God of Soul System Chapter 17 Bahasa Indonesia – Mengumumkan Hasilnya

Font Size :
Table of Content
loading...

Tiga hari berlalu dengan cepat. Waktu untuk penilaian akhirnya berakhir. Sirine Marinir bergema di seluruh pulau. Jadi semua rekrut menghentikan tindakan mereka dan berjalan keluar dari hutan.

Bahkan, jumlah monster di hutan berkurang secara signifikan. Pada hari terakhir, hampir semua monster level rendah menghilang dan monster yang lebih kuat lainnya diburu oleh tim rekrut dan dibunuh bersama.

Meninggalkan hutan Orang yang direkrut bisa melihat neraka seperti daerah yang terbakar hitam. Mereka tidak bisa menahan rasa takut.

“Untungnya itu tidak berlanjut.”

“Api itu memang menyeramkan, tapi bagaimana api itu bisa menyala?”

“Siapa tahu.”

Orang-orang yang direkrut melihat ke daerah yang terbakar itu dan berbicara sambil lalu lalang.

Bahkan, meskipun tidak ada yang terlibat dalam kebakaran itu masih membuat kesulitan penilaian meningkat sangat karena semua monster takut bahwa api mereka mencoba melarikan diri darinya. Jadi mereka seperti gelombang monster di mana-mana.

Saat ini di luar hutan.

Roja adalah yang pertama keluar dari hutan. Hari kedua dia sesekali berburu beberapa monster dan hari ketiga dia hampir tidak dapat menemukannya sehingga dia datang lebih awal ke tepi hutan menunggu.

Hina tidak bersama Roja saat dia pergi ketika Roja memadamkan api. Karakternya kuat, dia tidak suka bergantung pada orang lain.

Di luar Hutan, GARP menunggu di sana lebih awal.

Ketika dia melihat Roja keluar, Garp langsung pergi di depannya dan meraih pundaknya dengan seringai, “Bocah itu adalah kekacauan yang kau buat di sana tapi … Kerja bagus!”

Meskipun Roja membuat kekacauan besar dan mempengaruhi seluruh hutan Tapi GARP sendiri tidak keberatan. Dia tidak ingin terikat oleh aturan. Roja kuat dan bahkan mengingatkannya pada hari-hari awalnya.

Sementara dikelilingi oleh banyak instruktur yang memandang Roja dengan cahaya berbeda.

Terlahir untuk memegang pedang dan dapat menghasilkan api bersamanya, jadi selama Roja melatih sedikit, dia akan melampaui mereka dalam waktu singkat dan kemungkinan besar akan menjadi wakil laksamana.

Jadi sikap mereka terhadap Roja berbalik seratus delapan puluh derajat.

Gantung Hit Roja di punggungnya dan Roja bisa merasakan hatinya ingin keluar.

Mulut Roja berkedut dan menatap Garp tanpa daya.

“Itu menyakitkan”

“Uh … Ha ha ha”

GARP terlihat malu. Tapi dia sudah lama terbiasa dengan cara bicara Roja. GARP mengangkat tangannya dan meletakkannya di bahu Roja dan terus tertawa kering.

Roja menghela nafas tanpa daya.

Perlahan-lahan orang-orang yang direkrut mulai keluar dari hutan. Sebagian besar orang terbelah pakaiannya.

Pulau ini dibuat khusus untuk penilaian rekrut dan ada juga tim penyelamat tetapi tidak semua orang bisa kembali ke sini.

Bagaimanapun, ini adalah hutan dan hilang atau sekarat adalah hal yang normal tetapi berkat perangkat pemantauan mereka yang hilang dapat diambil dan hutan akan dibersihkan secara menyeluruh dalam waktu setengah hari.

Saat ini masih ada korban tetapi kebanyakan dari mereka hanya terluka.

Hanya ada dua kasus kematian.

Ini jauh lebih baik daripada bertarung melawan para perompak. Jika mereka benar-benar bertarung dengan bajak laut dalam penilaian pertempuran ini, maka mungkin akan ada dua kali lipat korban.

Selain merekrut yang terluka parah, yang sedikit terluka dan yang bebas cedera memiliki waktu setengah hari untuk beristirahat dan kembali ke kapal perang.

loading...

Segera setengah hari berlalu dan kapal perang akhirnya kembali ke kantor pusat.

Di alun-alun Marineford, Selain beberapa rekrutan yang terluka parah dan Roja yang dibawa oleh GARP, semua rekrutan lainnya berkumpul di sini.

melihat bahwa pengumuman hasil masih belum muncul, semua rekrut mulai berbisik.

“Berapa banyak yang kau buru?”

“Aku membunuh setidaknya tiga monster level 3 seperti untuk level 2 dan 1, aku membunuh terlalu banyak sehingga aku tidak tahu.”

“Aku berburu monster Level 4.”

Rekrut lain mengatakan dengan jijik karena setiap level antara monster berarti bahwa kekuatannya berkali-kali lebih kuat dan berkali-kali skor juga.

Kalimat ini membuat banyak rekrutan di sekitarnya terkejut dan banyak yang mengungkapkan rasa iri karena mereka tidak bertemu dengan monster level 2 dan bahkan jika mereka melakukannya mereka hanya bisa melarikan diri.

“Hei, menurutmu siapa yang akan didahulukan?”

“Itu pasti Drake, aku dengar dia membunuh monster level 5.”

Mendengar ini, sebagian besar anggota baru menghirup udara dingin. Rem terlalu kuat.

Bahkan di kamp elit dalam situasi satu lawan satu melawan monster level 5 tidak diperlukan. Dan Drake bisa membunuh monster level 1 saja kekuatannya secara definitif di atas yang lain.

Dia benar-benar masuk ke kamp elit.

Banyak orang memandang Drake dan mau tidak mau mengungkapkan ekspresi kagum.

Dan pada saat ini langkah kaki dapat didengar sehingga semua rekrutan terdiam dan mereka semua mendongak.

“Skor telah dihitung, hasil penilaian Anda yang sebenarnya akan diterbitkan sekarang.”

Dipimpin oleh laksamana belakang Marinir dan Marinir di belakangnya akan menarik tirai, sementara siput telepon proyeksi akan memproyeksikan hasilnya.

Semua rekrutan menatap lekat-lekat tinju untuk melihat nama mereka sendiri dan melihat prestasi mereka. Beberapa orang merasa lega dan ada yang tidak mau melihat.

Dan setelah melihat hasil mereka sendiri, para anggota mulai mencari dan mereka masih belum menemukan nama yang ingin mereka temukan.

Orang-orang yang direkrut itu terkejut tiba-tiba sebuah suara datang.

“Aku akan membaca sepuluh nama yang direkrut.”

berdiri di sana, laksamana belakang berkata dengan nada serius dan kemudian dia memberi isyarat kepada Marinir di belakangnya untuk meletakkan tirai dan siput dan mengeluarkan daftar.

Orang-orang yang direkrut mulai mendengar nama-nama yang akrab.

“Kesepuluh, Saul!”

“Kesembilan, Hugh!”

“…”

terus membaca nama. Para calon tampaknya tidak terkejut. Rupanya, mereka mengharapkan hampir posisi dari nama-nama itu.

“Keempat, Hughes!”

Dengan peringkat semakin tinggi dan nada laksamana belakang mulai melambat juga dan setelah dia selesai mengatakan nama dia berhenti.

mendengar nama Hughes. Orang-orang yang direkrut itu kelihatannya terkejut karena mereka tidak berharap dia berada di urutan keempat.

Hughes kuat dan seharusnya bisa memasuki tiga yang pertama.

“Mungkin agak aneh.”

Laksamana belakang mengabaikan diskusi mereka dan matanya menyapu depan rekrutan dan terus membaca.

“Ketiga, Drake!”

Ketika nama ini keluar, semua anggota baru terdiam.

tidak hanya Drake sendiri semua rekrutan tampak kaget.

Drake … Apakah hanya tempat ketiga.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded