God of Soul System Chapter 166 Bahasa Indonesia

Font Size :
Table of Content
loading...

Chapter 166 : Impel Down

Pengawalan para tahanan dipercayakan kepada Roja, Roja tidak menolak tetapi dia memiliki permintaan agar dorongan itu harus diperkuat.

Sengoku mengira Roja takut Kaido akan menyerang Impel Down, jadi setelah beberapa saat, dia setuju dengan permintaan Roja, dan mengirim beberapa kapal perang bersamanya.

Wakil Laksamana biasa tidak memainkan peran besar dalam perang, Kaido dapat membunuh mereka secara instan, hanya Roja yang bisa bertahan untuk sementara waktu.

Impel Down memiliki dua keunggulan, pertama adalah kekuatan keseluruhannya adalah tentang kekuatan seorang laksamana, dan juga mereka mendapat Warden Magellan yang sesat, juga Wakil Kepala Warden Shiliew.

Ditambah dengan Roja, bahkan jika Kaido menyerang, mereka seharusnya cukup untuk menahannya.

Faktanya, tujuan Roja bukan untuk memperkuat pertahanan Impel Down, tetapi karena ada banyak musuh kuat yang ingin diperangi Roja.

Roja merasa mendesak sekarang, dia ingin pedang jiwanya dengan cepat mencapai tahap kelima.

Setelah konfrontasi singkat dengan Kaido, dan dia tidak dapat membunuh Kaido bahkan ketika dia berbaring di depannya tanpa bergerak membuat Roja merasa tidak berdaya, Roja tenggelam dalam pemikirannya akhir-akhir ini.

Sebelumnya, ketika Roja tiba di dunia ini, ia menginginkan kekuatan untuk melindungi dirinya sendiri, tetapi sekarang ia ingin menjadi yang terkuat.

Dan setelah itu kontak dengan Kaido, Roja mulai mempertimbangkan masalah, yaitu hidup dan mati, Roja berpikir bahwa Kaido pasti akan mati karena usia tua.

tapi dia berbeda.

Dia memiliki pedang jiwa dan memiliki kemampuan shinigami. Jika dia menghitung hidup seorang shinigami, jumlahnya ribuan. Tapi Roja masih tidak tahu apakah dia seorang shinigami atau bukan.

“Mungkin aku akan mendapatkan jawabannya jika aku meningkatkan pedang jiwa ke tahap kelima.”

Meskipun Roja sedang melihat laut, Roja hanya bisa melihat ruang yang kabur dengan pedang tergantung di tengah di depannya.

Ini adalah ruang jiwa, dan itu adalah pedang jiwa seolah-olah mengetahui apa yang dipikirkan Roja dengan sedikit kilatan kemudian kembali normal.

Impel Down, di kantor kepala penjara, Magellan sedang duduk di kursinya, sementara Shiliew membawa cerutu di depannya.

“Apa-apaan ini?”

Tiba-tiba, Shiliew berkata dengan dingin, dan mengubah potongan kertas itu menjadi potongan-potongan dan melemparkannya ke samping, dia menatap Magellan dan berkata: “Sengoku benar-benar khawatir tentang Impel down dan berpikir bahwa pertahanannya tidak cukup, dia bahkan mengirim bala bantuan? “

Memang Berbahaya untuk menahan beberapa bajak laut dari bajak laut binatang buas, tetapi mengirim Wakil Laksamana dengan beberapa kapal perang hanya memperjelas kekuatannya dan Magellan.

loading...

Perasaan ini tampak terbuka membuat lonjakan niat membunuh Shiliew.

“Mereka mengawal para perompak dari perompak binatang dan memperkuat pertahanan adalah langkah terbaik yang bisa mereka lakukan terhadap kemungkinan serangan Kaido.”Magellan tampaknya tidak merasa putus asa seperti Shiliew, yang terakhir tiba-tiba berkata: “Jangan main-main denganku.”

Shiliew dengan dingin mendengus dan berkata, “Karena mereka memandang rendahku, dan mengirim Wakil Laksamana, aku ingin melihat kemampuan orang-orang itu!”

“Kamu…”

Ekspresi kesal Magellan dan hendak menegur Shiliew, tetapi tiba-tiba wajahnya berubah, perutnya mengeluarkan suara aneh, dan dia segera pergi ke toilet.

Dia memakan buah iblis dari racun, semua yang ada di tubuhnya beracun karena itu dia menderita diare terus-menerus.

Melihat Magellan pergi ke toilet, Shiliew mengambil pedang yang menggantung dari barat dan mengeluarkan setengah dari itu, memandanginya mengembalikannya ke sarung.


Impel down terletak di sabuk tenang.

Dalam sejarah Impel Down hanya satu orang yang benar-benar bisa melarikan diri dari sini dan itu adalah singa emas Shiki.

Tapi dia membayar harga saat itu adalah kedua kakinya.

Shiki adalah salah satu dari tiga perompak hebat yang berkeliaran di laut dengan anjing putih dan Roger sampai dia mendengar bahwa Roger ditangkap dan kehilangan alasannya, dia menyerang markas Marinir.

Tapi tetap saja, Garp dan Sengoku bersama-sama bertarung dengannya dan menghancurkan setengah markas sebelum akhirnya menekannya.

dalam seluruh sejarah Impel down tidak ada jalan keluar lain.

“Wakil laksamana Roja, di depan kita adalah Gerbang Keadilan, setelah itu kita akan mencapai Impel Down.” Selanjutnya, ke Roja, laksamana belakang melaporkan.

Faktanya, Roja tidak perlu laporan, dia bisa melihat gerbang besi besar di depannya.

Impel Down, Marineford dan Enies Lobby, di depan masing-masing ada Gerbang Keadilan, dan di antara ketiganya ada pusaran air besar, tiga gerbang membentuk bentuk segitiga.

Roja tidak melihat pintu ini untuk pertama kalinya, sebagian besar waktu ketika dia meninggalkan markas, dia akan melewati satu sehingga dia tidak tertarik pada ini.

Setelah Gerbang Keadilan, sebuah kastil besar muncul di hadapan mereka, yaitu Impel Down, selain lapisan di atas laut ini, ada enam tingkat di bawah, semakin tinggi tingkatnya, semakin berbahaya si tahanan.

Kali ini, Di kantor, Magellan akhirnya keluar dari toilet, dan setelah menerima berita bahwa kapal perang telah tiba, Magellan berkata kepada Shiliew, “Mereka tiba, Anda harus keluar untuk menemui mereka.”

“Sudah waktunya untuk mengurusnya.”

Setelah meninggalkan ruangan dengan senyum dingin, Magellan berjalan mengejarnya dengan senyum dan dengan cepat berjalan di luar penjara.

Table of Content
loading...

Please wait....
Disqus comment box is being loaded