan takut pada mereka.

Dragon berbeda.

Dia memiliki kemampuan untuk menghancurkan sebuah pulau sejak lama, tetapi dia tidak pernah melakukannya, semua yang dia lakukan adalah menyebarkan ide-idenya, ide-ide yang menentang pemerintah dunia, seperti yang dilakukan Roger.

Ini adalah perilaku paling berbahaya bagi pemerintah dunia.

loading...

“…”

Sebagian besar raja yang hadir sedang mempertimbangkan dengan serius.Tetapi pada saat ini, suara arogan terdengar.

“Itu bodoh, semua itu tidak ada hubungannya dengan negaraku. Negara saya tidak akan membiarkan tentara revolusioner mengacaukannya. Anda harus berurusan dengan dia sendiri. “

Pria yang berbicara adalah Wapol, Raja Kerajaan Drum. Dia duduk di kursinya sambil menggali hidungnya, dia terlihat cukup sombong, sepertinya dia tidak menganggap serius konferensi itu.Tindakannya jelas membuat raja-raja lain berkecil hati.

Seolah-olah mereka semua adalah raja yang sama.

Tetapi bahkan jika beberapa dari mereka tidak bahagia, mereka tidak bisa mengatakan apa-apa tentang Wapol, karena mereka semua egois, mereka tidak ingin membuat masalah.

Tetapi masih ada beberapa orang yang tidak tahan.

Ledakan!

Cobra yang duduk di depan Wapol tidak dapat menahan diri dan berdiri dengan sikap Wapol sambil mengabaikan konferensi.

“Wapol !! Jangan terlalu egois! “

“Mengapa kamu di sini jika kamu tidak memiliki kesadaran.”

Kegagalan.

Wapol tiba-tiba jatuh dari kursinya ketika dia terkejut dengan omelan Cobra, yang membuatnya benar-benar malu, dia memandang Cobra sambil menggertakkan giginya.

“Cobra, kau bajingan …”

Konflik antara keduanya dengan mudah ditekan oleh yang lain, Cobra duduk di tempatnya ketika Wapol menatapnya dengan dingin.

Ketika dia ada di sini, dia hanya bisa menekan amarahnya di dalam hatinya.


Roja tidak berpartisipasi dalam konferensi, Jadi ketika dia berjalan, seluruh pulau tampak sangat damai meskipun banyak raja tiba, mereka berada di ruang konferensi sekarang.

Pulau ini berbeda dari pulau mana pun yang pernah dikunjungi Roja, tidak dapat dibandingkan dengan pulau bahkan markasnya kurang dibandingkan dengan di sini.

Sambil berjalan dia bertemu Vivi yang sedang bermain dengan Igaram.

Dibandingkan dengan dua hari yang lalu ketika mereka baru saja tiba, Vivi lebih gesit dan bersemangat, dia bersenang-senang.

“Tiga tahun dari sekarang…”

Tepat pada saat ini, Igaram memperhatikan Roja, dia terkejut dan buru-buru menyapanya.

“Bapak. Roja, aku tidak berharap bertemu denganmu lagi. “

Suatu hari ketika Roja bertemu Vivi dan Cobra, Igaram bersama mereka, itu sebabnya yang terakhir bisa mengenali Roja sekarang, tetapi dibandingkan dengan Cobra, Igaram lebih waspada.

Meskipun Roja tampak lembut, bahkan hanya mendengar perbuatannya dapat membuat orang takut padanya.

“Kebetulan sekali.”

Roja dengan santai tersenyum, ketika Vivi melihat Roja dia menunjukkan ucapan salam putri kecil.

Roja tertawa, tetapi dia memberi salam militer.

Vivi melihat Roja dan tersenyum dengan manis, dia akan terus bermain sementara Roja juga akan pergi.

Pada saat inilah sekelompok orang datang ke jalan ini, mereka adalah orang-orang dari kerajaan drum, mereka persis orang-orang Wapol yang baru saja berselisih dengan Cobra.

“Kebetulan sekali.”

Wapol sangat marah dan ketika dia melihat Vivi matanya bersinar ketika dia menunjukkan senyum jahat.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded