God of Soul System Chapter 198 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 198 : Tantangan Zoro

Bocah muda dengan rambut pendek ini, Roja sangat akrab dengannya.

Itu adalah kru masa depan Luffy, dia adalah pendekar pedang yang menggunakan tiga pedang, Roronoa Zoro.

Zoro berjuang untuk menjatuhkan ketiga sasaran, dan mengambil pedangnya lagi, perusahaannya akan terlihat jelas di matanya.

Pedang di mulutnya adalah Wado Ichimonji salah satu dari 21 pedang, dalam wujudnya terlihat sangat sederhana tanpa nama.

Meskipun sudah lama sejak Kuina meninggal, Zoro tidak bisa tidak mengingat janji mereka setiap kali dia mengambil pedang dan berkata.

“Salah satu dari kita akan menjadi pendekar pedang terkuat di dunia! Saya akan memenuhi impian kita. “

Zoro mencengkeram pedangnya erat-erat, nafasnya stabil seolah dia telah beristirahat dan melanjutkan.

Tetapi ketika Zoro berdiri lagi, dia tiba-tiba melihat ke satu arah dengan kewaspadaan.

“Siapa?”

“Seseorang yang lewat.”

Roja tidak berpikir bahwa Zoro dapat menemukannya,. walaupun dia tidak bersembunyi, dia tetap ditemukan jadi dia langsung keluar.

Zoro telah tinggal di Desa sebelah Desa Shimotsuki, kemudian ia memasuki Dojo di Desa Shimotsuki dan tidak pernah melihat seorang Marinir sejak itu.

Selain itu, bahkan jika dia telah melihat mereka, dia tidak peduli.

Roja berkata bahwa dia baru saja lewat, jadi Zoro bersiap untuk mengabaikannya, tetapi pada saat berikutnya, dia tiba-tiba melihat pedang di pinggang Roja.

Meskipun Zoro tidak tahu semua pedang terkenal, dia memiliki naluri alami, dia merasa bahwa pedang Roja benar-benar kuat.

“Apakah kamu seorang pendekar pedang ?!”

Sekali lagi Zoro kembali ke tubuh Roja, matanya mengungkapkan rasa hausnya akan pertempuran,, ketika dia berkata pada Roja.

Roja memperhatikan kehausan Zoro dan tersenyum.

“Betul.”

“Lalu bagaimana dengan pertempuran.”

Dia bahkan lebih bersemangat untuk bertarung sekarang ketika dia mengambil dua pedang biasa dan tersenyum, matanya tajam.

Dia hanya remaja tetapi memiliki momentum yang kuat.

Satu-satunya lawan yang benar-benar dia miliki adalah Kuina, kecuali untuk yang lain bukan lawannya, dia bisa dikatakan sudah tak terkalahkan di dojo.

Sekarang setelah dia bertemu dengan pria yang tampak kuat, dia tidak bisa membiarkannya berlalu.

“Sebuah perkelahian…”

Roja tidak bisa menahan tawa, Dia ingin menolak tetapi akhirnya mengangguk, ketika dia mengulurkan tangannya ke pohon di sebelahnya dan menarik cabang.

Melihat ini, ekspresi Zoro tiba-tiba tenggelam.

“Hei, apa artinya itu?!”

“Tidak ada, aku lawanmu sekarang, mengapa kamu peduli tentang apa yang sedang dilakukan lawanmu?”

Roja memandang Zoro dengan ranting di tangannya dan terkekeh.

loading...

“Bajingan!”

Zoro tahu bahwa Roja meremehkannya, tiba-tiba amarahnya meningkat ketika dia berkata: “Kamu berani meremehkanku, jangan menyesal nanti!”

Wouch!

Pada saat berikutnya, Zoro menggigit Wado Ichimonji di mulutnya dan dua pedang lainnya di masing-masing tangan dan menyerang dengan ganas.

Dan Roja tidak memegang pedang, di tangannya, ranting pohon sederhana menghadap pedang ketika dia melambaikannya.

Ding!

Bentrokan itu antara cabang dan pedang, tetapi suaranya seolah-olah dua pedang bertabrakan, Roja tidak bergerak ketika dia menghentikan Zoro dengan rantingnya.

“Bagaimana ini bisa terjadi!”

Mata Zoro menyusut dan matanya menunjukkan keterkejutannya.

Dia jelas melihat Roja menarik dahan dari pohon, itu terlihat sangat halus dan rapuh, tetapi itu memblokir serangan penuh dengan pedang.

Apakah ini lelucon!

Tiba-tiba Zoro mengepalkan giginya lagi dan menyerang Roja, tangannya melambai-lambai.Pada usia ini, dia bisa menggunakan pedang dengan begitu cepat dan cepat sehingga itu luar biasa. Nyaris tidak ada orang dewasa biasa yang bisa menandinginya.

Tapi Roja memegang cabang ramping itu, menghalangi serangan Zoro seperti tidak ada sama sekali.

tetap saja, dahannya sedikit bergetar.

“Mustahil, Bagaimana bisa kesenjangannya begitu besar! Bagaimana mungkin aku bahkan tidak bisa memotong dahan pohon! “

Dalam hati Zoro kaget, dengan serangan gila dan permainan pedang seperti itu dia bisa memotong pohon dari tengah apalagi cabang pohon!

Wouch!

Zoro mengepalkan mulutnya dan menyapu menggunakan pedang di mulutnya, Roja masih melambaikan tangan dengan lembut pada serangan itu.

Ding!

Tabrakan antara pedang dan cabang membuat suara logam yang sama, gelombang terbentuk di antara keduanya saat debu berhamburan di sekitar mereka.

Bahkan jika serangan Zoro sengit, dia tidak bisa mengguncang Roja dan bahkan jika rantingnya lebih tipis, hal yang sama akan terjadi.

“Ada orang-orang di luar sana … jauh lebih kuat dari aku sekarang. Di mana Anda berdiri di dunia ini seperti sekarang? “

Roja tersenyum dan menatap Zoro sambil menghunus pedangnya dengan ranting yang dia serang.

Ini adalah serangan pertama Roja.

Melihat cabang ramping turun di atas kepalanya, hati Zoro jatuh seperti krisis, seolah-olah dia akan mati dan jantungnya akan berhenti berdetak.

Om!

Akhirnya, dahan tidak menyentuh kepalanya tetapi sedikit melintas ke samping.

Diam.

Roja melirik Zoro sedikit dan membuang dahannya, lalu berjalan menuju hutan.Zoro berdiri di sana dengan tatapan kosong, matanya kaget.

Di sampingnya, tempat Roja mengayunkan pedang dalam serangannya, muncul jurang yang panjang dengan setidaknya seratus meter hampir membagi hutan menjadi dua.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded