God of Soul System Chapter 20 Bahasa Indonesia – Penguasaan

Font Size :
Table of Content
loading...

Akan mudah bagi Roja untuk mengingat alur cerita aslinya tetapi untuk mengetahui bagaimana menggunakan “ritme segalanya,” ia harus menghabiskan banyak energi. Namun, buku ini mengandung esensi pedang dan “Irama segalanya” dijelaskan dengan jelas.

Kata ritme dari segala sesuatu terdengar sangat rumit tetapi jika kita menggunakan kata lain untuk menggambarkan keadaan ini dan membuatnya menjadi sederhana …

Fokus.

Ya, itu adalah hal yang sangat sederhana. Tetapi meskipun kedengarannya sederhana, itu masih sangat sulit untuk dipelajari.

Bagi orang biasa untuk sepenuhnya berkonsentrasi tanpa gangguan dan fokus hanya pada satu objek saja akan sulit.

Tetapi ketika mereka bisa melakukannya maka itu akan melahirkan perasaan yang sangat berbeda.

Inilah yang disebut “ritme segalanya”.

“Dalam keadaan fokus absolut pada pedang dan fokus absolut pada objek yang akan dipotong akan mengungkapkan kekuatan yang berbeda dari serangan yang sama.”

Roja menatap pedang sambil mengingat kata dari buku itu.

Buku itu dikompilasi dari semua buku-buku database Kelautan harus ada banyak orang yang membaca dan merasa mudah dimengerti.

Tetapi memahami itu adalah sesuatu dan melaksanakannya adalah sesuatu yang lain karena sulit untuk berkonsentrasi tanpa terganggu oleh apa pun.

Banyak pendekar pedang setelah beberapa tahun atau bahkan dekade pelatihan berkesinambungan akhirnya bisa memasuki keadaan ini.

Keadaan ini akan cukup untuk memblokir jalan pendekar pedang yang tak terhitung jumlahnya.

“Fokus?”

Roja melihat isi buku itu dan mencoba membacanya lagi dan menutup matanya setelah beberapa saat dan meletakkan buku itu di samping.

Secara umum, Kebanyakan pendekar pedang harus terus mengayunkan pedang berkali-kali sampai mereka dapat berkonsentrasi padanya tanpa gangguan.

Tetapi Roja merasa bahwa melakukan itu tidak perlu.

“Hati tanpa gangguan …”

Roja memejamkan mata dan bergumam di dalam hatinya dan mulai menyesuaikan napas dan pikirannya.

Roja berbeda dari orang biasa, dia mati sekali dan datang ke dunia ini dan jiwanya bisa dikatakan berada pada tingkat yang berbeda dari jiwa biasa.

Dan dengan kekuatan ini, dia bisa mendekati keadaan itu dengan sangat cepat dan bisa mengendalikan pikirannya dengan kekuatan.

Pada awalnya.

Roja memaksakan garis pemikirannya, tetapi masih menghadapi banyak kesulitan karena banyak gagasan terus muncul di benaknya dan terus mengganggu dirinya.

Tapi Roja sedikit demi sedikit membuat ide-ide itu menghilang.

Perlahan-lahan dia tidak tahu kapan itu dimulai tetapi hatinya mulai menjadi fokus.

Dalam diam, Roja membuka matanya. Sepasang mata yang jernih bisa dilihat. Bahkan tidak ada sedikitpun gangguan.

Segala sesuatu antara langit dan bumi diam, satu-satunya hal yang bisa dia dengar adalah detak jantungnya sendiri.

Ini adalah keadaan yang sangat aneh.

Ini bukan keadaan linglung karena dia dapat dengan jelas mengamati sekelilingnya karena dia sepenuhnya sadar akan apa yang dia lakukan, tetapi tidak ada pemikiran rumit yang terlintas di benaknya.

loading...

“Ini adalah hati tanpa gangguan kondisi yang benar-benar kosong?”

Setelah memasuki kondisi ini Roja Heart dipenuhi dengan kejutan. Namun dia segera tenang.

Ini bukan keadaan “Fokus” yang normal tetapi keadaan halus yang diperpanjang dari yang lain.

Roja mulai mencoba dengan pikirannya yang sepenuhnya terfokus pada benda-benda di sampingnya. Rasanya samar tapi dia bisa mendengar meja, kursi, gelas, dan tanah yang bernapas.

“Apakah ini keadaan itu?”

Tiba-tiba Roja ragu karena keadaan dan deskripsinya agak mirip.

Di dalam hatinya, muncul perasaan yang bisa dijelaskan. Keadaan ini adalah ranah ahli pedang dan sepertinya sangat kuat.

Keadaan ini memberikan perasaan mendominasi pada pengguna.

Namun, Roja tidak bisa mendapatkan perasaan ini dari Garp. Tapi dia tahu bahwa Garp tahu keadaan ini Itu menunjukkan bahwa dia melihat sekilas pada tingkat pertama dari wilayah guru pedang.

“Fokus.”

Mata Roja menatap pedangnya.

Dia dengan lembut menarik Honoo no Tsuki dan kemudian mengambil selembar kertas dan melemparkannya ke udara.

“Jika aku ingin pedang memotong sesuatu maka aku memotongnya, jika aku tidak ingin pedang memotong sesuatu maka itu tidak akan memotongnya … cobalah”

Pikiran Roja fokus pada selembar kertas yang meluncur di udara sambil memegang pedangnya di tangannya.

Saat berikutnya Roja tiba-tiba melambaikan tangan dan sebuah suara meledak di udara dengan pedang tajam di tangannya dan mengenai kertas itu.

Kertasnya … tidak dipotong.

ingin memotong kertas biasa secara alami adalah hal yang sederhana tetapi ingin menggunakan pedang untuk mengenai kertas tanpa memotongnya. Itu adalah wilayah yang dia cari.

“Ini dia.”

Melihat pedangnya jatuh di atas kertas dan tidak merusaknya sedikit pun. Mata Roja berkelip-kelip dengan sinar cahaya dan keluar dari kondisi fokus.

“Apakah ini sederhana?”

Dia memasukkan pedangnya kembali ke sarungnya, Roja memandangi selembar kertas itu dan tiba-tiba menggelengkan kepalanya, “Tidak, aku berada di tempat yang sunyi sehingga aku bisa memasuki keadaan itu.”

“Tapi itu tidak akan mudah untuk mempertahankan kondisi ini saat dalam pertempuran.”

Berpikir di sini, mata Roja menjadi cerah.

Cukup yakin caranya untuk memaksakan pemikirannya melalui kekuatan jiwanya layak dilakukan

ingin memahami keadaan ini secara normal Anda harus berlatih berhari-hari sampai Anda bisa secara bertahap menjadi satu dengan pedang dan akhirnya memahami dan mengendalikan keadaan ini.

Dan jenis metode lain adalah metode khusus yang digunakan Roja. Metode ini dinyatakan dalam buku tetapi kebanyakan orang tidak dapat menggunakannya.

Roja cocok menggunakan metode itu.

“Maka hal berikutnya adalah mencoba dan memasuki keadaan ini sesuka hati di tempat mana pun maka itu akan menjadi stabil.”

“Masih terasa terlalu sederhana.”

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded